Mbok ya Dibantuuuu….

Setelah beberapa hari kemarin aku merasa nderek bungah dan bangga dengan hasil karya anak-anak SMK di Solo sana, itu lho, ngrakit mobil SUV dengan merk Kiat esemka. Plus bangga juga dengan langkah pak Jokowi yang menggunakan mobil tersebut sebagai kendaraan dinas. Hari ini aku pengen ngakak baca komentar beberapa pejabat tentang langkah pak Jokowi itu.

First of all, komen Jawa Tengah 1 yang ujung-ujungnya adalah : “Tidak usah cari muka-lah”. Hedeeewww, pripuuuun…… mbok ya jangan kayak anak kecil to ya, liat orang lain diacungi jempol kok njut trus ngambek. Lha muka-nya siapa to yang ilang sebenernya ? Kalau begini kan malah jadi jelas, siapa yang sebenernya lagi kehilangan muka.

Trus denger punya denger, ada pula beberapa pejabat terkait lain yang -bahasanya sih- mengingatkan apakah tu mobil sudah layak jalan ato belum. Mungkin niatnya memang baik, mengingatkan. Tapi plis deh pak, kalau memang niatnya baik, mbok ya dukung anak-anak itu, jangan cuma tebar komen negatif.

Dibantu mana yang perlu dibantu, kalau memang dianggap belum layak mbok ya dibantu melayakannya. Trus kalo ngomong masalah kelayakan, berapa persen sih dari jutaan angkot dan metromini yang layak jalan di Jakarta ini ? Jutaan orang Jakarta tiap hari berjejalan di angkutan massal yang gak layak, kok ya sampeyan diem-diem aja ?

Sudah cukup kita dibuat sedih, mangkel dan marah oleh berita-berita negatif tentang pelajar-pelajar kita. Mulai dari tawuran, narkoba, sek bebas, endebrei-endebreiii….. Mbok ya di-apresiasi langkah anak-anak itu dengan hasil karya mobil mereka. Jangan buru-buru menyurutkan langkah mereka dengan komen negatif dan pernyataan yang bernada meragukan. Apalagi diseret-seret untuk meluapkan kedengkian politik…. cape deeeeh.

Dibantu ya, dibantuuuuu…. *mrTarno style*

Iklan

115 thoughts on “Mbok ya Dibantuuuu….

  1. kan memang gub nya dari dulu bersebrangan sama walkot nya bukan ? :)jadi wajar aja klo asal jeplak :)jadi inget cerita anak2 ttg serigala yg ga berhasil ngambil anggur yang tinggi, akhirnya serigala mengumbar cerita kalau anggur itu asam dan beracun :)mirip2 kan ? πŸ™‚

  2. haduh, padahal berita ini udah cukup menyegarkan diantara berita2 kriminal yang lama2 males dengarnya…Tadi pagi ada berita, anak2 dipanggil ke pengadilan gara2 nyuri sendal anak polisi… halah… halah…

  3. littlejibran said: kmrn nonton liputannya di tv mobil ini di bandrol 90jt ajah.. itu murahh loh.. krn kapasitas mobil ini kaya avanza…

    semoga langkah anak-anak itu bisa menjadi langkah awal untuk produksi mobil nasional ya ? malu ah ama tetangga sebelah…:D

  4. pada liat kemarin sore tayangannya di metro gak? presenternya dibilang bodoh menanyakan hal2 yang dianggap semua orang mestinya udah tau, soal tuntutan keselamatan dll dan presenternya bilang “sudah merupakan tugas saya untuk bertanya, pak bibit….”hehedan bagian itu dipotong deh pas tayang ulang malem

  5. makhayr said: kan memang gub nya dari dulu bersebrangan sama walkot nya bukan ? :)jadi wajar aja klo asal jeplak :)jadi inget cerita anak2 ttg serigala yg ga berhasil ngambil anggur yang tinggi, akhirnya serigala mengumbar cerita kalau anggur itu asam dan beracun :)mirip2 kan ? πŸ™‚

    kalo gak salah sih asal mulanya dari masalah rencana pembangunan mall di bekas pabrik es saripetojo itu… jengkel kayaknya si pak gub, soalnya banyak yang mbelain jokowi…:)hihihi… buruk muka cermin di belah kah ? πŸ˜€

  6. medilubis said: haduh, padahal berita ini udah cukup menyegarkan diantara berita2 kriminal yang lama2 males dengarnya…Tadi pagi ada berita, anak2 dipanggil ke pengadilan gara2 nyuri sendal anak polisi… halah… halah…

    iya, ini beneran berita yang menyegarkan… lho pan udah ada gerakannya, gerakan 1000 sendal untuk kapolri…:)

  7. srisariningdiyah said: pada liat kemarin sore tayangannya di metro gak? presenternya dibilang bodoh menanyakan hal2 yang dianggap semua orang mestinya udah tau, soal tuntutan keselamatan dll dan presenternya bilang “sudah merupakan tugas saya untuk bertanya, pak bibit….”hehedan bagian itu dipotong deh pas tayang ulang malem

    gak nonton sih, tapi udah baca rumpian-nya di inet. Jyaan bapak yang satu itu, wong kok gampang men nesu…

  8. depingacygacy said: aku ra duwe kebon emas buk. kebon toge ono kae… *ngekekwayah anjlog ngene sing duwe kebon emas opo ra nanges yo hehe

    njaluk toge-ne mah, arep nggoreng bakwan kie…. *ngelungke tampah sak lapangan bola*aku yo ra duwe Mah, iku sing sistem dititipke nang bank iku yo ? *ramudeng.com*

  9. ooo ternyata ada yg gak sukak ya?modelnya keren ya Buk, kemaren liat di berita, bagus lah, jd kalo itu bisa diproduksi masal, kan ndak tergantung ama industri otomotif dr neg lain (jepang), malaysia ajah bisa banggain proton-saganya toh.. tuh pejabat2 yg lain protes apa karena keduluan ya? mereka mula2 ditawarin gak mau mungkin ya? skrng merasa kecolongan jadi ngamuk2.. issshhh

  10. pennygata said: ooo ternyata ada yg gak sukak ya?modelnya keren ya Buk, kemaren liat di berita, bagus lah, jd kalo itu bisa diproduksi masal, kan ndak tergantung ama industri otomotif dr neg lain (jepang), malaysia ajah bisa banggain proton-saganya toh.. tuh pejabat2 yg lain protes apa karena keduluan ya? mereka mula2 ditawarin gak mau mungkin ya? skrng merasa kecolongan jadi ngamuk2.. issshhh

    lha ya itu, mungkin ada juga yg gak sukak kalau kita jadi lebih mandiri…:)qiqiqi, iya kali ya….gak punya ide, gak punya visi, gak mudeng esensi… *aiiish bahasane*

  11. Keren mobilnya ya mbak, irit (1500cc), murah, dan tampilannya ga kalah kayak mobil buatan luar. Saya tadi mikirnya mirip Pajero :DAcung jempol buat bapak Joko yang menjadikan mobil tersebut sebagai kendaraan dinas. Mestinya pejabat2 juga begitu, mengapresiasi dgn membelinya. Kalopun dirasa ada yg kurang ya dibantu biar ketutup kurangnya, bukan malah di cemooh…

  12. pingkanrizkiarto said: biasa mbak, wong yen wis gething, benci, opo wae yo salah…:)

    Iiiiih……….. amit-amit semoga tempat saya dijauhkan dari pemimpin yang seperti itu.

  13. depingacygacy said: koq sajake ora pingin bocah2 dadi kreatip, iso maju ya.mbok ra sah nyacat. mbange kakehan ngritik mending menehi dukungan

    Heu-euh aku mupakat karo saranmu, mbok ya kudune kan ngono iku sing dadi bapake rakyat, jan ora patut temenan iku……….

  14. iya tuh buu… padahal, negara2 lain, selalu mendukung hasil produksi dalam negeri mereka dengan memakai produk otomotif dalam negeri…eeehh kok kita malah gak mendukung produk dalam negeri.. gimana mau maju bapak2 pejabat yang gila hormat??…hehehe..

  15. Salut dan kagumku untuk Pak Jokowi semakin bertambah besar.Solo semakin nyaman. Anak-anak pelajar diberdayakan..Yang merasa panas, pasti ngiri, kurang akal/kreatif.. Hehehe..Pak Jokowi, lanjutkeun!

  16. katerinas said: Keren mobilnya ya mbak, irit (1500cc), murah, dan tampilannya ga kalah kayak mobil buatan luar. Saya tadi mikirnya mirip Pajero :DAcung jempol buat bapak Joko yang menjadikan mobil tersebut sebagai kendaraan dinas. Mestinya pejabat2 juga begitu, mengapresiasi dgn membelinya. Kalopun dirasa ada yg kurang ya dibantu biar ketutup kurangnya, bukan malah di cemooh…

    iya Rien, beri dukungan lah, jangan belum-belum kok sudah berkomen negatif…

  17. mayamulyadi said: @mba arie.. Aku nontoooonnnnn… Presenter aneh… Sampe pak walikota juga gemes tuh…Aku justru kagum pas liat mobilnya buk. Walah, bodynya oke ya…

    hehehe, presenter tipiwan ya ? πŸ˜€

  18. ratnapratiwi said: baru tau tadi, ga sengaja liat tipi :Dhebat deh anak2 esemka itu yaaa

    iya, disaat kita sudah jenuh dengan berita tawuran, alhamdulillah ada berita bagus dari solo…. #tetep mbangga-in solonya πŸ˜€

  19. aghnellia said: Aku baca beritanya kemaren di koran kompas!! hebaaat yaaah, anak SMK bisa ngerakit mobil!!

    iya alhamdulillah… katanya dalam waktu dekat pak Jokowi juga mau pakai laptop bikinan anak2 smk itu…ayo, cintailah ploduk-ploduk indonesiya ! πŸ˜€

  20. iahsunshine28 said: iya tuh buu… padahal, negara2 lain, selalu mendukung hasil produksi dalam negeri mereka dengan memakai produk otomotif dalam negeri…eeehh kok kita malah gak mendukung produk dalam negeri.. gimana mau maju bapak2 pejabat yang gila hormat??…hehehe..

    mari kita dengar ajakan pak Jokowi :)) :”Intinya kita harus mulai menghargai produk dalam negeri. Itu hal yang terpenting. Jangan ngomong soal kualitas yang belum teruji atau apapun. Tapi setelah saya coba tadi, ternyata suspensinya juga empuk kok,” tutur Joko seusai melakukan uji coba kendaraan di halaman balaikota Surakarta.

  21. ekohm said: Salut dan kagumku untuk Pak Jokowi semakin bertambah besar.Solo semakin nyaman. Anak-anak pelajar diberdayakan..Yang merasa panas, pasti ngiri, kurang akal/kreatif.. Hehehe..Pak Jokowi, lanjutkeun!

    jadi kangen Solo, hiks…

  22. sarahutami said: Politik emang kotor Mbok. Ah malu. Negara kita ini mayoritas muslim. Tapi kelakuan pada barbar kabeh. Ampun.

    insya Allah gak semua kok Sar, masih ada harapan… tu masih ada pejabat kayak pak Jokowi kan ? πŸ™‚

  23. sepasangmatabola said: Saran yang bagus banget nih, mbak Ping. Coba diajukan ke Kompasiana, mbak, biar lebih banyak tuh pejabat yang baca, dan ngaca… πŸ™‚

    aku bukan warga kompasiana jeng… :))sebenernya pejabat2 itu tau juga kok jeng, cuma ya gitu deeeeh, gengsi-an kaliii…

  24. wkwkwkwk *ngakak guling2 nyawang pak gub*kalah tenar njuk nesu bae nek ono hubungane mbek pak jokowi :DYa Allah…smuga ini mobil dipermudah ijinnya*3taun lagi beli ah lumayan buat kado bunda*

  25. hanifahnunk said: wkwkwkwk *ngakak guling2 nyawang pak gub*kalah tenar njuk nesu bae nek ono hubungane mbek pak jokowi :DYa Allah…smuga ini mobil dipermudah ijinnya*3taun lagi beli ah lumayan buat kado bunda*

    isssh, mengko didukani lhoooo…*melu ngakak*amiiiiiiiiiiiiiin….

  26. pingkanrizkiarto said: aku bukan warga kompasiana jeng… :))sebenernya pejabat2 itu tau juga kok jeng, cuma ya gitu deeeeh, gengsi-an kaliii…

    Ya itulah susyahnya sebagian kalangan WNI, lebih suka produk luar negeri daripada buatan negeri sendiri! Sedih ya, mbak Ping? Padahal aku yang di luar negeri aja kalo beli baju atau sepatu di toko, selaluuuu nyari yang “Made in Indonesia”. Lhah yang di Indonesia kok malah lebih suka buatan luar negeri ya… :))

  27. sepasangmatabola said: Ya itulah susyahnya sebagian kalangan WNI, lebih suka produk luar negeri daripada buatan negeri sendiri! Sedih ya, mbak Ping? Padahal aku yang di luar negeri aja kalo beli baju atau sepatu di toko, selaluuuu nyari yang “Made in Indonesia”. Lhah yang di Indonesia kok malah lebih suka buatan luar negeri ya… :))

    urusannya sama gengsi jeng, kan rata-rata produk impor harganya jauh lebih mahal…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s