Berubah

Abis baca postingan mas Suga soal masa lalu dimari, mau ndak mau jadi ikut kebawa juga, inget masa kecilku sendiri. Ya emang enggak segenerasi siiih, simbok jauh lebih tuwek… *cemberutin yg protes*. Tapi kayaknya sih backgroundnya gak beda jauh, sama-sama anak kampung gitu lho, cah ndesooo... Ada cerita mandi di kali, plus ngunduh buah-buahan seperti belimbing, sawo ma duwet alias jamblang di halaman tetangga. Bedanya tetangga mas Suga semua ramah-ramah, sementara aku pernah nangkring di pohon duwet ga berani turun karena nenek si empunya pohon marah-marah di bawah sana, qiqiqiqi….

Sekali waktu aku pernah tanya juga ke masBoss tersayang *uhuk* soal masa kecilnya di kampung tengah kota Jakarta sana. Kira-kira sama ndak sih, lha kan Jakarta gitu lhooo…. Elha kok ternyata juga ga beda jauh. Bahkan sempet bikin aku heran bin takjub… mosok sih ? Lha piye to, mosok kata si masBoss, sungai yang ada di deket rumah mertua, di daerah Cempaka Baru sana, dulunya tu lebar, airnya bersih dan lumayan bening, masih bisa dipakai mandi-mandi lah gitu… Hedeeewww, sungguh tak terbayangkan olehku….

Lha jelas enggak lah, yang dulu dibilang sungai ama masBoss, menurut aku sih sudah harus ganti judul. Bukan lagi sungai lagi tapi got. Lebarnya sudah berkurang banyak, termakan jalan plus ditutup dak semen sama penghuni di pinggiran sungai a.k.a got itu. Dan nggak ada lagi cerita air bersih mengalir, yang ada air berwana hitam, berbau tak sedap dan hanya tikus got aja yang riang gembira bersedia nyebur disitu. Perubahan yang cukup dahsyat kan ?

Iya sih, kalau ngomongin dulu emang pasti lain ama yang namanya sekarang. Tapi sedih aja , rasa-rasanya kualitas lingkungan kita tu kok makin merosot saja dari hari ke hari. Gunung nun jauh disana yang dulu terlihat cetho melo-melo dari teras rumah, sekarang sudah nggak pernah terlihat lagi, tertutup asap polusi. Air hujan yang dulu bebas mengalir menuju sungai sekarang seperti kebingungan gak tau harus kemana, kesana nabrak tembok, kesitu nubruk tumpukan sampah…. yo wis, banjir lah….

Dan ngomong-ngomong soal manjat pohon, nyolong, eh mintak buah sama tetangga, gak ada ceritanya lagi deh di anak-anakku. Jaman sudah beda, mainan anak-anak sudah beda, lingkungan juga sudah berubah…. *bengong dulu bentar*

Waduh, ini tadi aku mo cerita soal masa kecil lha kok malah jadi nulis yang begini siiih, ngomongin soal penurunan kualitas lingkungan pulak, malah dadi ngelu dewe…

permisi dulu ah, mo nyari balsem dulu….

 

Iklan

51 thoughts on “Berubah

  1. BuPing dirumahku yg diSBy dulu, meski dikota, persisi dipinggir jalan raya yg tiap hari macet, dan bisingnya gak ketulungan, aku punya pisang, belimbing, sawo, kedondong ama jambu bangkok, diblakang ada mangga ama jambu aer…sayang rumah itu dijual… hiks… org yg beli gak mau tanemannya diambilin, harus beserta tanemannya..

  2. masa kecilku pindahpindah.. jadi ingetnya sasulawesi dah.. kalu bandingin masa kecil ponakan iya beda.. tulisan suga itu ku baca pertama dari nita loh.. nita yang bikin surat untuk masa lalu dan masa depan.. ada dua versi.. dan dibikin sama bangtiar.. trus suga.. keren ya idenya.. jadi mikir..

  3. pingkanrizkiarto said: mosok sih ? Lha piye to, mosok kata si masBoss, sungai yang ada di deket rumah mertua, di daerah Cempaka Baru sana, dulunya tu lebar, airnya bersih dan lumayan bening, masih bisa dipakai mandi-mandi lah gitu…

    Percayalah, wong Ciliwung dan Cisadane yang hulunya di Bogor aja pada masa itu tempat mandi gratis anak-anak perkampungan kok jeng. Dulu kan nggak sekotor sekarang.

  4. pingkanrizkiarto said: kualitas lingkungan kita tu kok makin merosot saja dari hari ke hari.

    Sepakat banget yang ini :-(Apa sih yang gak ‘menurun’ kalau gak disebut rusak, di negeri ini? *sediiiih*Hal sederhana yang bisa kulakukan, paling adalah berkomitmen tidak buang sampah sembarangan -termasuk kampanye hal ini ke anggota keluarga besarku, meski katanya, sikapku ini, konon gak ngaruh juga, karena sampe di pembuangan final, sampah tidak diolah dengan maksimal alias ncecer-ncecer juga di mana-mana, prihatin deeeh šŸ˜¦

  5. imazahra said: Sepakat banget yang ini :-(Apa sih yang gak ‘menurun’ kalau gak disebut rusak, di negeri ini? *sediiiih*Hal sederhana yang bisa kulakukan, paling adalah berkomitmen tidak buang sampah sembarangan -termasuk kampanye hal ini ke anggota keluarga besarku, meski katanya, sikapku ini, konon gak ngaruh juga, karena sampe di pembuangan final, sampah tidak diolah dengan maksimal alias ncecer-ncecer juga di mana-mana, prihatin deeeh šŸ˜¦

    Betul mbak, semua mesti ditekadkan untuk dimulai dari lingkungan keluarga sendiri, meski nantinya akan percuma juga, yang penting sikap bersih dan tertib sudah dimulai dari rumah masing-masing. Keponakan saya ikut menggiatkan “Program Kali Bersih” dengan memunguti sampah mulai dari Bogor hingga ke wilayah Jakarta. Dia sendiri penduduk Depok. Padahal kalau saya, lihat air kali yang sudah menghitam itu, hiiiiii……… kok jijik, cuma dia bilang kalau dia nggak mau mulai juga, nanti kegiatan positif itu kekurangan tenaga.Salam kenal ya mbak.

  6. pennygata said: BuPing dirumahku yg diSBy dulu, meski dikota, persisi dipinggir jalan raya yg tiap hari macet, dan bisingnya gak ketulungan, aku punya pisang, belimbing, sawo, kedondong ama jambu bangkok, diblakang ada mangga ama jambu aer…sayang rumah itu dijual… hiks… org yg beli gak mau tanemannya diambilin, harus beserta tanemannya..

    barangkali pohoon-pohon itu termasuk daya tarik kenapa tu orang beli rumahmu Tha… jadi ya kudu sepaket sama rumahnya…aku sebenernya juga pengen nanem pohon2 buah begitu di rumah, tapi lahannya kurang…

  7. tintin1868 said: masa kecilku pindahpindah.. jadi ingetnya sasulawesi dah.. kalu bandingin masa kecil ponakan iya beda.. tulisan suga itu ku baca pertama dari nita loh.. nita yang bikin surat untuk masa lalu dan masa depan.. ada dua versi.. dan dibikin sama bangtiar.. trus suga.. keren ya idenya.. jadi mikir..

    jaman usah berubah ya jeng ? :)aku malah belum bca yang punya Nita ama bang Tiar, ntar aku cari ah…

  8. jandra22 said: Percayalah, wong Ciliwung dan Cisadane yang hulunya di Bogor aja pada masa itu tempat mandi gratis anak-anak perkampungan kok jeng. Dulu kan nggak sekotor sekarang.

    iya mbak, denger ceritanya kok kayaknya asik bener… tapi lihat kondisi sekarang ya jadi ngenes juga…

  9. imazahra said: , meski katanya, sikapku ini, konon gak ngaruh juga, karena sampe di pembuangan final, sampah tidak diolah dengan maksimal alias ncecer-ncecer juga di mana-mana, prihatin deeeh šŸ˜¦

    ngaruh juga lah say, paling tidak kececernya nggak dimana-mana… paling tidak lingkungan kita tidak ‘bertaburan’ sampah…

  10. jandra22 said: Betul mbak, semua mesti ditekadkan untuk dimulai dari lingkungan keluarga sendiri, meski nantinya akan percuma juga, yang penting sikap bersih dan tertib sudah dimulai dari rumah masing-masing. Keponakan saya ikut menggiatkan “Program Kali Bersih” dengan memunguti sampah mulai dari Bogor hingga ke wilayah Jakarta. Dia sendiri penduduk Depok. Padahal kalau saya, lihat air kali yang sudah menghitam itu, hiiiiii……… kok jijik, cuma dia bilang kalau dia nggak mau mulai juga, nanti kegiatan positif itu kekurangan tenaga.Salam kenal ya mbak.

    setuju mbak…mulai dari sikap, mulai dari lingkungan terkecil… insya Allah akan membawa pengaruh besar…

  11. drackpack said: Ngebayangin simbok nangkring di pohon duwet. Dulu rasanya belum sempurna jadi anak kalo belum ngalamin nyolong buah tetangga…. hahaha…

    aheeeeem, tampak imut kan ( pohon duwet-nya ) ?!aiiiih, ajaran siapa ituuuuuh ? wkwkwkwk….

  12. pingkanrizkiarto said: enak yoooo… ditaburin garam dikiiiit….aduuuuuh, kemecer akuuuuuw….

    eh mbok di depan stasiun cikini khan ada yang jual duwet..mosok cak cemung 15 ewu..cemung cilik adah susu cair ke lo..larang biyanget khann..ra mentolo arep tuku. Sempat dink tuku sekali saking pingine.

  13. rengganiez said: eh mbok di depan stasiun cikini khan ada yang jual duwet..mosok cak cemung 15 ewu..cemung cilik adah susu cair ke lo..larang biyanget khann..ra mentolo arep tuku. Sempat dink tuku sekali saking pingine.

    depan stasiun cikini ? wedeeewww… tadi barusan aku lewaaat….15 ewu ? whuiiik larang’eeee….. ning nggo tombo pengen yo rapopo kok… #isih tetep kemecer

  14. pingkanrizkiarto said: mboten kok buuuuuuuuuuk…. nembe nyapu lataaaaaaaaaar….#bekep Aniez

    nyapune le resik to mbok..mengko ndak bojoku brengosen, sing kumise tipis ae lohh…*ehhh:-))

  15. pingkanrizkiarto said: depan stasiun cikini ? wedeeewww… tadi barusan aku lewaaat….15 ewu ? whuiiik larang’eeee….. ning nggo tombo pengen yo rapopo kok… #isih tetep kemecer

    iya depan stasiun cikini, agak masuk pasar itu..ada yang jualan duwet. Ditawar mbok…10 ribu pas-nya

  16. pingkanrizkiarto said: Jaman sudah beda, mainan anak-anak sudah beda

    Leres budhe… Zaman saiki, bocah2 luwih seneng ngrubung PS, komputer po internet… Ora bakal nglirik jambu/pelem mateng neng kebon meneh..

  17. beautterfly said: Kadang, kalo ga inget kudu jaim. Pohon2 rambutan di skulah kuwi jan pengen bgt tak penek. Inget bgt dulu pethengkrekan di kebun simbah. Pohon mangga, belimbing sm ace.

    anak sekarang jarang yang mahir penek’an kethoke yo ? mainannya ps ma game online mulu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s