Bantal dari Chunky CrossStitch

Setelah sekian lama terlupakan, akhirnya muncul juga tekad untuk menyelesaikan chunky crossstitch project-ku. Sulaman alias kristikannya sih udah kelar dari taun kapan

.

Image( https://pingkanrizkiarto.wordpress.com/2013/10/25/mycrossstitchproject-ketemu-chunky-cross-stitch/ ) ,

tapi ini statusnya belum kelar, karena belum berwujud bantal atau boneka sebagai bentuk akhir yang seharusnya. Yang pertama jadi alasan males-malesaan adalah aku belum nemu toko yang menjual dacron kiloan untuk mengisi boneka-nya. Bolak-balik mikir mau minta tolong ob kantor aja buat beli ntu dacron ke Jatinegara, tapi gak kesampean juga. Elha kok trus nemu online shop yang jual dacron kiloan, ya wis online shopping saja sista… Beli deh 0,5 kilo dacron.

Pas dacron datang pun gak segera bisa eksekusi, adaaaa aja rempongnya…. Tapi alhamdulillah akhirnya pekan kemarin jadi juga tu eksekusi bantal project. Tadinya kupikir mau dibikin boneka biasa aja, jadi tinggal bikin bagian belakangnya doang.  Tapi yen tak pikir-pikir *haiyaaah* kok gak seru ya, sayang gitu kalau cuma dibikin gambar punggung dowang. Kan lebih lucu kalau bagian belakanganya juga diberi wajah, jadi deh boneka bermuka dua, qiqiqiqi…..

Mantab dengan rencana itu, yang pertama kulakukan adalah bongkar-bongkar tumpukan kain, cari yang warnanya cucok laaaah…. Akhirnya nemu juga yang ini :

.

Imageyang atas masih utuh di tumpukan kain, kalau yang bawah nemunya udah nyungsep di kantong kain sisa.

.

Setelah itu aku pilih kain blacu untuk bikin wajahnya. Pas lah  kalau menurutku, warna kain blacu gak terlalu putih. Soale kalo putih banget kok malah berasa serem ya ? hihihihi…. Setelah itu aku cari piring bulat yang besarnya kira-kira sama dengan bulatan wajah di hasil sulaman chunky-ku. Buat apa ? ya buat bikin bulatan wajah dong, mosok buat makan sego pecel... *mulai kacau*

Bulatan wajah selesai dibuat dengan bantuan piring melamin sebagai cetakannya, lanjut dengan gambaran kasar bentuk mata, hidung dan mulut bonekanya. Oh ya, rencananya wajah boneka aku buat dengan sulaman satin stitch.

.

Imageahaiiii… gambaran wajah bulat sempurna dengan bulu mata anti badai… :p

.

Mata dan bulatan di pipi aku sulam pakai satin stitch yang kecil-kecil, gak langsung disulam dari ujung ke ujung.  Biar lebih kuat, karena bidang yg diisi sulaman cukup besar, terutama buletan di pipi kanan-kiri itu. Soal satin stitch sudah pernah aku bahas dimari : https://pingkanrizkiarto.wordpress.com/2010/01/24/belajar-menyulam-yuk-satin-stich/

.

Imagelirikanya euuuy…. oh ya, untuk garis hidung dan mulut aku pake backstitch

.

selanjutnya untuk mengimbangi wajah yang satunya lagi, aku bikin poni juga buat si eneng lirikan  matamu ini… aku pilih benang warna coklat dari tumpukan benang sisaku. Tetep dengan satin stitch…

.

Image

.Imagesi bulat, qiqiqiqi…. *malah ngguyu dewe to yooooh*

.

Yak, urusan merias wajah sudah selesai, lanjut dengan assembling badan boneka. Eh kudu buat dulu lah ya bagian-bagian badannya. Dan karena harus cocok bentuk n ukurannya dengan bagian boneka sisi depannya, aku bikin pola kasarnya dengan kertas koran terlebih dahulu.

.

Imagesi nona wajah pertama

.

Menurutku sih pilihan corak dan warna kain untuk badan bonekanya udah bagus *lha iya, wong yg milih yo aku dewe*, tapi sempet bingung mana yang mau dipake baju, mana yang mau dipake kerudung, Setelah melalui pertimbangan dan pemikiran yang matang sematang-matangnya *preeeet*. Akhirnya untuk baju dipilih yang bermotif bunga, sedangkan kerudung memakai kain merah polkadot. Bagian wajah ditempel dengan teknik aplikasi. Dan inilah si eneng wajah kedua

.

Imagejiyaaah, tampak gendut niaaaan…  dan ewwww, kok malah jadi inget Thomas the Useful Engine ya ? qiqiqqi…

.

 

Imageberdasar sisa-sisa ilmu menjahit yang masih nempel di kepala, untuk nempel aplikasi bidang melengkung seperti ini lebih baik kain dicacah dulu, dengan tujuan memudahkan jaitan sekaligus untuk menghaluskan bentuk lengkungan.

.

.

Imagedan wajah mulus si thomas eneng sudan nemplok di kerudungnya….oh ya, bagian mulutnya aku tambahin garis bibir lagi biar kliatan lebih ramah, ora medit senyum. enggak pelit senyumnya…

.

.

Imagesi nona wajah pertama dan si enang wajah kedua

.

 

lalu disambung deeeeh…..

..

ImageImage

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                                                     

udah disambuuuuung….🙂

 

Aku jahit keliling bidangnya pakai mesin jahit. Lumayan deg-degan juga sih, soalnya mesin jahit udah lama banget gak pernah dipakai, takut udah ngadat duluan gegara lama dicuekin. Mana Faiz ama Fachri juga suka iseng muter-muter tombolnya… Alhamdulillah setelah dicoba ternyata mesin jahitku masih bisa bekerja, gak ngambek gak mutung. Bagian bawah aku sisa-in gak terjahit untuk membalik hasil jahitan dan untuk jalan masuk dacron kilo-annya..

.

Image

.

Dari setengah kilo dacron kiloan yang kubeli, yang terpakai gak ada setengahnya. Selain karena dacron setengah kilo itu ternyata buanyaaaak… si boneka sendiri bakalan terlihat kurang bagus kalau diisi dacron terlalu banyak, jadi kliatan bulet-bantet sodara-sodara… jangan pula kurang diisi sehingga terlihat tipis kurus kering kayak peragawati anoreksia. Isi secukupnya agar terlihat elok, montok dan molek. Setelah selesai, jahit tangan deh bagian bawahnya….

 

Image.

Imagepita kain kutambahkan biar lebih meriah….🙂

 

.

Alhamdulillah selesai jugaaaaa……..

 

 

 

 

 

 

6 thoughts on “Bantal dari Chunky CrossStitch

  1. Aahh kapan ya diriku setelaten dirimuuu…
    Hebring mbakyu ku yg satu ini, kalau ke rumah ntar saya ternganga-nganga ngacay liat yg dipajang di dinding…trs diam-diam..satu pindah di kantong hahaaa *klepto*

    Kata mbak Pingkan, “waahh hrs hati-hati kalau Dewi datang…itung dulu aah sebelum dia pulang” hihihi

  2. mbak, aku pengunjung baru blog mbak pingkan. alhamdulillah banyak banget ilmu soal cross stitch yang aku pelajari dari blog mbak. makasih banyak ya mbak. aku mau nanya, gimana cara ngejahit bagian bawah boneka setelah dimasukin dacron? aku cuma tau ngejahit lurus doang hehehe

    • Halo… Terima kasih ya, sudah berkenan mampir…🙂
      Bagian akhir aku jahit dengan tusuk feston, pakai jahit lurus sebenernya bisa juga, asalkan cukup kuat dan rapi menjaga lipatan kain/bahannya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s