Kristik Jadul dan Over 2

Awalnya aku cuma pengen pamer hasil kristik jadulku *uhuuukss dikepret sendal*. Tapi jadi pengen sekalian cerita dikit soal istilah over 2 dalam kristik. Apa pasal ? karena kristik jadul yang menggunakan strimin plastik hampir semua menggunakan metode over 2, sementara kristik hari gini yang menggunakan aida/kain kebanyakan menggunakan metode over 1.  Apaan sih oper-operan ? emang main bola ?

Bukan main bola sih, secara sederhana maksud istilah itu adalah :

  • 2 over 2 :  2 helai benang dijahit dengan cara melewati 2 lajur serat kain.
  • 2 over 1 :  2 helai benang dijahit melewati 1 lajur serat kain.

Angka yang mengapit kata over tersebut bisa berubah tergantung kebutuhan.

 

aida

over 1 sebelah kiri, over 2 sebelah kanan

.

Cukup jelas kan ya gambarnya ?  Kit kristik jadul biasanya menggunakan 1 over 2 diatas strimin plastik yang seratnya lebih tipis dan kurus dari serat aida. Benang yang digunakan pun biasanya benang wool, bukan benang sulam ( stranded cotton )

.

st2

strimin plastik di kiri dan aida 14ct di kanan

.

Yang seru dari kristik jadul adalah ukurannya yang rata-rata besaaaar. Berbeda dengan aida yang punya banyak pilihan ukuran ( count ), setahuku strimin plastik hanya ada satu ukuran saja, yang kira-kira setara dengan aida 11 ct. Kegedean ?  Maap, mohon terima nasib aja karena memang hanya ukuran itu yang tersedia. Benang yang digunakan pun tidak ada kode-nya, hanya simbol untuk menjahit sesuai kebutuhan saja. Jadi kalau suatu saat ada benang yang ternyata kurang, lumayan ribet juga cari tambahannya. Harus bawa contoh benang yang kurang tersebut, untuk dicocokkan dengan benang yang dijual di toko. Kalau warna-warna  standar seperti hitam, putih atau coklat tua sih masih gampang dicarinya. Tapi kalau sudah warna yang sulit dicari, nah siap-siap aja kliyengan sendiri. Aku ingat dulu pernah disodorin benang sekarung ama mbak yang jaga toko, tanpa kalimat pengantar pun maksud si mbak sudah jelas  : tuh, cari aja sendiri… *pengen cubit pipi si-mbak-nya deh*

Kapok ?  oh tidaaaaak…. meskipun ribet, meskipun gak pake gridding, yang namanya kristikan tetep jalan terus. Lumayan banyak juga gambar-gambar ‘klasik’ yang sudah kukerjakan. Seingatku dulu, kit yang sering kubeli merk-nya Orchid atau Kurnia. Dua-duanya merk lokal alias produksi dalam negri. Gambar-gambarnya lumayan bagus, walaupun mungkin tidak sehalus kit impor. Dan sampai sekarang kristik-kristik tersebut  masih tergantung rapi di dinding rumah ibuku di Solo.

.

krs2

Kristik pertama-ku. Kalau gak salah ingat, ini kukerjakan saat aku masih duduk di bangku kelas 3 atau 4 SD, di akhir tahun 70-an. Uhuksss, beneran udah pantes masuk museum deh ni kristik.

.

krs3

yang satu ini kayaknya must have item deh pada jamannya, hehehe….

.

kris1

project besar pertama-ku, kelar dalam hitungan kurang dari  1 tahun

.

Kalau ditanya, lebih seneng mana ngerjain kit ala jadul atau kit hari gini ? yaaaaaah… lebih praktis kit hari gini sih, disamping ukurannya yang lebih bersahabat, kain aida juga bisa di-grid sehingga memudahkan pengerjaan kristiknya. Tapi kalau soal harga sih jelas jauh lebih bersahabat kit jadul, hihihihi….

Dan atas nama memori yang membawaku kembali… *preeeeet*. Beberapa waktu yang lalu aku beli 2 kit ala jadul via online shop di facebook. Pas nunggu pesenanku itu datang, rasanya agak deg-degan gimana gitu, bagaikan menunggu sahabat karib yang sudah lama tak bertemu. Daaaan begitu sudah sampai di tangan, wuih lega dan bahagia rasanya, hihihi….

.

1545989_10202885278123613_1177410125_n

cantek kaaaan ? coba ketemu-nya dari dulu, pasti udah kelar n digantung di dinding rumah ibuku deh… *pedeamatsih*

.

1653627_10202885275403545_542999628_n (1)

yang satu ini dibeli atas nama cinta bangsa dan negara, merdeka !! hahaha….

.

1620585_10202879064728282_1780252354_n

.

So, kit jadul sudah ada di tangan, jadi kapan nih ngerjainnya ?  Eeeewwwwww….. pertanyaannya bikin amnesia ah…. *mlipir  dan kabur*

.

.

.

.

18 thoughts on “Kristik Jadul dan Over 2

  1. Yang gambar ke 2, cewek di depan jendela itu nempel banget di ingatanku.
    Dulu tiap diajak si mama ke toko perlengkapan jahit, aku selalu ngiler liat hasil jadinya yang dipajang di toko itu. Kepingin bikin, tapi tentu saja nggak dibeliin… malah dibeliin buku pola trus palingan bikin kristik kecil-kecil yang sekarang entah pada kemana.

  2. saya pun punya kit ini mbaakk. tapi belum miset juga berangkat ngerjain, huks. itu yang noni buka jendela memang sesuatu banget hehehe. Ingat dulu bulik saya ngerjain itu, dan bulik jugalah yang mengenalkan saya pada seni kristik ini. Tapi psttt, karya saya rata-rata cuma setengah jalan *malu* semoga nanti kit kurnia yang ada ini bisa kuselesaikan dan kugantung di dinding rumah deh, hihihi. Salam kenal, mbak!

    • salam kenal kembaliii… ayo semangat selesaikan kristiknya. Puas banget lho kalau sudah melihat tergantung di dinding…
      terima kasih ya. sudah mampir dan meninggalkan pesan…🙂

  3. Salam bu pingkan…sy baru2 ini beli kit jadul jg..tp pas mau ngerjain malah bingung nyari titik awalnya. Soalnya ga ky kit modern yg bisa grid. Lagian, sy baru2 ini ketemu kristik lg. Dulu seringnya liat mama yg bikin kristik jadul sambil diajarin dikit2. Boleh bantu sy bu? Pengen rasanya ngerjain kit jadul sendiri. Makasih sblmnya bu. Hehehe..malah jd panjang gini komennya🙂

    • halo… maaf ya jawabnya telat banget….
      salah satu kekurangan kit jadul memang gak bisa pake grid, jadi ribet urusan, hihihi…. Untuk cari titik tengahnya, lipat aja striminnya vertikal dan horisontal, sehingga ketemu titik lipat yang ditengah… demikian juga polanya, lipat vertikal dan horisontal sehingga ketemu titik tengahnya juga…

  4. wah hebat banget bisa kelar 1 tahunan yang besar itu, aku malah dari kelas 6 sd ga kelar2 kakak, aku bikin yg punyanya kurnia juga yang taman bunga ada rumahnya

  5. Ikut nimbrung diskusi nih, hehe. Kristik jadul kelemahannya, plastiknya gampang putus. Pernah beli yg ukuran besar, karena yg ukuran kecil gampang selesai. Selesaikan satu sudut, sudut yg lain, kain nya retas. Akhirnya g selesai. Pernah di beri kristik, oleh2 dari belanda. 28 taun lalu, sudah pake benang kayak dmc. Heran sekali waktu itu, haha.

    • iya, strimin plastik memang gampang putus, dan ribet nyambungnya, hihihi… plus benang biasanya juga ga pake kode standar yang bisa dipakai untuk nyari tambahan kalau kurang…😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s