Nampan Tiga Hari

Long week end libur Imlek kali ini aku gak kemana-mana, di rumah saja. Niat awal pengen beres-beres pola yang acak aduk di laci, elha kok nemu pola yang aku dapat pas beli nampan kristik dulu. Nampan kristik ? iyaaa, nampan alias baki alias beri in javaneese… Jadi itu nampan terbuat dari kayu dengan bidang kosong yang ditutup kaca ditengahnya. Nah bidang kosong itu nantinya diisi dengan karya kristik yang dijait sesuai dengan pola yang dipilih oleh sang kristiker, ehem…

Nampan itu aku beli sekitar 3 atau 4 tahun yang lalu -etdah lama juga yak-, aku beli via online di fb. Tapi mohon maaf jangan ditanya nama os-nya, saya sudah lupaa, maklum sampun sepuh, memorinya sudah mulai gampang rontok, qiqiqi… Sempet ngejogrok lama di lemari dan tak terlihat-lihat lagi, sampai timbul semangatku pengen ngerjain project nampan ini, setelah ketemu polanya di laci.

Apa yang bikin semangat ? yaah, ini ada unsur sok-belagu-songongnay juga sih… Sebagai cerita di balik cerita, sebenernya saat ini aku lagi ngerjain proyek  Parrot Tulip-nya Dimensions. As you know lah, gimana detilnya pola Dimensions itu, pating clekunik sodara-sodara… sebiji bunga doang bisa pake lebih dari sepuluh warna benang. Belom lagi kainnya yang 18ct, beneran bisa bikin pening kepala. Nah, begitu nemu pola nampan ini, kok jadi terlihat menggiurkan sekali saking kok kethok’e gampang men…. alias aish ini mah enteng bener dah. Pola sederhana dan berulang gini mah keciiiil…. Lumayanlah buat selingan. Belagu bener kan ya ?

Nah dalam semangat ini sih gampang bener itulah aku jadi semangat pengen eksekusi project ini. Dan karena aku cuma punya pola, bukan kit yang sudah lengkap dengan segala printilannya, maka yang harus dilakukan pertama kali adalah cari bahan-bahannya dulu. Gak perlu beli lah, ubek-ubek aja stok bahan sisa project lama , secara perlunya juga gak banyak. Untuk kainnya aku pilih sisa kain aida rustico 14ct, sisa project Mirabilia bertahun-tahun yang lalu. Kupikir rustico cocok dan pas dengan warna kayu si nampan yang coklat muda.

Untuk benangnya, urusan jadi agak ribet karena aku gak punya benang yang sama dengan kode yang diminta. Tapi dengan bantuan color chart DMC akhirnya aku bisa milih benang yang kira-kira sama dengan yang diminta di pola. Gak sama persis juga gak papa toh, yang penting tetep serasi dan sedap dipandang mata *uhukss*.

 

wp-1454973447791.jpeg

 

 

Nah inilah kira-kira bahan mentah project nampan-nya. Polanya terlihat manis dan penurut kan ya ? tidak menyimpan benih-benih keributan ? qiqiqi…

Tapi ubek sana ubek sini, aku kok gak nemu bolpen untuk gridding-nya ya ? haduuuh, repot juga ini, secara aku udah terbiasa banget mengandalkan bantuan gridding untuk mengerjakan semua proyek kristikku. Tapi sekali lagi lirik pola yang tampak sederhana itu, langsung muncul semangatku untuk mengerjakan kristik ini tanpa gridding, oyeaaah…  *kristiker nyaru jadi rocker*.

Menyiasati ketiadaan grididing, yang pertama kali kukerjakan adalah border paling luarnya, dengan harapan dari border ini bisa jadi patokan untuk menghitung stitch berikutnya.

 

wp-1454973467437.jpeg

Lanjut dengan border lapisan kedua yang berbentuk barisan bunga sederhana… *lirik judes bunganya si Dimensions*. Mumpung benang sama merah-nya, aku lanjut dengan tulisan Home-nya. Mulai rada bimbang tralala saat menjahit daun si bunganya. Aku sudah memilih benang hijau yang lumayan pas dengan border lapis pertama, tapi begitu diaplikasikan diatas kain rustico ha kok jadi gak terlihat jelas… harus ganti yang  lebih gonjreng. Setelah sempet minta saran via facebook, akhirnya aku bisa memutuskan benang mana yang akan kupakai.

 

img_20160207_111132_wm.jpg

 

 

wp-1454973696139.jpeg

 

wp-1454973490537.jpeg

 

wp-1454973513049.jpeg

Naaah, begitu stitch daunnya amprokan dengan stitch bunga yang sebelah kiri, baru ketahuan deh kalau aku salah hitung. Deretan bunga sebelah kanan harusnya berjarak 3 kotak saja dari border paling luar. Eh ini malah aku obral kasi jarak 4 kotak, jadi ya kagak nyambung dah, hiks….

Gemeeeessss banget deh, langsung aku dedel habis deh itu daun ijo-ijo, padahal udah lumayan banyaaaaak… Mikir lagi, lha tapi itu artinya tulisan home yang sebelah kanan juga salah taruh dong ? huwaaaa…. Dedel gak ? dedel gak ? Akhirnya aku gak dedel, selain karena males, juga karena benangnya sudah habiiisss, namanya juga pemanfaatan benang sisa… kalo beda warna kan jelek. Dedel alias ganti dua-duanya ? ogaaaaah…

Jadi mari kita lanjut dengan siasat akal-akalan saja lah…

img_20160208_054331_wm.jpgrumah di tengah itu aku ciutkan satu lajur ke bawah, untuk menyiasati jarak yang memendek antara tulisan home di kanan dan kiri. Tapi pas membuat sulur hijau dibawahnya itu aku lupa, manut aja sama pola, jadi salah dah tuh… dedel maniiing…. dan dedel masih aja terulang beberapa kali gara-gara lupa, dan gara-gara gak ada gridding untuk cek dan ricek posisi… sampek elek dah pokoknya….

.

wp-1454973539615.jpeg

.

wp-1454973626094.jpeg

 

wp-1454973653581.jpeg

Setelah tragedi dedel yang lagi, lagi dan lagi, terbanyak dalam sejarahku berkristik ria, akhirnya kristik siap untuk dipasang di nampannya, alhamdulillaaaah….

Sebagai gambaran, ini adalah foto si nampan dalam kondisi ckd, alias dipretelin bagian-bagiannya. Di bagian tengah nampan ada kaca yang ditutup tripleks tipis, kristik yang sudah jadi diselipkan diantara kaca dan tripleks tersebut.

 

wp-1454973854284.jpeg

.

wp-1454973862561.jpeg

 

Biar terpasang cakep di nampan, kain harus dipotong dengan ukuran dan letak yang pas, diukur dengan bantuan kaca yang menutup nampan. Lalu dipasang dan diamankan dengan bantuan pengait kecil yang sudah terpasang di sekeliling tempat kaca dipasang.

 

wp-1454973773285.jpeg

 

wp-1454973675506.jpeg

 

Selanjutnya tripleks penutupnya dipasang, dan diamankan juga dengan kaitnya sendiri. So, tadaaaaaaaaa…. nampan kristikku siap bertugas deh…

 

wp-1454973813717.jpeg

 

Lega ? legaaaaaa…. proyek long weekend ini akhirnya kelar juga sesuai jatah 3 hari yang sudah ditetapkan, hihihi… Dengan tambahan pesan moral : JANGAN SOOOOOOOOOOOOK, hahahaha….. Belagu bener ngegampangin pola, ngegampangin kagak pake gridding, jadinya malah kemringet dewe dah….

 

.

img_20160208_165441.jpg

 

 

 

 

 

 

 

.

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

4 thoughts on “Nampan Tiga Hari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s