Mencoba Cameo

Beberapa kali lihat di IG hasil kristik atau sulaman yang terpasang di cameo, lama-lama kok jadi kepengen nyobain juga, secara tembok di rumah juga sudah penuh kristikan. Yang jadi masalah di awalnya sih, dimana beli cangkang atau cameo-nya. Belon pengalaman sama sekali je… tapi berkat info teman di fb, akhirnya nemu juga online shop yang jualan macam-macam pernik accesories, termasuk cameo ini. Tapi sebenernya aku juga rada bingung dengan istilah cameo ini, tapi yo wis ben aelah, sing penting ngarti aja dah bendanya, hahaha….

 

wp-1489022437255.jpg

seperti gambar diatas itulah bentuk cameo-nya. Aku beli lengkap dengan dome/kubah kacanya. Untuk project kali ini aku pilih sulam cast-on, sulaman sejenis bullion untuk mengisi cameo-nya. Udah kangen nge-bully juga sih, nge-bully cantik lho ya… alias membuat sulaman bullion knot.

Yang pertama kulakukan adalah menjiplak bentuk dan lebar kubah kacanya untuk membatasi area sulam. Untuk memperkirakan besar sulaman yang pas di came0-nya. Oh ya, aku masih memakai kain blacu untuk media sulamnya, selain murah meriah, aku juga suka warna dan teksturnya.

 

wp-1489022303802.jpg

 

Selanjutnya aku membuat gambaran kasar letak bunga dan ranting yang akan disulam. Lanjut dengan membuat bagian tengah bunga dengan 2 bullion knot kecil.

 

wp-1489022351080.jpg

setelah 2 bullion knots, lanjut dengan kelopak lapis pertama menggunakan 2 cast-on. Untuk kelopak lapis pertama aku menggunakan benang dengan warna yang lebih muda.

 

wp-1489022284679.jpg

disambung dengan lapis selanjutnya, masih dengan cast-on, tapi dengan warna benang yang lebih tua.

 

wp-1489022266976.jpg

 

wp-1489022249942.jpg

 

Setelah bunga selesai disulam, lanjut dengan menyulam dahan dan daunnya. Untuk dahan aku pakai stem stitch, dan daun aku pakai feather stitch. Selanjutnya hasil sulaman aku tempet di dome kaca. Cara nempelin di dome aku belum bisa cerita banyak, karena menurutku hasil kerjaku juga belum terlalu bagus, masih kurang rapi. Jadi mengko sik lah ceritanya.. malu, qiqiqi…

Setelah nempel di dome,  baru deh dipasang di cangkang alias cameo-nya…

 

wp-1489022217847.jpg

 

masih terlihat bekas penanda area sulamnya, tapi bisa dihilangkan dengan hair-dryer, karena aku pakai pena frixion yang bisa terhapus kalau kena panas.

Dan berdasar pengalaman ribetnya masang di dome, akhirnya aku mencoba pasang hasil sulam di cameo langsung, enggak pake dome.

 

wp-1489022163853.jpg

 

mayan juga hasilnya sih, tapi project selanjutnya mau pake dome atau tidak sepertinya sangat tergantung pada mood, hahaha…

 

 

 

 

tambahan :

tentang tusuk cast-on ada di : tusuk cast-on . Bullion knots ada di : bullion knots

 

 

 

.

BantengExpo 2017

Sepertinya sudah resmi tiap tahun ada 2 kali pameran tanaman di lapangan Banteng. Seingatku ini sudah tahun ketiga, ada pameran   tanaman dan hewan lain selain Flona. Tahun kemarin ada Florina di bulan Mei dan Flona di bulan Agustus.  Mungkin karena dianggap terlalu mirip, tahun ini pameran pertama berjudul Banteng Expo 2017, bukan lagi Florina.

Tapi whatever apalah judulnya, sing penting kudu hadir, hehehe… Maka jadilah hari Ahad kemarin aku bela-belain dateng ke Lapangan Banteng, meski hidung mamfet gegara pilek. Sempet sulit cari parkir karena pas hari itu ada acara di Istiqlal, akhirnya aku nemu spot parkir yang rada jauh dari arena pameran –sigh-. Tapi daripada balik kanan bubar jalan, udah jauh-jauh Bekasi-Banteng je…

Masuk gak dari gerbang utama, tapi tetep doong, kudu potret gerbang dulu, biar saaaah…

 

20170226_184033.jpg

 

Maapkan juga kalau foto gerbangnya cuma seuprit, secara parkir depan gerbang penuh bus pengunjung Istiqlal. Jadinya kalo mundur dikit lagi posisi ambil fotonya, ntar malah dapet bonus gambar buntutnya bus…

Tidak seperti Flona yang berhias stand-stand dinas dibawan Pemprov DKI, Banteng Expo hanya berisi lapak peserta pameran yang menjual tanaman, hewan peliharaan, barang-barang sarana pertanian dan beberapa lapak penjual makanan. Dan yang gak pernah ketinggalan, pedagang kerak telor tentu saja.

Jumlah peserta pameran sepertinya  juga tidak sebanyak Flona, tapi lumayanlah, sangat menghibur hati penggemar tanaman seperti aku ini… *uhuk-uhuk*

 

wp-1488108836638.jpg

 

20170226_183525.jpg

 

20170226_183638.jpg

 

20170226_183701.jpg

 

wp-1488109055098.jpg

 

20170226_183752.jpg

 

20170226_183820.jpg

 

20170226_183848.jpg

 

wp-1488109146706.jpg

 

wp-1488109160211.jpg

 

wp-1488109167222.jpg

 

20170226_184104.jpg

 

20170226_184137.jpg

 

20170226_184202.jpg

 

20170226_184234.jpg

 

wp-1488334581700.jpg

 

wp-1488109045815.jpg

 

Selain lapak-lapak tanaman seperti diatas, ada juga lapak penjual hewan peliharaan seperti kelinci atau burung. Ada juga penjual alat-alat pertanian/berkebun yang sepertinya cukup tanggap dengan mewabahnya virus shabby-shabby-an yang melanda ibuk-ibuk kekiniaan, menyediakan rak tanaman bercat putih, dengan bentuk sepeda. Lucu dan harganya juga ga mahal-mahal banget, tapi jangan terlalu diarep juga sih awetnya, hahaha… apalagi kalau sering kena hujan dan panas di kebun.

Pameran berlangsung dari 24 Februari sampai 28 Maret 2017, so yang pengen kesana masih ada waktu kira-kira sebulan dari sekarang, sempetin nengok ye, n belanja juga…

yuk berkebun… 🙂

 

 

 

 

 

.

 

Bullion Knots Lagi

Niat ingsun pengen nyulam sih sebenernya udah lama, tapi ya itu lah, baru di tahap niat ingsun doang… realisasinya masih ntar aja dah, hehehe… Tapi begitu melihat kontak di IG posting video saat menyulam, jadi deh semangat bikin sulaman membara lagi *arang kaliii, membara*. Kebetulan pas memang aku lagi memulai hoop art project, jadi ada stok  beberapa hoop alias pembidangan di kotak harta karun.

Langkah selanjutnya adalah cari contoh sulaman. Iya sih, tidak seperti kristik yang sangat terpaku pada pola, sulaman lebih fleksibel. Kita bisa membuat rangkaian sendiri, bentuk sulaman seperti apa yang kita inginkan. Tapi berhubung sudah lama banget gak menyulam, gak pede lah rasa hati ini kalau tidak nyontek barang sedikiiit aja… *ehem*. Jadilah aku bongkar-bongkar buku sulamku, dan alhamdulillah nemu contoh yang dirasa cocok di hati.

 

wp-1486895418504.jpg

 

Setelah nemu gambaran sulaman seperti apa yang mau dibuat, lanjut dengan pilih-pilih benang. Berhubung dari awal memang diniatin untuk memanfaatkan benang sisa, jadi yo ubek-ubek aja kotak benang sisa, cocok-cocokin benang yang ada. Alhamdulillah nemu, walaupun gak persis 100% dengan contoh di buku.

 

wp-1486830406229.jpg

 

Lanjut membuat garis batas dan gambaran kasar posisi sulaman di kain. Untuk sulaman biasanya aku memakai kain blacu, kain yang sering dipakai untuk karung tepung tuh… Kasar dong ? emang ga sehalus dan selembut lembayung sutra di ujung mulai bercahya siih… *note : hits-nya Jamal Mirdad ya, gak tau Jamal Mirdad ? duh…elus uban *, tapi kain blacu enak untuk disulam, warnanya unik dan harganya juga murah.  Ada beberapa pilihan jenis blacu. Biasanya aku pilih yang paling halus.

Untuk membuat garis dan penanda di kain, aku menggunakan bolpen pilot frixion. Membantu banget tuh. Dulu  untuk urusan mindahin pola ke kain, modalku pensil penjahit atau kertas karbon untuk menjiplak pola dari buku. Tapi kalau pakai kertas karbon susah ngilaing bekasnya. Kertas karbon yang suka dipakai untuk bikin naskah dobel di mesin ketik tuh… gak tau kertas karbon ? belom pernah ketemu mesin ketik ? Duh bocah jaman saikiiii…. *berasa jadi makhluk purbakala*. Etapi ada juga karbon jahit sih, yang lebih gampang dihapus daripada karbon mesin tik.

Setelah kain blacu ditandai, pasang deh tu kain di pembidangan. Oh ya, untuk jenis sulam bullion knots yang akan aku kerjakan ini, sebenernya tidak harus menggunakan pembidangan. Jadi bisa lebih luwes, bisa diaplikasikan pada kain yang sudah dijahit alias sudah menjadi produk jadi, seperti baju atau rok misalnya. Untuk yang pengin tahu apa itu bullion knots, bisa mampir ke link ini : mawar dari bullion knots. Disitu aku membuat mawar bullion knots diatas kantong kain yang sudah jadi.

Dan inilah mawar bullion knots-ku setelah bertahun-tahun absen menyulam, alhamdulillah masih inget caranya, hihihi…. *elus-elus uban lagi*

 

wp-1486830428671.jpg

Lanjut lagi mawar yang lain….

wp-1486830370559.jpg

 

dan setelah dilihat-lihat, sepertinya harus ada penyesuaian ukuran bidang sulamnya tuh… Target terlalu ambisius, kegedean, hahaha… Alhamdulillah aku pake frixion, jadi gampang dihapusnya. Mo corat-coret mpe kayak lukisan abstrak pun hayuk aja, gampang ngilanginnya… palingan puyeng doang liat banyak garis silang-sengkarut di kain.

 

wp-1486830351548.jpg

 

Nah kelar bikin mawar, lanjut bikin daun. Untuk daun aku pakai lazy daisy knot. Gambaran sederhana cara bikinnya ada disini : lazy daisy stitch

 

wp-1486830325815.jpg

 

Alhamdulillah, sejauh ini aku merasa paduan warnanya cocok-cocok aja, walaupun bermodal benang sisa. Tantangan selanjutnya adalah ntu lope tengahnya mau diisi apaan ? Kalo kosyong gitu kok rasanya ada yang kurang, walaupun sebenernya contoh di bukunya juga cuma begitu doang, kagak ada isiannya.

Mo disulam bunga lagi kok berasa lebay, mau dikasi tulisan bingung mo nulis apaan. Kagak mungkin juga nulis surat cinta disitu. Setelah menimbang dan memperhatikan, akhirnya niat mau nulis You aja, simpel, muat di area seuprit gitu dan kagak ribet. Bingung selanjutnya adalah, wedew hurufnya kayak apa ya… mo bikin contoh buat dijiplak dari inet udah males duluan. Tapi beneran kagak pede, secara kalo gak njiplak berarti tulisan kudu bagus, n tulisan bagus itu artinya bukan gue banget dah, hahaha….

 

wp-1486895197691.jpg

 

Jadilah aku latihan nulis you dulu, nulis  you dimana-mana sampai pede. Dan setelah cukup yakin, baru nulis you di tengah sulaman. Pakai frixion lagi, n then lanjut disulam pakai benang merah. Selesai urusan tulis you, lanjut pasang permanen di hoop-nya. Pan judulnya hoopart, jadi kudu dibingkai pakai hoop dah tuh.

 

wp-1486895274759.jpg

Setelah ukur dan geser sana-sini untuk nemu tengahnya, alhamdulillah sulaman bisa terpasang manis pada pembidangan…

 

 

wp-1486895342449.jpg

.

.

Nambah Rak Lagii….

Kalo ngomongin rak  biasanya yang kebayang adalah rak buku atau rak sepatu lah ya, sedangkan rak tanaman rasa-rasanya kok belum terlalu familiar. Tapi yang namanya jaman kan memang selalu berubah, lahan makin berasa sempit, sementara yang hobi tanam-menanam  sering tersiksa hati gara-gara gak ada lagi tempat tersisa buat naruh pot… lantai udah penuh pot, jalan aja kudu ati-ati banget jangan sampai gak sengaja nendang pot yang isinya tanaman kesayangan. Berasa jalan di ladang ranjau dah tuh, qiqiqi… *tukang kebon lebay*.

Salah satu cara biar gak berasa sedang jalan di ladang ranjau, eh ladang pot, adalah menyusun pot-pot itu dalam rak, jadi nyimpennya vertikal gitu lah. Rusunawa buat para pot.. *ehem, opo maneeeh iku*. Dan sebagai  tukang kebon yang  bawaannya pu’un cakep dikit aja maunya langsung dibawa pulang, tentu saja aku juga mengalami masalah kurangnya lahan buat naroh pot ( lagi dan lagi ). Sebenernya sudah ada sih, beberapa rak tanaman di rumah, yang juga sudah penuh tanaman… *ampun baginda*. Tapi rasanya kok masih kuraaang aja, hahaha…

Daaaan, gegara rajin ngintipin kebon orang di instagram, aku jadi kepingin punya rak susun yang lumayan tinggi untuk tanamanku. Rak mirip tangga ala-ala shabby chic tuuuh… elhadalah kok ya nemu aja di Ikea ( nemu yang disengaja sih, hahaha… ). Pertama kali lihat di instagram orang sih, di lapak seller yang terima jasa titip beli barang-barang Ikea gitu. Duh jadi penasaran deh, pengen liat dulu barangnya secara langsung. Selain karena harganya cukup lumanyun buatku, dimensi dan berat barang sepertinya cukup manteb juga kalau harus bayar ongkir, dari besi je. Tapi hidden agenda-nya sih sebenernya pengen aja jalan-jalan ke Ikea, hahaha…

Madep manteb akhirnya jadi juga ke Ikea nun jauh di Alam Sutra sono… Bekasi-Alam Sutra jaoh boook. Ketemu yang dicari ? ketemu doooong… plus ketemu konco-konconya juga, hahahaha…. *renungi dompet jebol*

 

dan seperti yang kita tahu, Ikea adalah toko yang berkonsep self-service, alias cari ndiri, angkut ndiri dan rakit noh sendiri… Walaupun sudah jelas ada petunjuknya, tetep aja simbok gedubragan ora iso kerjain sendiri. Paham sih instruksinya, tapi susah aja untuk pasang-pasang bautnya… *pilin-pilin kudungan*. Calling for help aja deh, mintak tulung abang tukang yang suka dimintain tolong urusan beginian, hahaha….

Dan, alhamdulillaaaah, akhirnyaaaa…..

 

wp-1485825616154.jpg

 

Etdah langsung penuh aja tuh rak, hahaha… iyaaa, padahal tadinya sempet kepikir harus beli tanaman baru untuk ngisi ini rak. Tapi gresek-gresek di kebun ternyata nemu aja yang bisa langsung pajang disini. Pot juga stok lama, gak ada yang beli baru… Kalaupun masih ada yang pakai pot standar plastik item itu, ya biarin aja deh, yang penting masih kliatan bersih dan gak pecah.

Jadi apa aja tuh yang nangkring disitu… ( mau bilang mejeng ntar ketauan 80-an nya ).

 

wp-1485787206659.jpg

Paling atas ada jenis succulent. Yang tengah itu aslinya memang rada mahal, sansievera kuning. Tapi itu anakan dari tanaman induk seharga 50 ribu, yang aku beli beberapa tahun yang lalu.  Kiri-kanan aku beli 25 ribuan di lapak tanaman deket kantor.

 

 

wp-1485787912695.jpg

 

 

20170130_214201.jpg

di bawahnya ada sansivera  merah, meranti puyuh dan sirih gading. Lalu ada pakis yang juga tanaman anakan dari tanaman lama, trus ada coleus alias miana yang aku tanam pake stek batang. Potong lalu tancepin aja langsung di media, insya Allah hidup.

Bawahnya lagi ada another sirih gading ( sirih gading ternyata macem-macem jenisnya lho.. ), lalu ada euphorbia, pakis dan miana lagi. Lalu ada apa itu namanya yang ijo totol-totol aku ra ngerti,  trus ada kembang Pentas juga.

 

 

wp-1485787042993.jpg

dan ini indukan sansievera kuning, yang sudah membesar berkali lipat dibandingkan saat aku beli dulu

wp-1485787411384.jpg

dan ini adalah bromelia yang aku pungut dari samping bak sampah di kantor, abis kasian bener, tanaman masih sehat kok dicabut dan dibuang. Orang lain mah mengadopsi kucing atau anjing telantar, eike mah adopsi bromelia yang terbuang  aja, hahaha…

Berhubung posisi rak ini ada di tempat yang tidak kena sinat matahari langsung, jadi tanaman yang kutaruh disitu juga tanaman yang bisa bertahan baik dalam kondisi itu. Tapi tetap harus berjemur juga sih sewaktu-waktu, macem turis-turis di pantai Bali itu lhoooo… *nggladrah to*.

Emang taruh rak dimana sih mbok ? Disituuuuuuh  :

wp-1485787533380.jpg

Sukses mengurangi lahan jatah parkir motor, hahahaha……

*gardening by invasion*

*evil grin*

.

Mencoba Amaryllis

 

 

Terseponah banget sama amarilis yang diupload temen di Instagram-nya. Njut tanya-tanya dong, beli dimana, gimana cara perawatannya de el el de, de es be. Dan yang paling pentiiing, harus dipastiin dulu lah, ntu kembang bersedia tumbuh dan berbunga gak di tlatah Bekasi yang puanaaaasssh, hahaha… Penting sekali ituuh, karena takdir menunjukkan aku harus hidup dan berkebun di panasnya bumi Bekasi …*eheeem*. Lebay lah ya, qiqiqi… Bekasi belum sepanas gurun sahara ini lho ya, tsk.. tsk.. tsk….

Daaan, dari penjelasan yang aku dapet, amarilis termasuk toleran hidup di dataran rendah. Walaupun ada beberapa perlakuan  khusus yang harus dilaksanakan agar amarilis mau berbunga lagi, lagi dan lagi… Ya iyalah, kudu itu, maunya kan gak cuma sekali berbunga aja trus matiaw. Secara harga umbinya juga lumanyun buat aku, mosok sekali berbunga trus wassalam… ya rugi bandar lah ya.

Temenku sendiri tinggal di Medan, dan seller umbi amarilisnya sendiri tinggal di Tanjung Pandang, Belitung. Ora kalah panas sama Bekasi kan ya ? hehehe… dan di kedua tempat itu terbukti amarilis bisa tumbuh dan berbunga cantik. So, tunggu apa lagiii ? pesen dong aku… satu aja dulu deh *elus-elus dompet*. Aku pilih yang judulnya double dream.

wp-1484862497159.jpg

 

Alhamdulillah pas dateng, umbi sudah ada bakal bunga yang cukup jangkung. Btw,  pot di depannya berisi calla lilly yang alhamdulillah gak semehong amarilis ( itu pun aku cuma beli satuuu, wkwkwkwk…. ), dan satunya lagi dua umbi gladiol, haratiiiissss… bonusss, alhamdulillah. Untuk medianya sengaja beli yang rada mahalan dikit dari media yang biasa aku beli, takut medianya tercemar, wkwkwwk… segitunya ya simbok ini… *benerin konde*

Dan selanjutnya mengikuti petunjuk para ahlinya, amarilis ini diisiram secukupnya saja. Asal tanahnya basah dan jangan sampe ada ojek, eh jangan sampai becek. Posisi pot senagaja aku taruh di dalam rumah, deket jendela sehingga masih kena sinar matahari walaupun ga langsung. Selain agar lebih mudah dipantau *pemilu kaleee, dipantau*, juga menghindari upaya penggodolan atau penggerogotan umbi oleh tikus. Parno ya ? Biariiiin… yang penting slameeet… dan yang jelas aku pinisirin banget pengen lihat bunganya mekar.

Selanjutnya mari kita amati pertumbuhan di neng amarilis ini….

 

wp-1484837355617.jpg

 

 

wp-1484837344261.jpg

 

 

wp-1484836876763.jpg

 

 

wp-1485223601328.jpg

 

 

wp-1485223568036.jpg

 

 

wp-1484837263024.png

 

 

wp-1484862459786.jpg

 

 

wp-1484837230419.jpg

 

Satu batang amarilis yang nongol dari umbinya ini memang punya 5 kuncup bunga, masing-masing besarnya tidak sama. Jadi walaupun waktunya berdekatan, tapi tidak bisa mekar barengan lima-limanya… gak muat juga kali, secara bunganya juga lumayan besar. Plus jadi bisa lebih lama menikmati mekarnya. Gantian, gak mekar bareng trus layu bareng gituu… alhamdulillah… 🙂

 

 

wp-1485224175430.jpg

 

 

 

 

 

.

Jogjaaaaa….

Akhir tahun ada 2 tanggal merah yang cukup berdekatan, dua kali hari senin. Di tanggal 26 Desember 2016 dan tanggal 2 Januari 2017. Mayanlah kalau ditambah cuti, ada cukup waktu untuk pulang kampung dan sedikit halan-halan bareng. Dengan cuti 4 hari dapet libur 10 hari. Tujuan utama sih teteeep, Solooooo… dengan selingan ke Jogja di tanggal 27 dan 28 Desember 2016, alias hari Selasa dan Rabu-nya.

Berangkat dari Solo pagi, setelah anak-anak sarapan, mayanlah gak usah jajan sarapan di jalan. Alhamdulillah jalanan lancar jaya tanpa macet. Sesuatu yang mungkin gak bakal kejadian kalau halan-halannya saat libur Lebaran. Tujuan pertama adalag Yogyatorium-nya Dagadu, karena Fachri nge-fans banget sama kaos MalMan alias Malioboro Man-nya Dagadu.

wp-1483406188772.jpg

 

wp-1483406200879.jpg

 

Sayang gak dapet kaos yang ditaksir karena kehabisan ukuran yang pas. Cari di ukuran anak-anak ? kagak bakalan ada yang muat, boros badan semua. Jadi ambil aja yang ada ukurannya, walaupun gak ada  gambar si MalMen di kaosnya. Timbang ora nenteng apa-apa to ? Wis pokoknya jadi turis kudu nenteng belanjaan dah, hihihi…. Dari Dagadu lanjut ke De Mata, yang lokasinya ternyata gak terlalu jauh. Alhamdulillah ketemu, dengan bermodalkan Google Map lah ya.

Agak harap-harap cemas juga, takut uyel-uyelan disana. Maklum lah, dimari tujuan wisata bisa dipastikan bakalan penuh saat liburan, apalagi kalau sudah ada fotonya beredar di medsos. Ya iyalah, lha wong aku sendiri taunya juga dari upload/posting temen di medsos, hehehe…

 

wp-1483408354603.jpg

 

Mungkin karena masih terhitung pagi, sampai di De Mata masih belum terlalu uyuk-uyukan. Langsung beli tiket yang terusan, De Mata 1, De Mata 2 dan De Arca. Udah nyampe TKP kan kudu dijabanin semua yang bisa ditonton lah… Turis ga mau rugi gitu lho…

Dan inilah beberapa foto hasil kunjungan ke De Mata dan De Arca Jogja…

 

wp-1483365085502.jpg

 

wp-1483406524232.jpg

 

wp-1483403639354.jpg

 

wp-1483365193967.jpg

 

wp-1483366073857.jpg

 

wp-1483367031849.jpg

 

wp-1483403566250.jpg

 

wp-1483403639354.jpg

 

wp-1483403581620.jpg

 

wp-1483403606165.jpg

 

wp-1483403529844.jpg

 

wp-1483365273761.jpg

 

wp-1483366999946.jpg

 

wp-1483403552148.jpg

 

wp-1483408233128.jpg

 

wp-1483367012566.jpg

 

wp-1483403656807.jpg

 

wp-1483404814884.jpg

 

wp-1483366885422.jpg

 

wp-1483403515383.jpg

 

wp-1483366982317.jpg

 

wp-1483403538466.jpg

 

wp-1483403414389.jpg

 

wp-1483403734408.jpg

 

alhamdulillah lumayan seru… 🙂 🙂

 

 

 

 

.

Toples Lucu Akhir Tahun

Ya gitu deh, secara enggak pede ngejembreng karya-karya yang selesai di tahun 2016, jadinya malah sibuk kejar tayang menyelesaikan kit kecil gambar toples. Jujur pada awalnya aku hanya tahu kit ini produk Cina, dari Rosace, dan terpikat banget dengan gambar dan warnanya yang cakep. Tapi berdasar pengalaman *eciyeh yang pengalaman*, kit-kit produk cina kebanyakan menggunakan pola dari produsen lain yang sudah lebih lama malang melintang di dunia perkrisitikan, kecuali untuk beberapa pola-pola oriental yang khas cina banget.

Jadi pengen tahu dong, sumber pola dan judulnya aslinya, secara nyaris semua tulisan di bungkus kit menggunakan huruf tirai bambu, hora iso mocone. Gimana caranya ? pake google image dooong… hahaha, gaya banget ya, sok te-u gitu simbok ini. Padahal gaptek dari jaman baheula  tetep aja gak ilang-ilang… Tapi tau dikitlah soal cek-cek gambar, apalagi di jaman serba hoax begini, ehem… *sibak poni*.

Dari google image, jadi tahu kalau aslinya kit ini berjudul Good Feeling, keluaran Dimensions. Keluaran jadul banget alias masuk kategori vintage, dan sudah gak bisa aku temukan lagi di web resmi Dimensions.

 

wp-1483331448650.jpg

 

wp-1483331564636.jpg

Sekilas penampakan isi kit dan keterangan dalam kit yang menggunakan bahasa dan huruf Cina

Kalau sudah selesai dijahit semua, kit ini bergambar 6 lodong, eh toples lucu yang warna-warni. Dan dengan pede-nya aku membuat target satu toples selesai dijahit dalam waktu satu hari. Bisakah ?

 

wp-1483331604294.jpg

19 Desember 2016

wp-1483331614604.jpg

20 Desember 2106

wp-1483331633640.jpg

21 Desember 2016

wp-1483331645914.jpg

22 Desember 2016

wp-1483331659076.jpg

23 Desember 2016

wp-1483331744858.jpg

 

wp-1483331827873.jpg

24 Desember 2016

 

Alhamdulillah 24 Desember 2016 kit ini selesai aku jahit, lega… Behind the scene di tanggal 24 Desember-nya lumayan riweuh, secara hari itu jadwal berangkat mudik ke Solo, liburan keluarga. Tapi seribet-ribetnya urusan mo mudik, tetep kudu sempet menyelesaikan target pamer jahitan di akhir tahun, hahaha….

 

.