Jogjaaaaa….

Akhir tahun ada 2 tanggal merah yang cukup berdekatan, dua kali hari senin. Di tanggal 26 Desember 2016 dan tanggal 2 Januari 2017. Mayanlah kalau ditambah cuti, ada cukup waktu untuk pulang kampung dan sedikit halan-halan bareng. Dengan cuti 4 hari dapet libur 10 hari. Tujuan utama sih teteeep, Solooooo… dengan selingan ke Jogja di tanggal 27 dan 28 Desember 2016, alias hari Selasa dan Rabu-nya.

Berangkat dari Solo pagi, setelah anak-anak sarapan, mayanlah gak usah jajan sarapan di jalan. Alhamdulillah jalanan lancar jaya tanpa macet. Sesuatu yang mungkin gak bakal kejadian kalau halan-halannya saat libur Lebaran. Tujuan pertama adalag Yogyatorium-nya Dagadu, karena Fachri nge-fans banget sama kaos MalMan alias Malioboro Man-nya Dagadu.

wp-1483406188772.jpg

 

wp-1483406200879.jpg

 

Sayang gak dapet kaos yang ditaksir karena kehabisan ukuran yang pas. Cari di ukuran anak-anak ? kagak bakalan ada yang muat, boros badan semua. Jadi ambil aja yang ada ukurannya, walaupun gak ada ¬†gambar si MalMen di kaosnya. Timbang ora nenteng apa-apa to ? Wis pokoknya jadi turis kudu nenteng belanjaan dah, hihihi…. Dari Dagadu lanjut ke De Mata, yang lokasinya ternyata gak terlalu jauh. Alhamdulillah ketemu, dengan bermodalkan Google Map lah ya.

Agak harap-harap cemas juga, takut uyel-uyelan disana. Maklum lah, dimari tujuan wisata bisa dipastikan bakalan penuh saat liburan, apalagi kalau sudah ada fotonya beredar di medsos. Ya iyalah, lha wong aku sendiri taunya juga dari upload/posting temen di medsos, hehehe…

 

wp-1483408354603.jpg

 

Mungkin karena masih terhitung pagi, sampai di De Mata masih belum terlalu uyuk-uyukan. Langsung beli tiket yang terusan, De Mata 1, De Mata 2 dan De Arca. Udah nyampe TKP kan kudu dijabanin semua yang bisa ditonton lah… Turis ga mau rugi gitu lho…

Dan inilah beberapa foto hasil kunjungan ke De Mata dan De Arca Jogja…

 

wp-1483365085502.jpg

 

wp-1483406524232.jpg

 

wp-1483403639354.jpg

 

wp-1483365193967.jpg

 

wp-1483366073857.jpg

 

wp-1483367031849.jpg

 

wp-1483403566250.jpg

 

wp-1483403639354.jpg

 

wp-1483403581620.jpg

 

wp-1483403606165.jpg

 

wp-1483403529844.jpg

 

wp-1483365273761.jpg

 

wp-1483366999946.jpg

 

wp-1483403552148.jpg

 

wp-1483408233128.jpg

 

wp-1483367012566.jpg

 

wp-1483403656807.jpg

 

wp-1483404814884.jpg

 

wp-1483366885422.jpg

 

wp-1483403515383.jpg

 

wp-1483366982317.jpg

 

wp-1483403538466.jpg

 

wp-1483403414389.jpg

 

wp-1483403734408.jpg

 

alhamdulillah lumayan seru… ūüôā ūüôā

 

 

 

 

.

Toples Lucu Akhir Tahun

Ya gitu deh, secara enggak pede ngejembreng karya-karya yang selesai di tahun 2016, jadinya malah sibuk kejar tayang menyelesaikan kit kecil gambar toples. Jujur pada awalnya aku hanya tahu kit ini produk Cina, dari Rosace, dan terpikat banget dengan gambar dan warnanya yang cakep. Tapi berdasar pengalaman *eciyeh yang pengalaman*, kit-kit produk cina kebanyakan menggunakan pola dari produsen lain yang sudah lebih lama malang melintang di dunia perkrisitikan, kecuali untuk beberapa pola-pola oriental yang khas cina banget.

Jadi pengen tahu dong, sumber pola¬†dan judulnya aslinya, secara nyaris semua tulisan di bungkus kit menggunakan huruf tirai bambu, hora iso mocone. Gimana caranya ? pake google image dooong… hahaha, gaya banget ya, sok te-u gitu simbok ini. Padahal gaptek dari jaman baheula ¬†tetep aja gak ilang-ilang… Tapi tau dikitlah soal cek-cek gambar, apalagi di jaman serba hoax begini, ehem… *sibak poni*.

Dari google image, jadi tahu kalau aslinya kit ini berjudul Good Feeling, keluaran Dimensions. Keluaran jadul banget alias masuk kategori vintage, dan sudah gak bisa aku temukan lagi di web resmi Dimensions.

 

wp-1483331448650.jpg

 

wp-1483331564636.jpg

Sekilas penampakan isi kit dan keterangan dalam kit yang menggunakan bahasa dan huruf Cina

Kalau sudah selesai dijahit semua, kit ini bergambar 6 lodong, eh toples lucu yang warna-warni. Dan dengan pede-nya aku membuat target satu toples selesai dijahit dalam waktu satu hari. Bisakah ?

 

wp-1483331604294.jpg

19 Desember 2016

wp-1483331614604.jpg

20 Desember 2106

wp-1483331633640.jpg

21 Desember 2016

wp-1483331645914.jpg

22 Desember 2016

wp-1483331659076.jpg

23 Desember 2016

wp-1483331744858.jpg

 

wp-1483331827873.jpg

24 Desember 2016

 

Alhamdulillah 24 Desember 2016 kit ini selesai aku jahit, lega… Behind the scene di tanggal 24 Desember-nya lumayan riweuh, secara hari itu jadwal berangkat mudik ke Solo, liburan keluarga. Tapi seribet-ribetnya urusan mo mudik, tetep kudu sempet menyelesaikan target pamer jahitan di akhir tahun, hahaha….

 

.

Selingan Seru

Bosen adalah salah satu ‘penyakit’ stitcher saat mengerjakan project dengan ukuran besar. Progress berasa lambaaaat banget, macem jalannya siput keseleo… mau nambah beberapa xxx pun rasanya kok males bener. Ngerasa bakal seperti menggarami lautan, tak ada guna, tetep aja tu project nyaris kagak keliatan bedanya, hahaha… lha iya, project segede tipi layar lebar cuma ditambahin dua baris xxx, ya kagak kliatan bedanya atuh, wkwkwk…. *pengalaman pribadi kayaknya sih*.

Kalau udah begitu sih biasanya stitcher *baca : guweeee*suka mulai lirak-lirik kit baru. Godaan untuk selingkuh mulai merasuki jiwa, selingkuh buka kit baru dan ninggalin project lama yang kagak kelar-kelar itu. Padahal ntar-ntar bisa jadi kit baru yang dibuka itu ditinggalin juga, demi kit yang lebih baru lagi. Resmi jadi stitcher penimbun WIP dah tuh, dengan gelar kehormatan Phd alias project half done. Eh kadang separuh aja belom udah ditinggalin juga ya ? hahaha…

Well, untuk mengurangi rasa bosen ngadepin project-kagak-kelar-kelar, bisa dicoba untuk mengerjakan project kecil-kecil yang bisa cepet jadi. Bisa nambah semangat lho… Karena bagaimanapun juga bisa menyelesaikan satu project tu rasanya hepiiii banget, walaupun kalau dilihat dari ukurannya sih kecil munyil imut.Apalagi kalau bisa pamer di sosmed dengan judul megah project done, berasa pejuang menang perang dah tuh, hahaha…. *ini dari tadi cerita pengalaman pribadi mulu deh kayaknyaaaaaa*

Dan salah satu tips yang bisa kusarankan untuk mempercepat¬†penyelesaian project¬†baik yang besar maupun yang kecil, adalah dengan menjahit per warna benang. Dengan cara itu kita gak perlu repot bolak-balik ganti benang mulu, yang selain ribet, bisa makan waktu juga. Apalagi kalau project-nya kecil seperti contoh dibawah ini, hajar aja terus dah tuh…

.

wp-1480314227342.jpg

wp-1480314240725.jpg

wp-1480314247885.jpg

wp-1480314255592.jpg

wp-1480314266856.jpg

wp-1480314272376.jpg

wp-1480314278791.jpg

wp-1480314289332.jpg

wp-1480314296167.jpg

wp-1480314303486.jpg

 

wp-1480343719877.jpg

 

Karena memang diniatkan memanfaatkan benang sisa, jadi merk benang yang dipakai juga macem-macem. Ada sisa benang Dimensions yang dibuang sayang ( banget ), ada dmc yang masih ketauan nomer kodenya, ada juga benang mbuh soko ngendi yang udah gak ketauan merk dan kodenya lagi. Yang penting warnanya cocok dengan yang dicontohkan di pola. Tapi harus diingat juga untuk memastikan benang yang dipakai tidak luntur kalau kristiknya nanti harus dicuci.

Dengan ukuran ¬†mungil kira-kira 8 x 5 cm pada kain aida 16ct, kristik ini memang lumayan memakai banyak warna benang, 12 warna benang, dengan beberapa quarter sitch yang bikin jereng mata. Tapi karena bentuknya yang mungil, jadinya xxx yang dibuat juga ga banyak. Alhasil bisa cepet dilihat hasil akhirnya, alhamdulillaaaah…

 

 

 

 

Lanjut Pasang di Hoop

Pertama bangeeeet, disclaimer ala-ala dulu ya, hehehe… Yang kutulis disini adalah pengalaman pribadiku, yang baru pertama kali ini mencoba pasang kristik pakai kain aida di hoop kayu. Jadi belum tentu bener banget dapet ponten 100 *apasiiiih*, belum tentu yang paling tepat sasaran kena pas tengah lingkaran *tambahngaco*.¬†Wis pokoknya gitu deh, ini sekedar sharing dengan membuka pintu lebar-lebar kalau ada saran atau tambahan info tentang cara pemasangan aida di hoop. Monggo silahkan tinggalkan pesan disini atau di tautan yang saya pasang di fb, dan terima kasih banyak sebelumnya.

Nah, sekarang mari kita mulai kisahnya… *ehem*. Setelah dua project kecil yang aku buat kemarin selesai dijahit, tiba waktunya untuk memasang keduanya di hoop kayu. Rada keder juga sih secata hoop-nya kecil banget. Ragu-ragu untuk motong kain sesuai ukuran hoop-nya. Padahal itu hal pertama yang harus dilakukan, agar aida bisa terpasang pas di hoop. Yang ditakutkan sih motongnya kekecilan, jadi malah ga bisa kepasang deh, hiks… mosok mau disambung pake selotip…

 

wp-1480343701555.jpg

 

 

Tapiiii, rencana tetep kudu dijalankan. Bismillah dulu lah…

 

wp-1480343664084.jpg

 

Aku pasang dulu hoop-nya dengan posisi hasil kristik di tengah-tengah lingkaran.Enggak pakai diukur sih, pakai perasaan aja deh. Perasaan sih udah ditengah, tapi kok perasaan itu yang kanan kebanyakan, perasaan kudu digeser dikit deh, perasaan ini rada miring juga… nah lo pusing dah tuh, hahaha… Tapi cut aja deh pusingnya, madep manteb aja pasang hoop-nya.

Setelah yakin dengan posisi hoop, tekan sedikit, lalu lepas lagi deh tuh. Bukan, dilepas bukan karena gemes pengen ngremek hoop-nya. Tapi untuk mendapatkan tanda bekas tindasan hoop di aida, yang menunjukkan luas aida yang ter-cover hoop-nya. lalu gunting melingkar mengikuti bekas tindasan hoop-nya, seperti yang ditunjukkan oleh garis merah di gambar bawah

 

hhop2

Sebenernya bisa juga sih menggunakan pensil untuk menandai lebar hoop di aida. Taruh hoop di atas aida, lalu tandai ¬†melingkar mengikuti bentuk hoop. Tapi aku kurang pede dengan cara itu, karena hanya menunjukkan lebar hoop, tapi kurang mewakili tambahan aida di sekeliling kristik yang bakalan terjepit di hoop-nya. Takut kesempitan. Kurang dramatis juga sih ya, kalau cuma njiplak lebar hoop doang, enggak seru gitu…. *mintak dikepret aida*. Tapi ya monggo saja ada yang mau pakai cara jiplak hoop, asal tetap diingat untuk menggunakan sisi luar hoop, jangan sisi yang dalam. Bakalan enggak bisa dijepit di hoop deh kalau yang dipakai untuk njiplak adalah sisi dalam hoop…. *ude jelas juga keleeesss*

 

wp-1480343298599.jpg

 

Biar aida kuat melekat dan tidak lari-lari di hoop-nya… *kebayang gak tuh aida lari-lari ? qqiqi…* aku pakai lem untuk melekatkan aida pada hoop. Pilih lem f*x aja, yang gampang dicari, lagian kalo lem gajah kan berat gajahnya… *opotoyooooh*. Seperti kita tahu, hoop terdiri dari 2¬†buah lingkaran, satu lingkaran luar yang besar, dan satu lingkaran dalam yang lebih kecil. Lem diaplikasikan di sisi luar hoop yang kecil alias hoop dalam. Lalu pasang aida dengan cermat dan ati-ati, lanjut dengan pasang hoop bagian luarnya.

 

wp-1480343269037.jpg

 

Sekhusyuk-khusyuknya motong aida, tetep aja ada lebihannya. Sangking takut kesempitan kayaknya ini sih, hahaha…. So, mari rapikan dengan gunting. Lalu untuk finishing-nya aku mengoleskan lem lagi di bagian belakang hoop, dengan harapan aida terkunci di hoop dan tepi aida juga enggak mbrudul karena tertutup lapisan lem.

 

wp-1480343209452.jpg

 

nah, ini yang dipamer bagian belakangnya. Pernah lihat juga di inet, ada yang menutup bagian belakang hoop dengan cara menjahit kain seukuran hoop-nya. Nanti kapan-kapan dicoba deh, tapi untuk saat ini alhamdulillah aku sudah cukup puas dengan cara lem ini. Mudah dan cepat. Buru-buru pengen pamer juga sih kayaknya, hahahaha…… *tutup muka pake kudungan*

 

yuk ah pamit dulu, n happy stitching….

 

wp-1480343136689.jpg

 

 

 

 

 

 

.

HoopArt Lagi

Sekali jajal¬†hoop art kok kayaknya masih kurang. Lha piye, asik bener je. Cepet selesai dengan hasil yang ( menurutku ) cakep, yang berarti cepet bisa mulai proyek baru lagi… Dan memulai project baru adalah kegiatan yang seru-seru sedap buat para stitcher. Jadi, yuk mari ah bikin hoop art kristik lagi…

Kali ini modalku adalah buku 80+Cross Stitch Kind Thoughts keluaran Kooler Design Studios. Buku lama sih ini, sudah beberapa tahun tersimpan rapi di lemari. Dulu pas beli sih semangat banget pengen nyobain, tapi seiring berjalannya waktu, ya gitu deeeeh… nyungsep kelindes penginan-penginan lainnya yang nongol belakangan. Doraeman banget lah pokok’e aku ingin begini, aku ingin begitu muluuu, gak abis-abis… sampe ¬†jalan di tempat dengan penginan doang, minus realisasi, hahaha….¬†Jadiii, selain menuntaskan penginan another hoop art project, sekaligus untuk mengurangi beban rasa bersalah, ¬† beli buku kok kagak dimanfatkan, cuma dipandang-pandang hati senang dowang… *mringis ga jelas*.

 

la3995

 

Ukuran pola yang ada di buku +80 kind thought¬† ternyata cocok banget dengan hoop kayu mungil yang aku beli online di Liana Rumah Kristik, diameter hoop kayu itu kurang lebih 10 cm. Dengan catatan, kain yang dipakai harus ukuran 16ct. Pe-er juga sih buat aku, secara mata sudah merasa terintimidasi duluan kalau ketemu aida yang ukurannya lebih kecil dari 14ct, hihihi… Tapi tetep kudu semangat dooong, kan proyek baru iniiiih….

 

wp-1480314175314.jpg

 

Ini adalah pola pertama yang kupilih, berasanya sih kagak bakalan sulit lah… sederhana tapi lucu desainnya. xxx cuma dikit, banyakan backstitch-nya. Jujur aku bukan penggemar backstitch, cenderung hater malah. Tapi gapapalah untuk project kali ini, cute kok nanti hasilinya. ¬†Pede banget yak, dan ¬†ternyataa… ada yang lebih menyiksa batin daripada backstitch-nya.¬†Quarter-nya sodara-sodaraaaa… Lha iya lah, quarter di kain 14ct aja udah bisa bikin aku menderita, ini pake kain 16 ct, tersiksa lah jadinya, qiqiqiq…

 

wp-1480314189314.jpg

 

Tapi yo wis lah, sekali aida terkembang, surut kita berpantang… *ngikngok*. Lanjut terus dengan semangat pengen cepet liat hasinya….

 

wp-1480314197172.jpg

 

wp-1480314201686.jpg

 

wp-1480314206082.jpg

 

Cantik kan ? *pede aje lah ye*. Seneng juga ternyata ngerjain backstitch untuk menulis kalimat yang di tengah itu, jadinya lucu dan unik, walaupun kontennya mengandung unsur gombalisme level dewa, hahaha….

Lalu bagaimana dengan pemasangannya di hoop ? tunggu posting selanjutnya yak, takut kepanjangan kalo ditulis sekalian….

 

happy stitching…. ūüôā

Hoop Art dan Benang Sisa

Sudah lama sebenernya pengen nyobain bikin hoop art. Seneng aja liat contoh-contoh yang ada di internet, mungil dan lucu-lucu. Tapi alasan utama sih sayang aja melihat banyak bener sisa benang sulam yang ngejogrok di kotak, itu kan dulu dibelinya pake duit, duiiiit, hahaha… Ya gitu deh, emak-emak penimbun, dari puluhan kit kristik yang dikerjain pasti adalah sisa benangnya. Plus beberapa benang lepasan yang dibeli pas lagi seneng-senengnya membuat baju smocking dulu. Dibuang sayang, disimpan ngumpul sampe sekotak sendiri deh.

Hoop atau sering disebut sebagai pembidangan, adalah alat berbentuk bulat yang digunakan untuk ‘memegang’ media alias kain yang biasa dipakai dalam kegiaran sulam-menyulam. Dan dari intip sono-sini hoop art bisa diartikan sebagai craft yang menggunakan hoop untuk memajang hasil akhirnya. Jadi ¬†hoop atau pembidangan tidak hanya dipakai sebagai alat bantu selama proses pembuatan craft, tapi ikut mejeng sebagai semacam bingkai untuk hasil akhir craft kita.

Craft yang dipajang didalam hoop-nya sih bisa bermacam-macam jenisnya, bisa berbentuk sulaman, kristik, quilting, bahkan lukisan pun bisa juga. Tapi untuk kali ini tentu saja aku bakal cerita hoop art dengan kristik lah ya, secara saat ini itulah yang paling dingertiin dan bahan-bahannya alhamdulillah juga sudah tersedia di rumah.

 

wp-1480127149435.jpg

 

Untuk polanya memang harus cari yang bentuk dan ukurannya cocok dengan hoop yang akan dipakai. Alhamdulillah nemu buku pola cantik ¬†yang cocok di online shop di fb. Untuk benangnya memang harus usaha dikit, karena niatnya memang memanfaatkan benang sisa. Jadi tidak beli benang baru sesuai yang disebutkan dalam pola, tapi cari-cari yang ada di tumpukan harta karun benang sisa. Kalau kode benang yang diminta gak ada di kotak, kudu cari-cari yang paling cocok dengan warna yang diminta, sembari memanfaatkan ¬†color chart dmc yang aku punya. Gak ada color chart ? gak masalah juga kok, masih bisa dicocokkan dengan warna di polanya. Yang penting jangan kejauhan aja gantinya, minta kuning diganti ijo, harusnya biru diganti merah, bisa puyeng sendiri ntar, hehehe….

Awalnya rada ga pede juga untuk menentukan lebar aida yang harus dipotong, takut kesempitan dan gak muat di hoop-nya. Akhirnya sengaja aku lebihin aja lah, daripada kurang, bingung ntar nyambungnya gimana. Gridding membantu banget untuk menentukan lebar aida-nya. Dan dengan bantuan gridding pula aku bisa memulai dari tengah kain.

 

wp-1480148104763.jpg

 

Aku mulai dari bagian atap rumah, yang kebetulan kode benangnya memang ada di stok sisa benangku. Lalu loncat ke bagian bunga dan daunnya. Bagian ini agak ribet, karena aku menggunakan benang yang mirip bin memper aja, karena kode benang yang diminta gak ada di stok-ku. Jadi ngerjain xxx sambil membandingkan cocok enggak paduan warnanya.

 

wp-1480127173857.jpg

 

wp-1480127009762.jpg

 

Setelah merasa yakin dengan komposisi benang pengganti di bagian bunga dan daun, aku lanjut menyelesaikan bagian atapnya.

 

wp-1480126933420.jpg

 

wp-1480126919154.jpg

 

Alhamdulillah, aku suka banget dengan paduan warnanya yang cerah ceria, walaupun tidak menggunakan benang yang sesuai 100% dengan yang diminta dalam pola. Mungkin enggak pede pada awalnya, tapi lama-lama asyik juga lho. Bermain-main dengan warna benang, dan puas dengan hasil akhirnya. Jadi, yuk mari lanjutkan memanfaatkan benang sisa…. ¬†lah jadi ketagian dah, hahaha….

 

wp-1480127224370.jpg

 

 

 

 

.

Tunai Tugas Negara

Haiissshhh… judulnya berat beneeeer, hahaha… Tapi beneran berasa plong banget setelah kristik yang satu ini selesai. Bukan hanya karena prosesnya yang lumayan menguras esmosi sampe bikin aku pengen ngunyah jarum *lebaaaaiiiiiii*, tapi juga beban tanggung jawab ¬†yang menurutku ga bisa dianggap kecil. Pluuuss, ketambahan urusan bencana kristik yang tercecer kemarin itu. ¬†Kumplit dah ah, selesainya kristik Kain Besurek Bengkulu ini berasa seperti terangkatnya beban berat di pundak, pengen teriak kenceng Merdekaaaaa…. wkwkwkwk…

Me, lebay detected ya ? hahaha…. lha wong yang bisa selesai jauh lebih cepat dari aku udah banyak kok, yang prosesnya jauh lebih rumit juga banyaaak… jatahku cuma puyeng di loncat-loncat warna benang alias confetti doang, sementara ada stitcher lain yang ketambahan blended benang metalik plus couching pulak, haduuuuh… gak cuma pengen ngunyah jarum doang kali, bikin pengen ngunyah jarum sama ngemut aida dah jadinya, hahaha… Tapi stitcher Indonesia memang hebat-hebat kok, sesulit apapun insya Allah proyek Kristik Untuk Indonesia ini akan berakhir dengan sukses, aamiiiiin….

Daaan, untuk mengenang perjuangan panjang *ihiiiiiir* menyelesaikan proyek yang satu ini, aku sengaja mengumpulkan foto-foto¬†perjalanan selesainya Kristik Kain Besurek – KUI ini. Buat¬†modal ndobos¬†alias nyombong ke anak cucu kelak, ¬†hahahaha…

 

wp-1469721987322.png

 

wp-1469721870637.png

 

wp-1469721338201.jpg

 

wp-1469721038876.jpg

 

wp-1469721884025.png

 

wp-1469741234568.jpg

 

wp-1469722094034.jpg

 

wp-1469722123110.jpg

 

wp-1469723124558.jpg

 

wp-1470096966894.jpg

 

20161123_143700.png

 

20161123_143545.png

 

20161123_143347.png

 

20161123_090028.png

 

 

20161123_090106.png

 

20161123_142439.png

 

wp-1479865660062.jpg

 

wp-1479865828548.jpg

 

 

dan akhirnya, alhamdulillaaaah….

 

wp-1479866013254.jpg