Mencoba Amaryllis

 

 

Terseponah banget sama amarilis yang diupload temen di Instagram-nya. Njut tanya-tanya dong, beli dimana, gimana cara perawatannya de el el de, de es be. Dan yang paling pentiiing, harus dipastiin dulu lah, ntu kembang bersedia tumbuh dan berbunga gak di tlatah Bekasi yang puanaaaasssh, hahaha… Penting sekali ituuh, karena takdir menunjukkan aku harus hidup dan berkebun di panasnya bumi Bekasi …*eheeem*. Lebay lah ya, qiqiqi… Bekasi belum sepanas gurun sahara ini lho ya, tsk.. tsk.. tsk….

Daaan, dari penjelasan yang aku dapet, amarilis termasuk toleran hidup di dataran rendah. Walaupun ada beberapa perlakuan  khusus yang harus dilaksanakan agar amarilis mau berbunga lagi, lagi dan lagi… Ya iyalah, kudu itu, maunya kan gak cuma sekali berbunga aja trus matiaw. Secara harga umbinya juga lumanyun buat aku, mosok sekali berbunga trus wassalam… ya rugi bandar lah ya.

Temenku sendiri tinggal di Medan, dan seller umbi amarilisnya sendiri tinggal di Tanjung Pandang, Belitung. Ora kalah panas sama Bekasi kan ya ? hehehe… dan di kedua tempat itu terbukti amarilis bisa tumbuh dan berbunga cantik. So, tunggu apa lagiii ? pesen dong aku… satu aja dulu deh *elus-elus dompet*. Aku pilih yang judulnya double dream.

wp-1484862497159.jpg

 

Alhamdulillah pas dateng, umbi sudah ada bakal bunga yang cukup jangkung. Btw,  pot di depannya berisi calla lilly yang alhamdulillah gak semehong amarilis ( itu pun aku cuma beli satuuu, wkwkwkwk…. ), dan satunya lagi dua umbi gladiol, haratiiiissss… bonusss, alhamdulillah. Untuk medianya sengaja beli yang rada mahalan dikit dari media yang biasa aku beli, takut medianya tercemar, wkwkwwk… segitunya ya simbok ini… *benerin konde*

Dan selanjutnya mengikuti petunjuk para ahlinya, amarilis ini diisiram secukupnya saja. Asal tanahnya basah dan jangan sampe ada ojek, eh jangan sampai becek. Posisi pot senagaja aku taruh di dalam rumah, deket jendela sehingga masih kena sinar matahari walaupun ga langsung. Selain agar lebih mudah dipantau *pemilu kaleee, dipantau*, juga menghindari upaya penggodolan atau penggerogotan umbi oleh tikus. Parno ya ? Biariiiin… yang penting slameeet… dan yang jelas aku pinisirin banget pengen lihat bunganya mekar.

Selanjutnya mari kita amati pertumbuhan di neng amarilis ini….

 

wp-1484837355617.jpg

 

 

wp-1484837344261.jpg

 

 

wp-1484836876763.jpg

 

 

wp-1485223601328.jpg

 

 

wp-1485223568036.jpg

 

 

wp-1484837263024.png

 

 

wp-1484862459786.jpg

 

 

wp-1484837230419.jpg

 

Satu batang amarilis yang nongol dari umbinya ini memang punya 5 kuncup bunga, masing-masing besarnya tidak sama. Jadi walaupun waktunya berdekatan, tapi tidak bisa mekar barengan lima-limanya… gak muat juga kali, secara bunganya juga lumayan besar. Plus jadi bisa lebih lama menikmati mekarnya. Gantian, gak mekar bareng trus layu bareng gituu… alhamdulillah… 🙂

 

 

wp-1485224175430.jpg

 

 

 

 

 

.

9 thoughts on “Mencoba Amaryllis

  1. Serasa menunggu bayi lahir ya, mbak? Ditunggu2 dengan sabar. Semoga rajin berbunga ya amarylis-mu. Punyaku dulu kutanam di bawah jendela kamar di Cimanggis. Awalnya berbunga merah menyala, cakep bukan main. Lalu kok mogok berbunga lagi, padahal tanamannya makin besar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s