Minggu Siang di Semarang

 

Akhir bulan Mei ini memang terlihat seksi dengan deretan tanggal merah yang berselang-seling. Sangat menggiurkan untuk mengajukan cuti 3 hari tapi dapat liburnya 9 hari, hehehe…. Well, pengen sih, tapi berhubung situasi dan kondisi gak memungkinkan, aku gak memaksimalkan kemungkinan cuti itu. Tapi alhamdulillah sempet juga liburan halan-halan ke Semarang, gak lama sih, lha wong tujuan utamanya adalah jagong manten alias kondangan menghadiri undangan pernikahan ponakan.

Berangkat kamis pagi dan  sempat tersiksa jiwa dan pelajaran olah raga di jalun Pantura. Gimana enggak, jarak 5 km harus ditempuh dalam jangka waktu 3 jam sodara-sodaraaaaaa…. perbaikan jalan yang gak ada habis-habisnyaaaah. Alhasil sampai tujuan di Solo jam 12 pas tengah malem, untung aja mobil gak keburu berubah jadi labu… *cinderella dong ah*.

Cuti hari Jumat dinikmati dengan halan-halan plus jajan-jajan di Solo, lanjut lagi Sabtu paginya. And then Sabtu siang berangkat ke Semarang, karena  kondangan  dijadwalkan pada Sabtu malam-nya, di gedung yang terletak di jalan Mojopahit. Nama gedung gak usah disebut ye, ntar didakwa ngiklan lagi… *padahal sih lupa*. Nginep semalem di hotel yang ada di jalan Mojopahit juga. Idem gak usah disebut namanya, padahal aku inget sih namanya…. *preeeeet*.

Naaaah, minggu pagi-nya niiih, yang ditunggu-tunggu… jalan-jalan di Semarang dooong. Karena keterbatasan waktu, cuma bisa jalan ke 3 tempat aja. Tujuan pertama adalah Kampoeng Semarang yang ada di jalan Raya Kaligawe. Bilangnya ke masboss sih pengen beli oyeh-oyeh khas Semarang, tapi itu cuma moduuuusss…. inceran utama adalah ini :

Genuk-20140601-00203

 

dan apakah itu ? showroom tas Webe doong, hihihih…. telat ya ? iya sih, booming tas webe kayaknya udah lewat, tapi bodo amat ah.  Aku naksirnya baru sekarang sih, hehehe… Jadi ya biarin aja mau dibilang ketinggalan sepur. Sebenernya aku udah tau dari dulu juga sih, soal tas made in indonesia yang satu ini. Cuma dulu gak tertarik karena bentuknya yang menurutku merepotkan….  Gimana enggak, aku kalau bawa tas maunya disandang atau minimal dicantelin ke pundak, sementara yang aku lihat tas webe bentuknya cuma pas untuk dicangking di tangan saja, alias nyangkut mpe siku doang. Cocok banget dengan gaya ibu-ibu yang anggun. Sementara aku penganut aliran emak2 sak enak’e dewe yang lebih cocok dengan sling bag atau malah dengan backpack sekalian.

Tapi sesuai dengan perkembanga umur serta kesadaran berbangsa dan bernegara *apa seeeh*, akhirnya aku merasa perlu  juga untuk memiliki tas model ibu-ibu mainstream gitu. Contohnya aja kalo pergi kondangan, gak mungkin juga aku manggul backpack, ntar dikira mau ngelaba bawa pulang makanan dong, etapi ide bagus juga sih itu sebenernya… *digampar*. Well, pokok’e pada akhirnya aku menentukan pilihan, untuk kondangan aku pengen nenteng tas Webe seri Catherine yang ukuran S. Cukup manis tapi gak terlalu resmi banget, n yang penting masih bisa disandang di bahu. Siiiip….

Soooo, jadilah aku pada minggu pagi itu sampai di showroom Webe yang ada di Kampoeng Semarang. Sempet khawatir juga sih, soale baca-baca di inet ntu showroom emang beneran showroom doang, kagak juwalan tas-nya…. rempong kan ?  bukan toko buat juwalan tapi semacam museum buat pamer-pamer thok. Tapi kadung udah di Semarang, ga ada salahnya mampir ke sono. Toh lokasinya juga gak terlalu jauh, plus ada tempat belanja oleh-oleh dan playground kecil juga buat main den baguse Fachri.

Jam setengah 9 aku udah nyampe di Kampoeng Semarang, kirain masih tutup, ternyata kata mbak yang jaga, hari Minggu udah buka dari jam 7  pagi. Wheeew, rajin juga, cem jam masuk anak sekolah aja.

.

6

7

penampakan depan Kampoeng Semarang

Lay-out-nya sih lumayan menarik, khas tempat tujuan liburan gitu…. ada toko souvenir, ada toko oleh-oleh khas semarang, ada juga resto dengan menu-menu khas Semarang, plus ada playground kecil diatas showroom Webe.

.

 

5

.

4

.

3

.

2

 

Setelah puas ( baca : tas ada di tangan ). Tujuan selanjutnya adalah Klenteng Sam Po Kong. Tapi di perjalanan ketemu Museum Ronggowarsito yang ada di Jalan Abdurrahman Saleh no 1 Semarang. Mampir dulu lah bentar, sekalian nglewatin ini.

Jujur, menurutku museum ini kurang menjual, alias kurang ditampilkan secara maksimal sebagai salah satu tujuan wisata sejarah. Jadi ya akhirnya bentar bener mampirnya.

.

9

pendopo musium

.

b

.

10

.

11

.

12

.

.

dibagian luar museum ada taman kecil yang sepertinya dikhususkan untuk memajang benda-benda yang ada hubungan dengan candi-candi yang ada di jawa tengah.

.

16

koleksi batu-batu bersejarah

.

17

ada juga beberapa replika candi di Jawa Tengah

.

IMG_4737

pintu masuk dan pintu keluar taman

.

14

Udahan yak, kita lanjut ke kuil Sam Po Kong deh….

tapi ceritanya ntar dulu aja, udah kebanyakan foto. Ni nambah satu foto di Sam Po Kong aja dulu….

.

DSC_1196.

.

yuk mariiii…. 🙂

.

ah ya, numpang narsis dikit, ini tas Webe hasil mampir ke Kampoeng Semarang, bahannya kayak keranjang belanjaan simbok-simbok jaman dahulu kala ya ? qiqiqi….

IMG_4776

.

Iklan

8 thoughts on “Minggu Siang di Semarang

  1. Wah…beberapa kali ke Semarang malah saya belom nyampe kampung semarang. Nice info maaak. patut masuk catetan tujuan selanjutnya 🙂

    • siiip…. lumayan enak kok tempatnya, nyaman untuk tujuan wisata belanja dan makan-makan ala Semarang…
      makasih udah mampiiiir….. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s