Kesengsem Hokokai

Berminggu-minggu mati angin gak tau mau posting apa, hari ini malah jadi pengen posting narsis, maap ya, yang gak siap mules mohon minggir sejenak… *bagi-in tas kresek*. Sebenernya gak murni narsis lah ya, cuma ujung-ujung aja kok… *podo wae ta ya*. Tapi ini soal kisah garis takdir-ku bertemu dengan batik motif hokokai, hehehe… Apa itu batik hokokai ? sependek yang aku tahu plus hasil gugling disono en disini, batik hokokai muncul pada saat penjajahan jepang antara tahun 1942 sampai 1945. Nama itu sendiri mengikuti nama organisasi propoganda Jepang yang bertujuan menyebarkan doktrin Asia Timur Raya ke seluruh wilayah jajahan Jepang. Motif batik hokokai biasanya berupa bunga cantik yang berwana-warni indah sekaliii… jadi wajar toh, kalo aku langsung jatuh hati.

Detil motif pada batik hokokai biasanya juga rumit dan halus, konon katanya karena pada masa itu para pembatik punya cukup banyak waktu luang untuk membatik, jadi enggak kalang kabut dikejar target gitu…. plus dengan mengingat bahwa pada masa itu suplai kain untuk dibatik juga tidak banyak tersedia. Hal itu pula yang mungkin jadi sebab munculnya motif pagi-sore pada kain batik… *kalo siang-malam itu merk rumah makan padang ya*

Kain batik motif pagi-sore sendiri adalah kain yang motifnya terbagi dua dibagian tengah secara diagonal. Jadi dalam satu lembar kain batik ada dua motif yang berbeda. Asik juga lho…  punya satu lembar kain batik tapi bisa dipakai seperti punya dua lembar kain batik yang berbeda… gaya tapi ngirit, keren kan ? heheheh….warna yang cenderung gelap biasanya dipakai pada kesempatan pagi atau siang hari, sementara warna pastel digunakan untuk sore atau malam hari.

etapi ini ada pengumuman penting, Hokokai yang aseli harganya mahaaaal beneeeer…… kagak sanggup lah aku beli,tapi berhubung sudah naksir banget, bela-bela-in lah beli repro-nya…jelas gak semahal hokokai asli, tapi ya cukup menguras kantong juga siy, hiks… tapi  namanya juga batik tulis, handmade dengan hati, ya kudu dihargai sesuai dengan proses pembuatannya toh ? So, mari cintai karya bangsa sendiri… cinta batik yuk… :)

ceritanya udahan dulu ya, sekarang giliran Simbok mau narsis niiih…. hold on !

my first batik ala hokokai :

Image

yang ini hanya 1 motif pada 1 kain

ini contoh yang dua sisi  :

ini sisi pagi-nya

ini motif sore-nya

ini sisi sore-nya

IMG-20121212-00690

ini poto perbatasannya, sayang motretnya cuma pake hape

 

 

yang disayang-sayang dalam lemari… :p

yang ini di kain atbm

ini dari pekalongan

pekalongan lagi

kain cakep enggak bakalan aku jahit jadi baju, sayaaaang… jadi dipakai jaritan aja, yuk mariii… :D

ahem... :)

ahem lagi... :)

silahkan muntaaah, wkwkwkw....

Iklan

16 thoughts on “Kesengsem Hokokai

  1. itu maksudnya bisa dibolakbalik jadi pagi sore? lain motif gitu ya.. emang kaya baju orang jepang yang suka bolakbalik lain motif..

    *jadi berasa salah kalu selembar batik suka daku bikin baju..

    • iya, tapi bukan bolak-balik depan belakang lho ya.. tp beda kiri dan kanan gitu… ntar deh aku tambahin contoh gambar penuhnya

      gak cuma baju sih Tin, yg dibikin jadi sendal aku juga punya, qiqiqi… tp ya liat-liat batiknya juga lah. kalau yang biasa-biasa aja sih aku ga sayang buat bikin baju. tp kalau yang halusan ogah ah, sayang… 🙂

    • ho-oh ya, tp kata yang nulis sejarah emang gitu… mungkin karena jaman dulu belon ada listrik kali, jadi kalo malam gelap bener, makin gak kliatan deh kalo pake jarit warna gelap… *teori ngasal*

    • Bisa jadi, mbak. Tapi mau gelap atau pastel, batiknya tetap cantik. Kalau yang repro gini banyak yg jual ya di sana? Yang asli apa cuma ada di museum atau dimiliki kolektor? *banyak nanya neh…tabokin aja, Yu*

    • yang repro cukup banyak yang jual dimari, ini aku dapetnya juga malah via onlensop di efbi. Yang asli masih ada juga yg ditawarkan via onlensop, ning ya iku, regane ngedap-edapiiii… jatah kolektor ma museum tuuuh… 😀

    • makanya berasa sayang kalo dipotong2 jadiin baju, hihihi…. harga yang mana neng ? tp yang jelas masih jauuuuh bener dari harga hoko asli… :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s