Bullion Knots Lagi

Niat ingsun pengen nyulam sih sebenernya udah lama, tapi ya itu lah, baru di tahap niat ingsun doang… realisasinya masih ntar aja dah, hehehe… Tapi begitu melihat kontak di IG posting video saat menyulam, jadi deh semangat bikin sulaman membara lagi *arang kaliii, membara*. Kebetulan pas memang aku lagi memulai hoop art project, jadi ada stok  beberapa hoop alias pembidangan di kotak harta karun.

Langkah selanjutnya adalah cari contoh sulaman. Iya sih, tidak seperti kristik yang sangat terpaku pada pola, sulaman lebih fleksibel. Kita bisa membuat rangkaian sendiri, bentuk sulaman seperti apa yang kita inginkan. Tapi berhubung sudah lama banget gak menyulam, gak pede lah rasa hati ini kalau tidak nyontek barang sedikiiit aja… *ehem*. Jadilah aku bongkar-bongkar buku sulamku, dan alhamdulillah nemu contoh yang dirasa cocok di hati.

 

wp-1486895418504.jpg

 

Setelah nemu gambaran sulaman seperti apa yang mau dibuat, lanjut dengan pilih-pilih benang. Berhubung dari awal memang diniatin untuk memanfaatkan benang sisa, jadi yo ubek-ubek aja kotak benang sisa, cocok-cocokin benang yang ada. Alhamdulillah nemu, walaupun gak persis 100% dengan contoh di buku.

 

wp-1486830406229.jpg

 

Lanjut membuat garis batas dan gambaran kasar posisi sulaman di kain. Untuk sulaman biasanya aku memakai kain blacu, kain yang sering dipakai untuk karung tepung tuh… Kasar dong ? emang ga sehalus dan selembut lembayung sutra di ujung mulai bercahya siih… *note : hits-nya Jamal Mirdad ya, gak tau Jamal Mirdad ? duh…elus uban *, tapi kain blacu enak untuk disulam, warnanya unik dan harganya juga murah.  Ada beberapa pilihan jenis blacu. Biasanya aku pilih yang paling halus.

Untuk membuat garis dan penanda di kain, aku menggunakan bolpen pilot frixion. Membantu banget tuh. Dulu  untuk urusan mindahin pola ke kain, modalku pensil penjahit atau kertas karbon untuk menjiplak pola dari buku. Tapi kalau pakai kertas karbon susah ngilaing bekasnya. Kertas karbon yang suka dipakai untuk bikin naskah dobel di mesin ketik tuh… gak tau kertas karbon ? belom pernah ketemu mesin ketik ? Duh bocah jaman saikiiii…. *berasa jadi makhluk purbakala*. Etapi ada juga karbon jahit sih, yang lebih gampang dihapus daripada karbon mesin tik.

Setelah kain blacu ditandai, pasang deh tu kain di pembidangan. Oh ya, untuk jenis sulam bullion knots yang akan aku kerjakan ini, sebenernya tidak harus menggunakan pembidangan. Jadi bisa lebih luwes, bisa diaplikasikan pada kain yang sudah dijahit alias sudah menjadi produk jadi, seperti baju atau rok misalnya. Untuk yang pengin tahu apa itu bullion knots, bisa mampir ke link ini : mawar dari bullion knots. Disitu aku membuat mawar bullion knots diatas kantong kain yang sudah jadi.

Dan inilah mawar bullion knots-ku setelah bertahun-tahun absen menyulam, alhamdulillah masih inget caranya, hihihi…. *elus-elus uban lagi*

 

wp-1486830428671.jpg

Lanjut lagi mawar yang lain….

wp-1486830370559.jpg

 

dan setelah dilihat-lihat, sepertinya harus ada penyesuaian ukuran bidang sulamnya tuh… Target terlalu ambisius, kegedean, hahaha… Alhamdulillah aku pake frixion, jadi gampang dihapusnya. Mo corat-coret mpe kayak lukisan abstrak pun hayuk aja, gampang ngilanginnya… palingan puyeng doang liat banyak garis silang-sengkarut di kain.

 

wp-1486830351548.jpg

 

Nah kelar bikin mawar, lanjut bikin daun. Untuk daun aku pakai lazy daisy knot. Gambaran sederhana cara bikinnya ada disini : lazy daisy stitch

 

wp-1486830325815.jpg

 

Alhamdulillah, sejauh ini aku merasa paduan warnanya cocok-cocok aja, walaupun bermodal benang sisa. Tantangan selanjutnya adalah ntu lope tengahnya mau diisi apaan ? Kalo kosyong gitu kok rasanya ada yang kurang, walaupun sebenernya contoh di bukunya juga cuma begitu doang, kagak ada isiannya.

Mo disulam bunga lagi kok berasa lebay, mau dikasi tulisan bingung mo nulis apaan. Kagak mungkin juga nulis surat cinta disitu. Setelah menimbang dan memperhatikan, akhirnya niat mau nulis You aja, simpel, muat di area seuprit gitu dan kagak ribet. Bingung selanjutnya adalah, wedew hurufnya kayak apa ya… mo bikin contoh buat dijiplak dari inet udah males duluan. Tapi beneran kagak pede, secara kalo gak njiplak berarti tulisan kudu bagus, n tulisan bagus itu artinya bukan gue banget dah, hahaha….

 

wp-1486895197691.jpg

 

Jadilah aku latihan nulis you dulu, nulis  you dimana-mana sampai pede. Dan setelah cukup yakin, baru nulis you di tengah sulaman. Pakai frixion lagi, n then lanjut disulam pakai benang merah. Selesai urusan tulis you, lanjut pasang permanen di hoop-nya. Pan judulnya hoopart, jadi kudu dibingkai pakai hoop dah tuh.

 

wp-1486895274759.jpg

Setelah ukur dan geser sana-sini untuk nemu tengahnya, alhamdulillah sulaman bisa terpasang manis pada pembidangan…

 

 

wp-1486895342449.jpg

.

.

4 thoughts on “Bullion Knots Lagi

  1. Salam knal kak… kak aku mau tanya dunk… untuk ukuran dan merek jarum kakak pkai ap..?? Trus… benang juga merek ap…?? Maklum kak, aku pemula jd msih awam…hehe

    • untuk jarum aku gak tau merk-nya, banyak jarum di rumah soalnya, hehehe.. tp utk bullion knots usahakan pakai jarung yang panjang, langsing dan lobang jarumnya tidak besar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s