tipi dan sensasi

Capeeek banget deh ngikutin info-info yang berseliweran belakangan ini, apalagi info yang datang melalui kotak ajaib yang bernama televisi itu, huaduuuuuuh….. Tadinya masih ngarep ke satu stasiun tipi berita yang ada, tapi belakangan kok ya timbul pertanyaan “lho kok gitu siiiiiy ?”, judeg deh. Stasiun tipi berita yang satu-nya lagi ? hadaaaaah, lebih parah lagi…. pengejar sensasi kelas tinggi. Asal bisa ngajak orang untuk marah-marah ayuuuuk aja.

Kabar hot terakhir adalah pemunculan nara sumber palsu, tsaaaaah…. Halaaaaah, ndak usah ngomong palsu ato ndak palsu dulu deh, wong sering kali nara sumber yang ditampilin itu bukan karena kompetensi-nya dalam bidang yang akan dibahas, tapi lebih ke potensi si narasumber untuk menimbulkan kehebohan dan sensasi. Ndak proporsional ndak pa-pa, yang penting sensasional. Jadi bisa dipahami kan, kalau dalam pembahasan mengenai skandal bank century yang ditampilin adalah anggota dpr dan bukan banker ? cape dweeeeh….

Apa kita ini sudah sedemikian kebablasannya sebagai bangsa sehingga menjadikan sensasi sebagai menu favorit kita ? Sering ada omelan bagaimana sebuah kasus dituding sebagai pengalih perhatian dari kasus sebelumnya. Nyanyian pak SD sebagai pengalih kasus century gate. Well, salahe dewe to… wong kita ya seneng-seneng aja kok, dialih-alihkan, seneng aja kok digiring-giring, seneng-seneng aja kok disuguhi sensasi ( doang )…..

Lihat saja reportase kepulangan si jayus GT dari singapore itu. Whualaaaaah…. tiap stasiun tipi rebutan mengabarkan secara live, bahkan ada yang nekat ( dan bangga ) nampilin si GT yang lagi angkluk2 ngantuk di dalam pesawat. Halaaah, opo perlune toooo….. Yang sebenernya penting adalah bagaimana penanganan kasus ini selanjutnya cuy ! Bukan nonton si GT tidur di pesawat atau tampilan rumah si GT dulu dan sekarang, bolak-balik lagi nayanginnya…. bosan atuuuuh.

Okelah, sebuah pemberitaan memerlukan bumbu-bumbu yang bisa menarik perhatian penonton, tapi kalau bumbu-bumbu-nya over dosis opo ra malah marai eneg to ? Bahkan lebih parah lagi malah menjauhkan penonton dari esensi sebenernya dari sebuah kasus. Dan ketika bumbu-bumbu itu terasa mulai memualkan perut, muncul ( sengaja ato tidak mbuh ra weruh ) satu kasus lain lagi yang menarik perhatian penonton. Dan sekali lagi yang diublek-ublek adalah bumbu-bumbu yang memang sensasional, memang menarik perhatian, memang menimbulkan kemarahan….. tapi bukan inti sebenarnya dari kasus itu.

Jadi salah siapa kalau kita tidak belajar menuntaskan suatu masalah, tapi lebih memilih sibuk mengejar sensasi ?


52 thoughts on “tipi dan sensasi

  1. iyo memang Mbak, aku sampe males nonton TV, kalo ndak berita skandal pajak, century, inpotainment, nek gak ngono sintetrin.. wadah… inpotainment yo podho wae, rebutan nayangin berita yg paling sensasional..keruan nonton film kartun ajah ah… seneng, gak bikin sutris.. xixixixiix

  2. pennygata said: iyo memang Mbak, aku sampe males nonton TV, kalo ndak berita skandal pajak, century, inpotainment, nek gak ngono sintetrin.. wadah… inpotainment yo podho wae, rebutan nayangin berita yg paling sensasional..keruan nonton film kartun ajah ah… seneng, gak bikin sutris.. xixixixiix

    sebenernya kalau pemberita-anny proporsional sih gpp jeng, bagus malah…. ini malah makin ga keru-keruan, kentara pula kalau didomplengi kepentingan pribadi pemiliknya…. hehehehe….

  3. mygianina said: berdoa semoga rakyat Indonesia, khususnya konsumen TV, lebih pintar dan lebih bijak dalam menyikapi setiap berita…

    sepertinya masyarakat kita juga udah pintar kok jeng, Alhamdulillah…. tapi tetep ada kemungkinan ada aja yang menelan bulat-bulat semua informasi yang masuk…

  4. Nonton berantem mulut antara anggota DPR, pengacara SD, pengamat kepolisian, dan ICW ga semalam bu pink??? aku smpe planga plongo… iki tontonan opooooooo… Mendingan nyetel GeoNat Adventure aja deh aaah, asik ngikutin adventurer kliling dunia, atau nyetelin baby TV aja buat neng khansa. Abis TV lokal klo ga nyuguhin berantem2an elit, klo engga sinetron penindasan si kaya trhdp si miskin.

  5. keluargakecilkhansa said: Nonton berantem mulut antara anggota DPR, pengacara SD, pengamat kepolisian, dan ICW ga semalam bu pink??? aku smpe planga plongo… iki tontonan opooooooo… Mendingan nyetel GeoNat Adventure aja deh aaah, asik ngikutin adventurer kliling dunia, atau nyetelin baby TV aja buat neng khansa. Abis TV lokal klo ga nyuguhin berantem2an elit, klo engga sinetron penindasan si kaya trhdp si miskin.

    dah ilfil ama tipi jeng, hihihhi…. tapi yang model begitu khas banget yo ? sing penting ribut, sing penting semua sibuk membenarkan diri sendiri, solusi ? jaooooooooh…. :Dsinetron juga parah, merendahkan akal sehat penonton…. xixixixi….

  6. yudex88 said: Oknum kali mbak itu…wartawan yang cethek-cethekGak tahu ding mbak,Speechless…

    ir rasanya nggak bisa dibilang jurnalis cethek… tapi mbuh wis….mari kita lihat saja kearah mana kasus ini bertiup, atau malah tersapu kasus sensasional lainnya…. πŸ˜€

  7. bundel said: Mulakno ibu rak tau mentelengi tivi.Ra mutu babar blas!Mbok sing jenenge lawakan wae ya ora ana lucu-lucune kok!

    xixixixi…. lawakan di tipi seringnya mmg vulgar sih bu, tapi kadang-kadang lucu juga sih….lumayanlah drpd lawakan anggota dewan di senayan πŸ˜€

  8. pingkanrizkiarto said: xixixixi…. lawakan di tipi seringnya mmg vulgar sih bu, tapi kadang-kadang lucu juga sih….lumayanlah drpd lawakan anggota dewan di senayan πŸ˜€

    Ora ana sijia sing lumangyan. Lha masa’ iya ana pelawak kok ngguyu lawakane dewe???Nek sing nang DPR iku dudu pelawak nanging memedhi!

  9. bundananda said: Ada ngga ada cerita seru kalo dah berita aku pilih2 channel TV deh Bu.. Kalo tv oneng emang dah ga masuk list. Males. Itu bukan berita.

    yang atu-nya lagi juga udah mulai mencang-mencong, tergantung kepentingan pemiliknya….. πŸ˜€

  10. fendikristin said: yang banyak bumbu-nya itu yang seru kata-nya Mbak Ping, aku sih nga ada tipi jadi aman aja..paling ketinggalan berita trus tinggal search deh oom google hahahaha

    iya sih, sekarang lebih suka berita cetak aja….

  11. yah…yg dijual stasiun tipi kan itu. apalagi persaingan semakin ketat. beruntung lah tipi wan punya Tina Talisa dmn saya jd penggemarnya haha…cb jamannya TVRI doang.pasti jam 9 pada antri di depan tipi atau kelurahan cm skdr pengen nonton Dunia Dalam Berita hehe…

  12. debapirez said: yah…yg dijual stasiun tipi kan itu. apalagi persaingan semakin ketat. beruntung lah tipi wan punya Tina Talisa dmn saya jd penggemarnya haha…cb jamannya TVRI doang.pasti jam 9 pada antri di depan tipi atau kelurahan cm skdr pengen nonton Dunia Dalam Berita hehe…

    jadi masyarakat boleh dibo’ongin gitu ? kalau bersaing untuk jadi yang akurat tajam dan terpercaya siy gpp…. karena mmg seharusnya begitulah berita… kalo cuma mau jualan sensasi dan provokasi sih mending jadi tipi inpotemen aja…. πŸ˜€

  13. bikin sensasi dulu.stlh itu klarifikasi deh.Sungguh,kalau ini kebohongan TVOne, akan jd preseden buruk utk mereka.namun, saya khawatir narasumber jg diintimidasi oleh polisi utk mengaku bahwa kehadirannya adalah kebohongan.

  14. debapirez said: .Sungguh,kalau ini kebohongan TVOne, akan jd preseden buruk utk mereka.namun, saya khawatir narasumber jg diintimidasi oleh polisi utk mengaku bahwa kehadirannya adalah kebohongan.

    kalo aku bilang aku ndak percaya sama itu tipi ( liat kelakuannya belakangan ini ), bukan berarti aku pembela pulisi lho…. kecenderungan orang saat ini nih, kalo ndak mbela a berarti mbela b…. padahal sebagai orang awam aku cuma pengin kebenaran yang diungkapkan…. let see, apakah buat tipi itu rating lebih berarti daripada brand…

  15. eniweeeeeeeeeeeeiiii…. apakah pernah ada media ( baca : tipi ) yang meminta maaf atas kesalahan pemberita-annya ? ( kesalahan yang disengaja ato tidak sapa yang tahu ? ) klarifikasi ? waduh…. apa boleh seenak2nya saja bikin berita lalu setelah ketauan salah lalu seenak2nya saja bikin klarifikasi…. padahal berita udah kadung acak aduk sampai kemana2….heheheheh…

  16. syip…kita tungggu kelanjutan kasusnya.Ingat ga kasus pedagangan asongan yg dipaksa oleh polisi utk mengaku sbg pemilik ganja?atau pemalsuan2 BAP pada kasus Antashari?*masih ngefans TVOne krn ada Tina Talisanya hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s