Senin Pagi di Lantai 5

Hari Senin pagi kemarin, seperti biasa aku punya jadwal nganter Fachri terapi SI atau sensori integrasi yang merupakan bagian dari terapi wicara  Fachri yang mengalami gangguan Delay Speech alias telat kemampuan ngomongnya. Apa itu terapi SI ?  eits, bentar ya…. *pasang tampang seriyes* Terapi SI bertujuan untuk  melatih kemampuan untuk mengolah dan mengartikan seluruh rangsang sensoris yang diterima dari tubuh maupun lingkungan, dan kemudian menghasilkan respons yang terarah. Ahemm, penjelasan panjang hasil copy paste, qiqiqiq… Wis pokokna gitu aja deh… *ngeles way*. Dan untuk pelaksanaannya, terapi ini membutuhkan beberapa ‘alat berat’ seperti ayunan, perosotan, tangga dan juga papan titian. Jadi terapi SI  agak berbeda dengan terapi okupasi dan terapi wicara yang lebih simpel kebutuhan peralatannya. Untuk terapi okupasi dan terapi wicara, Fachri tinggal duduk manis nunggu terapisnya nyamperin ke rumah.

Tapi untuk terapi SI, sehubungan dengan alat-alatnya, Fachri yang kudu nyamperin ke Hermina Bekasi Barat. Sebenernya bisa juga sih, terapi SI-nya dilaksanakan di rumah. Karena memang saat ini sudah ada layanan terapi SI mobile, jadi diangkut aja semua tuh peralatan ke rumah klien pake mobil van, pasang-pasang, lalu siap deh digunakan. Tapi sampai saat ini, dan selama masih memungkinkan, aku lebih memilih untuk nyamper aja ke Hermina Bekasi Barat. Selain karena pengen lebih terlibat langsung, mendampingi n nemenin Fachri. Aku juga menikmati waktu bersama ibu-ibu yang lain, yang juga lagi nungguin anaknya terapi. Saling tukar cerita dan sharing pengalaman ngadepin bocah berkebutuhan khusus, seperti anak-anak kami. Dan seperti kata orang, ketemu temen senasib tu indah bener, hehehehe…. Eits, tapi jangan dibayangin ntu obrolan bakal berurai air mata lhooo… yaaah, ada kalanya emang ada yang bikin sedikit tercenung… tapi most of time isinya sih ketawa-ketiwi bin ngakak-ngikik aja sih.

Bagaimanapun juga anak-anak dengan kebutuhan khusus pasti punya cerita yang lain dengan anak-anak pada umumnya. Dari yang sibuk sendiri di kelas, dijauhin temen-temen seumuran, mpe jadi bahan bisik-bisik tetangga *ndangdut deh ah*. Kalau masalah di lingkungan anak-anak sih mau gak mau ya kudu banyak maklumnya, namanya juga anak-anak… mungkin agak susah bagi mereka untuk beradaptasi dengan teman yang agak berbeda. Kami para emak special forces *alamaaaak* ya kudu bisa maklum sih, dan berusaha sebisa mungkin untuk menjembatani perbedaan itu. Kadang ada mangkel-nya juga siy, tapi bagaimanapun juga anak-anak perlu bergaul dan bersosialisai dengan teman-teman sebayanya. Tapi yang kadang bikin esmosiong tu kalo urusannya dengan orang-orang dewasa. Dari mulai sesama pengguna angkot yang  bisik-bisik ngomongin sambil lirak-lirik nyebelin, sampai tetangga sin*ing  yang  jelas-jelas ngomong ‘anak b*d*h’ di depan mata, terang-terangan ngajak perang….  Alhamdulillah sih, tetangga-ku gak ada yang seperti itu, aku juga  bukan angkoters yang harus punya segunung stok kesabaran sebagai pengguna angkutan umum. Tapi dengan berbagi cerita diantara ibu-ibu sesama penunggu anak di Hermina, aku bisa berbagi cerita dan pengalaman, baik yang manis atopun yang rada sepet.  Bahkan kadang sesuatu yang agak  ngenes pun bisa jadi bahan haha-hihi-hehe bersama diantara kami,  lha kalo bisa dibawa ketawa ngapain juga ditangisin, ya to ? hehehe…. be positive aja deh, lebih menyenangkan, yuk mareee… 🙂

buat  emak-emak pengunjung setia lantai 5 Hermina Bekasi Barat :  Moms, you are rocks ! 😀

857774_10200483225913809_1727151690_o

211 (2)

10 thoughts on “Senin Pagi di Lantai 5

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s