My Green Watering Can

Laaah, gaya bener simbok pake judul bahasa linggis… bukannya mau bergaye, cuman bingung aja, bahasa indonesia yang baik dan benar untuk watering can apaan sih ? asli aku gak tau. Aku taunya watering can in javaneese is gembor. Sama gak tuh ? ntar kalau aku tulis gembor, tak ada satupun pemirsah yang ngerti ( diluar rombongan javaneese native speaker :p ). Ya sudahlah, sekali-sekali belagu nulis judul pakai bahasa bule deh, padahal ngartinya ya cuma segitu-segitu doang, qiqiqiq….

Tsaaah, kepanjangan preambule nih, padahal intinya cuma mau cerita soal prosesi nge-cat gembor yang kukerjakan akhir pekan kemarin. Jadi begini, masih dalam rangka mengejar mas-mas mimpi punya taman ala shabby chic, aku berniat menghias ntu kebun dengan beberapa pernik ala mbladus style. Sebagai salah satu usaha pengalihan isu ciri bunga-bunga khas shabby chic yang tidak terlalu berhasil kuterapkan di kebunku itu. Beberapa pernik sudah kudapet sih, dengan pengorbanan yang cukup menyiksa dompet… *elus-elus dompet langsing*. Tapi aku masih pengen nambah lagi beberapa jenis barang, salah satunya adalah si gembor alias watering can ini. Dan jelas aku maunya gembor yang terbuat dari kaleng, kalo plastik kurang cucoklaaaah.

Coba-coba gugling di online shop, ada sih, tapi ukurannya alamaaak, cilik-cilik banget… lha iya, wong gembor yang ditawarkan itu fungsinya bukan untuk menyiram tanaman, tapi lebih ke elemen dekorasi yang bisa ditaruh di rak atau meja. Ada juga gembor kaleng cukup besar ala mbladus yang dijual di toko offline, tapi harganya aduhai mahalnyaaah. Padahal niatku ntu gembor bakal aku taruh di taman,  bakalan kepanasan dan kehujanan, sayang kan kalo pakai gembor yang mahal.

Tapi kalau sudah jodoh emang kagak kemana sih, Allah kasih jalan aja tuh… Pekan kemarin pas mampir ke lapak tanaman hias langganan, makjegagig, aku lihat gembor kaleng besar-besar bergantungan menunggu untuk dibeli, ahaaayyy…. Ada 3 ukuran yang ditawarkan, tapi aku pilih yang size paling kecil, pas lah dengan taman dalam rumahku. Harganya cukup 45 rebu saja, gak sampe ratus-ratus seperti gembor yang mejeng di mal.

.

20701_10205317425605780_1944094906547960367_n

 

nah inilah tampilan awal gembor kaleng-ku, masih culun banget kan ? hehehe… sebenernya bisa aja sih, gembor ini ditaruh begitu saja tanpa polesan apapun, sudah memenuhi kriteria shabby chic aka mbladus-nya. Tapi namanya juga tukang kebun galau, adaaaa aja maunya…. Rencana gembor ini akan kucat dan kutambah sedikit hiasan, biar rada ganjen dikitlah tampilannya. So, jadilah aku mampir ke toko mebel, eh toko material deket rumah untuk belanja cat.

 

10455113_10205317429165869_1353570246887277178_n

dan inilah hasil belanjaanku.

Langkah pertama yang harus kulakukan adalah mengecat gembor dengan cat philox warna hijau. Pengen sih mengerjakan pengecatan itu dengan cara seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya. Tapi namanya juga simbok, gak seru kalo gak direcokin bocah. Dan den bagus Faiz langsung memproklamirkan niatnya untuk ikut campur begitu melihat kaleng cat philox dibawa pulang ke rumah. Jadi ya wis laaaaah…

10641124_10205317431405925_512793802354814932_n

dan namanya juga bocah, semprat-semprot cuma sebentar udah bosen, masih berantakan pulak. Jadilah simboknya yang kudu merapikan. Emang jadi rapi ? eeewwwwww…. gak terlalu rapi juga siiiih…. *lap-lap kringet*. Tapi lumayanlah untuk ukuran tukang cat dadakan… :p

.

10845922_10205317433765984_4112218820179135965_n

Setelah sukses menghijaukan gembor, tahap selanjutnya adalah menambahkan gambar untuk hiasannya. Sadar diri bahwa aku bukan seniman gembor sejati *ngik-ngok*, gak muluk-muluk lah yang pengen digambar. Gak berani nyoba nggambar sawah membentang lengkap dengan dua gunung menjulang dan matahari tepat di tengah-tengahnya… *etdah, nempel bener tu gambar yak*, tapi cukup gambar hati alias heart berderet saja, atau istilah si mbak tukang cuci, gambar lope-lope, hehehe… dan untuk menjaga kesinambungan gambar-nya, aku membuat polanya terlebih dulu dengan karton tebal, untuk dijiplak di badan gembornya.

.

10847859_10205317436246046_4659527039583860110_n

.

10868283_10205317438686107_7160862421041123580_n

.

Sempet beberapa kali gambar ulang gara-gara gambar lope-nya mleyat-mleyot, akhirnya alhamdulillah gembor untuk aksesori taman ala shabby chic-ku selesai sudah….

.

10855029_10205296870611918_1341961165167879765_o

Alhamdulillaaaah…. 🙂

.

Iklan

2 thoughts on “My Green Watering Can

    • aku beli di toko/lapak tanaman hias yang ada di pinggir Kalimalang… lupa namanya, tapi itu lapak tanaman hias paling besar disitu… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s