MyCraft : Cottage Scene Project per Warna Benang

Beberapa hari yang lalu seorang sahabat lewat fb bertanya tentang manajeman kerja yang paling enak dalam ber-kristik ria. Ewww, sebenernya ini juga tergantung masing2 orang sih, gimana enaknya. Lha wong namanya juga hobi, pan ya suka-suka yang ngerjain, gimana caranya project selesai dengan rasa senang di hati. Kalau untuk aku sendiri, setelah bertahun-tahun malang melintang di dunia perkristikan *preeeeeeeet*, cara yang menurutku paling efisien adalah dengan mengerjakan per warna benang alias per simbol benang yang tertera di chart. Bukan apa-apa, keluhan yang beberapa kali aku temukan dari orang-orang yang berputus asa dari dunia perkristikan adalah ribet bolak-balik ganti benang ! Baru juga  jalan berapa kotak sudah harus ganti lagi, capek deeeh…

Iya juga sih, beberapa tahun yang lalu, waktu aku belum kenal sistem gridding, gonta-ganti benang adalah hal yang sangat meribetkan dunia persilatan, eh perkristikan. Saat itu manajemen kerjanya adalah kerjakan mulai dari tengah, lalu merembet ke kanan dan kiri kain strimin/aida. Sedikit demi sedikit dan sering gonta-ganti benang untuk mengindari kesalahan hitung. Merambat kotak demi kotak dengan efek samping pegel ati dan jari gegara kudu sering ganti benang . Kesalahan hitung sendiri rawan terjadi kalau pengerjaan kristiknya dilakukan dengan cara melompat-lompat. Maksudnya yang melompat tu posisi pengerjaan kristiknya lho ya, misalnya yang tadinya ngerjain di ujung kanan kain, trus pindah ke ujung kiri kain. Bukan crossstitcher-nya yang melompat-lompat macam kanguru dari Australia…. *disambit pembidangan*. Dulu sih alesanku lompat ngerjainnya karena males gonta-ganti benang ituuuuh…

Tapi saat ini berkat perkenalanku dengan sistem gridding, lompat-lompat pengerjaan bisa tetap dilakukan nyaris tanpa resiko *berasa jadi kayak bintang iklan*. Jadi kain/aidanya sudah digarisin per sepuluh kotak, sama seperti pola kristik-nya yang sudah diberi garis bantu per sepuluh kotak. So untuk menentukan benang warna A harus dijahit di kotak sebelah mana saja, bisa dilihat dari koordinatnya di pola. Trus tinggal jahit deh di kain/aidanya pada koordinat yang sama. Lompat-lompat pun tetep aman-aman saja jadinya. Gridding juga membantuku menghitung kotak xxx yang harus dikerjakan. Kalau kotak xxx-nya berderet panjang, tidak perlu dihitung satu-satu. Kan sudah ditandai persepuluh kotak, tinggal dihitung aja sisanya, ya toh ? *kipas-kipas kit*

Tapi balik lagi, ini juga masalah selera pengerjaan sih… ada juga crossstitcher yang tetep nyaman-nyaman saja kerja tanpa gridding. Sudah pakai gridding pun ada yang tetep seneng gonta-ganti benang. Karena kerja per warna benang juga ada resikonya, apa itu ? Bosan Bagindaaaaaaaaaa….. Jadi gridding lebih dimanfaatkan sebagai pengaman saja, gonta-ganti benang mah teteeeeeeeeeep… Dan biasanya untuk mengakali ribet gonta-ganti benang, ada crossstitcher yang sengaja menggunakan lebih dari satu jarum dalam sebuah project, lebih dari 10 juga boleh lho… Jadi masing-masing benang dalam kit sudah terpasang dalam jarum, siap digunakan.  Tapi walaupun ada alat bantu yang bisa membantu mengorganisir gerombolan jarum kristik itu, tetep saja aku lebih suka menggunakan satu jarum saja. Bukan apa-apa, aku cenderung cerobah dan lupa-an kalo ama jarum *kalo ama duit sih enggak*, apalagi aku masih punya dua krucil iseng di rumah. Jadi untuk amannya aku lebih memilih menggunakan satu jarum saja.

Jadi, manajeman ngristik mana yang anda pilih ? terseraaaaah, yang penting happy aja, ya kaaaan…..

Dan untuk ending postingan kali ini, aku pajang foto-foto pengerjaan kit Cottage Scene-nya Anchor dengan cara pengerjaan per warna benang, yuk mariiii…

 

555753_4285244059959_2016011407_n

182191_4285248740076_548987812_n

3

318825_4285251100135_939220060_n

5

6

10

9

559100_4285266780527_1957183145_n

11

12

rum

13

 

11a

14

531360_4285278180812_1504241306_n

15

16

 

aa

bb

dan akhirnya setelah Backstitch yang menguras  kesabaran….

18

 

sedikit tentang gridding ada disini : https://pingkanrizkiarto.wordpress.com/2011/09/14/belajar-craft-yuk-gridding-untuk-cross-stitch/

9 thoughts on “MyCraft : Cottage Scene Project per Warna Benang

    • iya, cari aman, hehehehe…
      bosen juga sih kadang kalo ngerjain satu warna benang mulu, apalagi kalo banyak xxx-nya…. :p

    • iya bener, membantu banget tuh buat ngitung kotakannya, biar gak ( terlalu ) jereng…😛
      udah dibingkai tapi gak kepikiran mo nambah blink2 ke kembanganya, padahal bagus juga ya ?

  1. oohh begitu toh cara ngerjainnya… klo aku ganti2 benang, jadinya emang lama bu, trus benang2 sisanya suka dijejerin di kertas sambil dikasih nomor kode masing2… ah mau nyoba cara bu Pink… nah cuman spidol gridingnya kan kualitas kurang bagus yg punyaku bu… sehari dua hari aja udah ilang tintanya, gimana ya? *niat beli spidol lagi*

    • kalo gak mau ribet, sisa benang disimpan aja di kantong plastik kecil yg ada klipnya tuh, yg biasa buat tempat obat/pil. trus di luarnya ditulisin kode/simbol benangnya. jadi kan aman tuh, gak bececeran dimana-mana…

      sehari/dua hari udah ilang ? jangan2 itu air erasable pen tuh, bukan yg water erasable… kalo water erasable sih biasanya bisa tahan berhari-hari… kalo yg bisa ilang kalo kena udara emang cepet bener terhapusnya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s