Boleh Ngutang….

Beberapa hari yang lalu, di depan sebuah toko besi aku melihat sebuah city car *tau sendiri seberapa gedenya* yang ‘dipaksa’ membawa besi beton  bahan bangunan yang panjangnya melebihi panjang di city car itu sendiri. Waduh, geleng-geleng kepala deh simbok… Bukan apa-apa, tu besi yang menjorok keluar lalu dibengkokkan ke arah kanan agar pintu bagasi mobil bisa ditutup, ditutup seadanya tentu saja… Lha opo ora buahaya to yooo…. besinya gak banyak sih, tapi tetep saja ujung besi posisinya jadi nongol di bagian kanan belakang  mobil,  lha kalo nyenggol pengguna jalan di sebelahnya apa ndak jadi perkara to nanti. Mungkin niatnya mau ngirit kali, kalo dianter pakai mobil dari toko material kan jadi kudu nambah bayar ongkos angkut. Lha tapi itu kan jelas bisa membahayakan pengguna jalan lain, karena tu besi posisinya bukan cuma menjorok keluar, tapi mencuat ke samping… ckckck….

Paling gak pake ojeg lah, kalau pake ojeg kan besinya bisa diseret dan lebih mudah terlihat pengguna jalan lain.” itu kata si MasBoss. Bahaya juga kali mas…. “Iya sih, tp tetep aja gak sebahaya besi mencuat kayak gitu“. Tapi kan tetep tambah ongkos juga dong jadinya. “Lha iya, tapi tu orang kan punya mobil, jadi paling enggak bukan orang susah lah… mosok buat bayar ojeg aja gak ada“. Jiyaaaaah… jangan suka nuduh orang dong, qiqiqi… Emang ada jaminan kalo udah nyetir mobil trus duitnya pasti banyak ? nggak juga kaleeee…. lha wong mobil hasil dari kredit kok, rumahnya juga kredit, perabotnya juga kredit, pancinya juga kredit, haiyaaah…  dan kredit tu apa to ? hutaaaang…..  Memang sih, beli barang dengan cara kredit tu gak salah, membantu kita membeli barang yang ( seharusnya ) memang kita perlukan. Tapi  makin kesini rasanya aku makin takjub aja dengan hingar bingar dunia per-kreditan dimari.

Banyak bener yang berlomba-lomba menawarkan kemudahan mendapatkan kredit, bayar DP 200 ribu plus nyerahin fotocopy ktp saja motor bisa dibawa pulang. Dan untuk menyamarkan panjangnya jangka waktu berhutang, seringkali besarnya cicilan pun dibuat dengan angka psikologis yang memberi kesan enteng. ‘Kemudahan-kemudahan’ itu-lah yang sering kali  bisa membuat orang terlena…. Lah, pan cicilannya cuma segitu, bisalaaaah… Jadi deh kredit barang A. Tapi lalu nongol lagi tawaran kredit barang B, barang C, barang D dan seterusnya dan seterusnya… tentu saja lengkap dengan iming2 kemudahan yang tidak kalah menggiurkannya. Padahal cicilan seringan apa pun kalau  jumlahnya banyak,  ya tetap saja akan berasa nonjok bayarnya.

Dan di jaman orang cenderung dinilai dari apa yang menempel di badannya, tawaran kredit barang A, B, C, D dan konco-konconya itu tentu saja mengundang banyak sekali peminat.  Yang dibeli dengan cara kredit pun bukan hanya barang-barang yang benar-benar diperlukan, tapi tuntutan gaya hidup pun dipenuhi dengan cara berhutang, capek deeeh…. :p

 

 

 

 

 

7 thoughts on “Boleh Ngutang….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s