Mudik2013 : Halan-halan ke mBatu

Mudik Lebaran tahun ini jadi agak istimewa, setelah masBoss dan aku sepakat untuk ngajak anak-anak liburan ke Malang, atau lebih tepatnya ke Batu. Sebenernya aku sudah cukup lama pengen berkunjung ke Malang, tapi karena satu dan lain sebab belom juga kesampaian. Lumayan jauh dari Bekasi soalnya… naik kereta makan waktu, sedangkan kalau naik pesawat bakalan makan ongkos, secara anggota banyak, hehehehe…. Nah, pas kemarin sudah di Solo dan libur/cuti Lebaran masih panjang, akhirnya kami bulatkan niat untuk jalan-jalan ke Malang, dengan tujuan utama Jatim Park di Batu. Jarak Solo-Malang jelas lebih dekat daripada jarak Bekasi-Malang, lumayan menghemat ongkos. Dan setelah gugling sana-sini dan minta bantuan temen yang di Malang, akhirnya dapet tempat nginep di hotel Klub Bunga, Batu. Alhamdulilllah dapet 2 kamar yang jejeran, walaupun tanpa connecting door.

Berangkat Senin pagi tanggal 12 Agustus 2013 sekitar jam 8 pagi. Alhamdulillah perjalanan cukup lancar, sembari simbok mengenang kembali track Solo-Sragen yang cukup sering dilewati  waktu masih jadi sembalap dulu *ahem*. Sempat kena macet cukup lama gegara ada mobil yang nyungsep masuk parit di pinggir jalan. Sampai di Batu sudah cukup malam, karena ada tambahan nyasar dan tanya-tanya jalan dulu. Sampai di hotel kondisi sudah capek dan perut keroncongan,  Alhamdulillah pihak hotelmenyediakan makan malam, selain makan pagi yang sudah biasa disediakan di hotel-hotel lain.

Setelah istirahat semalam, besok paginya semangat sudah pulih untuk menjelajahi JatimPark 2. Sebenernya JatimPark 1 lebih dekat lokasinya dengan hotel tempat kami nginep. Tapi pilihan jatuh ke JatimPark 2 karena di JatimPark2 ada Batu Secret Zoo-nya, jdai semacam tempat rekreasi yang ada kebun binatangnya seperti  Taman Safari-lah. Sementara di JatimPark1 hanya ada wahana permainan seperti Dufan di Jakarta. Kalau Dufan sih deketlah ama Bekasi, kapan aja bisa disamperin, gak seperti Taman Safari yang harus pergi ke Puncak lebih dulu. Sementara Faiz dan Fachri belum pernah sekalipun nyamper ke Taman Safari, emaknya males duluan kalo inget macetnya daerah Puncak *alesansih*

Tadinya kupikir JatimPark 2 mirip dengan Taman Safari di Cisarua, dalam artian pengunjung masuk ke kebun binatang dengan mengendarai mobil, alias duduk manis nonton ( dan ditonton ) binatang-binatang yang ada di kandang. Tapi ternyata berbeda sodara-sodaraaaaa…. pengunjung enggak bisa duduk manis di mobil, jadi harus jalan menempuh rute yang ada di dalam JatimPark 2. Ada sih skuter listrik yang disewakan, tapi aku milih jalan kaki aja lah…. alon-alon waton kelakon.

Maksudnya siiiiih…. tapi dengan 2 krucil yang mau tahu mana bisa sih jalan alon2 waton kelakon ? yang ada simbok gempooooooooooorr…. Kagak sempet poto-poto, kagak sempet narsis2, nguncluuuuk aja jalan teyus, hiks… mana kamera dibawa Rahma lagi…  Farhan n Rahma memang jalan misah, yah, namanya juga udah abege, lain minatnya lah dengan adik-adiknya yang masih krucil. Maka jadilah rombongan pisah dua, Farhan-Rahma jalan sendiri, sementara Bapak-Ibuk angon Faiz dan Fachri.

Masuk ke JatimPark 2 masih relatif pagi, jadi masih belum terlalu ramai dan parkir juga masih dapet yang dekat dengan pintu masuk. Dan menjelang sore sudah keluar dari JatimPark 2. Sebenernya masih ada pilihan untuk ke Museum Binatang atau ke Eco Park yang lokasinya sama dengan JatimPark 2. Tapi berhubung simbok sudah gempor, jadi acara selanjutnya adalah balik lagi ke hotel. Mana masBoss alias Bapak pake acara ketinggalan kacamata di tempat makan pula, jadi kudu balik dulu ambil kacamata di foodcourt di dalam JatimPark2.

Besok paginya kami memutuskan untuk turun ke Malang aja, jalan-jalan pake kaki-nya sudah cukup. Jadi Rabu pagi maunya muter-muter bentar di kota Malang trus balik ke Solo lewat Blitar. Terus terang kesanku tentang kota Malang adalah sumpek, hehehe…. pusat kota lama-nya sih  cantiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiik…. dengan jalan-jalan yang lebar dan rumah-rumah peninggalan jaman Belanda yang anggun dan kokoh, tapi selepas itu toko, ruko dan warung melulu yang  terlihat… Tapi itu mungkin karena aku hanya sekedar melintas aja di kota Malang, gak mampir cukup lama untuk melihat lebih jauh lagi.

Sempet ada rencana untuk makan siang di Malang, tapi berhubung sampai Malang baru jam 10 pagi dan perut juga masih berasa kenyang sarapan, akhirnya numpang lewat aja di Malang. Rute yang dipilih masBoss bukan rute yang kemarin dilewati waktu berangkat. Untuk pulang ke Solo rute yang dipilih adalah Blitar, Trenggalek, Ponorogo, Wonogiri, Sukoharjo sampai ke tujuan akhir di Solo. Dan sepertinya ini bukan rute yang biasa dilalui bis umum antar kota, karena sepanjang perjalanan kami nyaris gak pernah ketemu bis antar kota, beberapa kali tanya ke oom GPS pun, rute yang ditunjukkan juga bukan rute yang kami pengin coba lalui, tapi disarankan untuk lewat Kediri, lalu Sragen, trus ke Solo. Tapi berhubung driver punya rencana sendiri, akhirnya yowis ngikut maunya sopir aja, Blitar-Trenggalek-Ponorogo-Wonogiri-Sukoharjo-Solo….

Kalau pas berangkat ada hambatan macet, maka pas balik ke Solo ini ada acara mampir ke bengkel dulu bentar di Blitar… eewww, gak bentar juga sih, 3 jaaaaaam….. Lumanyun deh., hehehe… tapi ya sutra-lah, lha wong diniatin nyantai aja kok, jadinya yo dibawa seneng aja. Sambil nunggu mobil dibenerin, aku ma anak-anak cari makan siang dan lanjut maen ke alun-alun kota Blitar. Tapi untuk acara makan siangpun kudu ada pembukaannya, namanya juga bukan orang Blitar, ya kudu tanya2 dulu dong dimana tempat makan yang paling deket dengan bengkel

Aku : warung makan deket sini mana ya mas ?

SiMas : jalan lurus, ketemu pos polisi lalu belok ke Barat

Aku : pos polisi belok ke kiri atau ke kanan mas ?

SiMas : belok ke Barat

Aku : kiri atau kanan ya ?

SiMas : ya ke Barat mbak…

Aku :…………

*nelongso*
*i’m a javaneese without a built-in compass*

Ya begitulah…. nanya arah di tanah Jawa kudu siap-siap tahu arah mata angin, hehehe…. Tapi selepas urusan bengkel selesai, Alhamdulillah perjalanan cukup lancar sampai Solo di larut malam….

Alhamdulillah seneng banget bisa halan-halan dalam formasi lengkap tanpa tambahan, Bapak-Ibuk plus 4 anak-anak tersayang…. subhanallah… 🙂

baru

my fantastic four … 🙂

9 thoughts on “Mudik2013 : Halan-halan ke mBatu

  1. hahaha iya soal arah, orang jawa jawabnya belok ke barat nanti lurus baru belok ke selatan, balik arah bukan ke utara tapi ke timur.. *pusing lihat arah matahari.. kirain orang jogya aja yang begitu, eh blitar juga ya..

    asik jalanjalan ke jatim.. ga ketemu sodara disana?

    • iya, seringnya pakai arah mata angin… aku nyerah kalau nyokap udah mualai kasih arahan pakai arah mata angin “itu lho kulonnya kantor pos trus belok ngalor”…. wedeeeewww… 😀

      gak ada sodara di Malang sih, jadi ga mampir kerumah siapa-siapa….:)

    • wkwkwkw… aku sejak di Solo pun wis ora mudeng wetan-kulon, kecuali pas lagi di rumah, modal hapalan doang gitu, qiqiqi….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s