Dongeng Simbok : Ha na ca ra ka

Kemarin di radio ndengerin obrolan soal aksara Jawa, jadi keinget salah satu dongeng pengantar tidur waktu aku masih bocah doeloe…. Iya, dulu Ibukku sering bercerita tentang berbagai dongeng dan legenda daerah, salah satunya ya kisah tentang asal muasal aksara jawa itu.

Memang tidak ada bukti otentik yang bisa mendukung validitas, halah pyuh-pyuh-pyuh…ngomong apa siiiiiiy… Wis, pokoknya memang nggak ada bukti kuat bahwa aksara jawa memang bersumber dari kejadian dalam kisah itu. Tapi aku kok jadi kepingin posting tentang legenda itu ya ? Gara-gara inget indahnya jaman masih dapet jatah dongeng pengantar tidur dari Ibuk ? mungkin… Atau mungkin juga karena dorongan rasa bersalah sebagai orang Jawa yang gagal total men-Jawa-kan anak-anaknya sendiri, wkwkwkwkwk…….

Wis ah, bek tu topik… Menurut dongeng, aksara Jawa bermula dari kisah seorang pendekar sakti yang bernama Ajisaka yang mempunyai dua orang punggawa bernama Duro dan Sembodo. Dan seperti berbagai kisah pendekar lainnya, mas Ajisaka ini juga mempunyai sebuah senjata pusaka yang bernama Sarutama.

Suatu hari Ajisaka ingin pergi mengembara menjelajah dunia, pendekar gitu lhoo…. dan mungkin karena takut ilang dan males berurusan ma bagian lost n found, maka Ajisaka memutuskan untuk pergi tanpa membawa pusakanya. Tapi mosok pusaka kok ditinggal prung begitu saja, kan nggak sopan tuh. Maka Ajisaka menugaskan salah seorang punggawanya untuk menjaga pusaka tersebut. Tapi maap aku lupa punggawa yang mana yang kebagian jaga pusaka, mana yang kebagian diajak jalan-jalan, maap yaaaa…… *pendongeng minta dijitak*.

Pada punggawa yang ketiban tugas jaga pusaka, Ajisaka berpesan bahwa pusaka itu hanya boleh diambil oleh Ajisaka sendiri, tidak ada perwakilan, tidak ada atas nama, tidak ada on behalf dan juga tidak ada QQ. Hanya Ajisaka seorang dan cuma Ajisaka sendiri yang boleh ambil, paham ?! paham doooong… punggawa bersertipikat je…. *tukang dongeng tambah ngawur*

Maka dengan hati riang Ajisaka melaksanakan niatnya untuk berkelana… Dalam aku berkelana, tiada yang tahuuuu…. *ups, lagu bang Hadji dah*. Sampai suatu saat Ajisaka sampai di negeri yang bernama Medhangkamulan yang diperintah oleh Raja bernama Prabu Dewatacengkar. Tapi begitu memasuki wilayah negeri itu, Ajisaka langsung merasa heran, negeri kok sepiiiiiiiiiiiii banget, nggak ada keria-an sama sekali, sepi nyenyet deh…

Berdasarkan informasi yang didapat, ternyata ke-nyenyet-an itu ternyata bersumber dari kebiasaan sang raja yang hobi makan daging manusia, hiiiiiy…. Gimana nggak sepay, kalau tiap hari sang raja mengandalkan pasokan daging manusia dari rakyat di negaranya sendiri ? Dithitili, dimakan tiap hari kan lama-lama menipis juga stok-nya. Yang belum sempat di-emplok sang raja pun dah kabur ketakutan, lari bersembunyi.

Merasa geram pada kebengisan dan kezaliman sang raja, akhirnya Ajisaka berniat untuk mengakhiri pesta pora daging manusia tersebut. Ajisaka akhirnya nantangin sang raja dan berkata bahwa dia bersedia menjadi santapan sang raja asalkan sang raja mau menyerahkan tanah kerajaannya, dan tanah yang diminta itu ‘hanya’ seluas ikat kepala Ajisaka saja. Kecil dong ya ? pasti itu juga yang dipikirkan oleh Prabu Dewatacengkar,. Langsung saja sang raja meyanggupi permintaan Ajisaka itu.

Tapiiiiiiiiiii….. begitu di-jembreng dan ditarik oleh sang raja, ternyata ikat kepala Ajisaka itu molor dengan suksesnya. Molor jadi makin lebar maksudnya ya, bukan molor yang trus jadi ngiler bin ngorok…. *keterangan gak penting*. Makin ditarik, makin molor-lah ikat kepala itu, hingga sang raja harus terus mundur, mundur dan mundur sampai ke tepi laut. Begitu sang raja sudah mepet ke laut, Ajisaka lalu mengibaskan ikat kepalanya itu sehingga sang raja terlempar ke laut dan berubah menjadi buaya putih. Dan begitulah kisah bagaimana Medhangkamulan akhirnya mendapatkan raja baru bernama Ajisaka.

End of story ? belooooooooom….. Berhubung sudah madhep manteb dan mapan sebagai raja, Ajisaka lalu memerintahkan punggawanya yg ikut berkelana ( kalo nggak Duro ya Sembodo ) untuk mengambil pusaka yang dititipkan pada punggawa yang satunya lagi ( kalo nggak Duro ya Sembodo ). Kesalahan yang fatal…

Dua punggawa itu benar-benar punggawa elit, benar-benar patuh, taat lahir batin. Yang satu dipesan untuk TIDAK menyerahkan pusaka pada orang selain Ajisaka, sedangkan yang satunya diutus untuk MENGAMBIL pusaka dari tempat penyimpanannya. Dua-duanya sama-sama ngotot demi suksesnya pelaksanaan tugas masing-masing, merdeka…. *haiyaaaaaaaah*. Ndak ada yang mau mengalah, akhirnya mereka berdua saling menyerang dan bertempur sampai titik darah penghabisan, tewas deh dua-duanya…..

Nasi sudah keburu jadi bubur, Ajisaka akhirnya harus kehilangan dua punggawa terbaiknya gara-gara salah penerbitan surat perintah. Dan untuk mengenang dua punggawa jempolan itu, Ajisaka menuangkan kisah tragis mereka dalam deretan hurf-huruf yang berbunyi

Ha Na Ca Ra ka
ada dua utusan
Da Ta Sa Wa La
berselisih pendapat
Pa Dha Ja Ya Nya
sama-sama saktinya
Ma Ga Ba Tha Nga
(akhirnya) sama-sama jadi mayat
kalau mau dilihat, bentuknya seperti ini :

gambar dari : nindityo.wordpress.com

Sekian dulu deh dongeng ala Simbok, udah cape ngetik, dan semoga ndak ada yang protes dengan cara simbok ngecuprus… *lap kringet*.
mbesok2 Insya Allah disambung dengan cerita yang lain, soalnya aku memang udah berniat share dongeng2 dari negeri sendiri. Niat nguri-uri budaya negeri sendiri gitu lhooo… Kalau bukan kita, siapa lagiiii ? ya tooooooooooo ? Merdeka !!

eh, kalau ada yang mau nambahin atau ngoreksi, silahkan saja lhooooo…..
matur nuwuuuun…

138 thoughts on “Dongeng Simbok : Ha na ca ra ka

  1. dinoflove said: ooooo dari situ to..karna aku jawanya abal2 jd gak faham sastra jawa apalagi cerita2 pewayangan..eh bener gak sih itu cerita wayang…wkwkwkwk

    sastra jawa ? hadooooh, aku yo ndak ngerti ituuuuuuuuuuuuw….:D

  2. Baru denger cerita ini, Mbak Pink.Dulu, sewaktu Anaz kecil selalu didongengin, tapi sama tetangga sebelah hehehe…Udah lama, pengen nulis tentang ‘Dari negeri Dongeng” Ternyata, hikayat dongen itu luar biasa berbanding sinetron murahan *halah*pernah belajar nulis ha na ca ra ka, waktu SD, tapi sekarang dah lali dan lupa 😦

  3. anazkia said: Baru denger cerita ini, Mbak Pink.Dulu, sewaktu Anaz kecil selalu didongengin, tapi sama tetangga sebelah hehehe…Udah lama, pengen nulis tentang ‘Dari negeri Dongeng” Ternyata, hikayat dongen itu luar biasa berbanding sinetron murahan *halah*pernah belajar nulis ha na ca ra ka, waktu SD, tapi sekarang dah lali dan lupa 😦

    aku yo wis lali kok Naz, qiqiqiqi…jane aku yo isin juga, jowo kok ra jowo…..:D

  4. Dari cerita bs disimpulkan..punggawa, tetap akan jd punggawa jika dia hny pny loyalitas, keterampilan, kekuatan, tp ga pny visi, ga pny prakarsa, ga pny inisiatif. Padahal seorang raja, hanyalah seorang raja yg bs lupa apa yg telah dia sampaikan.

  5. Coba dlu dongengnya si aji saka pesan ke yg jaga pusaka “ntar yg ngambil pusaka akan bw surat dariku” dan masalah muncul saat tnyt punggawa yg dititipi pusaka buta huruf. Kan pesannya lebih lengkap ya buk? Biar anak2 mo belajar membaca dan menulis..hehehe

  6. bundananda said: Dari cerita bs disimpulkan..punggawa, tetap akan jd punggawa jika dia hny pny loyalitas, keterampilan, kekuatan, tp ga pny visi, ga pny prakarsa, ga pny inisiatif. Padahal seorang raja, hanyalah seorang raja yg bs lupa apa yg telah dia sampaikan.

    yang jelas mereka gak ada yang punya hape Bun….. *mrenges*

  7. bundananda said: Coba dlu dongengnya si aji saka pesan ke yg jaga pusaka “ntar yg ngambil pusaka akan bw surat dariku” dan masalah muncul saat tnyt punggawa yg dititipi pusaka buta huruf. Kan pesannya lebih lengkap ya buk? Biar anak2 mo belajar membaca dan menulis..hehehe

    wkwkwkwk, bakalan ada versi barunya nih ? 😀

  8. pingkanrizkiarto said: Tapiiiiiiiiiii….. begitu di-jembreng dan ditarik oleh sang raja

    Mbok…. di jembreng tuh diapain ya???Apa sama dengan anak anak pas maen gambreng????

  9. rengganiez said: Leres mbok….skg dah jarang ada ketoprak yah

    inget jaman mbiyen sampek ora sabar nunggu lanjutan ketoprak sayembara di tipi yukjo…. ora mung ketoprak, aku yo kangen ludruk-nya TVRI Suroboyo…:((

  10. arumbarmadisatrio said: waduuuhhh penggemar bang haji……..kemana2 pasti ada aja lagunya bang haji yang ikutan. ngomong2, koleksi album bang haji lengkap po?

    dalam aku berkelanaaaa, tiada yang tahuuu, kemana ku pergiiiiiiiiiii…*nyanyi terus**cuekin Arum*

  11. Udah sering bikin dongeng versi lain buk..soalnya dongeng2 itu kebanyakan yaaa gitu deeeh..Masa ndongengin anak pake crta si joko yg ngintip bidadari mandi?kan ga banget buuu hehehe

  12. arumbarmadisatrio said: itu huruf jawa……….aku cinta………….duuuh jadi keinget masa sd yang disuruh nulis jawa. sekarang masih ada pelajaran itu nggak ya….

    nggak tahu ya, yg jelas anak-anakku gak ada yang ngerti tuh….:((

  13. dari beberapa postingan dan repyan mbak ping akhir2 ini…bisa disimpulkan bahwa 1. lagi hobi mbanting………*jangan sampai p adi juga dibanting lho*2. lagi berubah bentuk…….*hari ini keluar sungutnya*jangan2 itu sindrom pre ketemu bojo……….

  14. bundananda said: Udah sering bikin dongeng versi lain buk..soalnya dongeng2 itu kebanyakan yaaa gitu deeeh..Masa ndongengin anak pake crta si joko yg ngintip bidadari mandi?kan ga banget buuu hehehe

    ya jangan diceritain detailnya dong Bun…. dulu aku juga diceritain kisah Joko Tarub, tapi perasaan ya biasa-biasa aja. Joko Tarub nyembunyiin baju bidadari yang lagi mandi, dah gitu aja penggambarannya… gak usah sampai detail urusan bidadari mandi-nya…:D

  15. rengganiez said: Ludruk kirun yah mbok..kalo ketoprakan byk tetangga dateng ntn tipi, jadi gayeng, guyup, rukun dan ada kesempatan gak belajar dgn alasan rame, kebebreken hehehe

    Kirun, Kancil, wah njut sopo maneh yo… lali aku… wis tuwek tenan kiye….ha kok njut mengambil kesempatan dalam kesempitan to ? ora sinau malah melu nyenuk nonton ketoprak, wkwkwkwk……

  16. iahsunshine28 said: makasih dah di share ya bu…senengnya didongengi bu pingkan…. bobo dulu ah…..zzzzz…. *menunggu dongeng selanjutnya…*

    udah siang woooooooooooooooooiiii….. *pukul kentongan**bangunin iah*

  17. arumbarmadisatrio said: putro panjenengan sekolah wonten betawi….nggih mboten dipun ajari to mbak yu……………………..

    bekasi ki mlebu Jawa Barat nduk cah ayuuuu…mbiyen SD-ne ono pelajaran basa Sunda, tapi gak dikenalin aksara ini, padahal setauku Sundaneese juga kenal huruf ini…

  18. arumbarmadisatrio said: dari beberapa postingan dan repyan mbak ping akhir2 ini…bisa disimpulkan bahwa 1. lagi hobi mbanting………*jangan sampai p adi juga dibanting lho*2. lagi berubah bentuk…….*hari ini keluar sungutnya*jangan2 itu sindrom pre ketemu bojo……….

    wis ketemu kok…*mbanting sungu*

  19. pingkanrizkiarto said: bekasi ki mlebu Jawa Barat nduk cah ayuuuu…mbiyen SD-ne ono pelajaran basa Sunda, tapi gak dikenalin aksara ini, padahal setauku Sundaneese juga kenal huruf ini…

    ooooooooooooooo……………………..*geografiku entuk piro yo ndhisik*

  20. drackpack said: Asiikkk… Bu Ping mau jadi juru dongeng. Ntar malem aku nginep di sini, ah!*siapin kasur, bantal, gulingJangan lupa kasih cemilan ya, Buk……

    kalo mo nginep musti bawa upeti ya….. 😀

  21. pingkanrizkiarto said: mas Ajisaka ini juga mempunyai sebuah senjata pusaka yang bernama Sarutama.

    Sarutama iku tanggaku gek bocah-bocahku isih cilik mbiyen. Profesine pedagang sembako ipene kang Sur sing dadi polisi hehehehe…..Matur nuwun critanipun jeng.

  22. Biasanya saya kalau membaca atau mendengar dongeng, jantung saya stabil dan nafas saya teratur. Tapi dongengnya bu Pingkan bikin saya ngos-ngosan. Bukan isi dongengnya, tapi selipan kata-kata yg merupakan ekspresi bu Pingkan saat menuliskan dongeng seru ini :D*koment jujur….. maafSaya roaming kalau memahami sastra Jawa 😀

  23. Waktu Nana sekolah di Jogja,Nana jago dunk bikin honocoroko… Bikinnya juga pake aturan, kudu miring dan nggantung di atas…Susah2 gampang…Hehehe,bahkan ada ujian sastra jawa dulu pas di sekolah… 🙂

  24. katerinas said: Biasanya saya kalau membaca atau mendengar dongeng, jantung saya stabil dan nafas saya teratur. Tapi dongengnya bu Pingkan bikin saya ngos-ngosan. Bukan isi dongengnya, tapi selipan kata-kata yg merupakan ekspresi bu Pingkan saat menuliskan dongeng seru ini :D*koment jujur….. maafSaya roaming kalau memahami sastra Jawa 😀

    waduh… berasa lagi ndongeng sambil pencak silat, qiqiqiqiqi…..

  25. nanabiroe said: Waktu Nana sekolah di Jogja,Nana jago dunk bikin honocoroko… Bikinnya juga pake aturan, kudu miring dan nggantung di atas…Susah2 gampang…Hehehe,bahkan ada ujian sastra jawa dulu pas di sekolah… 🙂

    sekarang masih bisa gak Na ? 🙂

  26. lollytadiah said: hehehe… pernah diceritain soal si Ajisaka ini sama Mbokku… cuma karena sekolah dari TK sampe nguliah di Jakarta… cuma tau hurufnya, tapi gak iso le nganggo….

    rombongan Jowo abal-abal juga nih ? qiqiqiqi….

  27. estiningtyas said: protes ma bapakku ah dulu diceritani kancilllll mulu..baru tau legenda ini.yuk, nulis nama kita pake aksara jawa. kelingan ora koe bu?

    Mosok kelingano jeng Esti. Aku sing wong nini-nini wae ya ra biso blas, padahal pada karo aksara Sunda lho, mung luwih siji. Nang nggonku sing ora ono “tha”. Dadi “ma-ga-ba-nga” thok.

  28. pingkanrizkiarto said: bekasi ki mlebu Jawa Barat nduk cah ayuuuu…mbiyen SD-ne ono pelajaran basa Sunda, tapi gak dikenalin aksara ini, padahal setauku Sundaneese juga kenal huruf ini…

    Iku pelajaran nang SMP kelas 2 nek durung diowahi Pemda Jabar jeng.

  29. bundel said: Mosok kelingano jeng Esti. Aku sing wong nini-nini wae ya ra biso blas, padahal pada karo aksara Sunda lho, mung luwih siji. Nang nggonku sing ora ono “tha”. Dadi “ma-ga-ba-nga” thok.

    sebenernya kalau dibolan-baleni bisa inget juga sih mbak, cuma aku udah males aja nih, qiqiqiqi….

  30. pingkanrizkiarto said: anak2 dapet pelajaran bahasa sunda cuma di sd ja mbak, di smp kayaknya sih udah nggak ada…. smp swasta lain kali ya ?

    Oh….. baru sadar saya. Dulu anak saya yang satu cuma SMP kelas III adiknya SMP kelas I disini, jadi saya lupa apa memang sudah dihapus. Tapi mbakyu-mbakyunya sih dapat sampai di SMP kelas III. Apalagi jaman saya. Makanya saya fasiih pakai bahasa daerah. Terima kasih udah dikasih tahu.

  31. pingkanrizkiarto said: kok beda to ? apa emang beda ? *halah, malah mbulet dewe*

    hahaha aku yo ga ngerti bu, disitu selain aksara sunda honocoroku juga ada serat batak, nek aksara bali lali ada po ngga disitu

  32. anotherorion said: hahaha aku yo ga ngerti bu, disitu selain aksara sunda honocoroku juga ada serat batak, nek aksara bali lali ada po ngga disitu

    Ih, pancen sejen koh karo asline sing gemiyen disinaoni biyunge nang sekolahan. Wis tek ungak mau. Dudu ngono lah asline, sing iki wis versi digital mbok ya?

  33. bundel said: Ih, pancen sejen koh karo asline sing gemiyen disinaoni biyunge nang sekolahan. Wis tek ungak mau. Dudu ngono lah asline, sing iki wis versi digital mbok ya?

    hehe mbuh bund nek aksara sunda asline nyong mah anu ncen ora ngerti ndilalah baen nemu link

  34. bundel said: Ih, pancen sejen koh karo asline sing gemiyen disinaoni biyunge nang sekolahan. Wis tek ungak mau. Dudu ngono lah asline, sing iki wis versi digital mbok ya?

    mau belajar lagi mbak ? yuk…..:)

  35. Jadi inget pernah baca buku Judulnya Confeito ada nama anak cewek ituHanacaraka Datasawala Padajayanya MagabathangaDalam bahasa indonesia sebab dalam bhs jawa khan pake O

  36. elok46 said: Jadi inget pernah baca buku Judulnya Confeito ada nama anak cewek ituHanacaraka Datasawala Padajayanya MagabathangaDalam bahasa indonesia sebab dalam bhs jawa khan pake O

    whuaaa, panjang bener namanya…:D

  37. pingkanrizkiarto said: jiyaaah, kalo cerita yang begitu sih bagiannya Dedy aja dah…:D

    ada yg jual buku cerita2 anak2 yg sarat dengan nilai pendidikan ga jeung?calon Bapak neh hehe…

  38. debapirez said: ada yg jual buku cerita2 anak2 yg sarat dengan nilai pendidikan ga jeung?calon Bapak neh hehe…

    buanyaaaaaaaaaaaaaaaaaak…. rajin-rajin aja ke pameran buku, qiqiqiqi….perkiraan lairan kapan Ded ?

  39. fendikristin said: seneng-nya di dongeng-in Mbak Ping..beneran ngantuk nihh jadi-nya :pmasih inget aja Mbak cerita2 masa kecil..cerita2 yang harus dilestarikan *melirik sinis sinetron*

    inget dikit2 aja nih, mo cerita yang lainnya masih kudu nginget-inget dulu… maklum banyak lupanya…:D

  40. pingkanrizkiarto said: buanyaaaaaaaaaaaaaaaaaak…. rajin-rajin aja ke pameran buku, qiqiqiqi….perkiraan lairan kapan Ded ?

    insya Allah Juni di Hermina Bekasi. kalau pk Askes bs reimburst ga ya?

  41. debapirez said: insya Allah Juni di Hermina Bekasi. kalau pk Askes bs reimburst ga ya?

    wah belum ada pengalaman pakai Askes Ded….btw, SpO-nya siapa Ded ? aku lairan dua yg terakhir juga di Hermina Bekasi Barat…

  42. pingkanrizkiarto said: wah belum ada pengalaman pakai Askes Ded….btw, SpO-nya siapa Ded ? aku lairan dua yg terakhir juga di Hermina Bekasi Barat…

    pak Patut Ritonga. lahiran disana bagus ga?

  43. pingkanrizkiarto said: selama ini sih aku ga ada keluhan, kalo aku ma dokter Nina

    saya waktu itu krn pas datang adanya itu. eh…jd keterusan. orangnya konyol sich. pas lah ktmu sama saya hahaha…..pk senam menjelang kehamilan ga,jeung?

  44. debapirez said: saya waktu itu krn pas datang adanya itu. eh…jd keterusan. orangnya konyol sich. pas lah ktmu sama saya hahaha…..pk senam menjelang kehamilan ga,jeung?

    lho, kok nyari yang pas sama bapaknya, cari yg pas sama ibu-nya doooong, piye to, emangnya Dedy yang jadi pasiennya ? :Denggak pake senam, soale udah niat mo cesar…. waktu yg hamil pertama walopun normal juga ga pake senam, rajin jalan-jalan aja…. *sambil nenteng paper bag di mall juga boleh kok*

  45. pingkanrizkiarto said: lho, kok nyari yang pas sama bapaknya, cari yg pas sama ibu-nya doooong, piye to, emangnya Dedy yang jadi pasiennya ? :Denggak pake senam, soale udah niat mo cesar…. waktu yg hamil pertama walopun normal juga ga pake senam, rajin jalan-jalan aja…. *sambil nenteng paper bag di mall juga boleh kok*

    istri saya jgn smp baca komen ini. ga baik buat kantong saya hahaha….

  46. Wahhh baru tahu ternyata ada legendanya.
    Dongeng lagi donggggg dong dongggg.

    Meng ngemeng, tanda tanganku lho pake aksara Jawa. Tanda tangan paten sejak SMA.
    Emang ya tanda tanda suka dengan kebudayaan daerah udah nampak dari remaja.

    • ini termasuk salah satu dongeng kaporitku lhoooo….
      pengen sih ndongeng lagi, tapi seperti bisaaaaa, niat masih kalah ama malesmyaaaaa, wkwkwkw,,,,
      siiiiip… masih bisa nulis pake aksara jawa ? 😀

    • Sebatas tanda tangane thok. Liyane ora. Hahahahaha…

      Eh tapi aku nggowo buku “Pepak Boso Jowo” lho. Lumayan keno nggo wacan2 nek lali. Bukune kumplit plit plit.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s