Sopan Itu Harus

Beberapa hari ini di beranda Facebook-ku nongol caption percakapan seller-buyer. Bukan jenis percakapan penjual-pembeli yang biasa saja, tapi jenis percakapan yang bikin aku sebagai orang tua jadi miris, miris tapi sebenernya pengen ketawa juga. Yang bikin miris adalah gaya bahasa buyer yang sangat-sangat tidak sopan, sampai nyebut-nyebut anzink segala. Anzink kuwi opo to ?  bisa diduga bahwa kamsudnya adalah anjing, bukan sekedar sebagai kata benda tapi lebih sebagai makian. Serem kan ya ? Yang bikin lebih serem lagi ternyata si buyer tak sopan itu adalah anak piyik, yang kalau dilihat dari foto profilnya sih sekitar umur anak SD-SMP gitu. Sementara seller-nya adalah ibu rumah tangga yang usianya bisa jadi gak beda jauh dengan ibu si buyer. Sungguh sangat therlaluuuuu….

Dalam budaya kita, manggil orang yang lebih sepuh dengan kata ‘kamu’ saja sudah dianggap kurang sopan, elha kok ini pakai kata-kata anzink segala. Etdah, itu bocah sarapannya apa ya ? ckckck…. Tapi aku jadi nyengir juga ketika baca lanjutan percakapan itu, saat si bocah sudah  mulai sadar bahwa ada yang salah dengan gaya bicaranya. Dengan lugunya tu bocah nanya “lu emang kelas berapa ?”, dan pertanyaan lu kelas berapa-nya bahkan sampai diulang dua kali. Yang kubayangkan adalah, setting yang ada di kepala itu bocah adalah dia lagi ngobrol dengan teman sebayanya.

Bukannya mau ngebela, karena dengan teman seumur pun harusnya tidak boleh berkata kasar, sopan itu harus. Anda Sopan Kami Segan kata stiker yang nempel di  dashboard angkot… *oyeee*. Tapi sedikit banyak aku bisa memahami kerancuan yang dialami bocah ini, akibat ketidaktahuannya tentang dengan siapa dia sedang berkomunikasi. Dan dalam kasus nemu anak kurang ajar seperti contoh diatas, biasanya kita sebagai orang yang berasal dari generasi diatas mereka lalu membandingkan jaman kita dengan jaman mereka. Kita dulu aja gak berani lho… Beda banget ya anak-anak sekarang dengan jaman kita dulu…

Wajar sih  bikin perbandingan seperti itu. Tapi yang harus diingat adalah jenis komunikasi yang dulu sering kita pakai, sudah berbeda dengan jenis komunikasi yang saat ini banyak digunakan. Dulu, nyaris semua komunikasi dilakukan secara langsung. Tatap muka alias amprokan antara yang ngomong dan yang diajak ngomong. Dalam kondisi seperti itu tentu saja lebih mudah bagi kita untuk menyesuaikan gaya bicara kita  dengan lawan bicara yang kita hadapi. Lha wong orangnya keliatan di depan mata kita je

Sementara sekarang, di jaman komunikasi sangat banyak dilakukan via gadget, jelas lain lagi masalahnya… Bukan hanya kita tidak bisa melihat langsung lawan bicara kita, tapi saat ini dunia maya sudah seperti melting pot yang menghapuskan perbedaan umur manusia. Lha piye, papi-papi dan mami-mami jaman sekarang kalau ngobrol di dunia maya,  gayanya suka gak mau kalah dengan abege-abege labil je, wkwkwkw…. gak cuma gaya bahasanya aja, tapi ikutan pake autotext meriah, pake huruf alay, pronomina ‘nya’ diganti pake huruf x, gak ketinggalan pakai istilah kekinian ala-ala anak muda, hihihi…. *umpetin hape*. Bukan mau ngebahas soal salah atau benar, hanya sekedar memberi gambaran, sulitnya mengidentifikasi lawan bicara di jaman komunikasi tak langsung seperti sekarang ini.

Komunikasi tidak langsung lewat gadget atau dunia maya  juga bisa  membuat yang tadinya ora kenal ujug-ujug jadi kenal, pun bisa cepet akrab tanpa harus tahu banyak tentang latar belakang dan pribadi lawan bicara kita. Udah akrab ber-sas-sis-ria, eh ternyata online seller-nya abang-abang kumisan, piye jal… Kupikir sedikit banyak hal itu ada miripnya dengan kasus si bocah buyer kurang ajar diatas. Gak cukup sekali nanya ‘lu kelas berapa’, karena dipikirnya seller-nya anak sekolahan juga… jadi gaya bicaranya pun kebawa blong gak pake rem ga pake ayakan. Walaupun hal itu juga gak bisa jadi pembenaran untuk bicara kasar. Atau barangkali kata-kata anzink itu sudah dianggap sebagai bahasa standar  dalam komunikasi bocah jaman sekarang kalo lagi marahan ? ih sereeeeem….

 

 

etika-sopan-santun

 

 

 

 

 

.

 

gambar nyomot di inet

.

 

 

 

 

 

10 thoughts on “Sopan Itu Harus

  1. Saya nggak dapat gambar percakapan itu. Koq nggak muncul di beranda saya yah😀

    Kalo ngomong binatang gitu… Balita di samping rumah juga gitu ngomongnya😦

    Entah drmn dia belajar

    • mau di tag ? hihihi… yang nge-share sepertinya kebanyakan emak-emak online seller. Anak-anak biasanya belajar dari lingkungan mas, mungkin si buyer bocah itu juga banyak belajar dari perseteruan di dunia maya, yang enteng aja nyebut isi kebun binatang terhadap lawan bicaranya…😦

  2. Bismillah.
    Ngeri ya bun,harus lebih protek ni sama anak2.
    Sore tadi si kakak bilang “Kancaku njaluk ngombe mi!”,saya udah melotot.
    Kalau sudah macam yang di kisahkan bunda … bagaimana jadinya.
    Banyak2 doa kebaaikan untuk anak2 kita.

    • iya, ngeri…
      semoga kita bisa menanamkan etika dan sopan-santun pada anak-anak kita, baik di dunia nyata maupun di dunia maya, aamiiiin….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s