Murni Curcol

Beberapa hari yang lalu aku baca status panjang di fesbuk, cerita tentang anak yang dinyatakan butuh pendampingan khusus, tapi trus tidak dilakukan, dan ternyata pada akhirnya tu anak bisa berprestasi di suatu bidang khusus… well, cerita yang manis dan membesarkan hati sih, alhamdulillah. Tapi sempet ada pertanyaan kecil yang muncul di dalam hati. What if, bagaimana kalau memang anak itu butuh pendampingan khusus ? Jujur ini bakalah jadi postingan curcol, karena aku merasa sudah punya cukup banyak ‘masukan’ dalam masalah seperti ini.

Saat kencono wingko-ku yang paling kecil, Fachri, memasuki usia 2 tahun, aku mulai waspada karena sampai usia itu Fachri belum juga menunjukkan tanda-tanda mau berkomunikasi seperti layaknya anak2 seumuran dia. Jangankan sepatah kata, satu suku katapun belum ada yang keluar dari mulutnya. not even, a single word Ma…. Jadi aku memutuskan untuk membawa Fachri ke klinik tumbuh kembang anak, dan akhirnya memang dianjurkan untuk mengikuti sesi terapi.

Dan seperti sudah kuduga, tanggapan dari orang-orang sekitar memang bermacam-macam bin nano-nano, hehehe…. dari yang menyayangkan kenapa nunggu 2 tahun dulu baru ikut terapi, sampai yang sebaliknya, menganggap aku sebagai simbok yang lebay, dan membebani anak dengan target. Karena toh nanti pada umur 4 tahunan bakalan bisa ngomong sendiri juga…. tuh contohnya si ini dan si itu… Yaaah, secara kasat mata memang tidak ada yang salah dengan Fachri. Sehat, lincah dan tidak bisa diam seperti anak-anak pada umumnya. Hanya saja kontak mata-nya memang sangat-sangat kurang.
Untuk komentar-komentar itu sih pengennya makasih aja lah, namanya juga dikomentari berarti diperhati-in dong ya ? qeqeqe… *pedejayamerdeka*. Tapi kadang juga ngerasa ‘piye toh‘ juga… 2 tahun mengamati Fachri dari hari ke hari, rasanya cukup kok, untuk bisa melihat dan menerima bahwa memang Fachri butuh pendampingan khusus. Dan pernah suatu kali aku harus menelan komentar panjang lebar plus rada pedes, bahwa pendamping khusus itu tidak perlu, karena yang berpengaruh langsung adalah orang tua, n so-on, n so-on…. uhuiiii deh rasanya dihati, berasa dianggep lempar batu sembunya tangan gituuuu…. gak mau susah-susah, main nyerahin anak ke terapis aja.

Aduh, pak, mas atau oom… plis deh, jujur kacang ijo, ilmu saya itu cetek , jadi wajar kan kalau aku butuh bantuan dari orang yang punya keahlian yang sesuai dengan masalah yang aku hadapi ? Dari terapis-nya Fachri aku bisa belajar bagaimana cara yang tepat untuk melatih konsentrasi Fachri. Toh pada akhirnya terapis -istilahnya- hanya memberikan sedikit pancingan, dan selanjutnya practice-practice n practice di rumah-lah yang menentukan. Tapi ya sudahlaaaaah… biarkan orang berkata apa, lalalala…. *armandasong*, daripada ribut-ribut, diem dan senyum aja deh… anggep aja masukaaaan.

Jadiiii… begitu aku baca status panjang di fesbuk ituuu… aku sekali lagi maunya senyum aja deh… Gak kebayang gimana nyeselnya aku kalau nurutin “gak usah terapi, tunggu aja mpe 4 tahun, ntar juga bisa ngomong sendiri”. Waktu yang sudah lewat tidak bisa lagi ditebus balik bukan ? Dan memang masih banyak yang harus dikejar Fachri di usianya yang sekarang, tapi dengan bantuan dan tambahan kasih sayang dari para terapisnya, Alhamdulillah Fachri sudah mulai banyak mengalami kemajuan.

satu lagi, kutipan dari Muhammad Farhan yang presenter itu :
Akan selalu ada suka dan duka menjalani peran sebagai orang tua dari anak berkebutuhan khusus. Yang penting, buka pikiran dan hati untuk memberikan yang terbaik untuknya. Jangan terlena oleh asumsi bahwa anak berkebutuhan khusus punya kelebihan khusus, bakat dan sebagainya. Terimalah anak kita apa adanya, sama seperti anak pada umunya, dan pahamilah bawa mereka pun punya perasaan…
Pelajaran untukku, kudu bisa menahan diri dalam memberikan penilaian, masukan n saran… don’t be a sotoy-er…. peace ah…

62 thoughts on “Murni Curcol

  1. huum setuju hati2 dalam memberi kommentar terhadap hal2 sensitifkarna kita ga akan pernah tau seperti apa perasaan orang tsb. jika dikomentari apalagi kalau komentarnya pedas…salut buat ortu yg punya anak berkebutuhan khusus karna sepertinya punya banyak stok rasa sabar🙂

  2. Iya bener tuh kata Farhan, mbok, yg terpenting memberikan yg terbaik utk anak kita. Dulu ibunya Hanif ampe berurai air mata kalo dengerin sekeliling, tapi kalo jadinya berkutat ama omongan orang, kasihan Hanif juga. Dulu hanif jg 2 tahuan baru mulai terapi…tetap semangat ya, Mbokk…Jiwelin pipinya Fachri donkkkk..

  3. Bu Pink Zahra juga delay of speech, umur setahun udah nyoba belajar bicara, terus semua kemampuan bicaranya menghilang sampai umur 2. 5 tahun…. Apa apa main tunjuk dan geret orang aja…. Aku pikir anakku ADHD, setelah bawa ke psikolog, cek darah dan observasi, ketahuan zahra delay of speech karena alergi makanan, akhirnya aku bawa ke dokter Widodo untuk terapi alergi, eliminasi makanan. Setelah terapi alergi zahra jadi banyak berubah, ga terlalu aktif, mau menatap mata, tidur teratur, ga ngamuk dan marah2 tiba tiba, umur 3.5 baru dia belajar ngomong lagi, sepatah sepatah, ga bisa bicara huruf L dan huruf2 yang perlu mengangkat lidah, sekarang sudah 5 tahun, Alhamdulillah sudah cerewet, masih alergi makanan seperti telur, susu sapi dan Dairy product, terigu….. Ga sempat aku bawa ke terapi bicara, karena disekolah guru2 nya mau melatih Zahra bicara..

  4. Untung ibunya waspada, memang lebih baik waspada dan tutup kuping terhadap komentar orang jeng. Toch yang menghadapi anak berkebutuhan khusus itu jeng sendiri, bukan mereka. Saya juga ada pengalaman lihat anak teman yang begitu, sampai 3 tahun dia belum bisa komunikasi, dan nggak salah juga kok dia dibawa ke terapist, karena setelah diterapi wicara akhirnya dia bisa tuh. Coba kalau dengarkan omongan orang, sudah terlanjur gede dong diterapinya??Salam manis untuk dik Fachry yang mata bulatnya telah menggetarkan hatiku!!!

  5. Aku yakin mba Pingkan sudah melakukan yang terbaik utk Fachri. Betul pastinya, konsultasi ke ahli dan pendamping karena mereka2 banyak pengalaman. Akupun ketika Hanif dysleksia, banyak konsul ke psikolog. Syukur dia bisa mengikuti pelajaran sampai sekarang. Kalo engga, mungkin caraku salah dan ngga membantu dia bisa belajar membaca dan ngga kebalik-balik menulis p, b, d atau angka 3 vs huruf E🙂

  6. yudiarni said: huum setuju hati2 dalam memberi kommentar terhadap hal2 sensitifkarna kita ga akan pernah tau seperti apa perasaan orang tsb. jika dikomentari apalagi kalau komentarnya pedas…salut buat ortu yg punya anak berkebutuhan khusus karna sepertinya punya banyak stok rasa sabar🙂

    hal itu yang kadang dilupakan orang ya jeng… mudah saja memberi komentar hanya berdasarkan pengalaman pribadi yang belum tentu sama dengan orang lain, jadinya ya malah bikin kesel dan berasa sok tahu aja, hihihi….

  7. rengganiez said: Iya bener tuh kata Farhan, mbok, yg terpenting memberikan yg terbaik utk anak kita. Dulu ibunya Hanif ampe berurai air mata kalo dengerin sekeliling, tapi kalo jadinya berkutat ama omongan orang, kasihan Hanif juga. Dulu hanif jg 2 tahuan baru mulai terapi…tetap semangat ya, Mbokk…Jiwelin pipinya Fachri donkkkk..

    matur nuwun yo cah ayuuu…. tetep cemangat wis pokok’e….:))

  8. qqmerangkumkisah said: biar aja dbilang lebay yg penting qt kasih yg terbaik bt anak…. dengerin komentar kanan kiri g ada habisnya hihihihi… semangat terus y fachri… bt bundanya juga dink

    siaaaap…. terima kasiiiih…:)

  9. Abiyyu juga cek ke 2 dokter ahli di jakarta dan bandung, kesimpulan ada gangguan dalam berbahasa, udah mau setahun nih terapi wicara, alhamdulillah banyak kemajuan..sekarang lg benahi artikulasinya..omongan orang mah cukup tanggapi dg senyum aja deh..pede jaya ya lah dg keputusan kita yg udah tepat membawa anak ke klinik tumbuh kembang..

  10. dgreena said: Bu Pink Zahra juga delay of speech, umur setahun udah nyoba belajar bicara, terus semua kemampuan bicaranya menghilang sampai umur 2. 5 tahun…. Apa apa main tunjuk dan geret orang aja…. Aku pikir anakku ADHD, setelah bawa ke psikolog, cek darah dan observasi, ketahuan zahra delay of speech karena alergi makanan, akhirnya aku bawa ke dokter Widodo untuk terapi alergi, eliminasi makanan. Setelah terapi alergi zahra jadi banyak berubah, ga terlalu aktif, mau menatap mata, tidur teratur, ga ngamuk dan marah2 tiba tiba, umur 3.5 baru dia belajar ngomong lagi, sepatah sepatah, ga bisa bicara huruf L dan huruf2 yang perlu mengangkat lidah, sekarang sudah 5 tahun, Alhamdulillah sudah cerewet, masih alergi makanan seperti telur, susu sapi dan Dairy product, terigu….. Ga sempat aku bawa ke terapi bicara, karena disekolah guru2 nya mau melatih Zahra bicara..

    dari awal Fachri emang enggak mau ngomong Din, bener-bener diem gak ada kata-katanya… kontak mata juga maunya cuma ma aku dan pengasuhnya aja, itupun cuma beberapa detik. Kalau soal tidur sih enggak ada masalah, anaknya juga enggak ngamuk, cenderungnya malah diem dan sibuk sendiri…. Dokter bilang memang ada kecenderungan adhd. Dairy product juga harus dikurangi, susu juga ganti susu kedelai. Alhamdulillah sekarang sudah mulai ada kemajuan, sudah mau nyebutin warna, huruf ma bentuk-bentuk… belajar nyanyi juga dari vcd, walaupun kata-katanya belum jelas, ibunya tahu dia nyanyi lagu apa dari nadanya aja hihihihi….

  11. bundel said: Untung ibunya waspada, memang lebih baik waspada dan tutup kuping terhadap komentar orang jeng. Toch yang menghadapi anak berkebutuhan khusus itu jeng sendiri, bukan mereka. Saya juga ada pengalaman lihat anak teman yang begitu, sampai 3 tahun dia belum bisa komunikasi, dan nggak salah juga kok dia dibawa ke terapist, karena setelah diterapi wicara akhirnya dia bisa tuh. Coba kalau dengarkan omongan orang, sudah terlanjur gede dong diterapinya??Salam manis untuk dik Fachry yang mata bulatnya telah menggetarkan hatiku!!!

    iya mbak… matur nuwun sanget supportnya…:))

  12. miapiyik said: Aku yakin mba Pingkan sudah melakukan yang terbaik utk Fachri. Betul pastinya, konsultasi ke ahli dan pendamping karena mereka2 banyak pengalaman. Akupun ketika Hanif dysleksia, banyak konsul ke psikolog. Syukur dia bisa mengikuti pelajaran sampai sekarang. Kalo engga, mungkin caraku salah dan ngga membantu dia bisa belajar membaca dan ngga kebalik-balik menulis p, b, d atau angka 3 vs huruf E🙂

    iya Mia, lebih baik kita tanya kepada yang bener-bener paham, daripada hanya ndengerin apa kata orang aja…:)

  13. nunksubarga said: Abiyyu juga cek ke 2 dokter ahli di jakarta dan bandung, kesimpulan ada gangguan dalam berbahasa, udah mau setahun nih terapi wicara, alhamdulillah banyak kemajuan..sekarang lg benahi artikulasinya..omongan orang mah cukup tanggapi dg senyum aja deh..pede jaya ya lah dg keputusan kita yg udah tepat membawa anak ke klinik tumbuh kembang..

    siiip… tetap semangat mendampingi anak-anak kita ya jeng…:))

  14. sepupu aku anaknya dlu juga kayak farhan, dia susah bicara, sampe 2thun lbh gak bsiao bicara, cm nunjuk2 ajah, kalo org lain gak ngerti dia marah, ini mamahnya dokter anak lho padahal, dia dgn sadar tau kalo anaknya butuh pendampingan khusus, meski dia dokter kan bukan speech terapi, akhirnya dibawanyalah si anak ke speech terapi, skrng ngomongnya lancar djadja, sudah kls 1 SD, bhs inggris pronunciationnya juga bagus..kayaknya kalo urusan anak, emak2 itu tinggal denger kata hati ajah, kayaknya udah yg paling bener deh buat anaknya.. hehehhe

  15. pingkanrizkiarto said: dari awal Fachri emang enggak mau ngomong Din, bener-bener diem gak ada kata-katanya… kontak mata juga maunya cuma ma aku dan pengasuhnya aja, itupun cuma beberapa detik. Kalau soal tidur sih enggak ada masalah, anaknya juga enggak ngamuk, cenderungnya malah diem dan sibuk sendiri…. Dokter bilang memang ada kecenderungan adhd. Dairy product juga harus dikurangi, susu juga ganti susu kedelai. Alhamdulillah sekarang sudah mulai ada kemajuan, sudah mau nyebutin warna, huruf ma bentuk-bentuk… belajar nyanyi juga dari vcd, walaupun kata-katanya belum jelas, ibunya tahu dia nyanyi lagu apa dari nadanya aja hihihihi….

    Aku sama kok sama bu Pink, kena komentar macem2 dari yang bener ama yang sotoy, sempat sedih dan menyalahkan diri sendiri karena aku kerja dan ga perhatian sama zahra, sampai menuduh lebay, anak ga dikasih makanan, gizi dari mana? Pada ngomong nanti juga anaknya bicara Sendiri, yang sotoy banyaaaak banget, been there deh bu Pink, ga enaaaak banget… Mudah mudahan fachrie makin banyak kemajuannya yaa…

  16. gukguk menggonggong…. artis berlalu…emang paling sedap kasi komentgar ke orang lain yo… juarno wae… kalo ada apa apa kan orang cuma bisa nyalahin doang…. peluk jauh buat Fachri…..

  17. Doeeeeeeng!!Terkadang, untuk satu hal yang kita ga begitu paham, begitu mudahnya kita berkomentar menganggap hal2 secara pukul rataDiingetin lagi kl harus hati2, jaga mulut, jaga jempol, jgn ngasal kl ga ngerti permasalahan..Bukpink, U do the best U can do, and that’s enough..

  18. pennygata said: kayaknya kalo urusan anak, emak2 itu tinggal denger kata hati ajah, kayaknya udah yg paling bener deh buat anaknya.. hehehhe

    siiiaaaappp….:))bener tuh Tha, cuma kadang aku yo suka masih kebawa esmosyiong juga kalo ada yang ngasih komentar gak enak di kuping, qiqiqqi….

  19. dgreena said: Aku sama kok sama bu Pink, kena komentar macem2 dari yang bener ama yang sotoy, sempat sedih dan menyalahkan diri sendiri karena aku kerja dan ga perhatian sama zahra, sampai menuduh lebay, anak ga dikasih makanan, gizi dari mana? Pada ngomong nanti juga anaknya bicara Sendiri, yang sotoy banyaaaak banget, been there deh bu Pink, ga enaaaak banget… Mudah mudahan fachrie makin banyak kemajuannya yaa…

    amiiiiiiiiiiiin…. makasih ya Din…:))

  20. lollytadiah said: gukguk menggonggong…. artis berlalu…emang paling sedap kasi komentgar ke orang lain yo… juarno wae… kalo ada apa apa kan orang cuma bisa nyalahin doang…. peluk jauh buat Fachri…..

    nah ya kuwi jeng… komentator emang tinggal komentator… gak ngrasakno dewe, qeqeqe….

  21. kurniarachman said: Doeeeeeeng!!Terkadang, untuk satu hal yang kita ga begitu paham, begitu mudahnya kita berkomentar menganggap hal2 secara pukul rataDiingetin lagi kl harus hati2, jaga mulut, jaga jempol, jgn ngasal kl ga ngerti permasalahan..Bukpink, U do the best U can do, and that’s enough..

    siaaaap… makasih ya Nia…:))

  22. 2th rasanya bukan wkt yg sebentar ya buk?selama itu mgkn ibu jg ngerasa ada yg ga beres dgn fahri.. dan rasanya keputusan ke terapis gt diambil krn feeling ibu yg kuat, yg tiap hari bersama fahri.

  23. bundananda said: 2th rasanya bukan wkt yg sebentar ya buk?selama itu mgkn ibu jg ngerasa ada yg ga beres dgn fahri.. dan rasanya keputusan ke terapis gt diambil krn feeling ibu yg kuat, yg tiap hari bersama fahri.

    iya Bun, makanya awal-awalnya aku suka sepet banget ama orang yg suka main jeplak n kasih komentar semaunya sendiri aja…. tapi lama-lama ya dibawa santai aja, didengerin aja, ga usah dimasukin ati…:))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s