Flona 2016

Pameran tanaman lagi ? Lapangan Banteng lagi ?  Iyaaa… ada pameran flora dan fauna lagi di Lapangan Banteng. Kalau yang Mei kemarin judulnya Florina, nah yang ini judulnya Flona. Kalau ditanya mana yang asli mana yang kw, kayaknya sih si Florina itu yang jadi kw-nya, hahaha… Sependek yang aku tahu sih dari jaman dulu pameran tanaman di Lapangan Banteng judulnya Flona, diadakan sekitar bulan Agustus. Sempet geser ke Juni-Juli, mungkin karena sempet barengan dengan bulan puasa. Lalu tahun ini balik lagi ke bulan Agustus. Tapi mo ori atau kw, buatku sih asik-asik aja, demen liat pameran yang ijo-ijo gitu.

Flona 2016 resmi dibuka tanggal 5 Agustus 2016, dan rencana akan berlangsung sampai 5 September mendatang. Tanggal pembukaan Flona tersebut jatuh pada hari Jum’at. Kurang enak rasanya kalau keliling-keliling Flona di hari kerja, jadi aku memutuskan untuk berkunjung keesokan harinya alias Sabtu 6 Agustus 2016. Sengaja dateng pagi-pagi biar ga susah dapet parkir, plus Sabtu siang aku juga ada jadwal antar jemput les Faiz. Alhamdulillah dapet parkir depan pintu utama persis.

Kalau dilihat dari gerbangnya sih, berasa agak sepi jika dibandingkan dengan Flona tahun kemarin yang meriah dengan payung warna-warninya.Tapi begitu masuk ke arena pameran, langsung berasa bedanya. Tamannya ! Kalau dulu lapak tanaman hias berjejer memenuhi  kiri-kanan lorong arena pameran, maka sekarang lapak tanaman hias hanya menempati  bagian kanan luar saja, sementara bagian tengah arena pameran disulap menjadi taman bunga cantik yang berwarna-warni. Keren, cocok  dengan tema yang diusung tahun ini, “Jakarta Berhias, Hijau dan Berbunga”.

Taman di tengah arena tersebut ternyata merupakan ‘jatah’ lokasi pameran untuk tiap Pemkot dibawah Pemprov DKI, digunakan untuk memamerkan kekayaan flora dan fauna di wilayah masing-masing. Sebenernya pada setiap penyelenggaraan Flona, pemkot selalu mendapat jatah untuk ikut pameran. Tapi kali ini luas lahan yang disediakan jauh lebih luas. Sangking luasnya aku sampai bingung juga ini bagian jatah Pemkot sing endi, hehehe…

Pengen ngintip ? yuk mari pantengin fotonya…😀

 

wp-1470565047048.jpg

cukup sederhana, gak ada tampilan anggrek bulan seperti tahun kemarin

wp-1470567484362.jpg

wp-1470567268868.jpg

wp-1470567752427.jpg

wp-1470567543058.jpg

wp-1470567401319.jpg

wp-1470567359025.jpg

wp-1470567671724.jpg

wp-1470567328338.jpg

wp-1470564925343.jpg

wp-1470567229055.jpg

kancil kulit duren, qiqiqi… keren….

 

wp-1470567221802.jpg

 

wp-1470567155845.jpg

 

wp-1470567551510.jpg

 

wp-1470566256562.jpg

 

wp-1470567912557.jpg

 

wp-1470567055557.jpg

wp-1470567128947.jpg

wp-1470565236871.jpg

wp-1470565240671.jpg

wp-1470565222984.jpg

wp-1470565189656.jpg

wp-1470565478775.jpg

wp-1470565326044.jpg

wp-1470567732811.jpg

wp-1470565638956.jpg

wp-1470565710917.jpg

wp-1470565750105.jpg

wp-1470565762183.jpg

wp-1470565805831.jpg

wp-1470565899802.jpg

wp-1470566004566.jpg

wp-1470565883664.jpg

wp-1470566165717.jpg

wp-1470566093231.jpg

wp-1470566108026.jpg

 

wp-1470566208807.jpg

 

wp-1470566243750.jpg

 

wp-1470567098406.jpg

 

 

 

wp-1470567601323.jpg

 

wp-1470566293970.jpg

 

wp-1470567678020.jpg

 

wp-1470567843553.jpg

 

wp-1470566454547.jpg

 

wp-1470566339856.jpg

 

wp-1470566416190.jpg

 

wp-1470566381297.jpg

 

wp-1470566531200.jpg

 

 

wp-1470566478001.jpg

 

wp-1470566622331.jpg

 

wp-1470566651881.jpg

 

 

wp-1470566707984.jpg

 

 

 

 

wp-1470567918114.jpg

 

wp-1470568046112.jpg

 

 

 

 

wp-1470567924297.jpg

 

wp-1470567976816.jpg

 

Jujur aku seneng banget nemu taman penuh bunga seperti di Flona 2016 ini, bisa poto-poto diantara hamparan bunga warna-warni, berasa  di Eropa sono gitu…. Yaaah, norak-norak dikit gapapa lah ya *benerin poni*. Belom kesampean nginjek taman Eropa beneran ya nikmati dulu ala-ala-nya di Flona, hahaha….

Tapi aku rada sedih juga sih, secara kebanyakan tanaman yang dipakai untuk menghias taman itu adalah jenis tanaman yang hidup di dataran tinggi. Jadi ga bakalan bisa bertahan lama di hawa panas Jakarta. Seperti taman ‘dadakan’ yang sering dibuat di perempatan lampu merah menuju bandara Halim PK, saat menyambut tamu negara yang akan lewat. Awalnya tampak cantik menarik, tapi beberapa hari kemudian tanaman bakal layu lalu mati, gak tahan dengan panas Jakarta yang menyengat. Contohnya kastuba yang berdaun merah cerah itu. Atraktif banget sih, tapi sependek yang aku tahu warna merah gonjreng itu hanya bisa muncul saat kastuba hidup di dataran tinggi yang berhawa dingin. Lalu krisan, bunga sebanyak dan secantik itu biasanya hanya bisa muncul di daerah berhawa dingin.

Tapi usaha Pemprov Jakarta pantes diacungi jempol, dengan umur yang tidak panjang, tanaman-tanaman itu bisa menjadi hiburan gratis tapi mempesona bagi banyak warga Jakarta ( plus Bekasi dan konco-konconya, ehem ). Plus tambahan rejeki juga buat para petani bunga, dengan kata lain berputarnya roda ekonomi, bukan begitu sodara-sodara ? *uhuuksss… simbok nggaya*

 

Yuk mariiiiii…

 

 

 

 

 

.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s