Cari Perhatian

Seorang anak menjelang umur 5 tahun, mengayuh sepedanya sambil berhitung 1 sampai 10. Pemandangan yang biasa banget bukan ? Biasa aja kaleeee, udah mo 5 tahun kan, harusnya udah mulai lancar jaya merdeka lah ngomongnya……  Tapi buat aku itu adalah  pemandangan yang sangat luar biasa, mengharu biru, cetar membahana segenap jiwa dan pelajaran olahraga…..*simbok kumat hiperbola*.  Apa pasalnya ? sebab, tu anak gendut yang lagi berhepi-hepi naik sepeda, sampai menjelang umur 4 tahun tidak mau mengeluarkan sepatah katapun dari mulutnya. Jadi harap maklum ya, kalo sekarang-sekarang ini simbok lagi girang hati dan jadi makin murah hati mengobral senyum, alhamdulillaaaah…

Well, satu hal yang biasa banget bagi satu orang, bisa jadi adalah hal yang luar biasa banget buat orang lain. Gak ada yang aneh sih, pan namanya juga manusia pasti gak ada yang sama persis lah, masing-masing punya pengalaman dan latar belakang sendiri-sendiri. Jadi terus terang aku suka berasa miris sendiri kalo baca status atau bahkan komen di dunia maya yang sering kali berkesan asal tulis aja, asal nyetatus aja, asal komen aja atas berbagai hal yang terjadi dalam kehidupan kita sehari-hari. Ngerti siiiih, sekarang ini kan jamannya ng-eksis di dunmay, kudu sering apdet kudu sering nongol di jejaring sosial. Dan sangat menggoda sekali untuk menuliskan sesuatu tanpa merasa terbebani kewajiban untuk tahu lebih jauh tentang apa yang dituliskan. Selintas status,selintas komen gituuu…. sembari ngerjain tugas dari komandan *berasa tunjuk hidung sendiri deh*,  sembari makan, sembari nunggu bis, sembari nyuci baju atau sembari nguras toren air… *ebuset*. Padahal jelas-jelas bahasa tulisan di socmed jangkauannya jauh lebih luas daripada bahasa lisan yang berbatas jarak dan waktu, jadi sebenernya  tanggung jawabnya lebih gede booook ! Tapi sayang sekali, demi tuntutan ng-eksis seringkali hal itu terabaikan.

Dan yang  lebih parah lagi kalau jangkauan yg luas  itu malah disalahgunakan hanya untuk mencari perhatian, atau kalo bahasa sinetronnya demi menggapai rating yang tinggi. Beberapa hari terakhir ini aku merasa lumayan terganggu dengan sebuah postingan foto di pesbuk, yang katanya adalah gadis india yang menjadi korban perkosaan brutal beberapa waktu yang lalu. Narasinya cukup panjang dan bikin ngilu di hati, dan di ujung tulisan ada todongan : Tuliskan IKUT BERDUKA CITA jika anda peduli, dan jika anda abaikan berarti anda mendukung perkosaan. Alamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak….. Beneran gaya nodong yang gak sopan banget. Begitu mudahkah mengukur sebuah kepedulian ? Emang kagak cukup rasa pedih dan ikut berduka muncul di hati sampai kudu dan harus diumumkan di dinding pesbuk ? Siapa pula yang bisa menjamin bahwa tulisan iku berduka cita itu bener-bener dihayati dan berasal dari lubuk hati yang paling dalam ? Gak tertutup kemungkinan seorang pemerkosa menuliskan kalimat IKUT BERDUKA CITA bukan ?

Lebih dodol lagi dengan tuduhan : dan jika anda abaikan berarti anda mendukung perkosaan. Terus terang aku merasa kalimat ini intimidatif banget… setelah diharu biru dengan gambar dan tulisan yang bikin ngilu, tiba-tiba kok ditodong dengan kalimat itu.  Ya jelas sedikit banyak orang bisa merasa tergiring kan ? Kalo gak nulis kalimat yang diminta kok trus divonis sebagai pendukung perkosaan… Semudah itu kah ? konyol banget sih kalo menurut aku. Dan boleh dong aku curiga kalau tujuan dari kalimat itu hanyalah untuk memperpanjang daftar komentator di postingan/status tersebut alias cari perhatian aja….  Dan sebagai tambahan informasi, keluarga korban sudah mengajukan keberatan dan menyatakan bahwa foto yang sudah tersebar luas melalui pesbuk  tersebut bukanlah foto korban yang sebenarnya.

Please deh, pengen eksis di dunia maya sih boleh-boleh saja, tapi bukan begitu caranya menarik perhatian orang …..

 

dunia_maya

 

14 thoughts on “Cari Perhatian

  1. Oh aku baca juga yang tentang korban perkosaan di India. Kalau pakai “ancaman” gitu kok kayak model surat berantai ya Yu? Inget gak jaman dulu suka ada surat berantai; kalau gak diteruskan nanti bakal sial, gitu?

    • iyo, pakai disebutin kudu dikopi barapa kali gitu… mana kudu dikirim pake pos lagi, rempong bener urusan, qiqiqi…

    • iya, ancamannya serem bener… tapi sebenernya apa sih ya tujuan tu surat ? aku kok malah lupa intinya tu surat isinya apa, selain minta disebarin….

    • Tujuannya iseng aja kayaknya sih. Iya, intinya juga aku lupa apaan. Seeprtinya sih gak ada apa-apanya, cuma mengancam dan menjanjikan kalo gak salah. Dijanjikan kalau kirim ke 10 orang lagi akan mendapat keberuntungan.

  2. Kesannya jadi mencari “muka” diatas penderitaan orang yaaah..

    FB itu kurang gambar jempol ke bawah deh, kadang heran juga, ada berita duka cita ko dikasih jempol😦

    • iya bener, numpang tenar diatas penderitaan orang lain…😦

      emang suka bikin bingung juga sih, sebenernya yang mau dijempoli apanya, berita duka citanya, atau niat ikut berduka citanya…

  3. yay beneran tuh orang nulis gitu.. sama tuh buping, daku udah baca di rumah biru.. baca “ancaman” kaya gitu bete jadinya..
    dan iya jaman gini jaman eksis.. ga komen ga eksis..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s