BelajarCraft : Half Stitch dan Quarter Stitch

Dalam dunia perkristikan, selain full stitch alias tusuk silangan penuh membentuk huruf  X, dikenal juga istilah half stitch dan quarter stitch. Untuk haf stitch sendiri bisa dibilang gak ada ribet-ribetnya sih, cukup membuat setengah tusukan dari huruf X, atau membuat setengah silangan saja. Bisa ke arah / atau ke arah \. Yang perlu diingat hanyalah dalam suatu project usahakan untuk memilih salah satu arah silangan saja. Kalau mau / ya /// semua, dan sebaliknya kalau sudah memilih \ ya kerjakan terus arah \\\. Karena sepanjang pengetahuannku, silangan setengah ini biasanya dipakai untuk memberi kesan lembut, seperti kesan membayang gitu… jadi kalau arahnya berantakan, bakalan acak aduk juga dong bayangannya… :p.

 

7

seperti inilah contoh halfstitch

4

gambar rumput diatas ( yang diinjek sepatu tuuuuh… ) menggunakan halfstitch, sehingga warnanya akan terkesan samar dan tidak tegas

Gampang kan ? lha ya memang sih, hehehe… menghemat benang pula. Selanjutnya mari kita bahas soal quarter stitch. Nah ini dia yang sering bikin crossstitcher naik darah dan hilang kewarasan, eh hilang kesabaran…. Ribet sodara-sodaraaaa…. Kalau halfstitch sering digunakan untuk memberi kesan samar. Maka quarter stitch digunakan untuk memperhalus bentuk

Sebagai perbandingan, sebuah foto  kehalusannya diukur dengan piksel, semakin kecil titik-titik pikselnya alias makin banyaknya jumlah piksel dalam satu bidang foto, maka semakin haluslah foto tersebut. Demikian juga untuk kristik, tapi dalam kristik ‘piksel’ tersebut tidak berupa titik-titik kecil, tapi berupa silangan-silangan yang sayangnya tidak bisa jauh dari kesan kotak-kotak.  Sehingga bisa dimaklumi kalau hasil akhir kristik ada yang masih terkesan kaku gegara urusan unsur kotak-kotaknya itu.

Nah, sama seperti juga foto, untuk memperhalus gambar, maka piksel dalam kristik bisa diperkecil dengan menggunakan media/aida yang kotak-kotanya kecil, alias angka ct-nya tinggi. Sebagai pengantar, media/aida dalam kristik diukur dalam ukuran ct alias count. Mulai dari 11ct, 14ct, 16ct, 18 ct sampai si 32ct yang dijamin bakal bisa bikin mata jereng. Angka ct menunjukkan jumlah kotak dalam satu inchi kain, jadi makin besar angka ct-nya berarti jumlah kotak dalam satu inchi kain-nya makin banyak, yang otomatis kudu makin kecil2 lah kotaknya.  Jadi siap-siap aja berurai airmata saking pedes mata  melihat-nya…. *dih malah nakut2in*

Dari sekian kit yang sudah aku kerjakan, biasanya kit keluaran Dimension yang sering menggunakan ct kecil, rata-rata 18 ct. Walaupun ada juga merk lain yang hobi bener ngeluarin kit dengan kain 32ct. Dan hasilnya memang sungguh sanggat memuaskan… gambar tampak sangat haluuuuuussss. Tapi tentu saja dengan resiko mata bakalan kerja lebih keras lagi, karena kotakannya yang kecil-kecil. Lalu bagaimana kalau kotakannya gede tapi tetep pengen halus juga ? Nah itu dia gunanya quarter stitch, karena quarter stitch akan membelah tanda silang x menjadi 2 bagian sehingga bisa memperhalus kesan kotak-kotak pada hasil akhirnya.

Dalam pola/chart kristik biasanya quarter stitch disimbolkan dengan kotak yang dibagi 2, dengan dua simbol benang yang berbeda. Secara sederhana dapat digambarkan sebagai berikut

contoh (2)

kotak kiri bawah menggunakan quarter stitch

Sebenernya quarter stitch sendiri bisa dibagi menjadi  one-quater-stitch dan  three-quarter-stitch. Apa bedanya ? benang berwarna merah pada gambar diatas dengan jelas menunjukkan one-quarter stitch. Sementara si ijo, temen si merah dalam membetuk satu X penuh, itulah three-quarter-stitch. Jelas to ya ?

Tiorinya sih begitu… tapi terus terang saja aku gak pernah menggunakan one-qurter-stitch dalam project-project kristikku.  Bukan apa-apa, gak nendang sodara-sodaraaaa…. seperempat tu kekecilaaaaaaan, apalagi kalo seperempat piring, masih lapaaaaar…. *eeeeeeh*. Aku lebih suka membuat dua three-quarter-stitch dalam satu kotak. Jadi dibagi rata gitu….

7

sekali lagi, ini half stitch, mari kita buat menjadi quarter

 

 

8

tusuk bagian tengah kotak untuk membentuk qurter stitch. Untuk mempermudah gunakan jarum yang ujungnya tajam

 

 

9

taraaa… ini dia si three-quarter-stitch… tapi untuk lebih mudahnya sebut aja si quarter stitch thok aja…

 

 

10

Kalau nurutin diagram diatas tadi, tambahkan si one-quarter-stitch untuk membentuk satu X penuh. Tapi yo kuwi, kalo menurutku sih masih laper, eh kurang nendang… nyaris tak terlihat deh si one-quater-stitch itu.

 

 

11

Aku lebih suka membuat dua three-quarter-stitch dalam satu kotak, lebih mantaaab.

 

Biasanya backstitch akan ditambahkan untuk mempertegas pembagian warna benang tersebut. Dan kalau ngomong soal pilihan pribadi, aku memang tidak menggunakan one-quarter-stitch, tapi kalau ada yang mau menggunakannya sih ya monggo-monggo saja kok….

Untuk sekedar contoh, ada satu project-ku yang banyak menggunakan quarter stitch. Halaiyumgambreng deh banyaknya, nyaris putus asa dan pengen ta’ sobek-sobek aja tu project, wkwkwkwk….. Tapi untung enggak jadi dicacah-cacah sih, karena ternyata hasil akhirnya memang cantiiiik…. *pameeeeer*

 

1

perhatikan xxx pada lengan baju yang berwarna biru, ada bagian yang miring kan ? nah itulah penampakan si quarter.

 

 

2

contoh selanjutnya bisa dilihat pada gambar tangan yang sedang memegang kaleng penyiram tanaman. Satu kotak diisi 2 warna benang, perbedaan dipertegas dengan menggunakan backstitch benang hitam.

 

 

3

gambar daun diatas menggunakan satu quarter stitch saja, cukup ngaruh kan untuk memperhalus bentuk daunnya…

 

 

 

 

6

dan inilah gambar penuhnya… alhamdulillah kelar juga akhirnya… 🙂

diagram dari  : http://www.better-cross-stitch-patterns.com

Iklan

32 thoughts on “BelajarCraft : Half Stitch dan Quarter Stitch

  1. ya ampun detilnya dimakroin ya jadi jelas.. daku sih ga pake istilah gitu malah baru tahu dimari, ngekristik ya ngekristik aja, dengan teknik macam2.. mau setenah, ato penuh ato seperempat gitu, asal bagus deh.. itu jadinya keren..

    • tadinya aku juga ga tau Tin, main hajar aja di-full semua, padahal jelas-jelas kotaknya diparoh begitu… kupikir iseng aja nih bikin pusing orang, qiqiqqi… tapi setelah dicoba ternyata hasilnya memang beda,,, lebih halus… 🙂

  2. Woooww….mantaaap detil banget mba, ªķΰ biasanya main hajar aja, ga liat gambar lagi pokoke bisane cuma full, half ama back stitch…hihihi
    Thanks a lot yah ilmu nya, banyak belajar nih dr mba pingkan….

    • hahahaha… aku dulu juga begitu kok, tapi lama-lama penasaran juga…

      sama-sama, senang bisa berbagi… 🙂

    • coba yang kecil-kecil aja dulu… ada yang kit untuk pembatas buku, gantungan kunci, bahkan untuk magnet kulkas juga ada lhooo…
      terima kasih sudah berkunjung… 🙂

    • terima kasiiih… ayo jahit kristik lagi… sekarang pilihan gambar kit-nya macem-macem dan keren-keren lhooo, banyak online shop-nya juga… 🙂
      dan terima kasih sudah berkunjung….. 🙂

  3. Keren banget hasilnya mbak pingkan. Salam kenal. Sy biasanya pake x yg full aja, ternyata ada teknik lain. Kreatif ni idenya, boleh d coba. Tpi klo bahannya model lama (mirip jaring gtu) hasilnya bisa sebagus itu ga ya. Maklum sy beli yg satu paket gtu, dan sampe skrg blm selesai jg krn kerjaan rumah banyak ( alesan lg he..he..).

    • halo, terima kasih sudah mampir dan salam kenal juga… )
      iya, aku juga tahu ada teknik seperti ini setelah mengerjakan kristik yang menggunakan kain. Dulu waktu ngerjain yang pakai strimin plastik gak ngerti juga apa itu half dan quarter stitch…

      ayo kerjain kristiknya, sayang sudah dibeli lho… ada komunitas kristik di fb tuh, yang isinya juga emak-emak yang ngerjain kristiknya juga harus bersaing dengan kerjaan rumah…. 😀

  4. salam kenal mbak
    Dari dulu saya sangat suka kristik, tapi krn kesibukan rumah dan bisnis kecil2an jadi laaaammmmaaaaa banget ndak bikin lagi. dulu aku kristik satu silangan tiga lobang (plastik atau kain), sekarang satu silangan satu kotak atau satu lobang ya…..tapi hasilnya jadi lbih bagus ya….. dan polanya juga bagus2 banget (harganya juga bagus..) jadi ngiler pengen bikin lagi, dan mulai hunting2 istilah2 kristik. makasih ya mbak…blognya membantu banget, ndak perlu kemana2 nyari istilah CT, backsticth dll, dilengkapi gambar lagi..jadi jelas banget….

    • salam kenal kembali…
      alhamdulillah, senang banget kalau blog ini bisa memberi manfaat…. ngristik lagi yuk, seru lho… apalagi sekarang sudah ada komunitasnya di Facebook, jadi tambah rame, hehehe…
      terima kasih ya, sudah berkunjung dan meninggalkan pesan…. 🙂

  5. Makasih mbak info pembelajranya. Sy baru mau mulai belajar kristik. Krn menurut saya kristik salah satu seni yg unik dan mungkin menyenangkan bila ditekuni. Tapi saya kurang suka yg gambarnya berbau wanuta banget ( maklum saya cowok ) makanya saya coba membikin pola kristik sendiri sesuai hobi saya yg lain, dan AlhamduliLlah saya sudah dapat polanya. Sekarang tinggal penetrasinya hehehe. Makanya saya sedang banyak mencari informasi tentang seni yg satu ini. Kl sy boleh berkomunikasi langsung dengan mbak untuk belajar banyak, saya berterima kasih banyak tentunya. Ini alamat email sy bila mbak berkenan berkomunikasi dgn sy : limpaihot@gmail.com
    Oh ya salam kenal dulu sebelumnya dari saya apri

    • salam kenal kembali… senang bisa kenalan dengan peminat kristik 🙂
      wah sebenernya pengetahuan saya juga gak banyak, modal praktek langsung aja, kenyang bertahun-tahun jadi crossstitcher, hehehe… kalau ada accunt FB bisa add account saya, id-nya Pingkan Rizkiarto. Disana juga ada komunitas pecinta kristik Indonesia, sekalian nanti bisa berkenalan dengan pak Thomas Subandrio, jawara pola kristik indonesia… 🙂

  6. Salam kenal mbak. Semasa SD- kuliah, sy hobby bgt bikin kristik, tp stlh pny “buntut” 3 + ngantor jd mandeg. Dl klu buat kristik tdk pernah tau istilah2 yg diterangkan m.Pingkan, tp stlh baca blog ini jd lbh “ngeh”. Yg saya msh bingung, kapan kita pilih 12ct/ 14ct dst? Atau itu sdh paket di kit nya? Makasih ya info nya.

    • halo, terima kasih sudah berkunjung di blog ini, maaf telat balesnya nih… 🙂
      pilihan ct biasanya sudah ada di kit-nya, tapi kita bisa memilih sendiri atau mengganti ct-nya sesuai dengan keinginan kita. Tidak berpengaruh pada polanya ( dalam artian pola tetap bisa dipakai ), hanya akan berpengaruh pada ukuran hasil akhir dari kristik kita. Semakin besar angka ct-nya berarti hasil akhir kristik akan semakin kecil, karena kain semakin rapat…

  7. Salam kenal Bu Pingkan
    Saat ini sy sedang mengerjakan sulaman yg ada gabungan half stitch dan full stitch. Yang mau sy ty kan jika half stitch arahnya ke kanan “/” maka full stitch yg paling atas juga harus kanan “/” atau boleh kiri “\”? Soalnya utk full stitch sy buatnya ke kanan dl “/” baru kiri “\”. Mohon pencerahannya, soalnya baru pertama kali membuat cross stitch yg gabungan half dg full. Terima kasih.

    • Salam kenal kembali…. 🙂 . Sebaiknya memang searah. Jadi kalau half-nya /, full stitch yg atas juga /, selain terlihat lebih rapi juga “kilau” benangnya juga lebih rata….

  8. Asslm. Mbak pingkan, inspiratif bgt blognya. Terutama buat para pecinta kristik. Aq jg br mo balik lg ke hobi lama ini stlh lama berjibaku di kantor. Salam kenal mbak …

    • salam kenal kembalii… terima kasih sudah mampir dan meninggalkan pesan. Alhamdulillah aku seneng banget kalau ada yang tertarik untuk mengerjakan kristik, baik yang baru mulai atau kembali ke selera asal, hihihi… happy stitching ya… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s