DelapanPuluhKu : Si Unyil


Pengin ngikut rame-rame awards ultah mp, tapi binun piye carane kampanye. Kata Nita sih kudu bikin jurnal kampanye gitu, ide baguuuus… tapi ha kok aku malah pengin nulis tentang si Unyil ya ? *gaknyambungblas*. Well, para 80-an, siapa sih yang gak kenal sama si Unyil ? lebih ndesit dari aku kalo mpe gak kenal… secara belio adalah icon anak-anak dari generasi 80-an je… hits banget pada jamannya…

Gimana nggak hits kalo masa Unyil tayang adalah masa jaya raya merdeka-nya TVRI, sebagai penguasa tunggal jagad pertelevisian indonesiya gitu lho… tanpa saingan blas. Tapi selain ndak adanya faktor saingan, aku pikir karakter-karakter yang ada dalam sandiwara boneka Unyil juga ikut menyokong kesuksesan serial itu, cukup kuat sehingga bisa terus nempel di hati dan ingatan pemirsanya.

Siapa-siapa saja mereka ? here they are…

“HOM PIM PA ALAIYUM GAMBRENG, UNYIL KUCIIIIIING……”
Tiga Sekawan, Unyil, Ucrit dan Usro

Unyil (untungnya) digambarkan bukan sebagai sosok anak yang perfect. Tidak melulu baik budi tidak sombong, jagoan lagipula pintar… *halaaah, inget masBoy deh jadinya*. Mpet duluan deh kalo Unyil diceritain baik-baik melulu. Ada usil dan bandelnya juga. Suka iseng nggangguin adik sepupunya si Kinoy, yang biasanya lalu mimbik-mimbik mo nangis dan ngadu ke Emaknya si Unyil, “Budheee, kak Unyil nakaaaal !”

Selanjutnya ada si Usro, Usro digambarkan sebagai preman-nya tiga sekawan ini, pemarah dan tukang berantem. Sementara di Ucrit digambarkan sebagai si lembut hati yang kadang masih suka kumat cengengnya. Paduan yang menurutku agak aneh juga sih, tapi ternyata cukup kuat untuk membangun cerita dalam serial ini.

Mereka sekolah di sebuah SD di desa Sukamaju ( kalo gak salah ). Dan ceritanya disekolah ada Endut dan Cuplis yang sering jadi lawan dan seteru Unyil cs. Oh ya, si Cuplis ini juga tercatat sebagi anggota gundul bersaudara, alias adek-adeknya juga gundul semua. Selain itu ada juga Melanie ( jadi inget si Mey-mey-nya Upin-Ipin ) dan Bun Bun. Diceritain juga kalo si Cuplis ngefans banget ma Melanie, sok-sok naksir gitu. Gak kalah ama sinetron ababil juga kan ? wkwkwkwkwk…..

Selain anak-anak itu, ada juga tokoh legendaris Pak Raden yang digambarkan sebagai orang Jawa yang masih sok-sok ningrat gitu. Sehari-hari memakai jarit , baju beskap plus blangkon di kepala *lha iya masak blangkon di dengkul*. Terlihat gagah dengan kumis tebalnya, tapi selalu ngeles kalau diajak kerja bhakti dengan alasan sakit encoknya kambuh. Selain itu pak Raden juga terkenal pelit, hobinya ngitungin buah mangga di halaman rumahnya, gak boleh ada yang ilang satu-pun. Dan selalu curiga tiap ada anak yang lewat depan rumahnya, takut dicolong tu mangga-mangga kesayangan.

Selanjutnya ada pak Ogah, si pemalas yang hobinya nongkrong di pos ronda bareng Ableh. Kerjanya ya cuma nongkrong itu, plus minta duit “Cepek dulu dong”, tiap kali ada orang yang bertanya padanya. Mpe sekarang nama pak Ogah juga dipakai untuk menjuluki orang-orang yang minta cepek’an di jalanan, eh tapi sekarang cepek gak laku lagi kali ya ? ceban baru oke, hehehehe…… Ada juga mbok Bariyah si penjual rujak dengan kata-kata Bo abo-nya, dan pak Lurah yang penggambarannya memang pak Lurah banget, pake baju safari plus kopiah item.

Dan yang juga nempel di ingatanku dari serial Unyil ini adalah tokoh orang gila yang suka nyanyi-nyanyi “Dimana anakku, dimana istriku...”. Penggambarannya lumayan serem buat anak-anak waktu itu, rambut gimbal, baju kucel compang camping dan bawa tongkat yang ujungnya ada rumbai-rumbai gombalannya…. joget-joget dan terus-terusan nyanyi “Dimana anakku, dimana istriku…” Alkisah si orang gila itu adalah pejuang kemerdekaan yang jadi gila setelah pulang dari pertempuran menemukan rumahnya hancur kena bom, rata dengan tanah dengan anak dan istri sang pejuang di dalamnya…..

ah jadi sedih…..

Iklan

57 thoughts on “DelapanPuluhKu : Si Unyil

  1. rengganiez said: yang jadi pertanyaan adalah ibuknya Unyil suka sekali jemur kerupuk hehehehe

    Lha kok ditakokake?! Kerupuk kalau gak dijemur dulu sebelum digoreng nggak melar jeng!

  2. rengganiez said: Bun Julie : maksudnya itu ibuknya Unyil seneng banget mepe kerupuk….hehehe

    Hehehe…. takone nekad! Lha ya iku, mepe krupuk terus ben krupuke enak dimaem.

  3. dulu suka lihat si unyil. tiap hari minggu, nungguin waktu tayang si unyil sambil main-main di halaman. kalo unyil main, langsung gemruduk duduk di depan tv dengan rapi :)*kalo dikartunin, jadi keren mungkin ya* πŸ™‚

  4. fendikristin said: wah aku juga suka banget nih sama si unyil..unyil versi sekarang yang di trans7 seru juga Mbak Ping di combine sama si bolang πŸ˜€

    baru liat sepintas-sepintas, kek-nya boleh juga tuh…:))

  5. bundananda said: Band the kills yg kesohor dgn lagu aku anak sehat ketinggalan bu…aku sempat tjuriga jgn2 upin ipin tuh ide awalnya niru si unyil..

    abis udah keburu sedih duluan inget si orgil itu Bun, padahal aku juga pengen cerita soal penjahatnya Unyil, lumayan tenar juga tuh… ma hutan lindungnya juga…

  6. bundel said: Lha kok ditakokake?! Kerupuk kalau gak dijemur dulu sebelum digoreng nggak melar jeng!

    yang begitu2 Aniez mana ngerti mbak, dia sih krupuk mekar gak mekar gak masalah, langsung diemplok wae… πŸ˜€

  7. sicantikdysca said: ingat musiknya “si unyil..unyil..unyiiilehh kan ada jg skrg tayangan jalan2 bersama unyil πŸ˜€

    mi re do re mi mi mi, mi sol sol, mi re do re mi mi, re re mi re do… πŸ˜€

  8. trewelu said: dulu paling takut nontonnya kalo unyil lagi masuk hutan.. Apalagi plus dikejar2 orang gilanya.. .berasa horor banget hehehe

    hutan lindung… ada penjahatnya disitu lhooo….:Dserem juga tuh…

  9. lollytadiah said: cerita Unyil yg saat itu paling serem adalah ketika bercerita tentang batu belah….aslliii.. waktu itu sampe takut nontonnya…Oh iya kok band de kilnya gak diripiew….

    yang ada boneka nenek sihirnya bukan ?band dekils, iya nih, ketinggalan repiunya….

  10. lollytadiah said: oh iya ada penjahatnya juga yg namanya bang Ojek yaaa

    bang ojek ya namanya ? inget aja kalo ada penjahatnya, tapi aku lupa namanya… kalo gak salah sembunyinya di hutan lindung kan ?

  11. nur4hini said: dulu suka lihat si unyil. tiap hari minggu, nungguin waktu tayang si unyil sambil main-main di halaman. kalo unyil main, langsung gemruduk duduk di depan tv dengan rapi :)*kalo dikartunin, jadi keren mungkin ya* πŸ™‚

    bisa ngalahin Upin-Ipin tuh…:))

  12. pingkanrizkiarto said: dulu sepertinya pernah ada ya mbak, sandiwara boneka kuncung lan bawuk, tp di tvri daerah kalo gak salah….

    Iya TVRI Yogya. Saya nonton sekali di rumah mbah saya, di Purworejo. Lucunya rumah bulik saya di sebelahnya, nggak bisa nangkep TVRI Yogya, malah yang ketangkep TVRI Surabaya hahahaha………

  13. pingkanrizkiarto said: kek-nya emang perajin kurupuk mbak, di pepe trus nanti dijuwal…

    Kalo gitu bisa saya jawil dong (yang juwalnya) biar dapat special price?!

  14. bundel said: Iya TVRI Yogya. Saya nonton sekali di rumah mbah saya, di Purworejo. Lucunya rumah bulik saya di sebelahnya, nggak bisa nangkep TVRI Yogya, malah yang ketangkep TVRI Surabaya hahahaha………

    saya di Solo juga lebih akrab dengan tipi Surabaya mbak, jadi lebih sering nonton ludruk daripada ketoprak…:))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s