Penghuni Baru di Kebunku

Pagi di akhir pekan sering aku gunakan untuk ngider ke lapak tukang jual tanaman di sekitar komplek perumahanku. Alhamdulillah sekarang sudah cukup banyak pilihan lapaknya, dulu mah boro-boro… kalau mau cari tukang taneman kudu pergi ke daerah pinggir Kalimalang dulu, baru deh nemu. Tapi sebenernya lumayan berbahaya juga nih, kalo banyak lapak tanaman di deket rumah, berbahaya bagi dompet, heheheh…. Yaah, gak mahal-mahal juga sih harga tanamannya, enggak sampae ratusan ribu seperti yang di pameran-pameran tuuuh. Yang di polybag-polybag kecil itu paling cuma lima ribuan. Lha wong tanaman sejuta umat juga sih, dimana-mana gampang ketemunya.

Saat ini aku lagi seneng ngumpulin tanaman mawar, lumayan murah lho, kalau yang dijual di polybag2 kecil itu paling sepuluh ribuan sepohonnya, kalo di tukang taneman di Kalimalang malah bisa 5.000 atau 7.500 aja kalo belinya lebih dari satu. Dulu sempet ragu karena aku tahunya mawar susah berbunga di dataran rendah seperti Bekasi, tp setelah nyoba beberapa pohon, ternyata masih bisa berbunga juga di kebonku. Sekarang malah jadi ketagihan deh, hehehe…

Dan Sabtu kemarin aku nemu pohon mawar yang sudah cukup tinggi, harganya juga lumayan tinggi juga sih, hehehe… penawaran 75 rebu. Tapi aku beneran naksir, selain karena pohonnya sudah terlihat tinggi besar dan kokoh, jadi kemungkinan mati-nya kecil, bunganya juga cakep banget, merah pekat dan besar pula kuntumnya. Tapi mikir juga dong aku, lha itu kan kembang hasil dari rawatan waktu di Lembang sono, bisa nongol yang kayak gitu nggak ntar kalo ditanam di Bekasi ? Penjualnya sih bilang bisaaa… tapi mungkin nanti bunganya tidak bisa sebesar waktu berbunga di Lembang Bu…. Well, keterangan yangย  lumayan jujur sih, enggak melebih-lebihkan gitu. Dan sebelumnya aku juga sudah punya mawar yang mirip seperti itu tapi warnanya pink, dan Alhamdulillah bisa berbunga juga di dkebonku, rajin malah…

Jadi, tawar-menawar deh akhirnya, namanya juga emak-emak…. dan hasilnyaย  tu mawar aku dapet dengan harga 50 rebu saja, Alhamdulillah. Dan inilah penampakan sang bunga mawar, new comer di kebonku…

 

309 copy

Iklan

10 thoughts on “Penghuni Baru di Kebunku

  1. Kalau senang bercocok tanam apalagi bunga2 emang kadang mesti rogoh saku agak ekstra, waktu di Bandung dulu, teteh kerjanya bongkar pasang hehehe, sampe tukang kembang udah hapal, suka berenti lamaaa di depan rumah ๐Ÿ˜€

    Cantik mawarnya, teteh lg nunggu panas nih, sekarang mah masih pd tidur, cuma batangnya saja.
    Eh itu mawarnya wangi ngga? Yg teteh besar tp ngga wangi.

    • tu tukang kembang udah tau aja yang punya rumah hobi gonta-ganti tanaman ya ? qiqiqi…

      kadang kalo sudah bosen aku balikin lagi tuh tanaman ke tukangnya, daripada dibuang, ntar mati kasihan… :p

      ini enggak wangi, kembangnya aja yang heboh, gede bener… :p

    • Bagusnya, itu mamang mau bongkar pasangnya, saya jd emak komandan saja hehehe

      Aahh berarti mawar punya sepesialis ya.. Yg kecil2 itu wangii… Yg gede, krn bentuknya yg cantik.

    • samalah, si tukang kembang di rumahku juga mau disuruh bongkar pasang, apalagi yang dipasang belinya di dia, yang dibongkar dibalikin lagi ke dia, wkwkwkw…

      mawar kampung punyaku yg merah jambu itu ada wanginya, tapi memang gak sebesar mawar merah ini sih….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s