How We Used to Be

Beberapa waktu yang lalu, Rahma mulai gandrung dengan lagu First Love-nya Nikka Costa. Lagu jadul ? lha iya laaaaaaaaah…. wong di jaman aku masih kiyut-imut-imut aja itu lagu sudah termasuk lagu lama je, gimana sekarang jaman aku sudah mulai ngitung keriput dan uban *lirik stok anti-aging*. Inget jaman dulu suka mainin tu lagu di electone alias keyboard dengan penuh penghayatan sepenuh jiwa dan pelajaran olah raga…..

Haiyah, kok malah jadi blushing sendiri to ini, qiqiqiqiqi…. *ketawa nenek-nenek*. Lha tau sendiri lah, sebuah lagu bisa disukai antara lain karena ‘gue banget gitu lhooo’ alias paaaaas banget sama suasana kebatinan kita. So ? ya gitu dweeeeh…. begitulah bu Ping jaman kena sambit first love, nun jauh beberapa abad yang lalu *rapi-in konde sembunyiin uban*.

Balik ke nduk Rahma, berdasar pengalaman pribadi simbok-nya langsung pasang radar pemantau dong. Tapi lucu juga ya ? rasannya seperti melihat film yang diputar ulang…. Apa yang kita *kita ? bu ping aja kaleeeee* alami dulu, sekarang dialami oleh anak-anak. Dan tentu saja, waktu dan pengalaman membuat kita melihatnya dengan kacamata yang sedikit berbeda dengan waktu kita sendiri yang mengalami.

Jadi inget cerita seorang kerabat yang dibuat murka oleh anaknya yang mulai kenal pacaran, begitu marahnya sampai menjadi hot issue di keluarga besar. Lalu ada yang mengingatkan “Mas, bukannya dulu panjenengan juga begitu ?”, duuuh langsung terdiam dan berkaca-kaca deh sang kerabat ini. Ucapan itu membuat dia ingat kelakuannya sendiri waktu masih muda dahulu, bagaimana dia sendiri juga sudah membuat murka ayahnya karena urusan yang sama, pacaran. Bagaimana dia sendiri sampai ‘nantangin’ bapaknya, karena merasa diri benar dan bapaknya salah…. well, issue yang sama, kacamata yang berbeda.

Membesarkan anak memang tidak ada sekolahnya, dan pengalaman hidup yang sering dijadikan pegangan orang tua dalam menghadapi anak yang mulai beranjak dewasa. Tapi ya itu tadi, kadang terjadi bias, karena apa yang dilihat waktu masih muda bisa berubah nilainya begitu kacamata orang tua yang dipakai. Pengalaman dan posisi sebagai orang tua bisa merubah cara pandang seseorang bukan ? Salah ? ya enggak juga lah ya… justru itu bisa dijadikan bekal, sehingga menjadikan orang tua lebih wise dalam menghadapi tingkah polah anak-anak. Harus tahu-lah bagaimana anak muda itu, lha wong dulu juga pernah muda je… *kibasin krudungan*. Itu teorinya sih, tapi pada prakteknya ya lumayan susah… xixixi…

Salah satunya mungkin karena ‘gengsi’ sebagai orang tua, sebagai yang merasa lebih ‘berkuasa’ dibanding anak-anak, sebagai orang yang merasa sudah berpengalaman dengan asam-garamnya kehidupan……..*bahasamu itu lho mboooooook*. Padahal sekarang ini sudah bukan jamannya lagi menghadapi anak dengan pendekatan kekuasaan seperti jaman mbah-mbah dulu. Memposisikan diri sebagai teman akan membuat anak merasa lebih nyaman kalau ingin ngobrol serius dengan orang tua, curhat gitu istilahnyeeee…

Orang tua yang hanya bermodalkan doktrin ‘sudah pengalaman’ thok bisa membuat anak merasa tidak dimengerti.Padahal akan lebih mudah memberikan masukan ke anak kalau mereka merasa dimengerti. Jadi tidak ada salahnya menurunkan sedikit ego dan mencoba melihat dari sisi anak-anak. Setiap orang dewasa pasti pernah merasakan jadi anak-anak, they remind us how we used to be….

Asal jangan kebablasan trus ikutan nyanyi First Love-nya Nikka Costa sampai termehek-mehek…. dah nggak lucu lagi, wkwkwkwk …….*turn off keyboard, ambil langkah seribu*

Iklan

54 thoughts on “How We Used to Be

  1. intan0812 said: wah sama lagu kesukaan ku juga…. Alhamdulillah Hana orangnya punya prinsip, jadi ya Insya Allah mamanya ga repot deh… dia terbuka juga orangnya…..

    sampai saat ini Rahma juga masih say no to pacaran sih, Alhamdulillah… tapi mungkin godaan-nya sudah mulai terasa…:))

  2. “Apa yang kita *kita ? bu ping aja kaleeeee* alami dulu, sekarang dialami oleh anak-anak”Haduh…saya jd takut klo inget kelakuan saya yg dulu.Bu Pink, sejauh cerita yg saya baca, bu Pink agak membatasi anak-anak bu Pink utk menjalin hubungan istimewa (*duile bahasanya) dengan lawan jenisnya (*ya iya lah…).apa alasan yg mendasarinya?bukan kah itu menunjukan bu Pink ga percaya dgn mereka?

  3. debapirez said: “Apa yang kita *kita ? bu ping aja kaleeeee* alami dulu, sekarang dialami oleh anak-anak”Haduh…saya jd takut klo inget kelakuan saya yg dulu.Bu Pink, sejauh cerita yg saya baca, bu Pink agak membatasi anak-anak bu Pink utk menjalin hubungan istimewa (*duile bahasanya) dengan lawan jenisnya (*ya iya lah…).apa alasan yg mendasarinya?bukan kah itu menunjukan bu Pink ga percaya dgn mereka?

    adddduuuuhhhh om Deddy pertanyaannya beratbantuin mikul

  4. debapirez said: “Apa yang kita *kita ? bu ping aja kaleeeee* alami dulu, sekarang dialami oleh anak-anak”Haduh…saya jd takut klo inget kelakuan saya yg dulu.Bu Pink, sejauh cerita yg saya baca, bu Pink agak membatasi anak-anak bu Pink utk menjalin hubungan istimewa (*duile bahasanya) dengan lawan jenisnya (*ya iya lah…).apa alasan yg mendasarinya?bukan kah itu menunjukan bu Pink ga percaya dgn mereka?

    lho justru aku percaya anak-anak mengerti dan bisa menerima alasan pembatasanku… Hare gene Ded, gak pacaran aja godaannya udah segambreng, gimana yang sudah punya pacar.. serem ah…. Nanti2 sajalah kalau sudah cukup dewasa….

  5. “gak pacaran aja godaannya udah segambreng, gimana yang sudah punya pacar”Klo dah nikah, bahkan cobaan belum berakhir hahaha…Semoga anak2 bu Pink bs terbebas dari godaan nafsu yg trkutuk ๐Ÿ˜‰

  6. Anakku mulai kenal puppy love kelas 6 SD, sudah mulai diapelin teman sekelasnya juga, dan aku rasanya geliiiii gitu deh waktu tuh anak laki-laki ngapel ke rumah. :)sekarang dia semester 3 kuliah, malah ngejomblo … dan menjadi teman setia nyokapnya kesana kemarin, meski kadang dia malu mosok bermalam minggu sama nyokap. hahahaha …

  7. afemaleguest said: Anakku mulai kenal puppy love kelas 6 SD, sudah mulai diapelin teman sekelasnya juga, dan aku rasanya geliiiii gitu deh waktu tuh anak laki-laki ngapel ke rumah. ๐Ÿ™‚

    waaa…kelas 6 SD ? geli pasti liatnya ya mba, kekekek…

  8. afemaleguest said: Anakku mulai kenal puppy love kelas 6 SD, sudah mulai diapelin teman sekelasnya juga, dan aku rasanya geliiiii gitu deh waktu tuh anak laki-laki ngapel ke rumah. :)sekarang dia semester 3 kuliah, malah ngejomblo … dan menjadi teman setia nyokapnya kesana kemarin, meski kadang dia malu mosok bermalam minggu sama nyokap. hahahaha …

    kelas 6 sd ? whuixixixixi….. kalah deh aku… ๐Ÿ˜€

  9. annisaanggiana said: waaa…kelas 6 SD ? geli pasti liatnya ya mba, kekekek…

    geli bangettttt!!!aku ngintip dari balik jendela, lha tuh anak ngajakin temannya — laki-laki juga — yang nanya, “Angie ada tante?” itu juga temannya. setelah aku panggilin anakku, baru si anak laki-laki yang naksir Angie nongol dari balik pohon di depan rumah!qiqiqiqiqiqi …

  10. afemaleguest said: geli bangettttt!!!aku ngintip dari balik jendela, lha tuh anak ngajakin temannya — laki-laki juga — yang nanya, “Angie ada tante?” itu juga temannya. setelah aku panggilin anakku, baru si anak laki-laki yang naksir Angie nongol dari balik pohon di depan rumah!qiqiqiqiqiqi …

    bhuahahahahahahahahahah…… asli ngakak…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s