Mencoba Rajin Menulis Lagi

Sudah lama pengen mulai rajin nulis lagi di blog. Tapi berhenti di pengen doang ternyata… tiap ada waktu yang dikerjakan malah ha-ha-hi-hi di sosmed sebelah, plus kalaupun nulis juga pendek-pendek banget, sekedar bikin beberapa baris status biar rame, hehehe… Mungkin karena dari alam bawah sadarku *kalo bawah laut mah ikan*, ada sedikit beban bahwa nulis di blog itu kudu ada muatan inspiratifnya, kudu ada manpangatnya gitu lho… Bener ato betul sih ?  Nggak juga kali ya, hahaha….

Inget dulu jaman nge-blog di Multiply, berasa ga ada beban, nulis mah nulis aja. Gak mikir penting gak penting, hahaha… Bahkan grundelan soal lirik lagu di siaran radio pagi aja bisa jadi posting panjang di blog. Yaaah, ga panjang-panjang juga sih, tapi setidaknya sedikit lebih panjang dari status di sosmed sebelah. Sepertinya kemudahan bikin status di wall  membuatku males mikir untuk membuat tulisan yang sedikit agak lebih panjang. Yang penting udah bisa nyambung dengan temen-temen di friendlist, dan berbagi ini-itu to cheer up my days.

Tapi yang namanya hidup, memang ga melulu isinya hahahihi ye… ada kalanya yang dibagi adalah sebel, sedih, galau, de el el, de es be… manusiawi lah ya. Dan diantara berbagai macam status yang tersebar di wall, ada beberapa yang isinya berupa doa. Dan untuk urusan status berwujud doa ini aku beberapa kali menemukan tanggapan yang intinya mempertanyakan ngapain sih berdoa pake status di wall, mo pamer po piye ? atau emangnya gusti Allah pesbukan ?

Jujur aja, walaupun nyaris ga pernah nulis status doa, aku termasuk orang yang demen mintak didoain, selain mintak ditraktir juga *eeeeeeh*. Bukan apa-apa sih, selama ini aku pikir, apa salahnya sih minta didoain. Kan kita juga ga tahu pasti, doa siapa yang bakal di-ijabah Allah. Jadi kalau ada orang yang membagi status doa, lalu ada amin-amin-amin nongol di kolam komentar, boleh dong ngarep  ada amin yang manjur bin mustajab, bahkan mungkin lebih manjur dari  amin kita sendiri. Bukannya ga percaya amin kita bakal dikabulkan Allah, tapi tau diri dikit gapapa to. Siapalah daku ini, bandingkan saja dengan remah-remah momogi…

Pamer ? biar diangggep alim ? Ihikss… lha ya jangan mudah mengukur kealiman orang lain dari status yang dibuat lah, ya to ? qiqiqi… biasa aja kaliiii…. Dan kalau soal pamer, balik ke niatnya aja kan ? Sedangkan niat adanya di dalam hati masing-masing, orang lain gak bisa lihat. Jadi biarlah niat itu menjadi urusannya dengan Sang Maha Tahu…. Dan Allah juga gak perlu sign up di pesbuk, untuk bisa mendengarkan doa kita. Dengan cara apapun kita memohon, Allah Maha Tahu, Allah Maha Mendengar….

 

 

yuk-menulis

 

 

*semoga besok bisa nulis lagi, aaamiiiin*

*gambar dari inet*

 

 

.

 

 

 

 

 

Kristik yang Tercecer

Judulnya sinetron banget ? biariiiiiin… Gak tau po,  rasanya udah kayak nonton sinetron kejar tayang yang kepotong iklan. Deg-degan, harap-harap cemas, penasaran akut nebak ending apa yang bakalan nongol, happy ending, sad ending, atau tubitukinyut ( baca : to be continued ). Etdah, emang mau cerita apa to inih ? preambulnya lebay bener, qiqiqi….

Jadi beginiii, kisah ini dimulai saat sore-sore menuju pulang, sengaja-tak sengaja mata ini membaca iklan di pinggir jalan. Banner di pinggir jalan itu mengumumkan bahwa warung pizza D sudah mulai beroperasi di kompleks sebelah, dan ada diskon 50% sampai beberapa hari kedepan. Diskon 50 % Nyonyaaah… emak-emak mana yang enggak tergoda cobaaa… mana perut lagi kosong pulak, tambah napsu pengen beli-beli-beli dah… jadilah simbok belok arah nyamperin sumber berita itu. Gak jauh sih, bentaran juga udah nyampai.

Sebenernya dari luar sudah nampak ramai sih, tempat parkir yang ada di depannya persis sudah penuh motor. Tapi awalnya kupikir karena warung pizza ini posisinya bersebelahan dengan tempat les LIA, jadi ya wajar aja kalo parkiran penuh. Dapet parkir di seberang deretan ruko yang dituju, ga masalah, tinggal nyebrang udah nyampe. Pede aja  nyebrang jalan sambil buka ransel siapin dompet. Tapi begitu mau masuk, makjegajig elhadalah…. panjang kali antriannyaaaa…. Langsung ilang deh napsu kejar diskon-nya.

Akhirnya balik kanan bubar jalan aja dah, males kalo disuruh ngantri panjang gitu. Tiap hari udah ketemu antrian di jalanan, cuma kefefet doang yang bisa bikin aku ngantri lagi, huh…. *sibak konde*. Lalu nyebrang balik lagilah daku. Tengok kanan-kiri cuma dalam rangka cari selamat nyebrang jalan aja, gak mikir yang lain-lain lagi. Lanjut perjalanan pulang dan mengubur mimpi nenteng oleh-oleh pizza diskonan.

Nyampe pager depan rumah baru sadar bahwa tadi aku bawa kristik KUI di tas ranselku. Gaya-gaya mau dikerjain pas istirahat Jum’at….

.

.

Daaaaaaaaaaaaaaaaan…sekarang  gulungan benda keramat itu sudah gak ada lagi di tas ransel-ku, huwaaa…. Langsung pucat pasi dah, blank gak bisa mikir apa-apa lagi selain panik, panik dan panik…. Hasil kerja berbulan-bulan dengan bermandi peluh dan cucuran air mata je… *ok, confirmed lebay tingkat dewa*. Ngubek-ubek dalem mobil juga gak menghasilkan temuan apa-apa, nihiiilll….. Pasti jatuh ! tambah panik lagi dah. Gimana kalo ilaaaang, gimana kalo gak ketauan jatoh dimanaaa….

Mikir rada lempeng akhirnya bisa ambil kesimpulan bahwa jatuhnya pasti ga jauh-jauh dari warung pizza yang disamperin tadi, karena kejadian turun dari mobil dan keluar bawa tas memang cuma disitu aja. Jadiii, mari kita balik lagi kesituuuu. Dan selanjutnya berpacu bersama debaran jantung yang bertalu-talu *ehem*, aku balik lagi ke warung pizza tadi. Sepanjang jalan berdoa dan ndremimil berharap itu gulungan wasiat jangan sampe ilang, jangan sampe ilaaaaang.

Saat sampai di terduga TKP, mencelos hatiku melihat  gulungan putih penyet yang tergeletak tanpa daya di tengah jalan itu…

.

20160810_074619.jpg

 

Duh, kristik KUI-ku yang malang… entah berapa roda yang sudah melindasmu sampai penyet macam martabak tiker gitu…. Beneran memang jatuh dari ransel dan aku gak nyadar, secara saat itu memang ransel kusandang di punggung, sementara kancing ransel tidak terkunci sempurna. Kejadian deh, drama kristik yang tercecer…. Langsung samperin dan ambil, sebodo amat kalo ada yang heran, emak-emak keren begini kok mungut unidentified penyet object di tengah jalan.

Fiuuuuh… beneran udah pengen nangis deh pas belum ketemu. Kebayang gimana kalau musti jahit ulang dari awal. Ada needle organizer baru pun *simak, ini pamcol, alias pamer colongan* gak akan mengurangi sakitnya tuh disiniiiii… sakitnya tuh disiniiii…. Mana lagi semangat-semangatnya nerusin jait, setelah 2 halaman selesai dikerjakan. Dua halaman cuy… dua halamaaaan…. Dua halaman aja kok sombong ya ? yang lain udah kelar dari kemarin mah anteng-anteng aja, hihihi….

Alhamdulillah kondisi kristik KUI-ku baik-baik aja, dalam arti xxx-nya gak berceceran kemana-mana… beras tumpah kaliii, bececeran, qiqiqi… Agak kotor sedikit sih, tapi alhamdulillah masih bisa dicuci bersih. Bersih bener sampe grid-nya pun ikut ilang, hahaha… lha iya lah, lha wong dicuci pake air, ya grid-nya ikut kabur. Gak masalah, masih bisa di-grid ulang. Sing penting kristik KUI-ku enggak ilang. Alhamdulillaaaaaah….

 

nb : akhirnya beli pizza via delivery order.

Kalo norak emang gak kemana ya, hahaha…

*nyungsep*

 

 

 

.

Flona 2016

Pameran tanaman lagi ? Lapangan Banteng lagi ?  Iyaaa… ada pameran flora dan fauna lagi di Lapangan Banteng. Kalau yang Mei kemarin judulnya Florina, nah yang ini judulnya Flona. Kalau ditanya mana yang asli mana yang kw, kayaknya sih si Florina itu yang jadi kw-nya, hahaha… Sependek yang aku tahu sih dari jaman dulu pameran tanaman di Lapangan Banteng judulnya Flona, diadakan sekitar bulan Agustus. Sempet geser ke Juni-Juli, mungkin karena sempet barengan dengan bulan puasa. Lalu tahun ini balik lagi ke bulan Agustus. Tapi mo ori atau kw, buatku sih asik-asik aja, demen liat pameran yang ijo-ijo gitu.

Flona 2016 resmi dibuka tanggal 5 Agustus 2016, dan rencana akan berlangsung sampai 5 September mendatang. Tanggal pembukaan Flona tersebut jatuh pada hari Jum’at. Kurang enak rasanya kalau keliling-keliling Flona di hari kerja, jadi aku memutuskan untuk berkunjung keesokan harinya alias Sabtu 6 Agustus 2016. Sengaja dateng pagi-pagi biar ga susah dapet parkir, plus Sabtu siang aku juga ada jadwal antar jemput les Faiz. Alhamdulillah dapet parkir depan pintu utama persis.

Kalau dilihat dari gerbangnya sih, berasa agak sepi jika dibandingkan dengan Flona tahun kemarin yang meriah dengan payung warna-warninya.Tapi begitu masuk ke arena pameran, langsung berasa bedanya. Tamannya ! Kalau dulu lapak tanaman hias berjejer memenuhi  kiri-kanan lorong arena pameran, maka sekarang lapak tanaman hias hanya menempati  bagian kanan luar saja, sementara bagian tengah arena pameran disulap menjadi taman bunga cantik yang berwarna-warni. Keren, cocok  dengan tema yang diusung tahun ini, “Jakarta Berhias, Hijau dan Berbunga”.

Taman di tengah arena tersebut ternyata merupakan ‘jatah’ lokasi pameran untuk tiap Pemkot dibawah Pemprov DKI, digunakan untuk memamerkan kekayaan flora dan fauna di wilayah masing-masing. Sebenernya pada setiap penyelenggaraan Flona, pemkot selalu mendapat jatah untuk ikut pameran. Tapi kali ini luas lahan yang disediakan jauh lebih luas. Sangking luasnya aku sampai bingung juga ini bagian jatah Pemkot sing endi, hehehe…

Pengen ngintip ? yuk mari pantengin fotonya…😀

 

wp-1470565047048.jpg

cukup sederhana, gak ada tampilan anggrek bulan seperti tahun kemarin

wp-1470567484362.jpg

wp-1470567268868.jpg

wp-1470567752427.jpg

wp-1470567543058.jpg

wp-1470567401319.jpg

wp-1470567359025.jpg

wp-1470567671724.jpg

wp-1470567328338.jpg

wp-1470564925343.jpg

wp-1470567229055.jpg

kancil kulit duren, qiqiqi… keren….

 

wp-1470567221802.jpg

 

wp-1470567155845.jpg

 

wp-1470567551510.jpg

 

wp-1470566256562.jpg

 

wp-1470567912557.jpg

 

wp-1470567055557.jpg

wp-1470567128947.jpg

wp-1470565236871.jpg

wp-1470565240671.jpg

wp-1470565222984.jpg

wp-1470565189656.jpg

wp-1470565478775.jpg

wp-1470565326044.jpg

wp-1470567732811.jpg

wp-1470565638956.jpg

wp-1470565710917.jpg

wp-1470565750105.jpg

wp-1470565762183.jpg

wp-1470565805831.jpg

wp-1470565899802.jpg

wp-1470566004566.jpg

wp-1470565883664.jpg

wp-1470566165717.jpg

wp-1470566093231.jpg

wp-1470566108026.jpg

 

wp-1470566208807.jpg

 

wp-1470566243750.jpg

 

wp-1470567098406.jpg

 

 

 

wp-1470567601323.jpg

 

wp-1470566293970.jpg

 

wp-1470567678020.jpg

 

wp-1470567843553.jpg

 

wp-1470566454547.jpg

 

wp-1470566339856.jpg

 

wp-1470566416190.jpg

 

wp-1470566381297.jpg

 

wp-1470566531200.jpg

 

 

wp-1470566478001.jpg

 

wp-1470566622331.jpg

 

wp-1470566651881.jpg

 

 

wp-1470566707984.jpg

 

 

 

 

wp-1470567918114.jpg

 

wp-1470568046112.jpg

 

 

 

 

wp-1470567924297.jpg

 

wp-1470567976816.jpg

 

Jujur aku seneng banget nemu taman penuh bunga seperti di Flona 2016 ini, bisa poto-poto diantara hamparan bunga warna-warni, berasa  di Eropa sono gitu…. Yaaah, norak-norak dikit gapapa lah ya *benerin poni*. Belom kesampean nginjek taman Eropa beneran ya nikmati dulu ala-ala-nya di Flona, hahaha….

Tapi aku rada sedih juga sih, secara kebanyakan tanaman yang dipakai untuk menghias taman itu adalah jenis tanaman yang hidup di dataran tinggi. Jadi ga bakalan bisa bertahan lama di hawa panas Jakarta. Seperti taman ‘dadakan’ yang sering dibuat di perempatan lampu merah menuju bandara Halim PK, saat menyambut tamu negara yang akan lewat. Awalnya tampak cantik menarik, tapi beberapa hari kemudian tanaman bakal layu lalu mati, gak tahan dengan panas Jakarta yang menyengat. Contohnya kastuba yang berdaun merah cerah itu. Atraktif banget sih, tapi sependek yang aku tahu warna merah gonjreng itu hanya bisa muncul saat kastuba hidup di dataran tinggi yang berhawa dingin. Lalu krisan, bunga sebanyak dan secantik itu biasanya hanya bisa muncul di daerah berhawa dingin.

Tapi usaha Pemprov Jakarta pantes diacungi jempol, dengan umur yang tidak panjang, tanaman-tanaman itu bisa menjadi hiburan gratis tapi mempesona bagi banyak warga Jakarta ( plus Bekasi dan konco-konconya, ehem ). Plus tambahan rejeki juga buat para petani bunga, dengan kata lain berputarnya roda ekonomi, bukan begitu sodara-sodara ? *uhuuksss… simbok nggaya*

 

Yuk mariiiiii…

 

 

 

 

 

.

 

 

Akhirnya Needle Organizer

Project Kain Basurek dari Kristik Untuk Indonesia benar-benar membuatku pening. Awalnya sih hepi-hepi tak menemukan quarter stitch dan backstitch yang suka naikin tensi. Dengan yakin aku memilih cara untuk mengerjakan per-warna benang dulu. Jadi aku akan menjahit benang hitam dulu per 2 halaman, setelah itu baru dilanjutkan warna lain. Selain pengen praktis gak ganti-ganti benang, kebetulan simbol warna benang hitam di pola tampak jauh berbeda dengan simbol benang lainnya. Jadi lumayanlah, bisa dijadikan patokan menentukan posisi warna selanjutnya.

.

wp-1469721338201.jpg

.

Kelar dengan benang hitam untuk 2 halaman, dengan pedenya aku melanjutkan dengan cara per warna benang. Tapi ternyata ampun bagindaaaa…. lompat-lompatnya udah kayak kutu loncat pindahan rumah *mengarang bebas*. Beneran bikin pusing… pakai bantuan diwarnain pun masih ngelu, selain karena posisinya yang kadang lompat jauh, juga karena warnanya yang mirip-mirip. Area kristiknya pun kecil-kecil, sering hanya berisi 2 silang doang lalu lompat kesono 1 silang thok. Sungguh sebaran warna yang mendirikan bulu roma… *halaaah*. Belum lagi kalau ada satu silang yang terlewat, bete banget kalau harus ganti benang demi satu silangan thok thil. Eh, tambah bete juga kalau nemu 3 silang yang terlewat dan tiga-tiganya pakai benang berbeda, hadaaaah, kudu tahan diri jangan sampai gigitin jarum atau ngemut gunting dah… *itu kristik ato debus ya ?*.

 

20160801_154405.jpg

 

Dengan penuh perjuangan akhirnya aku bisa menyelesaikan halaman pertama. Sempat berhenti lama juga akibat cedera siku saat alih peran sebagai gardener di akhir pekan.

 

wp-1469721038876.jpg

.

wp-1469723225055.png

.

wp-1469741234568.jpg

 

Untuk halaman kedua aku mencoba menggunakan lebih dari satu jarum, biar enggak capek gonta-ganti masang benang di jarum.  Plus memperkecil area kerja. Dengan memperkecil area kerja berarti aku memperkecil daerah yang harus dijelajahi alias dipelototi bin dijelalati saat menjahit silang-silangnya. Lumayan mengurangi kepeningan saat mencocokan antara jahitan di kain dan polanya.

Secara umum sih aku tetap mengerjakan per-warna benang, hanya saja kali ini aku memperkecil area kerjanya, tidak perhalaman. Dengan cara itu berarti aku harus lebih sering ganti benang jika dibandingkan dengan mengerjakan per halaman.  Jadi lebih praktis jika aku menggunakan lebih dari satu jarum. Belum lagi kasuyatan bahwa area yang kecil pun tetap berisi silang-silang yang berbeda-beda warna dengan posisi yang lompat sono-sini. Kudu keluar jurus seribu jarum deh….

Dan berhubung hati sudah panas dingin melihat rekan stitcher lain sudah menyelesaikan project bagiannya, maunya cepet-cepet saja mencoba jurus baru ini. Jadilah aku membuat needle organizer darurat.

.

wp-1469721476239.jpg

.

Secarik kertas modal nemu yang ditulisi nomer benang menjelma menjadi needle organizer darurat. Gak niat banget ya bikin needle organizer-nya. Biarin deh, yang penting cepet kelakon punya needle organizer, hihihi…. Alhamdulillah pas pula nemu stok jarum yang sempet lama hilang gak tau kemana. Pakai dulu deh, urusan gampang bengkok ntar bisa ganti jarum merk lain. Pokok’e gerak cepat aja dulu.

Aku mulai dengan sudut kanan atas halaman kedua, menyambung motif diatasnya. Alhamdulillah lumayan cepet terisi penuh, dan yang jelas aku bisa cepat melihat hasil ‘jadinya’. Berbeda dengan pengerjaan per-warna per-halaman, nyang mana harus sabar melihat tebaran ketombe alias kotak-kotak kosong yang belum terisi bertebaran di seantero halaman.

Sebenernya sebelum ini aku agak takut menggunakan jurus banyak jarum ini, takut ketlingsut…barang kecil dan tajem je, takut juga kan kalau sampai tercecer. Tapi namanya juga kefefet bin kepekso, daripada kerjaan kagak kelar-kelar. Akhirnya aku coba pakai jarum banyak juga, dan ternyata berasa banget manfaatnya untukku. Nah, berhubung sudah mantep pakai jarum banyak, akhirnya aku memutuskan untuk membeli needle organizer beneran. Pun si needle organizer jadi-jadian juga sudah mulai tampak kusut kucel mengenaskan.

Intip-intip di lapak Liana Rumah Kristik, akhirnya aku madep manteb beli needle organizer keluaran Pako. Hari ini pesen, besoknya udah nyampe, alhamdulillah, jempol deh pokok’e. Dan inilah tampilan si Pako needle organizer…

.

wp-1469722160525.jpgberpose dulu bareng needle organizer darurat

.

wp-1469723186299.jpg

.

wp-1469722410000.jpg

Berhubung aku tak pandai meniru, jadi maapken kalau bentuk simbolnya gak semirip yang di pola, qiqiqi…

Makin semangat deh ngristiknya bersama si Pako ini, maklum mainan baru, hahaha…. Tapi beneran memang berasa manpangatnya sih. Selain bisa praktis dan cepet untuk urusan gonta-ganti benang, jarum juga lebih aman tertancap di busanya. Hanya saja stok kertas untuk menulis simbol benangnya memang terbatas, jadi kudu fotocopy sendiri untuk memperbanyak stok. Ciyeeeee…. udah yakin aja mau pake si Pako ini terus. Kalo pola kagak lumpat-lumpat mungkin balik setia pada satu cinta, eh satu jarum aja kaliii…

.

wp-1469722094034.jpg

.

wp-1469722123110.jpg

.

wp-1469723124558.jpg

wp-1470096966894.jpg

Masih jauh perjalanan juga sih ini, sepertiganya aja belum, tapi Insya Allah bisa kelar sebelum deadline deh, aamiiiin….

.

Ke Lombok

Sebenernya ini cerita udah agak lama, liburan long week-end Mei 2016 kemarin, tapi ya gitu deh, males bener mau nulis… Yang ketulis malah pengalaman ngeri-ngeri-seram pas naik pesawat sepulang dari Lombok, alias rute Lombok-Jakarta-nya. Diposting di mari . Tapi di luar pengalaman yang tak ingin terulang lagi itu, alhamdulillah perjalanan ke Lombok kemarin hepi-hepi aja, seneeeeeng…. Dan walaupun foto-foto gak banyak, alhamdulillah memori insya Allah masih terus melekat di hati dan ingatan… *uhukkkkssss*.

.

wp-1468620441354.jpg

.

wp-1469426863595.jpg

.

Alhamdulillah sampai di bandara Praya, Lombok Jumat siang. Rencana nginep di Gili Trawangan, tapi sebelum nyebrang mampir dulu ke sentra kerajinan khas Lombok. Gerabah, tenun Lombok dan kerajinan Mutiara.

.

wp-1468620425586.jpg

..

wp-1468620418832.jpg

.

wp-1468620399924.jpg

.

wp-1468620411720.jpg

.

wp-1468620378596.jpg

 

Lumayan capek sih, secara baru turun dari pesawat. Tapi dibawa seneng aja, pan lagi jadi turis, hihihi… Makan siang ayam taliwang plus plecing kangkung, tapi aku ora wani makan plecing-nya, pedesssss…. Selesai makan lalu lanjut perjalanan menuju dermaga penyeberangan ke Gili Trawangan. Nah disini aku sempet pening-mual juga, karena jalanannya yang naik turun dan berkelok-kelok. Tapi pemandangan pantai yang cantik di kiri jalan mampu sedikit mengobati mabuk perjalananku.

Sampai di dermaga sudah mulai sore, alhamdulillah gak lama nunggu speed boat-nya. Masalah baru nongol setelah sampai di Gili Trawangan, susah cari alat transportasi dari dermaga ke hotelnya. Duuuh, beneran deh… Fachri sampai nangis-nangis karena kelamaan nunggu. Mungkin karena saat itu lagi rame, jadi cidomo yang jadi satu-satunya alat transpor massal disana jadi susah ditemukan. Walhasil akhirnya nyerah, naik Dongol aja dah. Kalau Cidomo adalah kereta kuda yang digunakan untuk mengangkut penumpang manusia, maka Dongol adalah  kereta kuda untuk angkut barang. Tapi yo ben lah, daripada Fachri makin ngamuk aja…

.

wp-1468620371265.jpg

.

wp-1468620356424.jpg

 

Sampai di Aston Gili Trawangan sudah lepas sore menuju malam. Berhubung udah capek lahir batin, gara-gara krisis Cidomo, akhirnya langsung masuk kamar, mandi, makan dan tidur deh… Gak ada acara foto-foto atau halan-halan lagi. Dan kok ya pas langit agak mendung dan berawan, jadi gak bisa juga nonton sunset yang sempurna. Tapi alhamdulillah sempet menikmati pantai menjelang senja di sepanjang perjalanan ber-dogol ria tadi

Keesokan pagi baru deh bisa foto-foto dan menikmati pantai di Gili Trawangan. Kebetulan letak hotel ada di pantai, jadi sarapan bisa sambil menikmati pagi di pinggir pantai.

.

wp-1469427010304.jpg

.

wp-1468620334268.jpg

 

Selesai sarapan, sesuai SOP kalau nginep di hotel, Faiz dan Fachri maunya berenang…

 

wp-1468620324954.jpg

.

wp-1469426966462.jpg

.

Puas berenang, lanjut siap-siap untuk pindah hotel ke Senggigi. Yuk mariiii… Again, ribet lagi urusan nunggu Cidomo, hehehe… Alhamdulillah kembali nyebrang dengan aman, dan lanjut dengan makan siang menu sate Rembiga di Lombok, sembari ketemu dan silaturahmi dengan sepupu yang tinggal di Lombok.

Selesai makan siang lalu chek in ke Sheraton Beach Hotel di Senggigi. Dan kayak ga ada capeknya, bocah langsung minta berenang ! Ha yo wis, gapapa lah secara besok pagi sudah harus balik ke Jakarta lagi, jadi puas-puasin aja dah situ… tapi memang kolam renang dan pantainya begitu menggoda, cantik…

.

.

wp-1468620220690.jpg

.

wp-1468620258375.jpg.

 

wp-1468620230916.jpg

.

wp-1468620287008.jpg

.

wp-1468620302279.jpg.

 

wp-1468620277889.jpg.

wp-1468620245130.jpg.

Makan malam ga kemana-mana, udah capeeeek, room service aja… dan besoknya setelah sarapan langsung siap-siap balik ke Jakarta eh, Bekasi ding, hehehe…

.

wp-1468589925028.jpg

.

wp-1468620172790.jpg

.

Alhamdulillah….

*Uhuksss, gak nahan poto endingnya, qiqiqi….*

 

 

 

.

 

Takut Ketinggalan Sepur

Gara-gara kecemplung di instagram, aku terbawa jadi pengamat hastag ootd, kadang ngikut jadi pelaku juga sih, qiqiqi… bukan, bukan ootd yang opo-opo tandangi dewe, tapi outfit of the day dooong… Posting foto diri dengan memakai baju dan segala ubo rampe-nya seperti tas ,sepatu plus aksesoris yang dipakai di hari itu di media sosial, dengan tempelan hastag ootd. Seru ? seru sih… Kalau citizen journalism memberi jalan untuk menjadi jurnalis dadakan, hastag ootd seperti membuka peluang untuk mejadi model dadakan, hihihi…. Kalau dulu kita ( kita ? guwe aja kelessss… ) hanya bisa memandang mupeng bin iri pada model-model cantik yang bisa mejeng di media massa dan dikagumi banyak orang, sekarang terbuka lebar kesempatan untuk tampil eksis di media sosial sebagai ‘model’ dan  syukur-syukur bakalan banyak jempol atau tanda love merah yang mampir, uhuks deh ah…

Lha tapi masalahnya, rasa-rasanya makin kesini kok makin terasa aura mekso-nya…. ootd kan seharusnya ( at least menurutku ), beneran baju yang dipakai pada hari itu, digunakan saat melakukan kegiatan ini dan itu. Ha ning kok muncul caption seperti ini :

 

13582143_10209581847413660_5571711708545801833_o

 

Preloved dipakai 5 menit ootd. Bukan mau menyinyiri, sekedar numpang takjub aja sih, betapa dahsyatnya virus ootd di media sosial. Beli baju mihil, dipake bentar buat foto, upload dengan hastag ootd, lalu dijual…

Beberapa waktu lalu aku sempat baca tentang ‘penyakit’ baru orang-orang jaman sekarang, nama wabahnya FOMO, kepanjangan dari Fear Of Missing Out, alias takut ketinggalan kereta, takut ( dianggep ) ketinggalan trend… Posting jual baju diatas mungkin salah satu akibat dari ulah si KOMO, eh FOMO itu kali ya…  Maksain bener beli baju branded hanya untuk ikut rame-rame ber ootd ria. Gak update dong kalo gak upload ootd dengan baju branded seri terbaru dengan #ootd #brandini #branditu…. Dan karena niatnya memang ‘cuma’ untuk menghapus FOMO, ya wis lah, habis foto terbitlah lego, juaaaal…

Dijual karena salah beli ? Dalam dunia belanja online kasus salah beli memang sering terjadi sih…. lha tapi kalo memang salah beli alias merasa gak cocok, mosok njut dipakai untuk bergaya ala model di media sosial to ? Untuk bisa tampil pede jaya raya bak model di medsos kan kudu haqul yaqin dengan baju yang dipakai, yang gak bakalan kejadian kalau bajunya masuk kategori salah beli. Tag kagak dilepas pulak… *garuk-garuk jidat*

Mbuh lah wis, jangan-jangan nanti pembeli selanjutnya bakalan melakukan hal yang sama. Beli, pake buat foto, upload ootd, lalu lego… ngono ae terus, begitu aja terus sampai beberapa tangan, sampai tag-nya lecek….

 

dan begitulah, saat tuntutan untuk eksis begitu memaksa….

 

 

.

 

 

 

 

 

Vinca dan Zinnia di Kebunku

Belakangan ini aku lagi seneng majang Vinca alias Tapak Dara di kebun, di samping Zinnia alias Kembang Kertas. Dua-duanya merupakan tanaman yang gampang banget perawatannya tapi sangat rajin berbunga, alias gak abis-abis pamer kembang.Walaupun sayangnya keduanya merupakan jenis tanaman annual, atau tanaman yang tidak berumur panjang. Setelah selesai siklus berbunga dan menghasilkan biji, mereka akan mati. Gak peduli mau dirawat di IGD spesialis tanaman paling canggih sekalipun *etdah mbok* .

Tapi ga papa lah, meskipun gak forever n ever, tapi beberapa bulan menikmati kebun penuh bunga sudahlah cukup buatku. Toh nanti bisa diganti lagi dengan tanaman baru yang bisa ditumbuhkan dari biji-biji yang ditinggalkan tanaman induknya. Perlu usaha dikit sih, kumpulin biji lalu semai dan rawat sendiri sampai besar dan berbunga. Tapi kalaupun enggak mau ribet menyemai sendiri, mari kita belanja isi kebun di lapak tanaman terdekat, hahaha… *tukang kebon pemalas*

Jujur aja sih, sampai saat ini aku baru sukses menyemai Zinnia saja, karena bijinya lebih mudah dipanen. Sementara untuk Vinca aku masih mengandalkan isi dompet untuk beli tanaman yang sudah jadi, qiqiqi… Tapi sering juga nemu anakan Vinca yang tau-tau nongol aja di lokasi yang tidak terlalu jauh dari tanaman induk, alhamdulillah….

8371_10209009947676524_6431661597893630956_n

 

13102830_10209137870994527_5901340782927981199_n

 

12961742_10208907212388206_159267591947308071_n

 

12347740_10207963102146040_2662463551327249333_n

 

12936495_10208963445513999_1321516160190715745_n

 

1591_10208159380772883_7705370776330908996_n

 

12401811_10208146205803517_117863560797355068_o

 

12088379_10207650833819527_919012322262076609_n

 

12087812_10207606510351468_2946208061741355864_o

 

13267816_10209328305715276_1826278379906168390_n

 

12105982_10207585734232078_4555004849878782768_n

 

8174_10208014476430365_3904145496260666005_n