perempuan bersepeda butut

Setiap hari aku berangkat ke kantor antara jam 05.45 sampai 06.00 pagi, dan hampir di setiap pagi itu aku bertemu -atau lebih tepat mendahului- seorang perempuan paruh baya berbadan kecil sedang mengayuh sepeda butut. Kadang ketemunya di gerbang komplek, atau kalau aku lagi kesiangan ketemunya ya lumayan jauh, nyaris 3 km dari perumahanku. Sering kali ketemu, tentu saja menimbulkan rasa ingin tahuku, secara gitu lho… hampir tiap pagi ketemu, pagi-pagi masih lumayan gelap pula.

Bukan cuma itu saja, disaat aku pulang kantor pun aku sering melihat perempuan kecil itu mengayuh sepedanya searah denganku, alias ke arah pulang. Jadi asumsiku dia juga pulang kerja sama seperti aku. Tapi kerja dimana ya ? kok berangkatnya pagi-pagi bener, pikirku sih kalau dia naik sepeda berarti jarak rumah dan tempat kerjanya nggak jauh dong…. kalau jauh kan mending naik angkot getu.

Sekian lama memendam tanya ( halaaaah….. ) akhirnya kemarin pertanyaanku terjawab, si ibu itu ternyata tetangga-nya ummi pengajianku. Dari situ aku juga tahu bahwa perempuan itu adalah seorang janda yang ditinggal pergi begitu saja oleh suaminya bertahun-tahun lalu, dan saat ini dia harus bekerja untuk menghidupi seorang anak dan ibunya sendiri yang sudah sepuh. Tiap pagi harus menempuh jarak Bekasi Timur – Cibitung ( kira-kira 15 km kali ya ? pokok’e jaooooooh…..) dengan sepeda bututnya. Dan ternyata sodara-sodara, sebelum memiliki sepeda butut itu, jarak Bekasi Timur – Cibitung itu ditempuhnya dengan berjalan kaki !

Pagi-pagi abis shubuh, berangkat kerja on foot, pulangnya ya mlaku maning alias jalan kaki lagi. Kenapa ndak naik angkot aja ? jawaban untuk pertanyaan itu adalah kalau naik angkot gajinya bakalan habis di ongkos… alias gak ada lagi yang bisa dibawa pulang *sigh*. Sepeda itu pun diperolehnya dari ibu-ibu majelis taklim yang prihatin pada kondisinya, dan kemudian urunan untuk membelikannya sepeda second.

Mendengar cerita itu mau ndak mau aku merasa malu sendiri…. Bukan apa-apa, ketika kemarin pontang-panting ngurusin dan nungguin Fachri di rumah sakit, aku sempet nggersulo karena merasa sendirian tanpa didampingi bapak Adi dalam menghadapi cobaan hidup ini….. ( prikitiiiiiwwwww deh…. ). Sodara-sodara tahulah, i’m not a wonder woman…. capek gedabrukan dan merasa sendirian…. ( lebay version ).

Padahal pada kenyataannya pak Adi ada kok, kalaupun posisinya jauh di Tarakan sono, toh jauhnya posisi belio itu demi kepentingan keluarga juga, demi kepentingan kami juga. Aku juga ndak bisa dibilang sorangan wae ngurusin Fachri, ada Mar pengasuhnya Fachri yang juga ikut nginep di rumah sakit. Kamar-pun Alhamdulillah bisa milih yang bagus, meskipun bukan yang terbagus, tapi setidaknya kami bertiga bisa kemping sekamar di rs tanpa harus berbagi dengan pasien lain. Anak-anak yang di rumah pun baik-baik aja dengan asisten2 yang di rumah…

Jadi kenap musti merasa merana sedih tiada tara ? Ada yang harus berjuang lebih keras daripada aku, jauh lebih keras untuk hasil yang mungkin tidak seberapa, sendirian pula…..
Duh Gusti nyuwun pangapunten…..

ps : thank’s Dew, postinganku gak jadi ngilang tanpa bekas…. :))

70 thoughts on “perempuan bersepeda butut

  1. thetrueideas said: ya, melihat ke bawah akan senantiasa membuat kita terus bersyukur mbak Ping

    iya mas…iya ini postingan yang ilangiya kita memang harus sering melihat kebawah biar ndak lupa untuk bersyukur… πŸ™‚

  2. fendikristin said: ya ampunnn nga kebayang jalan kaki pulang pergi jarak sejauh itu..kita emang selalu harus melihat ke bawah yah Mbak untuk selalu bisa tetap bersyukur

    aku juga takjub banget tuh…. trenyuuuuh… kalau nggak ketemu tiap hari dan nggak denger langsung dari guru ngaji-ku mungkin aku juga nggak akan langsung percaya…

  3. Buk, temen kantorku jg ada. Bpk2 dulu brangkat pulang kantor jalan kaki plg ga 10km krn kl naek angkot anak2e ga bisa makan. Kl pas ada yg searah ya bisa ditebengi.Sempet dia cerita, ada putranya yg meninggal bbrp jam setelah lahir. saking ga punya duit byr mobil jenasah dr rmh sakit n waktu itu ga ada yg bisa dimintain tolong, jenasahnya dibawa pulang dg dimasukin dus, dipangku naek angkot. Ngenes buk dgr ceritae

  4. Oh iki tha sing ilang mau awan? Terima kasih atas pelajaran berharganya. Si janda sama dengan saya lho. Saya kok jadi malu sendiri, sebab nggak bisa ngapa-ngapain cuma pasrah nasih aja.Oh ya soal anak sakit, dulu saya ngalamin dua-dua anak saya kena DB semua. RS penuh, jadi dapat kelas tiga dengan tempat tidur enam penuh semua. Apa boleh buat, untung anak lelaki semua, jadi bisa disatukan. Tapi ya gitu deh, kaki sebelah di kasurnya si ini, sebelah lagi di kasurnya si itu, sampe stress sendiri dan ikutan sakit yang nggak jelas giitu.Ya, namanya juga kita ibunya mereka……….

  5. waw….what a great woman. kadang wanita lebih taff dibanding pria,jeung. Saya masih ingat pas jaman2 keluarga saya masih ma’mur (cuma punya rumah sama sumur). Pernah suatu kali berangkat kursus dgn naik becak, saya berpapasan dgn ibu saya yg sedang jalan kaki dari kantornya (krn emang ga ada angkot smp ke dalam gank sich & kalau naik becak biayanya lmyn mahal) yg lumayan lah. jd terharu. rela menderita demi menghidupi saya….

  6. kurniarachman said: huhuhu mbak pingkan, aku tahu jauhnya bks timur ke cibitung :(tegar sekali ibu itubetapa kita masih harus banyak bersyukur..btw gmn ceritanya kok postingannya bisa ketemu lg?

    iya jeng, kita ( kita ? gue aja kaleee…. ) kadang memang suka lupa untuk bersyukur…. *sigh*ceritanya temenku udah dapet postingan ini di emailnya, jadi aku minta copy-in lagi trus dikirim ke emailku…:)

  7. depingacygacy said: Sempet dia cerita, ada putranya yg meninggal bbrp jam setelah lahir. saking ga punya duit byr mobil jenasah dr rmh sakit n waktu itu ga ada yg bisa dimintain tolong, jenasahnya dibawa pulang dg dimasukin dus, dipangku naek angkot. Ngenes buk dgr ceritae

    masya Allah…….duh Gustii………..

  8. bundel said: Oh iki tha sing ilang mau awan? Terima kasih atas pelajaran berharganya. Si janda sama dengan saya lho. Saya kok jadi malu sendiri, sebab nggak bisa ngapa-ngapain cuma pasrah nasih aja.Oh ya soal anak sakit, dulu saya ngalamin dua-dua anak saya kena DB semua. RS penuh, jadi dapat kelas tiga dengan tempat tidur enam penuh semua. Apa boleh buat, untung anak lelaki semua, jadi bisa disatukan. Tapi ya gitu deh, kaki sebelah di kasurnya si ini, sebelah lagi di kasurnya si itu, sampe stress sendiri dan ikutan sakit yang nggak jelas giitu.Ya, namanya juga kita ibunya mereka……….

    injih Bun, meniko ingkang ical kolo wau…anak sakit memang bisa bikin stress ya Bu, apalagi kalau bareng2 begitu… haduh, dua-duanya pasti minta dideketin terus sama ibunya….. saya yg ( Alhamdulillah ) cuma satu aja yang sakit sampai sakit boyok, gara-gara Fachri maunya gendong ibuk aja nggak mau sama yang lain…

  9. debapirez said: waw….what a great woman. kadang wanita lebih taff dibanding pria,jeung. Saya masih ingat pas jaman2 keluarga saya masih ma’mur (cuma punya rumah sama sumur). Pernah suatu kali berangkat kursus dgn naik becak, saya berpapasan dgn ibu saya yg sedang jalan kaki dari kantornya (krn emang ga ada angkot smp ke dalam gank sich & kalau naik becak biayanya lmyn mahal) yg lumayan lah. jd terharu. rela menderita demi menghidupi saya….

    lha mbok ya ibu-nya disuruh naik becak, trus Dedy yang genjot…. kan jadi irit tuh Ded…. πŸ˜€

  10. raniuswah said: sekarang udah sehat kan buk??BTW pak Adi pindah ya?

    Alhamdulillah….pindah ? pindah kemana ? masih di Tarakan sih, tapi kalo ada yang mau mutasi-in ke Bekasi mau deh….. *amiiiiiiiiiiiiin…….. amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin………..ngareeeeeeeeeeeeeeeeeeep*

  11. orianecakes said: Jadi kesimpulane mbak Pink sekarang berangkat pulang kerja naik sepeda ya?? (*lugu*)

    eeeeeeeehh…. ada Nuniiiiiiiiiiiiiiigg…………. *histeris*pengenne sih sepeda-an wae ning, gaya-gaya go green gitu, bike to work… tapi dijamin gempor dweeeeh…. bekasi-rawamangun jeh….. plus paru-paru sesek asap knalpot motor… hehehehe….

  12. pingkanrizkiarto said: Mendengar cerita itu mau ndak mau aku merasa malu sendiri…. Bukan apa-apa, ketika kemarin pontang-panting ngurusin dan nungguin Fachri di rumah sakit, aku sempet nggersulo karena merasa sendirian tanpa didampingi bapak Adi dalam menghadapi cobaan hidup ini….. ( prikitiiiiiwwwww deh…. ). Sodara-sodara tahulah, i’m not a wonder woman…. capek gedabrukan dan merasa sendirian…. ( lebay version ).

    wakakakakak…………senasib…………………….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s