Kebonku : Menikmati Proses

Cerita soal kebon lagi…. padahal ya cuman secuplik gitu, tapi kok ya ndak bosen2 yoh ? yang baca yang bosen ? wuiqiqiqiqi, mangaaaap…. tapi aku emang suka berkebun, seneng aja mengamati bagaimana tanaman tumbuh dan berkembang. Merawat kebun adalah merawat sesuatu yang hidup… dari pohon yang terlihat gersang gini

habis ditanam beberapa hari daun rontok semua, dan yang nongol pertama kali malah bunganya, menunjukkan masih adanya tanda-tanda kehidupan…:)
Alhamdulillah sekarang sudah gondrong lagi…

Tapi masih harus sabar untuk menunggu si Tabebuia ini berbunga. Semoga nanti kalo sudah pas musimnya berbunga, bisa semarak kuniiiiiiiiiiing… seperti yang aku liat di taman perumahan sebelah. Eh di pinggir jalan tol juga sudah banyak juga sih, mungkin karena tabebuia ini gampang dan cepet numbuhnya, jadi banya dipilih sebagai tanaman peneduh di pinggir jalan.

Seneng juga mengamati dari tanaman yang seadanya
bisa tumbuh rimbun dah ijo seperti saat ini. Sebenernya bisa juga sih, langsung beli tanaman yang buanyak dan gede2 gitu. Tapi aku menikmati proses tumbuhnya kebonku, dari kebon yang garing, jadi kebon yang rindang, alhamdulillaaaah….
Berkebun mensyukuri anugrah kehidupan, yuk mariiii….:))
*tetep promosi hijau*
Iklan

70 thoughts on “Kebonku : Menikmati Proses

  1. Tabebula itu aslinya tanaman dari mana? Saya baru tahu, dan mesti mengucapkan terima kasih karena sudah dikasih tahu. Eh, tangan dingin kalau merawat tanaman mesti jadi bagus lho.

  2. bundel said: Tabebula itu aslinya tanaman dari mana? Saya baru tahu, dan mesti mengucapkan terima kasih karena sudah dikasih tahu. Eh, tangan dingin kalau merawat tanaman mesti jadi bagus lho.

    kalau gak salah dari Amerika Selatan mbak… saya tahu namanya juga berkat mbah gugel kok, hihihi… tapi saya belum pernah sukses dengan anggrek nih mbak, maunya tanaman yang gampang rawatannya aja, hehehehe….

  3. bundananda said: Buk, katanya kalo pohon daunnya ga ada eh malah muncul bunga..itu tanda2 dia stres dan bunga itu mekanisme mempertahankan keturunan..katanya lho yaaa…

    katanya emang gitu sih Bun… seperti kalau mau adenium berbunga semarak, bikin dia stress air dulu, jadi muncul mekanisme mempertahankan keturunannya…. jadi berbunga deh…:)

  4. rengganiez said: sudah lama gak berkebun nih, mbok…itu si tabe yang warna kuning ya, mbok? yang warna pink ada juga khan yah? kerenn ituh kalo ntar rembuyuk berbunga

    ncen ayu banget yen wis ngrembuyung kembange… wis nate weruh sing pink ta ? ndek ndi ? aku malah rung nate weruh jeee…. duh kepengeeeeen… pasti ayu banget…

  5. Mbiyen tau diweruhi, pas arep arisan keluarga neng bsd kono, ngliwati omahe wong, kembange apik2. Tapi rupane kuning, nek pink rung tau weruh bentuk asline..mbiyen gur dicritani..

  6. medilubis said: ntar calon rumahku kebonnya gak segede ini… lebih kecik lagi malah…. :(baru ini liat tebebuia… aaahhhh…. aku suka pohon yang banyak bunganyaaaaa….

    invasi rumah sebelah dong Med, hihihi…tapi alhamdulillah udah ada rumah lho Med… awal nikah aku malah gak punya apa-apa, ngontrak di rumah petak. Alhamdulillah setelah beberapa tahun bisa beli rumah, itu pun tipe kecil, tanah cuma 80-an meter, nyaris ga da tanah sisa buat taman. Baru setelah belasan tahun menikah, kumpulin rejeki dari sana-sini jadi Alhamdulillah bisa punya rumah yang ada halamannya ini…. So, tetep semangat Mediiii !! jalan masih panjang, insya Allah bisa punya kebun penuh tanaman bunga, amiiiiin….

  7. mozaikpublishouse said: saya menanam pohon pucuk merah mati, nanam cabe mati juga, ga tau kenapa ini tangannya, padahal dulu nanam stoberi mpe berbuah lho.*curcol*

    padahal pucuk merah relatif gampang numbuh lhooo… lupa nggak disiram kaliii… :DAyo dicoba lagi, tu buktinya bisa nanam stroberi sampai berbuah… ๐Ÿ™‚

  8. pingkanrizkiarto said: Sebenernya bisa juga sih, langsung beli tanaman yang buanyak dan gede2 gitu. Tapi aku menikmati proses tumbuhnya kebonku, dari kebon yang garing, jadi kebon yang rindang,

    Bagiku, ini pointnya… *sukaBertanam itu tentang kesabaran, pengetahuan, juga keindahan.Kata mamaku dulu, mereka yang telaten berkebun (bunga), dan rumahnya cantik (juga sejuk) karenanya, mencerminkan penghuninya :)Mbak Pingkan itu rajin banget dimataku…

  9. rengganiez said: Mbiyen tau diweruhi, pas arep arisan keluarga neng bsd kono, ngliwati omahe wong, kembange apik2. Tapi rupane kuning, nek pink rung tau weruh bentuk asline..mbiyen gur dicritani..

    iyo, aku yo nembe weruh sing kuning… jyan pengen tenan weruh sing pink kie… kapan yo tekan indonesia…

  10. katerinas said: Bagiku, ini pointnya… *sukaBertanam itu tentang kesabaran, pengetahuan, juga keindahan.Kata mamaku dulu, mereka yang telaten berkebun (bunga), dan rumahnya cantik (juga sejuk) karenanya, mencerminkan penghuninya :)Mbak Pingkan itu rajin banget dimataku…

    haduuuuh… jadi malu beneran iniiih… :p*nyungsep di kebon*

  11. orangjava said: Bunga dari Jejeran Sleman gak tumbuh yak Jeng??

    numbuh, tapi nggak bisa berbunga mas… sudah saya kasih guano, tapi saya nemunya guano yang dari kotoran kelelawar gitu, beli di AceHardware bagian gardening. Katanya sih sama ama yang dari burung…

  12. pingkanrizkiarto said: numbuh, tapi nggak bisa berbunga mas… sudah saya kasih guano, tapi saya nemunya guano yang dari kotoran kelelawar gitu, beli di AceHardware bagian gardening. Katanya sih sama ama yang dari burung…

    Aneh yak?? pernah aku tanya ditempat beli..dulu bisa hidup di Asia….katanya…

  13. drackpack said: Dari kebon garing sampe jadi kebon rindang itu berapa lama, Buk?*liat kebon sendiri yg tetep garing bertaun-taun.

    bentar aja kok Nov, sekitar 6 bulan gitu…apalagi tanaman sejenis pisang-pisangan yg di pojok itu cepet banget numbuhnya. Sekarang malah kudu sering dipotong/dikurangi biar gak terlalu banyak dan merajalela…:D

  14. pingkanrizkiarto said: padahal pucuk merah relatif gampang numbuh lhooo… lupa nggak disiram kaliii… :DAyo dicoba lagi, tu buktinya bisa nanam stroberi sampai berbuah… ๐Ÿ™‚

    udah disiram kok, gara2 ada ulatnya mungkin atau karena sekamnya ga saya ilangin pas nanem ke tanah.tobat dulu deh, kasian tanamannya.

  15. mozaikpublishouse said: udah disiram kok, gara2 ada ulatnya mungkin atau karena sekamnya ga saya ilangin pas nanem ke tanah.tobat dulu deh, kasian tanamannya.

    mungkin juga, jadi busuk akarnya gitu…. :)hehehe, nyoba dari tanaman kecil dulu gpp kok… ๐Ÿ˜€ *maksa*

  16. waaah…apiiiiik kebunmu Mbak..kebunku lagi gondrong2 nih…minggu depan mungkin aku bisa buka lapak jualan cabe n paprika ๐Ÿ˜€ *banggah biarpun cuma cabe*

  17. miapiyik said: Kebunku lg hancur, bulan depan mesti nanem2 dari awal lagi semuanya :(*numpang curcol sambil nunggu lemparan bibit wundani dari bukPingkan*

    lha kan malah asik to, ada proyek kebun baru…:))bibit wundani udah ada dari kemarin2, lha tapi piye ngelemparnya ? :p

  18. saturindu said: wah…terasa lebih asri dan sejuk. Adanya taman dan tumbuhan, makin menumbuhkan kecintaan pada sang pencipta, yah mbak…:)

    makaciiih, alhamdulillaaaaah… bener-bener terasa mensyukuri kehidupan…:)

  19. beautterfly said: Bapakku jg demen bgt nanem2 gini. Ning anak2e gak ono sing ‘ketularan’. Males kabeh hahaha.Keren deh bukping, jadi pengen maen.. *wink wink*

    haiyaaah, males kok dipake alesan, wkwkwkwk….ayo to, mampir Bekasi…:))

  20. go green beibehh!! …seneng liat taman kecil gitu tapi terawat dan ijooo. emang taman di rumah asiknya ndak terlalu luas, soalnya kalo terlalu luas juga cape’ ngerawatnya. Coba tambahin penghuninya, misalnya fauna aapa gitu, biar lebih rame dan makin hidup. bisa dicoba misalnya buaya, piranha ato landak….

  21. Mbaaaaaa pas banget nih pohon yg aku pengen dengan bunga yg rimbun tapi ga nyeremin.. Cantik banget yaaaa.. Susah ga perawatannya? Trus lama ga sampe dia numbuh dengan bagus? Maaf nih baru kenalan dah banyak pertanyaan.. : D

  22. lizzycantiks said: Mbaaaaaa pas banget nih pohon yg aku pengen dengan bunga yg rimbun tapi ga nyeremin.. Cantik banget yaaaa.. Susah ga perawatannya? Trus lama ga sampe dia numbuh dengan bagus? Maaf nih baru kenalan dah banyak pertanyaan.. : D

    halooo…:)tertarik ma tabebuia juga ya ? hihihi… tapi emang cantik kok. Tabebuia relatif mudah perawatannya dan juga relatif cepet numbuhnya, mungkin itu juga yang menyebabkan tabebuia banyak dipakai sebagai tanaman peneduh di pinggir jalan.tapi secepet2nya tabebuia numbuh, ya tetep aja cukup makan waktu juga sih… atau kalau gak sabaran, bisa juga beli tabebuia yang sudah cukup besar dan siap berbunga. Untuk pohon sebesar yang aku beli itu kisaran harganya antara 200 sampai 300 ribu. Lumayan mahal sih, atau kalau mau bisa cari yang lebih kecil lagi… Dan insya Allah ni tanaman tahan banting kok, jadi kemungkinan mati setelah dipindah dari penjualnya ke rumah kita gak terlalu besar resiko matinya.aku seneng lho, kalau ada yang ngajak ngobrol soal tanaman…:))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s