Selingan Seru

Bosen adalah salah satu ‘penyakit’ stitcher saat mengerjakan project dengan ukuran besar. Progress berasa lambaaaat banget, macem jalannya siput keseleo… mau nambah beberapa xxx pun rasanya kok males bener. Ngerasa bakal seperti menggarami lautan, tak ada guna, tetep aja tu project nyaris kagak keliatan bedanya, hahaha… lha iya, project segede tipi layar lebar cuma ditambahin dua baris xxx, ya kagak kliatan bedanya atuh, wkwkwk…. *pengalaman pribadi kayaknya sih*.

Kalau udah begitu sih biasanya stitcher *baca : guweeee*suka mulai lirak-lirik kit baru. Godaan untuk selingkuh mulai merasuki jiwa, selingkuh buka kit baru dan ninggalin project lama yang kagak kelar-kelar itu. Padahal ntar-ntar bisa jadi kit baru yang dibuka itu ditinggalin juga, demi kit yang lebih baru lagi. Resmi jadi stitcher penimbun WIP dah tuh, dengan gelar kehormatan Phd alias project half done. Eh kadang separuh aja belom udah ditinggalin juga ya ? hahaha…

Well, untuk mengurangi rasa bosen ngadepin project-kagak-kelar-kelar, bisa dicoba untuk mengerjakan project kecil-kecil yang bisa cepet jadi. Bisa nambah semangat lho… Karena bagaimanapun juga bisa menyelesaikan satu project tu rasanya hepiiii banget, walaupun kalau dilihat dari ukurannya sih kecil munyil imut.Apalagi kalau bisa pamer di sosmed dengan judul megah project done, berasa pejuang menang perang dah tuh, hahaha…. *ini dari tadi cerita pengalaman pribadi mulu deh kayaknyaaaaaa*

Dan salah satu tips yang bisa kusarankan untuk mempercepat penyelesaian project baik yang besar maupun yang kecil, adalah dengan menjahit per warna benang. Dengan cara itu kita gak perlu repot bolak-balik ganti benang mulu, yang selain ribet, bisa makan waktu juga. Apalagi kalau project-nya kecil seperti contoh dibawah ini, hajar aja terus dah tuh…

.

wp-1480314227342.jpg

wp-1480314240725.jpg

wp-1480314247885.jpg

wp-1480314255592.jpg

wp-1480314266856.jpg

wp-1480314272376.jpg

wp-1480314278791.jpg

wp-1480314289332.jpg

wp-1480314296167.jpg

wp-1480314303486.jpg

 

wp-1480343719877.jpg

 

Karena memang diniatkan memanfaatkan benang sisa, jadi merk benang yang dipakai juga macem-macem. Ada sisa benang Dimensions yang dibuang sayang ( banget ), ada dmc yang masih ketauan nomer kodenya, ada juga benang mbuh soko ngendi yang udah gak ketauan merk dan kodenya lagi. Yang penting warnanya cocok dengan yang dicontohkan di pola. Tapi harus diingat juga untuk memastikan benang yang dipakai tidak luntur kalau kristiknya nanti harus dicuci.

Dengan ukuran  mungil kira-kira 8 x 5 cm pada kain aida 16ct, kristik ini memang lumayan memakai banyak warna benang, 12 warna benang, dengan beberapa quarter sitch yang bikin jereng mata. Tapi karena bentuknya yang mungil, jadinya xxx yang dibuat juga ga banyak. Alhasil bisa cepet dilihat hasil akhirnya, alhamdulillaaaah…

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s