Tahu dan Paham

Pernah denger kata nyontek ? apa yang muncul di alam pikiran kita ? konotasi negatif bukan ? Perbuatan tidak pantas, tercela dan malu-maluin gitu deh. Dan kemarin, aku nemu sebuah berita dengan judul yang menggunakan kata nyontek. Dimuat di sebuah laman berita dunia maya yang menurut aku cukup punya nama lah, cukup kredibel gitu. Berita itu ada kaitannya dengan heboh dugaan rekening gendut penyelenggara negara. Aku bukan mau ngomongin tu kasus, sudah cukup banyak yang ngomong ngalor-ngidul soal itu, kita lihat saja nanti gimana kelanjutannya.

Tapi aku merasa lucu aja dengan penulisan judul laporan harta istri D nyontek suaminya. Masih ditambah pula kalimat ternyata laporan hartanya sama persis dengan yang disampaikan D ( suaminya ) di dalam uraian beritanya. Jadi kayaknya tu wartawan ngenyek plus heraaan gitu…. Bikin laporan harta kekayaan aja kok nyontek, gitu kali pikir si wartawan. Hadeeuuuh…. lha tapi kok njut aku yang jadi heran sama wartawannya, piye to kuwi… si mas wartawan paham nggak sih apa dan bagaimana laporan harta kekayaan penyelenggara negara itu ?

Lha yang namanya laporan harta kekayaan ya harus sama dong antara suami dan istri. Karena di dalam laporan harta kekayaan, selain melaporkan hartanya sendiri, seorang suami atau istri juga harus melaporkan harta pasangannya. Dengan pertimbangan jangan sampai nama pasangan digunakan untuk menyembunyikan harta seorang penyelenggara negara.

Laporan Suami = harta Suami + harta Istri,
Laporan Istri = harta Istri + harta Suami.
Lha yo podo wae to ? A + B = B + A, segitu sederhananya gitu lho… Terlepas dari isi laporan harta kekayaan itu benar dan jujur atau salah dan ngibul, secara logika sederhana kan ya memang harus sama to ya ? Elha kok malah dijadikan judul berita dengan tendensi menyalahkan gitu. Kalau gak sama, lha malah itu yang harus dicurigai, piye to mas, mas…

Jadi, ya gitu deeeh…. emang gak bisa disamain sih antara tahu dan paham itu. Walaupun mungkin posisinya sama, sama-sama punya informasi. Dan hari gini, saat banjir informasi menggulung kita lewat berbagai sumber, rasa-rasanya makin banyak aja orang yang tahu, walaupun mungkin belum tentu paham. Seorang temen sempat mengeluhkan tentang makin banyaknya sotoy-er di dunia ini gara-gara mudahnya memperoleh informasi lewat internet, qiqiqiqi…. Tapi kalo ngomong soal sotoy-er, gak usah jauh-jauhlah, aku sendiri kadang juga masih suka kejeblos sok tahu, hanya ga-gara gak mau dianggap ketinggalan berita, wkwkwkwk….. #siapdikutuk

Jadi inget kisah jeng dokter Arum yang pernah dibikin bete berat oleh salah seorang pasiennya. Ceritanya jeng dokter ini diceramahi habis-habisan oleh pasiennya yang mengaku mendapatkan informasi medis dari hasil nge-gugling di inet. Sangking bete-nya sampai jeng dokter ini ngedumel dalam hati “yang bertahun-tahun sekolah di kedokteran tu sopo to yooooooooooh...” hehehe…

Aku gak bilang kalo nyari informasi dan pengetahuan lewat internet itu salah lho ya, gak lah…. ilmu bisa diperoleh dimana saja dan kapan saja, gak kalah sama minuman bersoda. Tapi ya tetep kudu hati-hati dan cermat, internet adalah sumber terbuka, siapa saja bisa nulis apa saja disitu. Jadi jangan hanya mengandalkan ‘tahu’ saja, ‘paham’ akan menempatkan kita di posisi yang lebih baik…. yuk mareeee….










Iklan

92 thoughts on “Tahu dan Paham

  1. tintin1868 said: *angguk-angguk berusaha paham..tapi eh kenapa si dokter diomel pasien ya?itu wartawan baru kali ya ga ngerti juga isi pajak kaya apa harta suami dan harta istri..

    lha enggak kenapa-kenapa sih, tp kayaknya karena memberikan keterangan yang kurang sesuai dengan ekspektasi si pasien, qiqiqqi…ya kalo gak ngerti jangan sok ngerti lah, bikin berita yang bakal dibaca banyak orang dan bakal ( sedikit atau banyak ) akan mempengaruhi opini orang lain lho… πŸ˜€

  2. niwanda said: Demi judul yang (terkesan) menarik…

    bukan cuma judulnya Leil, tapi dilihat dari isinya pun si wartawan masih menganggap bahwa laporan suami-istri yang sama adalah hal yang patut untuk curigai. Payah to ? padahal yang namanya berita di inet kan dibaca banyak orang….. 😦

  3. rengganiez said: moco mbok hehehehe…..

    kok yo iso tayang yoh ?ngoyak target masang berita po yo ? mbok yen ncen ngono ki penyampaiane sing bener. Tulis ae isi laporan harta kekayaannya sama, ra sah dibumboni nyontek-nyontek-an barang, malah ngetok-ngetok’i yen wartawane ra mudengan…#malah dadi nggrundel

  4. intan0812 said: ngikik…. akhirnya keluar juga nih jurnal …………………..kursus cupcake selasa depan kata jeng ida ya.. minggu ini dia sibuk berat

    tadinya sih udah lupa Tan, tapi muncul lagi gara-gara tulisan soal contek-mencontek tuh….:D

  5. pingkanrizkiarto said: tadinya sih udah lupa Tan, tapi muncul lagi gara-gara tulisan soal contek-mencontek tuh….:D

    he he hentu janjian ma bukran coba direalisir, jangan wacana melulu ah *lirik2 mimih rani*

  6. pingkanrizkiarto said: kok yo iso tayang yoh ?ngoyak target masang berita po yo ? mbok yen ncen ngono ki penyampaiane sing bener. Tulis ae isi laporan harta kekayaannya sama, ra sah dibumboni nyontek-nyontek-an barang, malah ngetok-ngetok’i yen wartawane ra mudengan…#malah dadi nggrundel

    Judul dibuat gitu biar banyak yang ngeklik kali…Jadi banyak yang baca :-))

  7. kayaknya udah banyak kasus wartawan sok tahu deh, mb.Beberapa kali dulu sempet baca tulisan2nya mAgung (mbot) yang nyindir (eh, kadang2 juga thok dhel enggak pake nyindir lagi, deng!) para wartawan lasut itu. Coba ntar kalo sempet aku kasih link nya.ini lagi pake HP, soalnya.ribet.

  8. revinaoctavianitadr said: kayaknya udah banyak kasus wartawan sok tahu deh, mb.Beberapa kali dulu sempet baca tulisan2nya mAgung (mbot) yang nyindir

    beneran kemarin aku mpe geleng kepala baca berita2-nya…satu lagi yang bikin aku heran, enak aja menyebutkan sumber beritanya dengan : dari berbagai sumber… gak jelas bisa dipercaya ato enggak tu sumber, ha kok udah ditulis aja sebagai berita, lha trus apa bedanya sama gosip di warung kopi ?

  9. pingkanrizkiarto said: iki kok malah cekakakan to yaaaa….*sambit konde*

    addduuuhhhh*elus2 kepala yg kesambit*mumet kiy lhoo mbakyuu…lha piye nehh yaaa…wartawanne ae salah2 persepsi, apalagi kita2 yg ga ngliput :Drakyat kesasar deh

  10. hanifahnunk said: addduuuhhhh*elus2 kepala yg kesambit*mumet kiy lhoo mbakyuu…lha piye nehh yaaa…wartawanne ae salah2 persepsi, apalagi kita2 yg ga ngliput :Drakyat kesasar deh

    jan-jane yo ora kabeh wartawan sotoy ngono kok, ijik akeh sing bener… tapi sayangnya kok sepertinya masyarakat lebih suka berita yang sotoy2 tapi sesuai dengan ekspektasi mereka…. bukannya saling mencerdaskan, malah dadi saling menjerumuskan…:p

  11. pingkanrizkiarto said: jan-jane yo ora kabeh wartawan sotoy ngono kok, ijik akeh sing bener… tapi sayangnya kok sepertinya masyarakat lebih suka berita yang sotoy2 tapi sesuai dengan ekspektasi mereka…. bukannya saling mencerdaskan, malah dadi saling menjerumuskan…:p

    hahahahag apa lagi mbaca di yahoo indonesia mba pink =))judulnya saja sering menjerumuskannnnn eh masyarakat yg baca juga kadang ga tanggap kan…q ae ga reti neg ga mbaca ulasan mba pink kalau laporan pajak antara suami sama istri harus sama πŸ˜€ *hampir terjerumus*

  12. hanifahnunk said: hahahahag apa lagi mbaca di yahoo indonesia mba pink =))judulnya saja sering menjerumuskannnnn eh masyarakat yg baca juga kadang ga tanggap kan…q ae ga reti neg ga mbaca ulasan mba pink kalau laporan pajak antara suami sama istri harus sama πŸ˜€ *hampir terjerumus*

    mari kira berusaha jadi pembaca yg cerdas, ben ora dikadali terus karo media…:D

  13. Soto Triwindu sudah tak seenak dulu mbakyu… hix hix… entah karena udah alih generasi, atau karena udah pindah tempat, jadi suasananya juga udah ga kaya waktu masih di dalem pasar dulu… 😦

  14. walah said: Soto Triwindu sudah tak seenak dulu mbakyu… hix hix… entah karena udah alih generasi, atau karena udah pindah tempat, jadi suasananya juga udah ga kaya waktu masih di dalem pasar dulu… 😦

    waduh, ngono to ? rumangsaku ki maem neng Solo ki mung ono enak karo enak banget… opo karena faktor seneng mulih kampung yo ? dadi yo tetep wae enaaaaak kabeh, hehehehe….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s