Oven Tangkring Baru

Cocok dengan hawa demam baking yang tampaknya mulai kumat lagi, hari Ahad kemarin aku coba membuat marmer cake berdasarkan resep yang aku dapat di inet. Seperti biasa, den bagus Fachri ikutan sibuk bolak-balik nyamperin dapur, modus paling sederhana untuk cari kesempatan tital-titil alias colak-colek apa aja yang bisa dicolek lalu hap masuk mulut…

Sebenernya pilihan marmer cake ini juga karena Fachri demen banget jajan kue ini. Tiap kali harus ke RS Hermina Bekasi Barat, sebelum naik ke ruangan Klinik Tumbuh Kembang di lantai 5, kudu nyamper kantin dulu di lantai 3. Hanya untuk beli marmer cake sepotong doang. Jadi bisa dimaklumi antusiasme den bagus kali ini.

.

12512588_10208272254874665_51439366335139342_n

 

Sambil nunggu cake mateng, aku upload foto ini di wall facebook-ku. Kisah yang mau diangkat sih memang soal Fachri yang lagi nongkrongin kue dalam oven. Tapi yang rame dibahas kok malah ovennya.  Nasib deh, den bagus kalah ngetop ama oven tangkring, hihihi…

Gak nyangka juga sih, oven tangkring begini ternyata masih bisa mengundang minat. Secara tampilannya yang jadul dan ora canggih pisan. Kalah kerenlah kalau dibandingankan dengan oven listrik yang tampil kinyis-kinyis kinclong. Dan ngomong-ngomong soal oven listrik, terus terang aku kagak pede blas pakai barang keren satu itu. Dulu pernah sih nyoba bikin kue dengan oven listrik, dengan hasil yang nyata gosongnya, hahaha….

.gosong

Jyan ndesit tenan wis, ndesooo, wkwkwkw…. Walaupun percobaan kedua sudah lumayan bagus, tapi hati sudah terlanjur ciut, back to basic aja deh, oven listrik masuk gudang dan kembali ke oven tangkring yang pake sumber panas dari kompor.  Untung oven listrik itu aku dapat dari door-prize acara kantor, jadi pas masukin gudang-nya pun gak terlalu nyesek banget, qiqiqi….

Saat itu oven tangkring yang aku punya sebenernya sudah tergolong uzur, dan gak ada alat pengukur suhunya, tapi tetep dipake aja deh, daripada bikin kuenya sambil jantungan berujung gosong. Niat untuk beli oven tangkring baru dan ada alat ukur suhunya sebenernya sudah ada, tapi tertunda-tunda terus, karena memang lebih gampang beli oven listrik daripada oven tangkring. Samperin aja toko elektronik yang ada di mal-mal, berderet deh tuh oven listrik dengan manisnya. Tapi coba aja tanya ke penjaga tokonya, “Mas, ada oven tangkring gak ?”. Kalo gak dijawab “Coba cari di museum bu“, aja udah bagus…

Jadi bisa dipahami kalau foto oven tangkring-ku mengundang pertanyaan belinya dimana sih ? Dan jawabannya adalah, aku beli ntu oven tangkring di Mutiara Super Kitchen, di Bandung. Kok jauh amat ? iyaaa, waktu itu pas sekalian jalan-jalan ke Bandung dan nganterin nduk Rahma balik ke kos-nya di Jatinangor. Modus juga sih, biar masboss yang bayarin, hihihi…. Di pasar-pasar tradisional yang besar sebenernya juga ada, tapi yaaaa, enakan kalo dibayarin kan ya ? *pelit grin*

Kalau ditanya soal testimoni, dari dulu aku sudah percaya merk Hock. Pernah bertahun-tahun pake kompor minyak tanah Hock, saking takutnya pake kompor gas, qiqiqi… *katrok detected*. Jadi aku gak ragu beli oven merk Hock ini. Dari tampilan awalnya juga udah terlihat kokoh dan reliable *uhuksss…*. Aku beli yang nomer 3 dengan 3 rak panggang di dalamnya, plus tambahan 2 loyang panggang kue kering. Pas-lah untuk ukuran rumah tangga. Ada alat pengukur suhunya di bagian pintu oven, tapi tetep aja aku lebih suka mengandalkan feeling, bolak-balik nge-cek tampilan api di bawah oven biar yakin dengan panasnya. Norak ? ha yo ben yang penting kue matengnya paaaassss.. Mungkin itu juga yang membuatku gak berjodoh dengan oven listrik, oven listrik kagak kliatan apinyaaaaa…. *katrok bin norak proved*

 

dan walaupun oven baru belum banyak hasilnya, bolehlah pamer dikit dimari….

.

12108924_10207616223714296_4003403843380691154_n

.

12373293_10207977346982152_5026920370714548732_n

.

12360432_10207977514226333_428390149264963417_n

.

12309821_10207893138356989_8555983876817206016_o

.

img_20160124_134113.jpg

 

 

 

.

 

 

 

 

 

 

12 thoughts on “Oven Tangkring Baru

  1. di rumah ibu saya masih ada nih oven macam gini. biasanya dipakai kalao buat kue nastar dan sejenisnya pas lebaran. kadang di bagian atasnya di taroin arang supaya matangnya merata

  2. ahahahahahah.. saya punya oven tangkring tapi ga ada alat ukur suhunya.. lebih antik lagi😛 trus, sejak beli belum pernah dipake karena takuuutttt.. :))) takut gosong… bagi-bagi dong mak resep-resep untuk oven tangkring😀

    • ayo dicobaaaa… secara umum sih sama aja kok, oven tangkring juga bisa untuk membuat kue kering, cake dan roti. Tapi memang kudu lebih rajin memantau suhu dan hasilnya sih… dan memang gak bisa untuk membuat kue yang harus pakai api atas seperti lapis legit…

      resep aku dapet dari instagram, akun @doyanbaking. tapi di inet banyak banget kok resep kue-kue enak…🙂

  3. Merek Hock ki ancen jadul ya. Ibuku nduwe, kompor karo oven. Kokoh.

    Meng ngemeng, aku bar ganti kompor. Maune kompor listrik, saiki nggawe kompor gas. Rata rata ndek kene [US] nek tuku omah, kompore wis ono, termasuk mesin cuci, kulkas, mesin cuci piring, microwave. Kompore nggawe listrik. Koyok gak masak nek nggawe kompor listrik, gak ono apine.
    Hahaha…ndeso tenan. Bahno.

    Tahun ke 8 sakwise manggon [Januari 2016], lagek ganti kompor gas. Aku ngomong neng bojo sing intine “aku serasa beneran tukang masak, hudu abal abal nek nggawe kompor gas”. hahahaha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s