Multiply-ku, Multiply Kita Semua

Dari sebuah artikel tentang perumahan jenis cluster yang aku baca beberapa waktu lalu, aku nemu sebuah alasan kenapa orang memililh untuk tinggal di cluster. Salah satu penghuni mengatakan bahwa alasan dia memilih tinggal di cluster adalah karena tidak adanya kewajiban untuk bersosialisasi dengan tetangga. Whew, aku jadi merasa rada gimanaaaaa gitu…. Lha piye yo, selama ini kan aku sudah diindoktrinasi dengan ajaran “manusia adalah makhluk sosial”, “pager paling aman adalah tetangga”, “tetangga adalah sodara terdekat”.

Yaaaaaaaaaaah…. ngerti juga sih, jaman sekarang orang makin didera kesibukan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Pagi-pagi buta sudah keluar rumah, pulang-pulang matahari udah gak kliatan. Di rumah hanya numpang nyelonjor ngaso di malam hari. Beramah tamah dengan tetangga dianggap sudah tidak perlu lagi, ngabisin waktu dan tenaga aja. Yang penting elo jangan ganggu gue, gue kagak ganggu elo. Makin individualis gitu bahasa kerennya. Tapi mosok yo sama tonggo sebelah aja gak kenal siiiih…

Ha trus, yang bikin heran lagi… Lha wong males bersosialisasi sama tetangga yang jelas-jelas secara fisik dekat, ning kok yang namanya social network alias jejaring sosial di dunia maya laku keras, ramai nian, heboh beneeeeeerrr….. Bahkan konon katanya pengguna jejaring sosial efbi di Indonesia menempati peringkat ke tiga terbesar di dunia setelah ngamrikah dan cina. Hebat to ?

Tanya kenapa ?

Mungkin karena menyambangi dan berbagi senyum dengan tetangga tu dianggap pekerjaan yang lebih berat, jika dibandingkan dengan menyambangi akun efbi seseorang, yang bisa dilakukan sembari nyolong-nyolong jam kerja *ngaca deh ah*. Datang dan menyempatkan diri menghibur dan membantu tetangga yang kesusahan lebih merepotkan daripada menulis ucapan simpati di wall orang, yang bisa disambi makan atau sambil tetap berhaha-hihi dengan temen di kubikel sebelah. Atau tulis aja kalau lagi mau, kalo enggak ya abaikan…. gak bakal amprokan ini.

Bukannya aku menganggap hal itu salah, enggak sih. Dengan memberikan komentar atau atensi pada seseorang melalui akun jejaring sosial juga sudah merupakan bukti bahwa kita tetaplah makhluk sosial yang menjadi bagian dari sebuah komunitas besar bernama masyarakat yang saling membutuhkan satu sama lain *etdah pidato gue*.

Budaya instan ? mbuh juga lah, ndak ngerti juga…. Tapi kalo ngomongin budaya instan dan jejaring sosial, yang namanya multiply kita tercinta ini jelas lain jika dibandingkan dengan social network yang lain. Yang lain boleh-boleh saja menafikan interaksi dan silahkan saja bermonolog ria, atau sebaliknya kebablasan cuma berbales cuwat-cuwit dan corat-coret tembok yang begitu-begitu aja. Tapi di multiply ? huhuuuuuuuuuuy…. lebih dari itu prend !! Berbagi ilmu dan pengalaman lewat postingan, plus komen2 yang bersautan dan menambah wawasan. Keren toooo ? Tapi itu juga kalo pas para penghuninya lagi waras sih.

Gimana kalo pas lagi pada kumat sarapnya ? wedeeeew…. jangan tanya, bakalan muncul postingan narsis, gokil dan sinting tiada terkira. Masih ditambah dengan hadirnya komen-komen OOT yang tidak kalah ajaibnya dengan omongan tukang obat di alun-alun. Belum lagi musim hujan bakiak, parang dan wungkal yang bisa datang sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan sebelumnya. Nggegirisi wiiiis..… wkwkwkwk….

Tapi yang jelas, kami menghargai interaksi. Dan apakah interaksi ini hanya sekedar interaksi semu ? Oh tyddaaak kawaaan… jangan pernah meragukan para penghuni multiply ini dalam hal keakraban dan kebersamaan. Berbagi bukan lagi sekedar slogan buat kami, dari kopdar hahahihi, latihan bersama menuju indonesia idol di karaoke, jagong bayi sampai bakti sosial sudah dijabanin. Keakraban di multiply adalah keakraban yang nyata, bukan sekedar basa-basi mambu trasi saja.

Dan jangan mengharapkan yang instan-instan dimari. Multiply bukan tempat untuk mencari popularitas hanya dengan sepotong kalimat gak jelas dan gak bertanggung jawab. Istilah kata, ente jual ane beli… eh, salah ya ? eewwww… anda sopan kami segan... eh kok malah jadi inget stiker di angkot ya ? Wis pokok’e di multiply anda semua diharapkan untuk aktif berinteraksi, saling mengunjungi, saling berkomeni *istilah baru by bukping*.

Kontak bukan sekedar pembaca pasip yang harus siap mendengarkan segala keluh-kesah, pisuhan atau pameran “tas Gucci baru nih” secara sepihak saja. Tapi harus timbal-balik, pengen dikunjuing ? kunjungi juga orang lain. Pengin didengerin ? dengerin juga orang lain. Nggak masalah kok kalau mau berkeluh kesah dan misuh-misuh, silakahkan saja bikin postingan. Kontak yang waras pasti komennya wise dan menyejukkan, tapi yang sarap jangan diharap. Terima saja, qiqiqi…. tapi yang jelas ada perhatian kan ? Mau show off hasil belanjaan di Ngee Ann City ? monggo saja… paling2 disambit bakiak ma Mamah Depin, qiqiqiq… *peace Maaaaaaah !! peaceeeeeeeeee….*. Tapi pada gilirannya anda juga diharapkan untuk mau mendengarkan keluh kesah, pisuhan dan pameran penghuni multiply yang lain. Fair enough kan ?

Eh jadi panjang ya postingan ini ? Mbuh ah wis.… yang jelas, aku pengen berbagi pengalaman indah di multiply ini, bagaimana multiply tidak hanya mempertemukan aku dengan temen dan tetangga maya, tapi berlanjut menjadi sosok yang hadir di dunia nyata. Dengan ketulusan yang nyata, dengan perhatian yang nyata dan dengan cinta yang nyata…. bagaikan tetangga sebelah rumah yang selalu hadir secara nyata disaat suka maupun duka.

luv you all friends !!

*pasang senyum semanis madu*
*ngarep ada yang kirim coklat*
*ku pm alamat ya ?*
*tapi kek-nya malah kudu tudungan panci nih*
*kabur aja deh…*

116 thoughts on “Multiply-ku, Multiply Kita Semua

  1. aku juga cinta somad sm empe. aku iso ketemu koe yo bu…andai rumah kita dekattt wis tak parani bola bali.aku setujuuu bu tetangga adl sodara yg terdekat apalagi buat aku diperantauan gini so sekedar menyapa tetangga adalah perlllllluuuu sekaliiiii

  2. Tapi harus timbal-balik, pengen dikunjuing ? kunjungi juga orang lain. Pengin didengerin ? dengerin juga orang lain. Nggak masalah kok kalau mau berkeluh kesah dan misuh-misuh~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~kalo lagi kangen diomelin ama mak tapi udah gak punya..maka ngomel aja di empi..pasti ntar diomelin balik ma mbok Pink..

  3. tokoibufarhansarah said: cintaaaa banget sama bupink ;)mau ketawa aja perlu orang ya bu apalagi yang lain…iya kan bu…iya kan bu…

    muuuuaaaaaaaaachh !!lha kalo ketawa sendiri kan bisa berabe ya Lin ? πŸ˜€

  4. estiningtyas said: aku juga cinta somad sm empe. aku iso ketemu koe yo bu…andai rumah kita dekattt wis tak parani bola bali.aku setujuuu bu tetangga adl sodara yg terdekat apalagi buat aku diperantauan gini so sekedar menyapa tetangga adalah perlllllluuuu sekaliiiii

    siiiip….etapi yen marani aku kudu nggowo oleh-oleh lho…

  5. raniuswah said: Tapi harus timbal-balik, pengen dikunjuing ? kunjungi juga orang lain. Pengin didengerin ? dengerin juga orang lain. Nggak masalah kok kalau mau berkeluh kesah dan misuh-misuh~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~kalo lagi kangen diomelin ama mak tapi udah gak punya..maka ngomel aja di empi..pasti ntar diomelin balik ma mbok Pink..

    ah buk Ran bisa ajaaa….orang2 pasti milihnya diomelin buk Ran aja tuh.. lebih mantab, pan suhunya….*kedip-kedip lugu*

  6. Hihihihi…bu pinggggg! Iya benerr bgt, justru dari sini pertemananku bermula, banyak teman2 baru yg terjalin even adan sebagian yg blm sempet kopdar termasuk sama bu ping yg satu ini, hehehe..Insya allah someday bs ktemuan sama smua tmn2 empeh sejagat raya *pdhal bln lalu diundang acara MPID lho tp ga bs dtg, hihihi…*

  7. yudiarni said: love you too, eh tapi ga semua orang yg tinggal di cluster anti-sosial ko, tapi ya emang kebanyakan gitu deh…

    aku juga nggak menggeneralisir sih, gimana juga orang punya alasan masing2 sehingga memilih tinggal di kluster…:)

  8. andal15 said: Hihihihi…bu pinggggg! Iya benerr bgt, justru dari sini pertemananku bermula, banyak teman2 baru yg terjalin even adan sebagian yg blm sempet kopdar termasuk sama bu ping yg satu ini, hehehe..Insya allah someday bs ktemuan sama smua tmn2 empeh sejagat raya *pdhal bln lalu diundang acara MPID lho tp ga bs dtg, hihihi…*

    yuk mare kita galakkan kopdaran… :D*macan kaleeeee, galak*

  9. Setuju secara keseluruhan :)Ttg cluster, dulu sebelum memilih di cluster, juga dengan berbagai pertimbangan. Alhamdulillah, ternyata anggapan2 yang negatif itu tidak terjadi. Kalaupun ada, bisa di atasi seiring berjalannya waktu.Demikian pula di MP ya mbak πŸ™‚

  10. Berkunjung di multiply meninggalkan jejak ya mba.. :)Salam kenal, baru sempat berkunjung, tadi tidak sengaja lihat di inbox, trus tertarik baca…Memang terkadang jiwa sosial tergerus juga menjadi individualis, tidak mau kenal tetangga, teman, malah asyik2an mojok sendiri2…hmm insyaallah yg di MP ndak bgitu ya mba…

  11. katerinas said: Setuju secara keseluruhan :)Ttg cluster, dulu sebelum memilih di cluster, juga dengan berbagai pertimbangan. Alhamdulillah, ternyata anggapan2 yang negatif itu tidak terjadi. Kalaupun ada, bisa di atasi seiring berjalannya waktu.Demikian pula di MP ya mbak πŸ™‚

    soal cluster aku juga nggak menggeneralisir kok say…Alhamdulillah kalo bisa cocok dan merasa nyaman tinggal di cluster…:))

  12. miapiyik said: ahahaha, aku bagian komen serius nampaknya mba Pingsuka bingung kalo pd sambit2an bakiak, nimpalinnya bagaimana?

    bales aja sambit bakiak, kalo perlu tambahin parang, ato kelewang, ato linggis… *etdah sadisnyaaaa*

  13. hanifahnunk said: Berkunjung di multiply meninggalkan jejak ya mba.. :)Salam kenal, baru sempat berkunjung, tadi tidak sengaja lihat di inbox, trus tertarik baca…Memang terkadang jiwa sosial tergerus juga menjadi individualis, tidak mau kenal tetangga, teman, malah asyik2an mojok sendiri2…hmm insyaallah yg di MP ndak bgitu ya mba…

    halo, salam kenal juga, terima kasih sudah bersedia nimbrung di postingan emak-emak galak ini…:))jadi keinget acara makan-makan temen sekantor di resto, pas nunggu makanan dihidangkan, bukannya ngobrol n ngeriung bareng, malah pada sibuk sendiri-sendiri dengan hape/bebe masing2… :((insya Allah MP gak begitu, amiiiin….

  14. pingkanrizkiarto said: halo, salam kenal juga, terima kasih sudah bersedia nimbrung di postingan emak-emak galak ini…:))jadi keinget acara makan-makan temen sekantor di resto, pas nunggu makanan dihidangkan, bukannya ngobrol n ngeriung bareng, malah pada sibuk sendiri-sendiri dengan hape/bebe masing2… :((insya Allah MP gak begitu, amiiiin….

    sibuk smsan penting x mba… :)wkwkwk orang2 mp ktemuan pada sibuk poto2 makan2 jadi inget jaman taun 2009.namanya juga ibu2…kalau galak wajar lah… :D**jangan jitak sy**

  15. hanifahnunk said: sibuk smsan penting x mba… :)wkwkwk orang2 mp ktemuan pada sibuk poto2 makan2 jadi inget jaman taun 2009.namanya juga ibu2…kalau galak wajar lah… :D**jangan jitak sy**

    penting apa sih, paling juga apdet status doan, qiqiqi…. *sirik banget sih*gak mau jitak ? cubit aja kalo gitu ya ?

  16. saturindu said: sebelum off, mau komen agak serius ah…eh, tadi mau komen apa, yah?*mendadak amnesia*:))entar balik ah…..mau ngepos dulu

    mendadak amnesia ? gak seru ah…mendadak dangdut aja deh ya ? πŸ˜€

  17. pingkanrizkiarto said: penting apa sih, paling juga apdet status doan, qiqiqi…. *sirik banget sih*gak mau jitak ? cubit aja kalo gitu ya ?

    nahhh tuuu…kan…kan…bersangka-sangka dluuu **asal ngomong aja**aduuuhhh duuhh duuuhhh…pipikkuuuu….sakiiitttnyaaaa**tutupin pipi pake serbet**

  18. hanifahnunk said: nahhh tuuu…kan…kan…bersangka-sangka dluuu **asal ngomong aja**aduuuhhh duuhh duuuhhh…pipikkuuuu….sakiiitttnyaaaa**tutupin pipi pake serbet**

    iiiih, baru juga lima menit… cubit mpe sepuluh jam baru boleh bilang sakit….*emak-emak sadis beraksi*

  19. pingkanrizkiarto said: Dari sebuah artikel tentang perumahan jenis cluster yang aku baca beberapa waktu lalu, aku nemu sebuah alasan kenapa orang memililh untuk tinggal di cluster. Salah satu penghuni mengatakan bahwa alasan dia memilih tinggal di cluster adalah karena tidak adanya kewajiban untuk bersosialisasi dengan tetangga. Whew, aku jadi merasa rada gimanaaaaa gitu…. Lha piye yo, selama ini kan aku sudah diindoktrinasi dengan ajaran “manusia adalah makhluk sosial”, “pager paling aman adalah tetangga”, “tetangga adalah sodara terdekat”.Yaaaaaaaaaaah…. ngerti juga sih, jaman sekarang orang makin didera kesibukan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Pagi-pagi buta sudah keluar rumah, pulang-pulang matahari udah gak kliatan. Di rumah hanya numpang nyelonjor ngaso di malam hari. Beramah tamah dengan tetangga dianggap sudah tidak perlu lagi, ngabisin waktu dan tenaga aja. Yang penting elo jangan ganggu gue, gue kagak ganggu elo. Makin individualis gitu bahasa kerennya. Tapi mosok yo sama tonggo sebelah aja gak kenal siiiih… Ha trus, yang bikin heran lagi… Lha wong males bersosialisasi sama tetangga yang jelas-jelas secara fisik dekat, ning kok yang namanya social network alias jejaring sosial di dunia maya laku keras, ramai nian, heboh beneeeeeerrr….. Bahkan konon katanya pengguna jejaring sosial efbi di Indonesia menempati peringkat ke tiga terbesar di dunia setelah ngamrikah dan cina. Hebat to ? Tanya kenapa ?Mungkin karena menyambangi dan berbagi senyum dengan tetangga tu dianggap pekerjaan yang lebih berat, jika dibandingkan dengan menyambangi akun efbi seseorang, yang bisa dilakukan sembari nyolong-nyolong jam kerja *ngaca deh ah*. Datang dan menyempatkan diri menghibur dan membantu tetangga yang kesusahan lebih merepotkan daripada menulis ucapan simpati di wall orang, yang bisa disambi makan atau sambil tetap berhaha-hihi dengan temen di kubikel sebelah. Atau tulis aja kalau lagi mau, kalo enggak ya abaikan…. gak bakal amprokan ini.Bukannya aku menganggap hal itu salah, enggak sih. Dengan memberikan komentar atau atensi pada seseorang melalui akun jejaring sosial juga sudah merupakan bukti bahwa kita tetaplah makhluk sosial yang menjadi bagian dari sebuah komunitas besar bernama masyarakat yang saling membutuhkan satu sama lain *etdah pidato gue*. Budaya instan ? mbuh juga lah, ndak ngerti juga…. Tapi kalo ngomongin budaya instan dan jejaring sosial, yang namanya multiply kita tercinta ini jelas lain jika dibandingkan dengan social network yang lain. Yang lain boleh-boleh saja menafikan interaksi dan silahkan saja bermonolog ria, atau sebaliknya kebablasan cuma berbales cuwat-cuwit dan corat-coret tembok yang begitu-begitu aja. Tapi di multiply ? huhuuuuuuuuuuy…. lebih dari itu prend !! Berbagi ilmu dan pengalaman lewat postingan, plus komen2 yang bersautan dan menambah wawasan. Keren toooo ? Tapi itu juga kalo pas para penghuninya lagi waras sih.Gimana kalo pas lagi pada kumat sarapnya ? wedeeeew…. jangan tanya, bakalan muncul postingan narsis, gokil dan sinting tiada terkira. Masih ditambah dengan hadirnya komen-komen OOT yang tidak kalah ajaibnya dengan omongan tukang obat di alun-alun. Belum lagi musim hujan bakiak, parang dan wungkal yang bisa datang sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan sebelumnya. Nggegirisi wiiiis….. wkwkwkwk…. Tapi yang jelas, kami menghargai interaksi. Dan apakah interaksi ini hanya sekedar interaksi semu ? Oh tyddaaak kawaaan… jangan pernah meragukan para penghuni multiply ini dalam hal keakraban dan kebersamaan. Berbagi bukan lagi sekedar slogan buat kami, dari kopdar hahahihi, latihan bersama menuju indonesia idol di karaoke, jagong bayi sampai bakti sosial sudah dijabanin. Keakraban di multiply adalah keakraban yang nyata, bukan sekedar basa-basi mambu trasi saja.Dan jangan mengharapkan yang instan-instan dimari. Multiply bukan tempat untuk mencari popularitas hanya dengan sepotong kalimat gak jelas dan gak bertanggung jawab. Istilah kata, ente jual ane beli… eh, salah ya ? eewwww… anda sopan kami segan… eh kok malah jadi inget stiker di angkot ya ? Wis pokok’e di multiply anda semua diharapkan untuk aktif berinteraksi, saling mengunjungi, saling berkomeni *istilah baru by bukping*. Kontak bukan sekedar pembaca pasip yang harus siap mendengarkan segala keluh-kesah, pisuhan atau pameran “tas Gucci baru nih” secara sepihak saja. Tapi harus timbal-balik, pengen dikunjuing ? kunjungi juga orang lain. Pengin didengerin ? dengerin juga orang lain. Nggak masalah kok kalau mau berkeluh kesah dan misuh-misuh, silakahkan saja bikin postingan. Kontak yang waras pasti komennya wise dan menyejukkan, tapi yang sarap jangan diharap. Terima saja, qiqiqi…. tapi yang jelas ada perhatian kan ? Mau show off hasil belanjaan di Ngee Ann City ? monggo saja… paling2 disambit bakiak ma Mamah Depin, qiqiqiq… *peace Maaaaaaah !! peaceeeeeeeeee….*. Tapi pada gilirannya anda juga diharapkan untuk mau mendengarkan keluh kesah, pisuhan dan pameran penghuni multiply yang lain. Fair enough kan ?Eh jadi panjang ya postingan ini ? Mbuh ah wis…. yang jelas, aku pengen berbagi pengalaman indah di multiply ini, bagaimana multiply tidak hanya mempertemukan aku dengan temen dan tetangga maya, tapi berlanjut menjadi sosok yang hadir di dunia nyata. Dengan ketulusan yang nyata, dengan perhatian yang nyata dan dengan cinta yang nyata…. bagaikan tetangga sebelah rumah yang selalu hadir secara nyata disaat suka maupun duka. luv you all friends !! *pasang senyum semanis madu**ngarep ada yang kirim coklat**ku pm alamat ya ?**tapi kek-nya malah kudu tudungan panci nih**kabur aja deh…*

    Gimana kalo pas lagi pada kumat sarapnya ? wedeeeew…. jangan tanya, bakalan muncul postingan narsis, gokil dan sinting tiada terkira. Masih ditambah dengan hadirnya komen-komen OOT yang tidak kalah ajaibnya dengan omongan tukang obat di alun-alun. Belum lagi musim hujan bakiak, parang dan wungkal yang bisa datang sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan sebelumnya. Nggegirisi wiiiis….. wkwkwkwk…. Hahahahahahah……aku suka paragraf ini……tuh sudah menular ke london…..

  20. Komen serius ah……”benerin kaca mata, tegakin sandaran kursi…..”Aku lagi getol cari rumah….penginnya di tempat yang bagus modelnya cluster gitu. Alasannya simpel aja sih, di komplek itu phil2 bakal sekolah 6 tahun. Feelnya dapet, model rumahnya dapet, kebutuhan kamarnya dapet…..yang nggak dapet duitnya hahahahahahahahSetelah lihat komplek lain, yang ini terang lebih murah……bukan kelasnya pakuwon lah pokoknya. Tapi feelnya lebih dapet di sini……tak lihat keliling…..tipe rumahnya mulai dari ang tipe 36 sampai tipe khusus alias yang luas tanahnya suka2 nluas bangunannya suka2…..Takpikir….enak yo punya rumah di sini….tetangganya heterogen….buncils bisa main dengan tetangga kanan kiri……Security???? Tetep aman, wong mereka juga menerapkan one gate system kok…..Terlepas dari apapun pertimbangan seseorang memilih lokasi rumah…..rasanya lebih manusiawi kalo kita masih bisa bersosialisasi. rasanya bakal seru ketika kita besar ( baca : tua) mengenang kembali tetangga2 kita jaman kecil dulu. Halllllaaaaahhhhh ngomong apa sih aku, salah minum obat nih kayaknya

  21. pingkanrizkiarto said: Multiply bukan tempat untuk mencari popularitas hanya dengan sepotong kalimat gak jelas dan gak bertanggung jawab

    betul. saya butuh waktu 3 tahun utk meraih predikat MPer Ternarsis!!!

  22. pingkanrizkiarto said: Salah satu penghuni mengatakan bahwa alasan dia memilih tinggal di cluster adalah karena tidak adanya kewajiban untuk bersosialisasi dengan tetangga.

    kejedot kalimat ini T_Taku baru pindahan, 3 minggu baru tau nyonya depan rumah thok, soale warung πŸ™‚

  23. debapirez said: betul. saya butuh waktu 3 tahun utk meraih predikat MPer Ternarsis!!!

    YA Olloh Ded…….! Ya Olloh……..!Diem, kaleman dikit knapa sih? Udah ngerti semua, lu biyangnya narcisscuss!

  24. arumbarmadisatrio said: Komen serius ah……”benerin kaca mata, tegakin sandaran kursi…..”Aku lagi getol cari rumah….penginnya di tempat yang bagus modelnya cluster gitu. Alasannya simpel aja sih, di komplek itu phil2 bakal sekolah 6 tahun. Feelnya dapet, model rumahnya dapet, kebutuhan kamarnya dapet…..yang nggak dapet duitnya hahahahahahahahSetelah lihat komplek lain, yang ini terang lebih murah……bukan kelasnya pakuwon lah pokoknya. Tapi feelnya lebih dapet di sini……tak lihat keliling…..tipe rumahnya mulai dari ang tipe 36 sampai tipe khusus alias yang luas tanahnya suka2 nluas bangunannya suka2…..Takpikir….enak yo punya rumah di sini….tetangganya heterogen….buncils bisa main dengan tetangga kanan kiri……Security???? Tetep aman, wong mereka juga menerapkan one gate system kok…..Terlepas dari apapun pertimbangan seseorang memilih lokasi rumah…..rasanya lebih manusiawi kalo kita masih bisa bersosialisasi. rasanya bakal seru ketika kita besar ( baca : tua) mengenang kembali tetangga2 kita jaman kecil dulu. Halllllaaaaahhhhh ngomong apa sih aku, salah minum obat nih kayaknya

    *mlongo**seriyus aku mlongo*

  25. bundel said: I love Multiply, I love all my contatcts and most of all : I Love you jeng!*makanya saya ogah ngefbi, ngetwit sama ngapain-ngapain lagi gitu*

    matur nuwun sanget mbakyuuuu….saya masih ngefbi sih, apalagi temen2 kristik saya seabreg disono…:))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s