Should You ?

Should you tell your spouse everything you’re about to do….?? *lite FM with Zak and Sara*…

Sholud you…. ??

Itu status Hernik di pesbuk pagi ini…. Jadi keinget ‘insiden’ Citos kemaren itu. Sempet kepikir juga, mosok aku kudu cerita segala macam yang aku lakukan sih ? Apalagi posisi kami yang berjauhan, satu di Tarakan satu di Bekasi begini. Apa ndak ribet kalau mau ngapa-ngapain musti laporan dulu ? Apa nanti ndak malah mas Adi sendiri yang jadi ribet, secara yayang-nya ini hobi ngider…
“Tanah Abang ya ?!”,
“Mester ya ?! “,
“Cikini ya ?!”,
“Mangga Dua ya ?!”,
“Cempaka Mas ya ?!”,
“Kelapa Gading ya ?!”,
“Ambassador ya !”…..
*ketauan deh daerah jajahannya*.

Tapi mungkin ini bukan masalah mo pergi kemana kali ya… tapi lebih ke sesuatu yang lebih besar gitu, something like rencana masa datang lah. Seperti gimana kalo aku buka toko craft yang guedeee dan lengkap gitu…… *ngimpiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii*.

Suatu saat aku ngobrol-ngobrol ma temen masalah perijinan suami. Aku bilang bahwa aku tidak suka kata terserah deh, aku lebih suka pilihan ganda boleh atau tidak boleh. Lha kok komentar temenku tu “Kok suka disetir sih ?”

What ? disetir ? emang kita mubil…. Kata Terserah itu nyebelin tau, gak jelas. Kesannya suka-suka situlah, emang gue pikirin. Buatku lebih enak kalau semuanya jelas, kalau Boleh ya terima kasih, tapi kalau Tidak Boleh alasannya kenapa. Beri aku alasan yang jelas, kalau perlu berikan pula dasar-dasar ilmiah yang dapat dipertanggung jawabkan *dijitak pak Adi*. Karena dengan mengetahu alasan ke-tidak boleh-annya, aku bisa mengajukan pledoi gitu lho. Bisa jadi alasan tidak boleh-nya itu ternyata berdasar pada asumsi yang salah… *eh, asumsi ki opo to ? xixixixi*.

Dan buat aku masalah ijin suami bukanlah masalah inferioritas, nggak lah…. Me and him berada di perahu yang sama, dengan tujuan dan arah yang insya Allah akan selalu sama. Jadi kepentingan kami sama, sampai ke tujuan dengan selamat sentosa tak kurang suatu apa, amiiiiiin…… So, lebih baik kita cakap-cakap dulu laaaah, kalau mau bertindak ini dan bertindak itu, karena apapun yang kami lakukan, pasti akan berdampak pada ourFamily.inc.

*laper euy, belum sarap, eh nyarap*

101 thoughts on “Should You ?

  1. Nana benci kata ‘terserah’tinggal bilang iya atau gak, mau apa gak, kuk susah…Tujuan kita minta izin atau saran ke pasangan kan bukan itu jawaban yang diharapkan…Jawaban ‘terserah’ mengesankan apapun yang terjadi tanggung jawab kita, pasangan lepas tangan :p

  2. arumbarmadisatrio said: aku paling nggak suka kalo dibilang terserah…trus belakang2nya dibilang lho kok gitu.huahhhh gubraks.katanya terserah, kok masih diaudit juga…………

    wkwkwkwkwkwk……karepe di-cul-ke ae toooo ?

  3. nanabiroe said: Nana benci kata ‘terserah’tinggal bilang iya atau gak, mau apa gak, kuk susah…Tujuan kita minta izin atau saran ke pasangan kan bukan itu jawaban yang diharapkan…Jawaban ‘terserah’ mengesankan apapun yang terjadi tanggung jawab kita, pasangan lepas tangan :p

    hahahaha….ya seperti itulah yang aku rasakan Na…..

  4. Kalo aku, sebetulnya bukan ijin, aku merasa ndak perlu ijin kalo yg aku lakukan biasa2 ajah, misal jalan2, belanja.. de el el, jd aku ndak nunggu ucapan boleh atau gak boleh, aku biasanya cuman kasih tau, entar pulang kantor pulang maleman karena ada bla bla bla..:)).dan kalo dia keberatan, biasanya ya aku pertimbangkan utk trs pergi/pulang, toh acaranya ndak yg penting gitu..tapi kalo udah urusan yg rada njelimet, misal beli sstu dgn jumlah agak banyak..atau coba2 menanam modal dimana gituatau ada temen pinjem duid, nah itu baru nanyak.. hehehehe

  5. pennygata said: Kalo aku, sebetulnya bukan ijin, aku merasa ndak perlu ijin kalo yg aku lakukan biasa2 ajah, misal jalan2, belanja.. de el el, jd aku ndak nunggu ucapan boleh atau gak boleh, aku biasanya cuman kasih tau, entar pulang kantor pulang maleman karena ada bla bla bla..:)).dan kalo dia keberatan, biasanya ya aku pertimbangkan utk trs pergi/pulang, toh acaranya ndak yg penting gitu..tapi kalo udah urusan yg rada njelimet, misal beli sstu dgn jumlah agak banyak..atau coba2 menanam modal dimana gituatau ada temen pinjem duid, nah itu baru nanyak.. hehehehe

    iya sih jeng…. ada hal-hal tertentu yang perlu dirembug dan tahu sama tahu dulu…bahkan aku juga menetapkan jumlah harga tertentu untuk barang-baranng yng bisa aku beli tanpa rembugan dulu dan jumlah berapa yang harus aku ‘konsultasikan’ dulu, secara itu akan berpengaruh pada keuangan keluaga… :))

  6. pingkanrizkiarto said: wkwkwkwkwkwk……karepe di-cul-ke ae toooo ?

    maunya diomong yang jelas. emangnya bisa pake telepati apa…mengartikan terserah itu seperti apa. tapi aku baca di mana ya, kalo laki2 bilang terserah.itu sebetulnya dia mau ngelarang tapi nggak tega. tak pikir2 bener juga…..coba to lihat, kalo kita pasang tampang mupeng ngelihat sepatu cantik bin larang, trus kita tanya….ayang ayang, aku boleh nggak beli ini……pasti jawabnya.terserah…..sebetulnya ayang nggak mau bayarin, tapi nggak tega lihat tampang mupeng kita jadinya…yo wis sakarepmu……………..begitu nyampe rumah……….itu sepatu masih banyak, kok beli lagi…………..huaaahhh esmosiii deh…tadi katanya terserah. kalo nggak boleh ya bilang aja.nggak boleh, sepatu kamu kan masih banyak……….hehehehehehh.paling2 tetep ngenyel beli juga…………*baca: buat pleidoi buat pembelaan dirti kenapa mesti beli sepatu.*lho kok aku malih curhat dewe masalah sepatu vs misua…….

  7. pingkanrizkiarto said: iya sih jeng…. ada hal-hal tertentu yang perlu dirembug dan tahu sama tahu dulu…bahkan aku juga menetapkan jumlah harga tertentu untuk barang-baranng yng bisa aku beli tanpa rembugan dulu dan jumlah berapa yang harus aku ‘konsultasikan’ dulu, secara itu akan berpengaruh pada keuangan keluaga… :))

    iyah Bu.. cuman mmg aku ndak ada ijin jelas sampe nominal berapa ;)), asal kesejahteraan dan kelangsungan RT tidak terganggu, berarti okey..eh tapi ada lho filter yg lebih hebat, kita punya guilty feeling hehehhe..kadang kyknya belanjaan gak seberapa, koq merasa bersalah yah? :)) wkwkwkwk

  8. idemmm paling sebel sama kata “terserah” apalagi klo ntar kepentok pake acara dibilangin “makanya” wkwkwkwkw klo “boleh” or “tidak boleh” kan jelas yak resiko ditanggung berdua…wkwkwkwkw

  9. pingkanrizkiarto said: Seperti gimana kalo aku buka toko craft yang guedeee dan lengkap gitu…… *ngimpiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii*.

    kenapa nggak??yudi udah buka tuh๐Ÿ˜€ tapi usaha bersama dengan masyarakat desa mbak

  10. kalo aku pergi jalan2 ato mau kemana itu lebih ke pemberitahuan dan kalau beli barang-barang yang aku rasa bisa mengganggu stabilitas baru deh ijin ke suami dan biasa dia akan bilang pendapat-nya kenapa harus beli ato nga beli…kalo dijawab terserah bisa aku jitak deh hihihihi

  11. ah…cewek kadang aneh. kalau ga dibolehin, bakal ditanya kenapa ga boleh. kalau langsung dijawab iya pasti bakal bilang: kok langsung setuju?atau Hayo kamu mau jalan juga ya? atau Kamu ga takut aku digodain orang? atau Jadi kamu ga mau nganterin aku?

  12. arumbarmadisatrio said: maunya diomong yang jelas. emangnya bisa pake telepati apa…mengartikan terserah itu seperti apa. tapi aku baca di mana ya, kalo laki2 bilang terserah.itu sebetulnya dia mau ngelarang tapi nggak tega. tak pikir2 bener juga…..coba to lihat, kalo kita pasang tampang mupeng ngelihat sepatu cantik bin larang, trus kita tanya….ayang ayang, aku boleh nggak beli ini……pasti jawabnya.terserah…..sebetulnya ayang nggak mau bayarin, tapi nggak tega lihat tampang mupeng kita jadinya…yo wis sakarepmu……………..begitu nyampe rumah……….itu sepatu masih banyak, kok beli lagi…………..huaaahhh esmosiii deh…tadi katanya terserah. kalo nggak boleh ya bilang aja.nggak boleh, sepatu kamu kan masih banyak……….hehehehehehh.paling2 tetep ngenyel beli juga…………*baca: buat pleidoi buat pembelaan dirti kenapa mesti beli sepatu.*lho kok aku malih curhat dewe masalah sepatu vs misua…….

    kalo aku ditanya “ibu malem ini mau makan dimana?”aku jawab terserah..terus kalo dijawab lagi ya udah di rumah aja ya?kok jadi pengen nangis ya?padahal tadi jawab terserahnya pas lewat di wariung tongseng paporit..pengennya kan kalo jawab terserah terus langsung muterbalik ke sono?????Besok2 kalo ditanya kudu cepet2 nunjuk serarah 8 penjuru angin

  13. kalo aku menggunakan sarana minta ijin dengan segala maksud dan tujuan dibaliknya.Contoh kasus:Kan hari sabtu aku Libur, bapaknya bocah kerja.Nah pagi2 sambil nganter ke depan pintu aku senyum manis banget sambil minta ijin + ngitung pake jari apa yang akan dan tempa2 mana yang akan ku kunjungi. Misalnya: jam 9 kerumah temen lahiran, jam 12 janjian ama ayyash jajan dimana, jam 2 pergi ngajar, jam 4 pergi belajar. Kan jumlah tujuannya ada 4 jadi babe udah ngerti bahwasanya itu berarti dia harus ngeluarin dana yang jumlahnya disesuaikan dengan 4 acara tersebut.

  14. Padahal menurut psikolog disekolah anakku…. penggunaan kata terserah adalah merupakan bentuk keputus asaan, karena gak punya keberanian untuk menentukan…Jadi kalo ada anak2 ditawarin sesuatu bilang terserah… orang tuanya harus waspada… berarti tuh anak udah apatis, karena terlalu sering gak didengar pendapatnya….:)

  15. pingkanrizkiarto said: ya enggak lah neng, itu cuma kisaran jakarta timur ma nyrempet pusat dikit

    mangga dua kan jakarta utara buu..terus citos itu di jakarta selatan!! beraati kan adari ujung ke ujung! :0

  16. pennygata said: iyah Bu.. cuman mmg aku ndak ada ijin jelas sampe nominal berapa ;)), asal kesejahteraan dan kelangsungan RT tidak terganggu, berarti okey..eh tapi ada lho filter yg lebih hebat, kita punya guilty feeling hehehhe..kadang kyknya belanjaan gak seberapa, koq merasa bersalah yah? :)) wkwkwkwk

    pak Adi-nya sih gak pernah ngasih batasan, cuma aku n my guilty feeling aja yang merasa harus tau diri juga… qiqiqiqi…..gak seberapa tapi sering to ?๐Ÿ˜€

  17. dinoflove said: idemmm paling sebel sama kata “terserah” apalagi klo ntar kepentok pake acara dibilangin “makanya” wkwkwkwkw klo “boleh” or “tidak boleh” kan jelas yak resiko ditanggung berdua…wkwkwkwkw

    itu diaaaaaa….. tanggung bersama, hahahahahah……

  18. debapirez said: ah…cewek kadang aneh. kalau ga dibolehin, bakal ditanya kenapa ga boleh. kalau langsung dijawab iya pasti bakal bilang: kok langsung setuju?atau Hayo kamu mau jalan juga ya? atau Kamu ga takut aku digodain orang? atau Jadi kamu ga mau nganterin aku?

    yaelaaaaaaaaaaaah…. itu sih episode pacaran aja kale Ded…..๐Ÿ˜€

  19. raniuswah said: . Kan jumlah tujuannya ada 4 jadi babe udah ngerti bahwasanya itu berarti dia harus ngeluarin dana yang jumlahnya disesuaikan dengan 4 acara tersebut.

    oooooh…. pengajuan proposal yang kumplit-plit sama permohonan anggaran-nya….

  20. lollytadiah said: Padahal menurut psikolog disekolah anakku…. penggunaan kata terserah adalah merupakan bentuk keputus asaan, karena gak punya keberanian untuk menentukan…Jadi kalo ada anak2 ditawarin sesuatu bilang terserah… orang tuanya harus waspada… berarti tuh anak udah apatis, karena terlalu sering gak didengar pendapatnya….:)

    hhhmmmmmmmmmm….kalo bapak2 yang ngomong terserah gimana tuh…?eniwei. makasih inpohnya sistaaaa !!

  21. pingkanrizkiarto said: @bukRan : kan pake lope-lope buk… Mau ya ? Mau ya ?

    nggak ahhhhaku maunya kan yang pink pipiku doang masak ampe rambut, pelembungan semua pink,nunggu yang pipinya semu merah jambon ama kedip malu aja ahhh

  22. he..he.. masalahe Ping bojoku ki gak akeh omonge, kadang 2 akune males cerita2 panjang lebar kedia karena yaaa… gitu deh… jawaban dan tanggapannya tidak panjang lebar juga…dan dirinya juga bukan org yang ‘mbulet’ simple aja… kalo aku merasa ok dan benar yaa do it… ‘kerjakan aja mana mana yang ibu suka’ gitu katanya…yo wis to…? yang ibu suka… ? banyaaaaakkk…. he..he..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s