ukuran kasih ibu ?

Mungkin aku salah nih, tapi alasan kenapa aku males ikut milis ibu-ibu tu karena adanya potensi konflik among mothers. Kalau menurut aku sih sebenernya itu hanya perbedaan pendapat yang tidak perlu diperdebatkan apalagi sampai panas dan berlarut-larut. Tapi namanya juga mbok-mbok, kadang emosinya gampang tersulut… apalagi kalau diskusi ( or debat nih ? ) itu menyangkut standar, kebijakan dan protap-nya dalam mengurus anak…. whuaaaah, siap-siap keluar tanduk dah !

Setiap ibu pasti ingin menjadi yang terbaik bagi anak-anaknya, dan pastinya mereka juga ingin dunia tahu bahwa mereka sudah berusaha yang terbaik untuk itu. Wajar kok, namanya juga manusia, makhluk sosial, ndak mau dong dianggep gak becus sama lingkungannya. Hanya saja kadang kita lupa bahwa manusia itu tidak bisa disamakan satu dengan yang lainnya. Masing-masing punya situasi, kondisi dan latar belakang yang berbeda.

Benar ada nilai-nilai universal yang sama bagi setiap orang, misalnya sebagai seorang ibu tentu saja harus mencintai dan mengusahakan yang terbaik untuk anak-anaknya. Tapi tentu saja penjabaran dari kecintaan itu tidak bisa disederhanakan hanya dengan satu atau dua variabel saja. Contoh nyata dan masiiiiih saja jadi bahan perdebatan seru adalah masalah stay at home vs working mother. Atau juga masalah pemberiaan ASI vs sufor. Trus belakangan muncul juga masalah melahirkan normal vs melahirkan cesar.

Sering kali perbedaan pendapat itu begitu meruncing dan panas, ibu yang baik hanyalah ibu yang tinggal di rumah, habis perkara. Ibu yang baik hanyalah ibu yang memberikan asi-x pada anaknya, habis perkara. Ibu yang baik hanyalah ibu yang berani bersakit-sakit saat melahirkan anaknya habis perkara… Belum lagi munculnya label-label negatif seperti anak pembantu atau anak sapi, labeling yang sebenernya tidak perlu tapi bisa dengan mudah memancing esmosiiiiiiiy…..

Please deh moms…. dunia ini penuh dengan seribu kemungkinan, seribu keadaan serta kondisi yang berbeda. Tidak cukup hanya satu variabel untuk menilai seorang ibu…. Menjadi seorang ibu adalah sebuah perjalanan yang sangat panjang, memberi penilaian hanya berdasarkan pada satu titik dari sekian banyak titik yang harus dilewati adalah suatu hal yang naif dan keterlaluan….

Meyakini dan menjalani suatu hal yang dianggap sebagai yang terbaik, ya silahkan saja… Ingin berbagi, mengajak dan berkampanye ? ya silahkan juga… menyampaikan dan menyebarkan kebaikan adalah seseuatu yang berpahala…. Hanya saja tinggalkanlah gaya menyerang dan menghakimi, nggak perlu ituuuu…. Karena sekali lagi, setiap orang punya latar belakang dan kondisi yang berbeda-beda…

peace moms !!

Iklan

121 thoughts on “ukuran kasih ibu ?

  1. setuju dengan : menjadi ibu membutuhkan perjalanan yg panjang*makanya aku gak brani cuap2 .. krn aku masih newbie menjadi ibu ^_~soal seribu kemungkinan jg aku setuju ^_^banyak alasan ttg faktor2 yg tak kita inginkan

  2. heheheheh iyah Bu Ping, dulu aku pernah sampe dikomenin rada keras , karena melahirkan caesar, dianggep itu pilihanku, pdhl lho mmg gawat janin, hrs mmg pake caesar..:DMakane , di FB kan ada tuh circle of mom, bolak balik diinvite, tapi aku ndak mau ikutan, ya takutnya kayak gitu hehehe, maklum rada sableng besarin anaknya heheheh πŸ™‚

  3. pingkanrizkiarto said: Trus belakangan muncul juga masalah melahirkan normal vs melahirkan cesar.

    kalo ibu melahirkan normal dianggap lebih baik….berarti aku nggak termasuk di dalamnya dooong…..lha wong aku sesar duya2nya.Tapi…………….sesarnya kan atas indikasi medis.pertanyaanku *sebetulnya provokasiku*…..lha nek jelas2 nggak bisa lahir normal, misal karena panggul sempit, ato sudah diinduksi tapi nggak turun juga,…opo yo masih mau nekat lahir normal hanya untuk mengejar LABEL IBU YANG BAIK.siggghhhhh again masalah labelling, cuman kali ini yang dilabel adalah seorang WANITA dan dilabel oelh WANITA LAIN…*ngos2an menahan esmosi*

  4. *ngelungi sandal menowo bathik*Kwi yo ra lilo buk nek ono sing komen ‘enak yo duwe anak dititipke mbah e. Malah ditinggal kerja’Giliran wong e takon koq ra nambah anak aku jwb ‘siji wae dititip2ke opo maneh 2? Opo kowe gelem tak titipi???’ Wis, rasah basa-basi neh

  5. depingacygacy said: *ngelungi sandal menowo bathik*Kwi yo ra lilo buk nek ono sing komen ‘enak yo duwe anak dititipke mbah e. Malah ditinggal kerja’Giliran wong e takon koq ra nambah anak aku jwb ‘siji wae dititip2ke opo maneh 2? Opo kowe gelem tak titipi???’Wis, rasah basa-basi neh

    wkwkwkwkwkwk setujuhhhhhaku kadang ya njawab’e gitu.. mosok katane anakku kurus, soale mamane kerja, jd gak keurus makan’e… dhieeerrrr sungguh gak suoopaaannn !!

  6. Aq tmasuk yg cesar teruuus..Pertama krn bukaan ga nambah2 ud sharian.Mpe lemes & trauma.Sbelumnya emg ud diwarning ma dsog,cuma tetep maksa mo normal.Bkn krn ngejar predikat ibu beneran..tp krn cesar mahal..hal..hal..(scara kantor ga ada yg nanggung..hixz).Yg kedua msh krn medis..krn tlalu deket.Tp walo ga ada alasan medispun..aq ud emoh normal.Wong suakit bgt (pdhl blm pernah mpe brojol).Sampe blg ke suami..pokoke klo hrs mlahirkan lg..aq maunya cesar.Klo ga,jgn harap aq mau pny anak.Huehehehe..Ngancem dot kom niyh judule:p

  7. @mba aKadang pengen bejek2 orang yg asal njeplak.Kalo dulu aku suka rikuh kalo tersinggung cuma dipendem. Tg sekarang tak layani. Kayane gara2 sering gaul dimari aku jd tambah vokal deh ah….

  8. rirhikyu said: setuju dengan : menjadi ibu membutuhkan perjalanan yg panjang*makanya aku gak brani cuap2 .. krn aku masih newbie menjadi ibu ^_~soal seribu kemungkinan jg aku setuju ^_^banyak alasan ttg faktor2 yg tak kita inginkan

    iya Feb, yang aku sesalin tu adalah kecenderungan untuk menghakimi tanpa melihat unsur situasi dan kondisi yang menjadi alasan…

  9. @bu pingBukankah ‘menghakimi tanpa melihat situasi n kondisi’ udah jadi kebiasaan orang kita buk??? Jangan heranlah….Kalo segala sesuatu dipikir mateng baru bicara n bertindak mungkin kemaren ga ada tragedi priok buk

  10. pennygata said: heheheheh iyah Bu Ping, dulu aku pernah sampe dikomenin rada keras , karena melahirkan caesar, dianggep itu pilihanku, pdhl lho mmg gawat janin, hrs mmg pake caesar..:DMakane , di FB kan ada tuh circle of mom, bolak balik diinvite, tapi aku ndak mau ikutan, ya takutnya kayak gitu hehehe, maklum rada sableng besarin anaknya heheheh πŸ™‚

    sebenernya kalaupun itu pilihan pribadi, tanpa alasan medis pun, menurut aku ya terserah yang njalanin juga sih…. kalau kita ingin mengingatkan sesuai referensi yang kita yakini ya gpp, tapi semuanya ya balik ama yang njalainin, wong ya resikonya yang nanggung yo sing nglakoni to ? hihihihi…. aku sediri cesar 3 kali jeng, pilihan pribadi berdasar pertimbangan dari dokter…tosss deh ibu2 sableng…. heheheheh

  11. annisaanggiana said: hehehe.. saya juga males ikut milis ibu-ibu.. prefer googling aja atau tanya orang yang memang berkompetensi kalo pengen tau sesuatu.. males baca debat kusirnya, hehe..

    dimana-mana debat kusir emang bikin cape jeng…. heheheh…. bukan cari solusi tapi cari menang sendiri…

  12. depingacygacy said: Kwi yo ra lilo buk nek ono sing komen ‘enak yo duwe anak dititipke mbah e. Malah ditinggal kerja’Giliran wong e takon koq ra nambah anak aku jwb ‘siji wae dititip2ke opo maneh 2? Opo kowe gelem tak titipi???’Wis, rasah basa-basi neh

    wis mah, dimana-mana komentator itu emang (merasa) paling pintar..hajar bleh !

  13. keluargakecilkhansa said: Ulasan mbak pink bener2 PASSSSS… beberapa waktu lalu aku mutusin utk ungroup 3 group emak2 di MP hehee males

    eh ada di juga di MP ya ? aku sendiri udah lama banget putus hubungan sama milis ibu-ibu…

  14. pennygata said: wkwkwkwkwkwk setujuhhhhhaku kadang ya njawab’e gitu.. mosok katane anakku kurus, soale mamane kerja, jd gak keurus makan’e… dhieeerrrr sungguh gak suoopaaannn !!

    ngewangi ora, isane mung komentar negatip thok ae yo jeng ?

  15. ibufarhansarah said: Iya saya juga gak ikutan perkumpulan ibu2 baik di milis atau di RT padahal saya cuma jadi penonton, itu ajah udah capek sama debat kusirnya ‘supermom’

    gak da solusi ya jeng ? cuma urusan saya bener situ salah aja… :))

  16. warungnyabunda said: Aq tmasuk yg cesar teruuus..Pertama krn bukaan ga nambah2 ud sharian.Mpe lemes & trauma.Sbelumnya emg ud diwarning ma dsog,cuma tetep maksa mo normal.Bkn krn ngejar predikat ibu beneran..tp krn cesar mahal..hal..hal..(scara kantor ga ada yg nanggung..hixz).Yg kedua msh krn medis..krn tlalu deket.Tp walo ga ada alasan medispun..aq ud emoh normal.Wong suakit bgt (pdhl blm pernah mpe brojol).Sampe blg ke suami..pokoke klo hrs mlahirkan lg..aq maunya cesar.Klo ga,jgn harap aq mau pny anak.Huehehehe..Ngancem dot kom niyh judule:p

    it’s about choice jeng, orang lain silahkan saja memberikan masukan sesuai referensi masing2… tapi putusan terakhir kan ya tetep ama yg njalanin… dan melahirkan cesar itu juga bukan tanpa resiko kan….

  17. depingacygacy said: @mba aKadang pengen bejek2 orang yg asal njeplak.Kalo dulu aku suka rikuh kalo tersinggung cuma dipendem. Tg sekarang tak layani. Kayane gara2 sering gaul dimari aku jd tambah vokal deh ah….

    wkwkwkwkw…. belajar jadi vokalis via MP yo mah ?

  18. depingacygacy said: @bu pingBukankah ‘menghakimi tanpa melihat situasi n kondisi’ udah jadi kebiasaan orang kita buk??? Jangan heranlah….Kalo segala sesuatu dipikir mateng baru bicara n bertindak mungkin kemaren ga ada tragedi priok buk

    huwaaaaaaaaa……. eling iku maneeeeeeeeh….sereeeeeeeeem…..

  19. ekawidiyati said: gak ada ukuran yang pasti yo mba Ping karena semua mempunyai alasan masing2 dan gak bisa diterapkan satu dengan yang lainya karena kondisi dan berbagai alasan,,,,,

    iya jeng, tapi setidaknya kita bisa lihat kok dari hasil didikannya…. jadi jangan cuma diukur dari satu atau dua ukuran saja, nggak adil gitu..

  20. dewayanie said: hehehe, iya ini tentang apa sih? plus tambah bingung baca comment plus reply yg sahut2an, hiks, maklum aku kan pendiam dan baik hati, halah

    nggak usah baca komennya deh…. xixixixi…. aman…..

  21. Hmmm, berarti aku termasuk ibu yang gak baik… anak tiga semuanya caesar…, setiap hari ngantor…., tapi bisa ASIX Alhamdulillah…*deuh pameerrr*Paling sebel dulu pernah ada salah satu Adik Bapakku, tiba2 tanya…”Lol kamu kan tiap hari ngantor ya, tapi anak2 kok iso cedak karo Ibune…” GUBRAKSSS…. EMANGNYA KALO IBUNYA NGANTOR TERUS UDAH PASTI ANAK2NYA JADI DEKET SAMA PENGASUHNYA….. GRHHH….. EMOSIIII…

  22. lollytadiah said: EMANGNYA KALO IBUNYA NGANTOR TERUS UDAH PASTI ANAK2NYA JADI DEKET SAMA PENGASUHNYA….. GRHHH….. EMOSIIII…

    waaaa…. pake huruf KAPITAL….. nesu tenan kiiiiiiiiiiiii…… asiiiiiiiiik !! wkwkwkwkw……

  23. pingkanrizkiarto said: ngewangi ora, isane mung komentar negatip thok ae yo jeng ?

    lha yo toh Bu Ping, wes rah melok ngopeni, koq kakehen colok… bikin esmosi jiwa, pdhl lho, anakku itu rah molor kanan kiri, molor’e mendhuwur.. heheheheh

  24. pingkanrizkiarto said: sebenernya kalaupun itu pilihan pribadi, tanpa alasan medis pun, menurut aku ya terserah yang njalanin juga sih…. kalau kita ingin mengingatkan sesuai referensi yang kita yakini ya gpp, tapi semuanya ya balik ama yang njalainin, wong ya resikonya yang nanggung yo sing nglakoni to ? hihihihi…. aku sediri cesar 3 kali jeng, pilihan pribadi berdasar pertimbangan dari dokter…tosss deh ibu2 sableng…. heheheheh

    lha ya itu toh Bu Ping, nek kudu caesar , trs emang’e kita ini bukan the real ‘ibu’? bikin esmosi deh…

  25. depingacygacy said: @mba aKadang pengen bejek2 orang yg asal njeplak.Kalo dulu aku suka rikuh kalo tersinggung cuma dipendem. Tg sekarang tak layani.Kayane gara2 sering gaul dimari aku jd tambah vokal deh ah….

    sekarang aku udah sodhok kalem , soale anakku dhewek yg bilang, enak ya mama ama papa, kalo ulangan ato ada pelajaran apa gtu, ndak usah tanya kanan kiri, tanya mama ama papa udah bisa, ndak kayak koko sebelah.. xixixiix (anak sblh rumah itu nanyaknya ama aku n bpknya steven).. xixixixixixiitu yg katanya, anak openan pembantu, lahirnya caesar.. ih, trs barusan ini kluar lagi omongan, masih kecil belum umurnya udah masukkin kelas 1, anaknya biasanya kurang konsen, kurang cukup umur, pasti emaknya ndak mau repot ngurus dirumah… haiyaaa… salaahhhh maneehhhhh

  26. pingkanrizkiarto said: ide baguuuuuuusss…. orisiniiiiiiiiiiiil…. trus sopo sing pegang strum mah ?xixixixi…..

    kalo urusan setrum menyetrum, aku wae wis… sambil mempraktekan ilmu yang dipelajari waktu masih sekolah duluw…hi..hi..*hayooo yang mau disetrum ngantriii…*

  27. pingkanrizkiarto said: waaaa…. pake huruf KAPITAL….. nesu tenan kiiiiiiiiiiiii…… asiiiiiiiiik !! wkwkwkwkw

    ah nggak kok Bu.. cuma kepencet caps locknya aja…..*udah makan siang soalnya, jadi udah rada kalem cenderung ngantuk….*

  28. pennygata said: lha yo toh Bu Ping, wes rah melok ngopeni, koq kakehen colok… bikin esmosi jiwa, pdhl lho, anakku itu rah molor kanan kiri, molor’e mendhuwur.. heheheheh

    hahahaha…. jadi komentator kan asik jeng…. πŸ™‚

  29. pennygata said: lha ya itu toh Bu Ping, nek kudu caesar , trs emang’e kita ini bukan the real ‘ibu’? bikin esmosi deh…

    ya gitu deeeh, suka ada yang ngomong kalo cesar tu tandanya ga mau berkorban sakit buat anak…. halaaah, onooooooooo wae yo ?

  30. lollytadiah said: kalo urusan setrum menyetrum, aku wae wis… sambil mempraktekan ilmu yang dipelajari waktu masih sekolah duluw…hi..hi..*hayooo yang mau disetrum ngantriii…*

    waduh, kontakku tambah pariatip ki…. nambah ono tukang setrum pisan…. πŸ˜€

  31. hiks, bener nih ping.gue caesar karena alasan medis, trus asinya ga keluar lama karena nggak teratur mompa setelah masuk kerja. sekarang, gue kerja siang dan malam. misyel deket banget ama susternya, sampe2 gue mendengar selentingan kalo2 anak gue lebih sayang ama susternya daripada ke mamanya sendiri.padahal pilihan apa yang gue punya saat ini? siang malam “harus sibuk”, karena memang harus begitu.semua kriteria ibu yang “nggak baik” menurut kelompok ibu2 itu ada digue yah? hehehe.capek membela diri, gue memilih sama kayak lu sih ping. tidak menceburkan diri sekalian. hehehee…tfs anyway…

  32. tokokruistik said: capek membela diri, gue memilih sama kayak lu sih ping. tidak menceburkan diri sekalian. hehehee…

    iya Ter, menurut gue sih yang penting bagi seorang ibu dalam menjalankan perannya yang pertama kali adalah dia bahagia dengan perannya itu…. lha kalo belum2 udah diserang kiri-kanan n terus-terusan dibuat merasa bersalah, lha terus piye……kita memang memerlukan masukan dari lingkungan, karena bagaimanapun juga kita tidak terlahir langsung pinter dalam segala hal.. tapi masukan yang hanya bisa menghakimi tanpa mau melihat latar belakang kita sih mendingan nggak usah didenger deh….hahahahaha….. *ngambek.com*

  33. qaulandiarra said: Jadi inget kawanku dulu, karena pengen deket ma keluarga (anak), beliau berniat berhenti kerja, tapi sama anak sulungnya dilarang, soale si anak merasa bangga ibu’e kerja

    tuuuuh kaaan…. hehehehe….

  34. whuah jadi ingettt..pas aksi palestina..kmrn..ketemu temen ngaji pas kuliah, berhubung suami lagi jauh aku ikut aksi sama Asisten dan alif, gempor bo..klo sendirian bawa alif, gak bisa foto2 pulak…lagian tempetnya jauh, jadi bwa motor musti ada 2 org dewasa buat megangin alif di boncenganeh, pas ketemu temen tersebut dia blg “gaya kamu, pake pembantu segala,sugih tho??, anak baru satu pulak, gak bisa tho ngurus anakmu sendiri???..aku nih anakku dua gak pake pembantu lhoooo”ha?? mak clakep mulutku..aku cuman cengir2 mirisss..muangkellee polll….yg jelas semua ibu pasti mengharapkan, dan memberikan yg terbaik sekuat tenaga dan batinnya…catet itu..meski gayanya macem-macem…*numpang curcol*

  35. luvhoney said: yg jelas semua ibu pasti mengharapkan, dan memberikan yg terbaik sekuat tenaga dan batinnya…catet itu..meski gayanya macem-macem…

    bener catet itu !! kalo perlu tulis yang gede-gede, dibold, digaris bawah !! hahahahaha…..nyebelin bener komentar temen-mu itu jeng…. *melu2 mangkel*

  36. pingkanrizkiarto said: nyebelin bener komentar temen-mu itu jeng…. *melu2 mangkel*

    emg nyebelin banget, aku sampe ogah ketemu lagi..daripada tar malah PADU..kan yo ra lucu mbak..

  37. luvhoney said: emg nyebelin banget, aku sampe ogah ketemu lagi..daripada tar malah PADU..kan yo ra lucu mbak..

    wah panjenengan bagus banget iso sabar jeng…. yen aku mungkin wis ta’ jak padu tenan kuwi, hihihihi……… *mak-mak sangar gitu lho*

  38. Jangankan ikutan kelompok ibu2, mbak, wong temanan sama seorang ibu aja bisa bikin emosi kok. Saya punya teman yg kalau ngasih masukan benar2, ugh, bikin panas hati. Membandingkannya itu kayak dia ibu yg paling teladan dan saya bukan. Nggak usah jauh2 deh, urusan mengurus anak versi saya berbanding versi mama saya atau ibu mertua. Yang dua versi thn 70-an sedangkan saya versi milenium, ya tentu saja beda. Kok kamu begitu sih? Kok kamu begini sih? Mestinya kan kamu begini ke anak atau begitu. Kalau saya harus mendengarkan semua nasehat, masukan, kritikan apapun deh dari ibu2 lain biarpun mereka sudha punya pengalaman lebih dulu atau banyak, bisa bikin mumet. Saya sih mengikuti kat ahati sama instinct aja. Ngurus anak itu sudha capek, bakal lebih capek lagi kalau pake dengerin embel2 dr org lain.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s