Flona 2017

Yak, kegiatan tahunan yang ditunggu-tunggu akhirnya nongol juga. Iya sih, sempet ada pameran sejenis juga di bulan Maret kemarin, Banteng Expo, tapi  tetep berasa beda gregetnya deh, hehehe…. Berasa lebih seru karena seingatku Flona ini sudah lebih dulu digelar *tiker keleees* daripada pameran lain yang sejenis. Tahun ini sudah Flona ke 32 kalinya, udah mayan lama kan ? Berarti hitungannya sudah dari tahun 1985, pas aku masih unyu-unyu pake putih abu-abu tuh… uhuks, jadi ketauan dah angkatannya, angkatan JK records, qiqiqi… *umpetin uban*

Seperti biasa juga, aku dateng as soon as possible,  pameran dibuka Jumat 21 Juli 2017, Sabtu 22 Juli 2017 pagi sekitar jam 9 aku sudah parkir manis di seberang hotel Borobudur, siap menjelajah Flona 2017, ahem….

 

20170722_084008

 

Dari gerbangnya aja sudah lebih meriah daripada pameran Maret kemarin, ada patung-patung binatang hutannya. Sesuai dengan tema Flona tahun ini “Jadikan Jakarta Sahabat Alam Kita”. Lanjut foto lagiii…

 

20170722_084149

 

Dan yang berbeda dari Banteng Expo Mei lalu, di Flona ada penampakan stand-stand dinas di lingkungan pemprov DKI. Mereka gak jualan tanaman, tapi tampil cantik untuk menggambarkan potensi alam yang dimiliki masing-masing daerah. Seperti stand Kepulauan Seribu, yang menampilkan suasana pantai dan dermaga lengkap dengan tiruan kapalnya. Ukuran kapalnya cukup besar sehingga bisa dinikmati pengunjung yang kepingin sok-sok-an naik kapal, kapal mandeg sih, hora iso mlaku, qiqiqi…

Tapi beneran deh, kalau diamati… *eciyeh pengamaaaaat...*, stand-stand ini bisa jadi daya tarik tersendiri bagi para pengungjung. Terumata pengunjung keluarga yang membawa anak-anak usia TK sampai SD, seru buat dijelajahi sebagai arena bermain di alam. Menarik dan yang jelas enggak kepanasan, karena posisinya di bawah naungangan pohon-pohon besar Lapangan Banteng yang usianya udah puluhan tahun, mantab jiwa deh… *eciyeh istilah sok kekiniaaaaaan…*.

Mau intip serunya stand-stand itu ? yuk mari…

20170722_084237

 

20170722_084606

 

20170722_084632

 

20170722_084355

 

20170722_161741

 

20170722_085200

 

20170722_084555

 

20170722_085406

 

20170722_085254

 

20170722_085225

 

20170722_085344

 

20170722_085307

 

20170722_085935

 

20170722_162039

 

20170722_090059

 

20170722_085803

 

20170722_090352

 

20170722_160141

 

20170722_090411

 

20170722_090459

 

20170722_092847

 

20170722_092934

 

20170722_144354

 

20170722_144312

 

20170722_160819

 

20170722_144333

 

20170722_093216

 

20170722_093018

 

20170722_144643

 

20170731_111757

 

20170722_093615

 

20170722_161516

 

20170722_093709

 

20170725_072115

 

Dengan penataan yang seru seperti diatas, pengunjung yang membawa bocah insyaAllah seneng deh, anak-anak bisa bermain outdoor tanpa kepanasan. Lanjut ke Lapak tanaman yak. Seperti tahun-tahun sebelumnya, selain lapak tanaman juga ada lapak hewan peliharaan dan tentu saja warung makan, hahaha…

 

20170722_090958

 

20170722_085724

 

20170722_144130

 

20170722_091320

 

20170722_144842

 

20170722_091053

 

20170722_085658

 

20170722_085458

 

20170722_144958

 

20170722_144047

 

20170722_091310

 

20170722_091648

 

20170722_144805

 

20170722_144000

 

Alhamdulillah bisa ‘keliling’ Jakarta via Flona 2017, bonus foto bareng abang-none Jakarta Pusat, ihirrr…. 😀

 

20170722_085041

 

 

 

 

 

 

 

,

Masih Menyulam

Tadinya mau kasih judul berdasar nama bendanya, trus ditambah kata project gitu. Tapi ha kok bingung ini benda namanya apa ya… Ndesit tenan wis, hahaha… Lha bendanya apa to ? itu lhooo… kaca buat ngilo, eh buat bercermin yang bentuknya seperti tempat bedak kecil, yang biasa dibawa mbak-mbak cantik buat bercermin kalo sedang dalam perjalanan. Kan ga mungkin juga nenteng dresser mirror kemana-mana, sementara tuntutan untuk ceki-ceki tampilan make-up enggak bisa diabaikan begitu saja bagi nyaris sebagian besar wanita. Untuk tampil pede ya kudu ngaca duluuu….Wis pokoke benda itulah, hahaha….

Dicari-cari bahasa inggrisnya nemu istilah mirror compact case. Tampilannya macam inilah :

 

coach-double-mirror-compact-case-goldtone-pink-logo-signature-c-new-no-tag-21184607-3-0

udah jelas kan ya jadinya ? picture speak exactly what i mean without kakehan omong ning ora jelas-jelas, hahaha…

Lha trus dibagian mana sulamannya  ? Jangan sedih, ada dooong… di bagin atas penutupnya.

 

20170516_200749_wm

ini dia bahan mentahnya, plus buku sulam yang kujadikan referensi untuk menentukan bentuk sulamannya

 

20170608_074028

ini pola yang ingin kuikuti, bentuknya bulat, pas untuk cerminnya.

 

20170516_201050_wm

 

Karena cermin ini memang ditujukan untuk crafting, maka ada bagian khusus yang memang kosong plus ada tambahan benda yang bisa dipakai untuk mengisi tempat kosong tersebut… *ewww, another njlimet words from me, maafken*. Wis pokok’e, aku beli cermin ini sudah lengkap dengan bulatan kaleng diatas itu,  yang bisa dipakai sebagai ukuran besarnya bidang sulaman.

Jadi, jiplak dulu bulatan itu diatas media sulam, kali ini aku pakai kain blacu. Pena-nya tetap pake pena frixion yang bisa hilang jejaknya kalau dipanasi.

 

20170516_201805_wm

sebagai pegangan, aku membuat pola kasar diatas kainnya, untuk memberi gambaran letak sulamannya.

 

20170516_212251_wm

pertama kali, sulam dulu 3 bunga pertama dengan cast-on stitch, menggunakan 2 warna benang dengan gradasi yang lembut

 

20170517_204440_wm

selesaikan bunga yang melingkar di tepi bidang sulam

 

20170517_210001_wm

lanjut dengan daunnya, tapi sepertinya warna daun kurang pas…

 

20170518_192218_wm

Akhirnya benang untuk daun kuganti dengan warna yang lebih kalem. Alhamdulillah lebih cocok yang ini sih menurutku. Jadi sodara-sodara, jangan takut salah lah ya dalam menyulam, kagak bakalan dipenjara kok… *apa siiiih*. Oh ya, daun aku buat dengan feather stitch.

 

20170518_201702_wm

dan taraaaa… inilah sulaman seukuran bidang kosong di cerminnya. Sengaja aku tambah bunga dibagian tengah, ben manteb, hehehe….

 

20170521_135641

selanjutnya potong melingkar dan dipecah-pecah bagian tepinya untuk memudahkan pemasangannya.

 

20170521_135622

pasang dikaleng bulat yang tadi dipakai untuk mengukur besarnya bidang sulam. Jahit rapi di bagian belakangnya. Jahit rapi ya, jangan seperti contoh gambar diatas, pating kruwel, qiqiqi….

 

20170521_135601_wm

oh ya, sebelum lupa, hilangkan dulu garis bantu dengan pemanasan, aku pakai hair dryer… jangan disuruh lari-lari kecil macam pemasanan mo main bola lho ya… *preeeeeet*

 

20170521_135538_wm

daaaaan, siap dipasaaaang…. aku pakai lem untuk craft, gak bisa dijahit soalnya… *keterangan gak perlu*

 

 

dan alhamdulillah inilah hasil akhirnya….

 

 

20170518_205621_wm

 

 

C360_2017-05-18-20-57-37-912

 

 

C360_2017-05-18-20-58-41-455

 

 

 

 

 

 

 

.

Dompet Koin

Ini  project Xiu crafts pertamaku, sekaligus juga ini pertama kalinya aku mencoba membuat dompet koin menggunakan claps/behel.   Excited sekaligus rada keder juga sih, sepintas tampak kecil dan rumit jenderaaal, hahaha… Tapi kudu nekat lah ya, kit udah di tangan kok. Daaaan,  seperti biasa, disclaimer dulu kalau yang kutulis ini adalah pengalamanku sendiri, masih jauh dari sempurna dan masih ada kemungkinan perlu perbaikan disana-sini, mohon maaf dulu sebelumnya yak pemirsah…

Dan inilah penampakan isi kit coin purse dari Xiu-craft. Standar aja sama dengan kit2 lain, kain, benang, jarum dan pola. Tapi untuk kit ini ada tambahan kain utk  lining   alias   kain pelapis bagian dalam dompet dan tentu saja   claps untuk penutup dompetnya.

 

 

Pertama tentu saja kerjain kristisk-nya dulu. Rada kiyerkiyer juga secara dimataku ct kainnya kecil banget dengan jahitan over 2. Ditambah aku ga pake grid atau garis bantu, males ngegarisin… *ngik-ngoooook*. Tapi alhamdulillah kelar juga.

 

 

Untuk urusan kristiknya masih bisa nyambung lah ya, tapi begitu kristik selesai, perlu beberapa hari untuk memutuskan eksekusi final chapter jadiin dompetnya. Selain karena males, juga karena takut  gagal. Bukannya jadi dompet tapi malah jadi kantong ajaib tanpa bentuk, wedeeww….

Tapi sekali lagi kudu diniatin, kudu dijadiin. Dan dengan bekal bahasa inggris sak ngertine, aku coba ikuti cara pembuatan dompet yang ada di lembar instruksi. Pertama potong bahan sesuai garis tebal paling luar, lanjut dengan menyatukan dengan jahitan.

 

Pertama lining dijahit dulu kedua sisinya sesuai instruksi. Dengan sisi kain yang bertanda garis putus ada di luar

 

 

Lalu ditarik bagian tengahnya sehingga terlipat seperti gambar diatas, dan bagian yg tadi dijahit ada di tengah2

 

 

 

 

Sehingga saat direnggangkan akan terbentuk seperti ini

 

Lakukan hal yang sama untuk kain dengan kristiknya alias bagian outer, sampai  di bagian jahit 0,5 cm dari puncaknya.

 

Jahit 0,5 cm dari ujung atas

 

 

Setelah selesai dijahit, dua kain itu akan berbentuk seperti ini :

Sisi belakang outer ada di luar, sisi belakang lining ada di dalam

 

 

Satukan keduanya dengan memasukkan lining ke dalam outer

 

 

Satukan dengan menjahit salah satu sisi atas dompet, sesuai garis putus-putus. Sebelah aja ya, jangan dua-duanya.

 

 

Setelah dijahit, balik dan tarik keluar lining-nya, dan bagian outer yang ada kristiknya ada di luar, seperti gambar diatas

 

 

Masukkan lagi lining ke dalam outer dengan posisi seperti pada gambar

 

jahit dan satukan bagian yang masih terbuka seperti gambar diatas

wp-1495854691181.

kantong dompet siap dipasangi claps

 

 

wp-1495854732439.

pasang dan jahit kuat-kuat bagian ujung claps pada dompet

 

 

wp-1495854770543.

temukan bagian tengah kantong, satukan dengan claps, jahit kuat-kuat ke arah kanan dan kiri pengait claps.

 

 

wp-1495854801545.

jahit mengikuti lobang pada claps hingga ujung

 

 

kerjakan hingga claps terpasang rapi dan kuat pada kedua sisinya….

 

wp-1495854871367.

 

 

Alhamdulillaaaah…..

.

 

 

 

 

 

 

.

 

 

 

 

 

Kembali ke Sulaman

Sepertinya cameo project membuatku kembali ke selera sulam. Maksudnya jadi pengen nyulam bunga-bunga lagi, mengasah lagi kemampuan ber bullion knot dan cast-on stitch.  Apalagi banyak contoh cantik bertebaran di instagram dan interest. Tanggungan SAL kristikku pun alhamdulillah sudah kelar, baik kristik Batik-nya Kristik untuk Indonesia maupun yang SAL rusia. Sooo… hayuklah menyulam lagi…

Meskipun sudah berlatih ulang dengan sulaman bunga di cameo. Tapi rasanya masih ga pede membuat sulaman di bidang yang lebih gede. Belum ada bayangan ntar rangkaian bunganya bakal dibuat seperti apa. Keder lah ya… Mosok udah capek-capek menyulam beberapa bunga, tapi hasil akhirnya enggak cantik, alias rangkaiannya berantakan kayak tumpukan bunga minta disapu. Jadi niat bener deh intip-intip di instagram untuk cari wangsit, eh cari inspirasiiiiih…

Alhamdulillah aku nemu satu contoh sulaman yg kira-kira bisa cocok dengan ukuran media sulam yang aku inginkan. Jenis sulamannya pun InsyaAllah aku bisa kerjakan tanpa banyak kesulitan… ehem. Bunganya menggunakan caston stitch, daunnya dengan feather stitch.  Benang alhamdulillah juga bisa nemu yg pas warnanya dari tumpukan benang sisa kristikku. 

Ini tiga bunga pertama yang aku buat. Tapi sebelumnya aku buat dulu garis bantu dengan frixion pen, semacam gambaran kasar kira-kira dimana sulaman bunganya harus dibuat. Garis bantu nantinya bisa dihilangkan dengan pemanasan.  Dijemur ? Enggak… disetrika ? Enggak juga… digoreng ? Etdaaaah… cukup di hairdryer saja sodara-sodara. 


Dilanjut dengan rangkaian ke arah kiri dengan pilihan benang warna ungu. Dua-duanya masih dengan pilihan sulam caston




Untuk ke arah kanan, aku ganti pakai frenchknot biar ga bosen. Dengan sulaman satinstitch pada daunnya. Tadinya sempet bingung juga sih, mau pake stitch apa untuk variasi. Dan sekali lagi, hasil intip-intip di inet lah sumber inspirasinya, hehehe…

Dan sebagai penutup rangkaiannya aku membuat mawar bullionknot warna kuning. Tempat kosong antar bunga besar aku isi dengan bunga-bunga kecil dengan frenchknot. Alhamdulillah selesaiiiii….

Jadiiii, untuk urusan ga bisa ngarang rangkaian bunganya, bisalah cari-cari bantuan ide ke internet. Itu yang biasa aku lakukan, walaupun hasil akhirnya ga pernah sama persis dengan contekannya. Dan justru disitulah asyiknya, hasil yang sesuai dengan selera asli kita…. 😊😊

.

Parrot Tulips, Dimensions

Setelah selesai setengah jalan pada tanggal 4 Maret 2016, Alhamdulillah di bulan April 2017 ini Parrot Tulips project untuk SAL Rusia-ku selesai juga, Whuaaa, setahun lebiiih, gak mau rugi banget ya, diawet-awet, hahaha… Awalnya sih lumayan cepet karena seneng lihat gambar bunga yang warnanya cantik banget. Mulai lelet ketika bosen membuat blocking, maklum bagian bawah Parrot Tulips banyak diisi blocking warna gelap untuk background-nya. Apalagi blocking diisi dengan half-stitch yang walaupun cuma setengah tapi agak ribet jalannya, karena harus searah tiap lajurnya.

Perlambatan makin terasa ketika masuk ke bagian finishing, wich was backstitching sodara-sodaraaa… jelas bukan guwe banget lah. Benci tapi rindu deh kalo sama stitch yang satu ini. Kagum pada efeknya, tapi males banget ngerjainnya, hahaha… Apalagi kalau sudah nemu backstitch di area yang menurutku termasuk golongan area percuma-deh-dikasi-backstitch-kagak-kliatan-ini. Ada tuh yang seperti itu ? ada doooooong… *ngetik sambil manyun*. Bete gak sih kalau xxx-nya hitam pekat, trus backstitch –nya coklat tuwiiiir yang gak kalah pekatnya dengan si hitam… Ngejaitnya jadi disambi grundelan rela tak rela gitu deeeeh…

Gak dikerjain aja backstitch-nya  yang disitu ? Bisa aja siiih,  beneran nyaris tak terlihat deh kalo gak diraba-dilihat-diterawang *apaan siiiy*. Tapiii, dijamin gak bakal tenang deh hidup ini rasanya… lha iya, sadar kalau ada bagian yang harusnya dikerjakan tapi gak dikerjakan tuh rasanya seperti punggung gatal tak bisa digaruk, mengganggu sangat, hahaha…. bukan sok perfeksionis, tapi ya memang begitulah suratannya…  *ngooook*.

Eh iya, selain urusan backstitch, masih ada urusan benang metalik yang harus disiasati biar gak nambah lelet urusan. So, siap threads heaven dooong, biar ntu benang metalik gak mbrudul saat dijahit, aman sentosa jaya merdeka dijahit pada tempatnya… Dan alhamdulillah akhirnya pada tanggal 26 April 2017, Parrot Tulips-ku resmi selesai dikerjakan….

20161204_191929

20161208_191417_wm

IMG_20161214_104323

20170130_204359_wm

IMG_20170216_222053_735

IMG_20170225_183125_828

IMG_20170315_225507_613

20170422_092654

20170426_211135_wm

,

Mencoba Cameo

Beberapa kali lihat di IG hasil kristik atau sulaman yang terpasang di cameo, lama-lama kok jadi kepengen nyobain juga, secara tembok di rumah juga sudah penuh kristikan. Yang jadi masalah di awalnya sih, dimana beli cangkang atau cameo-nya. Belon pengalaman sama sekali je… tapi berkat info teman di fb, akhirnya nemu juga online shop yang jualan macam-macam pernik accesories, termasuk cameo ini. Tapi sebenernya aku juga rada bingung dengan istilah cameo ini, tapi yo wis ben aelah, sing penting ngarti aja dah bendanya, hahaha….

 

wp-1489022437255.jpg

seperti gambar diatas itulah bentuk cameo-nya. Aku beli lengkap dengan dome/kubah kacanya. Untuk project kali ini aku pilih sulam cast-on, sulaman sejenis bullion untuk mengisi cameo-nya. Udah kangen nge-bully juga sih, nge-bully cantik lho ya… alias membuat sulaman bullion knot.

Yang pertama kulakukan adalah menjiplak bentuk dan lebar kubah kacanya untuk membatasi area sulam. Untuk memperkirakan besar sulaman yang pas di came0-nya. Oh ya, aku masih memakai kain blacu untuk media sulamnya, selain murah meriah, aku juga suka warna dan teksturnya.

 

wp-1489022303802.jpg

 

Selanjutnya aku membuat gambaran kasar letak bunga dan ranting yang akan disulam. Lanjut dengan membuat bagian tengah bunga dengan 2 bullion knot kecil.

 

wp-1489022351080.jpg

setelah 2 bullion knots, lanjut dengan kelopak lapis pertama menggunakan 2 cast-on. Untuk kelopak lapis pertama aku menggunakan benang dengan warna yang lebih muda.

 

wp-1489022284679.jpg

disambung dengan lapis selanjutnya, masih dengan cast-on, tapi dengan warna benang yang lebih tua.

 

wp-1489022266976.jpg

 

wp-1489022249942.jpg

 

Setelah bunga selesai disulam, lanjut dengan menyulam dahan dan daunnya. Untuk dahan aku pakai stem stitch, dan daun aku pakai feather stitch. Selanjutnya hasil sulaman aku tempet di dome kaca. Cara nempelin di dome aku belum bisa cerita banyak, karena menurutku hasil kerjaku juga belum terlalu bagus, masih kurang rapi. Jadi mengko sik lah ceritanya.. malu, qiqiqi…

Setelah nempel di dome,  baru deh dipasang di cangkang alias cameo-nya…

 

wp-1489022217847.jpg

 

masih terlihat bekas penanda area sulamnya, tapi bisa dihilangkan dengan hair-dryer, karena aku pakai pena frixion yang bisa terhapus kalau kena panas.

Dan berdasar pengalaman ribetnya masang di dome, akhirnya aku mencoba pasang hasil sulam di cameo langsung, enggak pake dome.

 

wp-1489022163853.jpg

 

mayan juga hasilnya sih, tapi project selanjutnya mau pake dome atau tidak sepertinya sangat tergantung pada mood, hahaha…

 

 

 

 

tambahan :

tentang tusuk cast-on ada di : tusuk cast-on . Bullion knots ada di : bullion knots

 

 

 

.

BantengExpo 2017

Sepertinya sudah resmi tiap tahun ada 2 kali pameran tanaman di lapangan Banteng. Seingatku ini sudah tahun ketiga, ada pameran   tanaman dan hewan lain selain Flona. Tahun kemarin ada Florina di bulan Mei dan Flona di bulan Agustus.  Mungkin karena dianggap terlalu mirip, tahun ini pameran pertama berjudul Banteng Expo 2017, bukan lagi Florina.

Tapi whatever apalah judulnya, sing penting kudu hadir, hehehe… Maka jadilah hari Ahad kemarin aku bela-belain dateng ke Lapangan Banteng, meski hidung mamfet gegara pilek. Sempet sulit cari parkir karena pas hari itu ada acara di Istiqlal, akhirnya aku nemu spot parkir yang rada jauh dari arena pameran –sigh-. Tapi daripada balik kanan bubar jalan, udah jauh-jauh Bekasi-Banteng je…

Masuk gak dari gerbang utama, tapi tetep doong, kudu potret gerbang dulu, biar saaaah…

 

20170226_184033.jpg

 

Maapkan juga kalau foto gerbangnya cuma seuprit, secara parkir depan gerbang penuh bus pengunjung Istiqlal. Jadinya kalo mundur dikit lagi posisi ambil fotonya, ntar malah dapet bonus gambar buntutnya bus…

Tidak seperti Flona yang berhias stand-stand dinas dibawan Pemprov DKI, Banteng Expo hanya berisi lapak peserta pameran yang menjual tanaman, hewan peliharaan, barang-barang sarana pertanian dan beberapa lapak penjual makanan. Dan yang gak pernah ketinggalan, pedagang kerak telor tentu saja.

Jumlah peserta pameran sepertinya  juga tidak sebanyak Flona, tapi lumayanlah, sangat menghibur hati penggemar tanaman seperti aku ini… *uhuk-uhuk*

 

wp-1488108836638.jpg

 

20170226_183525.jpg

 

20170226_183638.jpg

 

20170226_183701.jpg

 

wp-1488109055098.jpg

 

20170226_183752.jpg

 

20170226_183820.jpg

 

20170226_183848.jpg

 

wp-1488109146706.jpg

 

wp-1488109160211.jpg

 

wp-1488109167222.jpg

 

20170226_184104.jpg

 

20170226_184137.jpg

 

20170226_184202.jpg

 

20170226_184234.jpg

 

wp-1488334581700.jpg

 

wp-1488109045815.jpg

 

Selain lapak-lapak tanaman seperti diatas, ada juga lapak penjual hewan peliharaan seperti kelinci atau burung. Ada juga penjual alat-alat pertanian/berkebun yang sepertinya cukup tanggap dengan mewabahnya virus shabby-shabby-an yang melanda ibuk-ibuk kekiniaan, menyediakan rak tanaman bercat putih, dengan bentuk sepeda. Lucu dan harganya juga ga mahal-mahal banget, tapi jangan terlalu diarep juga sih awetnya, hahaha… apalagi kalau sering kena hujan dan panas di kebun.

Pameran berlangsung dari 24 Februari sampai 28 Maret 2017, so yang pengen kesana masih ada waktu kira-kira sebulan dari sekarang, sempetin nengok ye, n belanja juga…

yuk berkebun… 🙂

 

 

 

 

 

.