Pink Roses on Lattice – Riolis

SAL Bunga Indonesian Stitcher dimulai pada bulan April 2015, tapi woro-woronya sendiri sudah dilakukan beberapa waktu sebelumnya. Selain untuk pemberitahuan, juga untuk memberi waktu bagi para pesertanya untuk memilih kit yang akan dikerjakan dalam SAL Bunga kali ini. Biasalah namanya emak-emak rempong, kagak asik kalo acara milih-milih kit-nya buru-buru, qiqiqi… Jadilah beberapa waktu sebelum gong dipukul, wall para peserta sudah penuh dengan parade kit berbunga-bunga yang bakal di cap-cip-cup belalang kuncup alias bakal dipilih oleh para peserta.

Seru juga sih, gimana enggak, hampir semua peserta diserang deman galauers level akut. Udah jembreng semua kit berbunga yang dimiliki, etapi begitu liat jembrengan jemuran kit tetangga, masih aja  bisa ngiler bin mupeng.. Jadi deh, acara pilih-pilih kit juga berfungsi ganda sebagai ajang saling meracuni antar peserta, hahahaha…

Aku sendiri juga sempet bingung mau pilih yang mana, secara kotak harta karunku nyaris didominasi kit bertema bunga-bunga. Tapi setelah melewati proses seleksi ketat ala ajang pencarian bakat *uhukkksss*, ada 3 kit yang masuk nominasi utama

.

10425494_10205065774034648_1674620776602382978_n

Pink Roses on Lattice – Riolis, Provence Lavender Lanscape – Anchor atau Parrot Tulips-nya Dimensions.

Semua tampak menggiurkan, but the winner iiiiiissss… Pink Roses on Lattice-nya Riolis. Selain karena bunganya yang keren sangat, aku juga penasaran dengan kit satu ini, produk Rusia gitu lho. Ini bakal jadi pengalaman pertamaku mengerjakan kit produk negara itu. Dan gara-gara itu pula aku jadi ga sabaran, sempritan SAL Bunga bakal ditiup bulan April 2015, tapi pada bulan November aku udah icip-icip buka itu kit. Penasarannya itu lhooo….

.

11057821_10205973140518243_4493962010954961678_n

.11038126_10205973139078207_8773638613840573814_n

.

dan begitu dibukan, jeng-jeng-jeeeeeeng…. semua tulisan di kit-nya pakai huruf ala Masha n the Bear semuaaaa, aku kagak bisa baca, hahaha….

.

.c

.

tapi setelah tanya sana-sini, aku tahu kalau itu ada hubungannya dengan qualitu control. Ya wis gak masalahlah… yang agak membingungkan lagi adalah gak ada kode benang di tiap skeinnya, jadi harus dicocokkan secara manual dengan contoh benang yang ada di yarn organizer di dalam kit-nya.

11043003_10205973138078182_814789861524790556_n

.

Oh ya, aku juga sekalian pengen nge-tes benang-nya, luntur enggak kalau dicuci. Karena bisa dipastikan aku akan menggunakan grid pada kainnya, apes kan kalau sampai ketauan luntur di belakang hari. So, aku rendam dikit deh ujung benangnya di air selama beberapa saat, lalu meletakannya di atas tisu yang bersifat menyerap air.

.

f

b

Alhamdulillah terbukti aman gak luntur, jadi acara membuat gridding-nya bisa segera dimulai. Dan pas acara nge-grid itu pula aku jadi sadar-sesadar-sadarnya bahwa project ini gede banget sodara-sodara…. 35 x 55cm sih tertulis di cover-nya, tapi gegara udah kesengsem duluan ama gambarnya, ntu tulisan kagak kebaca juga, hahaha… Main hajar aja dah !

Well, sekali aida terkembang, pantang kita batal ngristiknya, qiqiqi…

Tapiiii, curang juga ini jadinya, sempritan belom ditiup, tapi di awal tahun 2015 aku udah mulai ngerjain kit ini. Udah gak sabaran sistaaaa…. tau sendiri kan, salah satu penyakit tak tersembuhkan dari para stitcher adalah semangat yang membara pada saat MEMULAI suatu project. Tapi psssssttt… jangan tanya soal semangat menyelesaikannya ya…. wis pokoke tau sama tau aja deh kondisinya… case closed.. *zipped mouth*.

Anywaaaayyy…. segitu semangatnya aku memulai, tapi segitu cepatnya juga terbukti semangat cuma membara di awal doang, hahahaha….

.

j

.

h

.

a

.

g

.

d

Nah, sampai disini semangatku udah kocar-kacir kabur entah kemana, hihihi… belum lagi ada racun baru yang datang dalam kehidupanku, racun baru bernama akun Instagram yang melecut hobi lamaku ngumpulin cangkir-cangkir teh cantik, hikssss…. iya, gegara kenal instagram aku jadi rajin tengak-tengok lapak tukang cangkir di IG, hampir tiap malem tuh. Waktu yang sebelumnya aku alokasikan untuk ngerjain kristik, aku ubah jadi waktu untuk wira-wiri di IG, dan ngurusin cangkir-cangkirku. Ampun deh tuuuuh… daya jebol dompetnya juga gak kalah dahsyat dengan godaan kit baru di Facebook, hahaha….

Tapi gara-gara itu juga akhirnya aku tetap bisa ikut SAL Bunga, karena salah satu syarat boleh ikut SAL Bunga adalah boleh mengajukan kit WIP, asal belum berjalan lebih dari 30%. Sip dah, dari perbandingan besarnya lahan sih, yang sudah aku kerjakan belum ada 25%-nya tuh. Jadi mari kita ikut nge-SAL jugaaaa…. Dan inilah hasil kerjaku sampai bulan Mei ini.

m

Semoga semangat bisa tetap terjaga sampai selesaiiii, aaamiiiiin….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s