Hajj 1431 H : Enam Jam di Arafah

-nyambung cerita mabit di malam tarwiyah kemarin

Pengalaman tidur di tenda Mina yang ber-aroma debu dimana-mana memang bukan pengalaman yang menyenangkan, tapi karena memang sudah diniatin sebagai ibadah, ya Alhamdulillah saja…. Tapi tetep saja ini mata susah diajak merem, walaupun temen-temen serombongan sudah bergelimpangan tidur dengan sukses. Tapi Alhamdulillah, pada akhirnya malam itu aku bisa tidur juga, meskipun agak larut. Lumayanlah buat ngilangin capek dan buat bekal besok memulai ritual Haji kami.

sibuk karepe dewe, gak bisa tidung….

Lalu keesokan harinya kami bersiap-siap untuk berangkat ke Arafah untuk melaksanakan wukuf yang merupakan puncak rangkaian ibadah haji. Deg-degan ? pasti lah, secara ini pengalaman pertama gitu lhooo…Alhamdulillah perjalanan lumayan lancar, berkat sopir yang gak kalah level keahliannya dengan sopir angkot Jakarta. Meliuk sana meliuk sini, secara jalanan penuh dengan ribuan orang dan kendaraan yang berjalan dengan arah dan tujuan yang sama, ke Padang Arafah.

Alhamdulillah, sebelum Dzhuhur kami sudah sampai di tenda Arafah. Seperti biasa, poto-poto dulu dong, qeqeqeq…..


narsis ? teteuuuup…. wkwkwkwkwk

Wukuf atau berdiam di Arafah sendiri dimulai setelah matahari tergelincir sampai dengan matahari terbenam, jadi kira-kira setelah waktu sholat dhuhur sampai datangnya saat sholat maghrib, atau sekitar 6 jam hitungan waktu. Sepanjang waktu wukuf tersebut jamaah Haji melakukan kegiatan ibadah dan berdoa dengan menghadap kiblat.

Allah sendiri telah menjanjikan ampunan semua dosa dan makbulnya doa di padang Arafah, saat dimana umat bisa begitu dekat dengan-Nya di dunia ini… *weeewww, mrinding lagi dah gue*. Bahkan sangking menghayati kedekatan Allah dengan ummat-Nya, seorang temen ketika nelpon ibunya di tanah air sampai berkata, “Mah, aku lagi di Arafah nih… Mamah mo ngomong apa sama Allah ?“. Huwahahahaha…. diantara deraian airmata karena haru biru padang Arafah, terpaksa aku ikut ngakak juga. Doooooh, nggak segitunya kali preeeeen, wkwkwkwk…..

Well, airmata memang tumpah ruah nggak ketahan di Arafah…. ingat kelakuan, ingat dosa, ingat hari perhitungan….. *sigh*. Tapi kudu inget juga ma titipan surat cinta teruntuk Allah yang diamanahkan handai taulan dan kenalan di tanah air. Biar gak ada satupun yang kececer, sebagai jaring pengaman baca doa : Ya Allah kabulkan semua doa yang telah dipercayakan pada hamba untuk disampaikan kepada-Mu, karena Engkau-lah Sang Maha Tahu, Engkau-lah Sang Pengabul doa…..

Baca doa titipan kadang bisa bikin nangis bombay sendiri, secara titipan doa biasanya ditulis dalam bahasa Indonesia, jadi ngerti banget artinya, berasa kesentil sendiri gitu lhoo…. Seorang temen mengaku bahwa sewaktu baca doa mohon ampunan dalam bahasa Arab dia belum nangis, tapi begitu baca artinya, huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaa….. langsung nangis kejer. Secara dalam doa tersebut dijembreng semua kekurangan dan kesalahan manusia…. “Semua yang disebut dalam doa itu tu gue banget Piiiing…. hiks…”. Astagfirullahaladziiiim….. *ikutan eling*

Enam jam di Arafah, begitu membekas di hati, six hours to reborn…..

42 thoughts on “Hajj 1431 H : Enam Jam di Arafah

  1. nanabiroe said: Kuk katanya mertua Nana ndak pasang tenda, kebetulan hotelnya deket padang arafah gt…Emang ada ya buping?

    setahuku di padang Arafah gak ada hotel Na…. semua yang wukuf tinggalnya di tenda. Maksudnya mungkin mabit di Mina kali ya ? kalau pas mabit di Mina memang ada yang bolak-balik tenda-penginapan, siang tinggal di penginapan, tapi tetep aja malamnya kudu tidur di tenda Mina…Ada sih apartemen di Mina, tapi setahuku jamaah Indonesia yang ikut tour Al-Amin aja yang nginepnya di situ…

  2. pingkanrizkiarto said: Pengalaman tidur di tenda Mina yang ber-aroma debu dimana-mana memang bukan pengalaman yang menyenangkan

    tapi sekarang sangat ku rindukan, umroh tak akan pernah merasakan ini, hanya orang2 yg berhaji merasakannya.. tiap kali aku mendengar lagu bimbo rindu Rosul air mata mengalir dgn derasnya karena aku rindu rosul dan tenda mina..:(( (jadi mewek dech skrg)

  3. pingkanrizkiarto said: Seorang temen mengaku bahwa sewaktu baca doa mohon ampunan dalam bahasa Arab dia belum nangis, tapi begitu baca artinya, huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaa….. langsung nangis kejer

    Podoooooooooooo. Aku juga………

  4. khoriyatulj said: tapi sekarang sangat ku rindukan, umroh tak akan pernah merasakan ini, hanya orang2 yg berhaji merasakannya.. tiap kali aku mendengar lagu bimbo rindu Rosul air mata mengalir dgn derasnya karena aku rindu rosul dan tenda mina..:(( (jadi mewek dech skrg)

    memang khas sih…. tapi alangkah baiknya kalau pihak maktab mau sedikit meningkatkan pelayanan dengan menyediakan tenda, kasur dan juga selimut yang lebih bersih, toh tiap tahun biaya juga selalu naik. Insya Allah bisa membantu jemaah untuk lebih khusyuk dalam menjalankan ibadahnya…. :))

  5. pingkanrizkiarto said: memang khas sih…. tapi alangkah baiknya kalau pihak maktab mau sedikit meningkatkan pelayanan dengan menyediakan tenda, kasur dan juga selimut yang lebih bersih, toh tiap tahun biaya juga selalu naik. Insya Allah bisa membantu jemaah untuk lebih khusyuk dalam menjalankan ibadahnya…. :))

    yg sangat menyedihkan di tenda kami adalah kamar mandi/WC yang sangat2 tidak layak tuk mensucikan diri..:((((

  6. khoriyatulj said: yg sangat menyedihkan di tenda kami adalah kamar mandi/WC yang sangat2 tidak layak tuk mensucikan diri..:((((

    iya bu…. ditempat saya juga gak beda jauh. Air sih alhamdulillah banyak dan melimpah, tempat wudhu juga terpisah. Tapi selama 3 hari sampah tidak pernah diangkut…. bayangin aja tuh…. *sigh*

  7. bundel said: Akhirnya dilanjutkan juga. TFS anda sudah sukses ngiming-imingi teman-teman yang belum dpt kesempatan berhaji. Salam ukhuwah

    iya mbak, udah lama nulisnya tapi nggak lanjut, males… heheheh….terima kasih mbak…:))

  8. aghnellia said: buping..itu fotogrpher binamil tour nya ngintilin terus yah?:)Duh kapan yah bisa pergi haji.. Mudah2an aku juga segera dapat panggilan

    iyaaaa, sekalin mo ngiklan tuuuuh… qeqeqeqinsya Allah secepatnya jeng, amiiiiin….

  9. kalo aku mah dialog dewe sama Allah pake bahasa ibuku….serassa…lagi on line banget. Mata ini mrebes mili gak abis-abis..untung cuma ampe sebelum magrib. Coba kalo ampe besoknya alamat pada gak bisa tidur karena semalaman pada gerung-gerung….

  10. veramiasty said: kalo aku mah dialog dewe sama Allah pake bahasa ibuku….serassa…lagi on line banget. Mata ini mrebes mili gak abis-abis..untung cuma ampe sebelum magrib. Coba kalo ampe besoknya alamat pada gak bisa tidur karena semalaman pada gerung-gerung….

    njendol semua matanya, wkwkwkwkwk…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s