Lelucon Sakit

ngebut-lah untuk mendekatkan diri kepada Tuhan
semakin ngebut semakin dekat kepada Tuhan

Itu tweet yang  sempat kulihat muncul di wall fesbuk-ku . Mules, itu reaksi pertama-ku. Isi-nya jelas ngawur, dan menurutku berasa banget  ada niat untuk mengambil kesempatan eksis di tengah musibah, sungguh sangat menyebalkan. Kalau waktunya diganti ke minggu lalu, saat berita duka kecelakaan sang uztad belum menyita perhatiaan kita, kalimat itu bakal dianggap cukup menarik untuk dikicaukan gak ? Lalu aku cuma bisa komen “Lagi ada musibah kok yo ngambil kesempatan biar ( dianggep ) lucu… ngono yo ngono ning yo ojo ngono to maaaaas, mas....”

Sebenernya ada apa sih dengan kita ? Bisa bikin orang lain ketawa memang menyenangkan, bisa bikin rame di dunia maya sepertinya juga sudah menjadi kebutuhan banyak orang. Tapi apakah alasan-alasan itu cukup berharga bagi kita untuk kemudian melupakan etika ? Okelah, tawa bisa menjadi obat mujarab untuk mengurangi rasa sakit, tapi apakah musibah yang sedang menimpa orang lain lalu bisa kita jadikan bahan lelucon ? Apa enaknya kita ngetawain sesuatu sementara ada orang lain sedang menangis karena hal yang sama. Sakit itu sih kalo aku bilang…. Sudah berkali-kali aku hapus gambar-gambar gak pantas dari socmed-ku, gambar-gambar norak yang maunya dianggap lucu, tapi dibuat dari rekayasa foto-foto suatu musibah. Lelucon gak pantes pun  pernah membuatku keluar dari bbg yang aku ikutin, lha mosok musibah kok dijadiin bahan banyolan. Tapi teteeeep aja, tiap ada musibah, kok yo masih ada aja yang tega menmanfaatkannya jadi bahan banyolan gak mutu babar blas….

Dan bukan hanya gambar musibah yang direkayasa saja yang bikin keningku berkerut, tapi  juga gambar yang mungkin maksudnya adalah untuk memancing tawa, tapi malah bikin usahaku pake krim anti-aging jadi sia-sia *eaaaaaa*. Seperti gambar ini nih :

 

contoh

beginikah cara kita memperlakukan orang tua ? meskipun itu bukan orang tua kandung, tapi apakah kita bisa trus seenaknya saja mengabaikan hak mereka sebagai orang yang lebih tua untuk dihormati ? Dan seingatku Nabi pun mengajarkan kita untuk menghormati orang tua, bahkan dengan ajaran untuk tidak berjalan di depan/mendahului mereka. Merasa terburu-buru dan gak sabaran ? ya permisi kek, setidaknya jangan membuat mereka merasa sebagai penghalang yang merepotkan bagi kita. Jangan lupa, kalau Allah mengijinkan, suatu hari kita pun akan menjadi orang ( yang ) tua. Seneng gak kalo saat kita tua nanti, saat segala kenikmatan dan kemampuan masa muda kita diambil satu persatu karena umur, kita lalu dijadikan bahan banyolan ? Nyaris sama dengan menjadikan ‘musibah’ orang lain sebagai bahan lelucon bukan ?

Beberapa waktu yang lalu aku membaca berita tentang teguran KPI kepada sebuah acara live di tipi yang menjadikan
orang tua sebagai obyek lucu-lucuan. Ceritanya para host memanggil salah satu pemirsa live mereka yang kebetulan sudah berumur, dan entah karena otak dengkul mereka yang gak nyampai untuk bikin lelucon yang cukup cerdas, mereka lalu menjadikan orang tua yang mereka panggil naik panggung sebagai bahan bulan-bulanan, dengan menggunakan sebutan-sebutan yang merendahkan untuk memancing tawa penonton.

Host-nya salah ? buat aku sih jelassss, panteslah kalau mereka kena semprit KPI…. tapi mengapa mereka melakukan itu ? karena ternyata ada yang TERTAWA sodara-sodara…. Jadi, siapa sebenernya yang sakit ? gak cuma produsen leluconnya saja kan ? konsumen-nya ada je… karena produksi akan berhenti kalau sudah tak ada lagi yang mau mengkonsumsi. Jadi, yuk mari kita hentikan wabah menyebalkan ini. Mulai dari diri kita sendiri, jadilah konsumen lelucon yang cerdas. Jangan ikut bersorak dan-atau ikut nyebar lelucon dan gambar-gambar yang sakit. Hari gini gitu lho… siapa sih yang gak kena sambar socmed, plus socmed kan tools paling juara untuk urusan sebar-menyebar.

Tertawa itu sehat jendraaaal…
Tapi tertawa diatas penderitaan orang lain itu namanya sakit kopraaaaaaaaaal…..

 

 

 

17 thoughts on “Lelucon Sakit

  1. itu mah ga ada etika blash.. bolehlah kita ketawa, tapi ada aturannya..
    waktu dikomen buping, komen baliknya apa? kebangetan deh.. ku bacanya jadi pengen getok tuh orang..

    • gak ada komen baliknya, sekarang udah lenyap tak berbekas dari fesbuk, yg keberatan juga gak cuma aku kok… :p

  2. Pernah kakak teteh ngeposting foto ibu2 yg gitulah kaya di atas, ngambil dr situs apa gitu, isinya begitu-tu emak2 sepuh, langsuuung teteh ngomel2, hapuuus..!! Gimana coba perasaan kita kalau itu ibu kita, sudah sepuh ko dijadikan lelucon? Ini yg motret gendheng apaaa..???!!!

    Langsung saat itu dihapus sambil minta maaf, pokoknya mah meski itu kakak, kalau salah mah tegooor ..:)

    • ada sahabat bilang gini waktu daku omel, “lah kan buat ketawa doang, kenapa jadi sensitif sih”.. kenal tuh ibu aja kaga, situ kog ngomelngomel..
      emang sih teh, ini sudut pandang.. etis ga etis juga soal sudut pandang.. diambil positifnya aja.. si ibuibu itu emang udah dimintain ijin buat share photonya, agar orang tahu kalu bukan cuma orang muda aja yang bisa ngewipi, orangtua juga ga mo ketinggalan gitu.. walupun kelihatan lucu, padahal kalu emak kita sendiri yang dipoto gitu dan emak sih santaisantai aja, napa kitanya yang ribut ya?

    • @tintin : kan gak harus kenal dulu baru hormat, dan rasanya banyak jalan kok untuk bisa ketawa tanpa harus menjadikan kekurangan orang lain sebagai obyek… etika kan masalah universal, sudut pandang manapun seharusnya jangan pernah mengabaikan etika,karena kita kan hidup kagak sendirian.
      Berpikir positif juga baik, bahkan sangat dianjurkan, tapi yo njut jangan terus dijadikan pembenaran untuk sesuai yang kurang pantes, imho siiiih…. kecuali kalo emang udah yakin 100% kalo si obyek gak keberantan…😀

    • bener buping, emang bukan alasan untuk pembenaran, walupun sudut pandangnya beda.. orang nerimanya bedabeda mau tua mau muda..
      tetep buat daku sih itu ga etis aja.. yang lain sih etis, toh dengan ijin..
      pernah adik sepupu pasang foto bapaknya di fesbuk yang lagi buta karena katarak main hape.. dibecandain gitu.. ternyata bapaknya yang emang om ku itu asik-asik aja jadi bahan becanda.. selain daku banyak yang tegor, dia bilang udah ijin bapaknya.. akhirnya tetep di remove juga tuh foto..

    • @tintin : hehehe… emang banyak kejadian dengan latar belakang masing2 sih ya…
      dan semoga saja perilaku hormat kepada orang yang lebih tua tidak sampai hilang ditelan masa…. *eaaa kalimatnyaaaaah*

    • Iya sih… cuma ko risih gitu liatnya, dijadikan lelucon gitu.

      Kali teteh untuk hal beginian mah ngga bisa tertawa dan bawaan rada misuh-misuh hehehe

    • @teteh : iya sih menurutku ya kurang etis lah, secara kalo dilihat dari kalimatnya sih bukan si ibu sepuh itu yang bikin… bahkan mungkin beliau juga gak ngeh tujuan dipotretnya untuk apa-an….

      yah, namanya juga anak-anak ya….
      bukan anak-anak-lah kalo gak pernah kena tegor, qiqiqiq….

  3. Beberapa orang memang nggak punya hati, mbak. Pikirnya yg penting kan mencari hiburan, bodo amat di atas penderitaan orang lain. Sama aja dengan yg asyik ngambil photo2 korban kecelakaan, terus disebarluaskan lewat socmed. Untungnya apa buat dia sih? Biar terkenal? Populer yg aneh.

    • iya Di, cuma gara-gara pengen seneng sendiri, pengen eksis, jadi enggak punya pikiran soal tenggang rasa, gak kepikir apa ya kalo musibah pun bisa terjadi pada mereka sendiri…

  4. Memang banyak becandaan yang nggak lucu, Bu.
    Belakangan aku suka sebel sama host acara-acara di tipi yang kalo becanda suka menjurus ke fisik seseorang. Biarpun yang dijadikan obyek ikut ketawa-ketawa, aku kok merasa nggak pantes aja.
    Tubuh seseorang itu seperti apapun modelnya, Tuhan yang bikin. Tuhan yang merancang. Dengan mentertawakan sama aja kita nggak menghargai ciptaan Tuhan ya?

    Trus aku juga sebel sama sinetron yang suka bikin lucu-lucuan dengan tokoh guru atau dosen atau orang tua yang dibikin jadi bego, gagap, atau kecentilan luar biasa sampe dikerjain sama murid-muridnya.
    Maunya apa coba? Lucunya dimana?

    *maap jadi ikutan esmosi
    *minum es setermos biar adem

    • embeeeeer…. ngelucu cuman ngandelin hinaan ke fisik orang mah gak cerdas banget, gampang dilakukan gak perlu pake mikir….😦

      lucu yang begituan mah norak, lebay bener….

      *sodorin es se-kulkas*

  5. “ngebut-lah untuk mendekatkan diri kepada Tuhan
    semakin ngebut semakin dekat kepada Tuhan”
    berarti penumpang kopaja masuk surga duluan dong krn sering wirid😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s