Akhirnya Needle Organizer

Project Kain Basurek dari Kristik Untuk Indonesia benar-benar membuatku pening. Awalnya sih hepi-hepi tak menemukan quarter stitch dan backstitch yang suka naikin tensi. Dengan yakin aku memilih cara untuk mengerjakan per-warna benang dulu. Jadi aku akan menjahit benang hitam dulu per 2 halaman, setelah itu baru dilanjutkan warna lain. Selain pengen praktis gak ganti-ganti benang, kebetulan simbol warna benang hitam di pola tampak jauh berbeda dengan simbol benang lainnya. Jadi lumayanlah, bisa dijadikan patokan menentukan posisi warna selanjutnya.

.

wp-1469721338201.jpg

.

Kelar dengan benang hitam untuk 2 halaman, dengan pedenya aku melanjutkan dengan cara per warna benang. Tapi ternyata ampun bagindaaaa…. lompat-lompatnya udah kayak kutu loncat pindahan rumah *mengarang bebas*. Beneran bikin pusing… pakai bantuan diwarnain pun masih ngelu, selain karena posisinya yang kadang lompat jauh, juga karena warnanya yang mirip-mirip. Area kristiknya pun kecil-kecil, sering hanya berisi 2 silang doang lalu lompat kesono 1 silang thok. Sungguh sebaran warna yang mendirikan bulu roma… *halaaah*. Belum lagi kalau ada satu silang yang terlewat, bete banget kalau harus ganti benang demi satu silangan thok thil. Eh, tambah bete juga kalau nemu 3 silang yang terlewat dan tiga-tiganya pakai benang berbeda, hadaaaah, kudu tahan diri jangan sampai gigitin jarum atau ngemut gunting dah… *itu kristik ato debus ya ?*.

 

20160801_154405.jpg

 

Dengan penuh perjuangan akhirnya aku bisa menyelesaikan halaman pertama. Sempat berhenti lama juga akibat cedera siku saat alih peran sebagai gardener di akhir pekan.

 

wp-1469721038876.jpg

.

wp-1469723225055.png

.

wp-1469741234568.jpg

 

Untuk halaman kedua aku mencoba menggunakan lebih dari satu jarum, biar enggak capek gonta-ganti masang benang di jarum.  Plus memperkecil area kerja. Dengan memperkecil area kerja berarti aku memperkecil daerah yang harus dijelajahi alias dipelototi bin dijelalati saat menjahit silang-silangnya. Lumayan mengurangi kepeningan saat mencocokan antara jahitan di kain dan polanya.

Secara umum sih aku tetap mengerjakan per-warna benang, hanya saja kali ini aku memperkecil area kerjanya, tidak perhalaman. Dengan cara itu berarti aku harus lebih sering ganti benang jika dibandingkan dengan mengerjakan per halaman.  Jadi lebih praktis jika aku menggunakan lebih dari satu jarum. Belum lagi kasuyatan bahwa area yang kecil pun tetap berisi silang-silang yang berbeda-beda warna dengan posisi yang lompat sono-sini. Kudu keluar jurus seribu jarum deh….

Dan berhubung hati sudah panas dingin melihat rekan stitcher lain sudah menyelesaikan project bagiannya, maunya cepet-cepet saja mencoba jurus baru ini. Jadilah aku membuat needle organizer darurat.

.

wp-1469721476239.jpg

.

Secarik kertas modal nemu yang ditulisi nomer benang menjelma menjadi needle organizer darurat. Gak niat banget ya bikin needle organizer-nya. Biarin deh, yang penting cepet kelakon punya needle organizer, hihihi…. Alhamdulillah pas pula nemu stok jarum yang sempet lama hilang gak tau kemana. Pakai dulu deh, urusan gampang bengkok ntar bisa ganti jarum merk lain. Pokok’e gerak cepat aja dulu.

Aku mulai dengan sudut kanan atas halaman kedua, menyambung motif diatasnya. Alhamdulillah lumayan cepet terisi penuh, dan yang jelas aku bisa cepat melihat hasil ‘jadinya’. Berbeda dengan pengerjaan per-warna per-halaman, nyang mana harus sabar melihat tebaran ketombe alias kotak-kotak kosong yang belum terisi bertebaran di seantero halaman.

Sebenernya sebelum ini aku agak takut menggunakan jurus banyak jarum ini, takut ketlingsut…barang kecil dan tajem je, takut juga kan kalau sampai tercecer. Tapi namanya juga kefefet bin kepekso, daripada kerjaan kagak kelar-kelar. Akhirnya aku coba pakai jarum banyak juga, dan ternyata berasa banget manfaatnya untukku. Nah, berhubung sudah mantep pakai jarum banyak, akhirnya aku memutuskan untuk membeli needle organizer beneran. Pun si needle organizer jadi-jadian juga sudah mulai tampak kusut kucel mengenaskan.

Intip-intip di lapak Liana Rumah Kristik, akhirnya aku madep manteb beli needle organizer keluaran Pako. Hari ini pesen, besoknya udah nyampe, alhamdulillah, jempol deh pokok’e. Dan inilah tampilan si Pako needle organizer…

.

wp-1469722160525.jpgberpose dulu bareng needle organizer darurat

.

wp-1469723186299.jpg

.

wp-1469722410000.jpg

Berhubung aku tak pandai meniru, jadi maapken kalau bentuk simbolnya gak semirip yang di pola, qiqiqi…

Makin semangat deh ngristiknya bersama si Pako ini, maklum mainan baru, hahaha…. Tapi beneran memang berasa manpangatnya sih. Selain bisa praktis dan cepet untuk urusan gonta-ganti benang, jarum juga lebih aman tertancap di busanya. Hanya saja stok kertas untuk menulis simbol benangnya memang terbatas, jadi kudu fotocopy sendiri untuk memperbanyak stok. Ciyeeeee…. udah yakin aja mau pake si Pako ini terus. Kalo pola kagak lumpat-lumpat mungkin balik setia pada satu cinta, eh satu jarum aja kaliii…

.

wp-1469722094034.jpg

.

wp-1469722123110.jpg

.

wp-1469723124558.jpg

wp-1470096966894.jpg

Masih jauh perjalanan juga sih ini, sepertiganya aja belum, tapi Insya Allah bisa kelar sebelum deadline deh, aamiiiin….

.

2 thoughts on “Akhirnya Needle Organizer

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s