Nambah Rak Lagii….

Kalo ngomongin rak  biasanya yang kebayang adalah rak buku atau rak sepatu lah ya, sedangkan rak tanaman rasa-rasanya kok belum terlalu familiar. Tapi yang namanya jaman kan memang selalu berubah, lahan makin berasa sempit, sementara yang hobi tanam-menanam  sering tersiksa hati gara-gara gak ada lagi tempat tersisa buat naruh pot… lantai udah penuh pot, jalan aja kudu ati-ati banget jangan sampai gak sengaja nendang pot yang isinya tanaman kesayangan. Berasa jalan di ladang ranjau dah tuh, qiqiqi… *tukang kebon lebay*.

Salah satu cara biar gak berasa sedang jalan di ladang ranjau, eh ladang pot, adalah menyusun pot-pot itu dalam rak, jadi nyimpennya vertikal gitu lah. Rusunawa buat para pot.. *ehem, opo maneeeh iku*. Dan sebagai  tukang kebon yang  bawaannya pu’un cakep dikit aja maunya langsung dibawa pulang, tentu saja aku juga mengalami masalah kurangnya lahan buat naroh pot ( lagi dan lagi ). Sebenernya sudah ada sih, beberapa rak tanaman di rumah, yang juga sudah penuh tanaman… *ampun baginda*. Tapi rasanya kok masih kuraaang aja, hahaha…

Daaaan, gegara rajin ngintipin kebon orang di instagram, aku jadi kepingin punya rak susun yang lumayan tinggi untuk tanamanku. Rak mirip tangga ala-ala shabby chic tuuuh… elhadalah kok ya nemu aja di Ikea ( nemu yang disengaja sih, hahaha… ). Pertama kali lihat di instagram orang sih, di lapak seller yang terima jasa titip beli barang-barang Ikea gitu. Duh jadi penasaran deh, pengen liat dulu barangnya secara langsung. Selain karena harganya cukup lumanyun buatku, dimensi dan berat barang sepertinya cukup manteb juga kalau harus bayar ongkir, dari besi je. Tapi hidden agenda-nya sih sebenernya pengen aja jalan-jalan ke Ikea, hahaha…

Madep manteb akhirnya jadi juga ke Ikea nun jauh di Alam Sutra sono… Bekasi-Alam Sutra jaoh boook. Ketemu yang dicari ? ketemu doooong… plus ketemu konco-konconya juga, hahahaha…. *renungi dompet jebol*

 

dan seperti yang kita tahu, Ikea adalah toko yang berkonsep self-service, alias cari ndiri, angkut ndiri dan rakit noh sendiri… Walaupun sudah jelas ada petunjuknya, tetep aja simbok gedubragan ora iso kerjain sendiri. Paham sih instruksinya, tapi susah aja untuk pasang-pasang bautnya… *pilin-pilin kudungan*. Calling for help aja deh, mintak tulung abang tukang yang suka dimintain tolong urusan beginian, hahaha….

Dan, alhamdulillaaaah, akhirnyaaaa…..

 

wp-1485825616154.jpg

 

Etdah langsung penuh aja tuh rak, hahaha… iyaaa, padahal tadinya sempet kepikir harus beli tanaman baru untuk ngisi ini rak. Tapi gresek-gresek di kebun ternyata nemu aja yang bisa langsung pajang disini. Pot juga stok lama, gak ada yang beli baru… Kalaupun masih ada yang pakai pot standar plastik item itu, ya biarin aja deh, yang penting masih kliatan bersih dan gak pecah.

Jadi apa aja tuh yang nangkring disitu… ( mau bilang mejeng ntar ketauan 80-an nya ).

 

wp-1485787206659.jpg

Paling atas ada jenis succulent. Yang tengah itu aslinya memang rada mahal, sansievera kuning. Tapi itu anakan dari tanaman induk seharga 50 ribu, yang aku beli beberapa tahun yang lalu.  Kiri-kanan aku beli 25 ribuan di lapak tanaman deket kantor.

 

 

wp-1485787912695.jpg

 

 

20170130_214201.jpg

di bawahnya ada sansivera  merah, meranti puyuh dan sirih gading. Lalu ada pakis yang juga tanaman anakan dari tanaman lama, trus ada coleus alias miana yang aku tanam pake stek batang. Potong lalu tancepin aja langsung di media, insya Allah hidup.

Bawahnya lagi ada another sirih gading ( sirih gading ternyata macem-macem jenisnya lho.. ), lalu ada euphorbia, pakis dan miana lagi. Lalu ada apa itu namanya yang ijo totol-totol aku ra ngerti,  trus ada kembang Pentas juga.

 

 

wp-1485787042993.jpg

dan ini indukan sansievera kuning, yang sudah membesar berkali lipat dibandingkan saat aku beli dulu

wp-1485787411384.jpg

dan ini adalah bromelia yang aku pungut dari samping bak sampah di kantor, abis kasian bener, tanaman masih sehat kok dicabut dan dibuang. Orang lain mah mengadopsi kucing atau anjing telantar, eike mah adopsi bromelia yang terbuang  aja, hahaha…

Berhubung posisi rak ini ada di tempat yang tidak kena sinat matahari langsung, jadi tanaman yang kutaruh disitu juga tanaman yang bisa bertahan baik dalam kondisi itu. Tapi tetap harus berjemur juga sih sewaktu-waktu, macem turis-turis di pantai Bali itu lhoooo… *nggladrah to*.

Emang taruh rak dimana sih mbok ? Disituuuuuuh  :

wp-1485787533380.jpg

Sukses mengurangi lahan jatah parkir motor, hahahaha……

*gardening by invasion*

*evil grin*

.

3 thoughts on “Nambah Rak Lagii….

  1. Nggawe seneng lihatnya, mbak. Kalau aku berpikir pengen punya rak untuk barang2 koleksiku yang pecah-belah. Tapi nanti kena debu (wong pemalas resik2). Rak yang sekarang aja masih berantakan (lagi2 pemalas). Succulent-ku juga sudah mulai makin besar dan minta dipindah ke pot baru. Suwun sudah berbagi cerita, mbak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s