Tentang Sepatu(ku)

Topik sensitip nih sebenernya… *benerin kudungan*. Bukan apa-apa, dalam perjalanan panjang hidupku, pencarian sepatu nyaris selalu bertabur kisah pilu… ewwww, kok jadi idih banget sih ini, qiqiqi… Tapi ya gitu deeeeh, sejak jaman SD dulu di masa rekiplik, aku memang susah menemukan sepatu yang cocok dengan ukuran kakiku. Lha iya, dengan badan bongsor diatas rata-rata ukuran anak seusiaku, tentu saja  ukuran kaki aka ukuran sepatunya juga lebih gede lah dari anak-anak lain. Dan sebagai penambah rasa pilu, gegara badan bongsor pulak, aku sering disangka anak tunggakan, alias anak yang hobi kagak naik kelas, huhuhuhu…. pengen ta’ kepret  papan tulis deh tu penyebar isu, huh. Kagak tau apa, aku selalu ranking satu… *asli pamcol, pamer colongan*

Eniwei, balik ke urusan sepatu, mulai tahun-tahun terakhir SD, alias kelas 5 atau 6, setiap akan beli sepatu, yang pertama ditanyakan haruslah ada ukurannya gak. Bakalan berakhir manyun dan manyun lagi kalau udah milih model tapi ternyata kagak ada yang muat di kaki, sakitnya tuh disini sodara-sodaraaaaa… *tunjuk jempol kaki* . Dan itu sempat terjadi berkali-kali sampai aku harus menyerah pada keadaan, pas bener deh ama judul lagu dangdutnya bang Hamdan ATT, Pasrah…. Kagak usah kecentilan cari model sepatu yang imut-kiyut, yang penting jempol kaki kagak menderita, itu sudah cukup… *hikshikshiks*.

Dari SD-SMP-SMA, lanjut aja terus kagak bisa bercentil-centil ria pake sepatu cantik. Gak terlalu dirasa juga sih sebenernya, karena saat pake seragam sekolah ya pantes-pantes aja pakai sepatu olahraga atau sepatu kets yang pilihan ukuran gedenya lumayan banyak. Tapi begitu gak pake seragam sekolah lagi, mau gak mau  harus punya sepatu model pantofel juga. Jadi mari kita pesen saja. Harus pake usaha dikit gpp, yang penting gak sepatu kets-an terus sepanjang masa. Nah, untuk urusan pesen sepatu aku sudah cocok banget dengan toko sepatu Bakti yang ada di Solo. Jadi kalau pas pulang kampung, selalu ada jadwal untuk nyamperin tu toko, pesen sepatu untuk ukuran spesialku, 42. Dan selain sepatu pantofel biasa, di toko Bakti aku juga kesampaian punya sepatu boot sangar ini, hahaha…

.

wp-1473321772209.jpg

 

Dan alhamdulillah, seiring dengan kemajuan jaman dan teknologi… *apasiiiiih*, aku mulai bisa beli sepatu dengan cukup mudah, tanpa harus pesen dan nunggu dulu. Tidak semua merk atau model ada ukuran yang cocok sih, tapi sudah mulai ada pilihan.

.

wp-1473321822037.jpg

yang ini 41, nomer paling besar untuk brand sepatu itu. Sayangnya pas terakhir kali aku ke tokonya, ternyata untuk seri barunya sudah gak ada lagi nomer 41. Mentok di 4o saja. Ora muaaat…

.

wp-1473321793789.jpg

nah kalau yang ini aku beli online, produk Bandung, lumayan enak dipakai.

.

Mulai gampang beli sepatu, mulai kambuh dong centilnya. Gak cuma pengen sepatu yang muat di kaki, tapi mupeng juga liat sepatu blink-blink ala emak-emak seleb instagram…  *pengakuan tulus korban OOTD*.

Setalah berbulan-bulan nyari berbekal segunung harapan *ejiyeeee*,  akhirnya nemu jugaaa…

.wp-1473321704943.jpg

untuk brand ini ternyata nomer 41 juga sudah muat. Si mbak yang jual mpe geli sendiri liat aku girang banget nemu sepatu ini. Rejeki fashionista sholeha, wkwkwwk…. *mintak ditimpuk bakiak*

.

Daaaan, gak sampe disituu, ternyata yang namanya ide kreatif memang ga ada abisnya… pengen sepatu centil ? gak perlu pusing-pusing-sebel cari yang ukurannya cocok dulu. Sepatu polos yang ada pun bisa tampil cling dengan aksesori tambahan….

.

20161004_092152.jpg

bros sepatu, produk Surabaya, sayang aku lupa nama produsennya, nemu di Solo Square pas pulkam Lebaran kemarin

.

wp-1473321718650.jpg

sepatu Bakti yang polos pun jadi makin cantik,

ayo cintailah produk-produk Indonesia…. 🙂

.

7 thoughts on “Tentang Sepatu(ku)

  1. Hahahahahaha…mesakke tenan tho yooo *ngomong ke kaca soalnya aku punya masalah yang sama*
    Tiap kali tahun ajaran baru (SD) tiap kali itu pula ubek2 toko di penjuru Surabaya nyari sepatu yang ukurannya cocok. Sering banget suka sama modelnya, elhadalah muat jempolnya doang.

    Lulus SMA, kakiku merdeka, gak perlu pake sepatu seragam (yang kudu item). Mulai demen klayapan (hiking, climbing, camping, dll). Pake sepatu cowok karena ukurannya lebih gede. Dan untungnya gak demen sepatu cewek jadi gak perlu galau.

    Kebawa bawa sampe udah kerja, demennya pake sepatu cowok. Sampe suatu kali ditegur bos. Nggak ditegur sih sebenernya, ditanyain tepatnya.

    Kira kira begini nanyanya “Evi punya sepatu perempuan? Kalau bisa ke kantor jangan pake sepatu hiking.”

    “Gini buk, kaki saya susah nyari ukurannya. Di sepatu laki laki, banyak tersedia ukuran kaki saya. Saya udah kemana mana, nyari sepatu ukuran kaki saya”

    “Emang kakimu ukuran berapa?”

    “Tergantung buk. Kalau sepatu laki laki, kaki saya ukuran antara 39 – 40. Kalau di bagian perempuan, 42.

    “Di mall kayaknya banyak”

    “Iya, banyak. Bermerk, buatan luar negeri. Ibu mau ngongkosi?”

    Bosku cep klakep. Hahahahahaha….

    Sepatu sepatu bule kan gede2 ukurannya.

    Pindah ke US, aku gak bingung lagi nyari sepatu karena kaki orang sini gede2, enak wis. Tapi tetep aja aku gak nyari sepatu perempuan.

    Suamiku ngeledek kakiku kakinya orang sawah, bisa dipake main piano. Melebar dan jari jarinya bisa bergerak sendiri sendiri. Cilikane kokehan nyeker. Beda ama orang sini, di rumah aja pake sepatu.

    • wkwkwkwkwk…
      jebul aku duwe konco sesama penyandang ukuran kaki gak normal…
      tapi lek aku pancen setengahe dadi rodo dendam, mbiyen kepengen sepatu lucu-lucu ning ora keturutan, jadi sekarang niat banget pengen punya sepatu macem-macem model, qiqiqi…

      dan urusan susah cari sepatu ternyata nurun ke anak-anak, mbarepku saiki wis ukuran 49, anak nomer loro podo karo aku, nomer 42. Lha adike sing SD sepatune wis ukuran 41-42… wis pokoke gak mari-mari urusan berburu sepatu gede-ne… 😀

    • Owala buk Ping, kakiku di bagian laki laki ternyata 42.
      Barusan beli sepatu hiking, nomer 41 masih kekecilan. Tapi sebenernya pas sih, masih ada space antara jari kaki dengan bagian depan sepatu. Kalau terlalu banyak gapnya, kayak numpak perahu.

      Lebarnya kali ya yang kurang, karena kakiku bagian depannya lebar. Tulang yang di bawah jempol kaki menonjol.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s