Hajj 1431 H : Angkat Koper ke Syisha

Ayo tuliiiis, sebelum kepancal malessss…. iya deh….

Setelah lima hari berada di Mekah, menikmati posisi orang udik nginep di hotel berbintang, dan menikmati hari-hari sholat jamaah lima waktu bersama imam Masjidil Haram, Akhirnya datang juga waktunya kami harus menyingkir ke wilayah Syisha.

bubaran sholat shubuh
kenapa harus ‘menyingkir’ ? Seperti yang sudah pernah kusebutkan, aku memang ikut rombongan ONH plus, tapi plus yang sedang-sedang sajaaaa… *lagu vetty vera deh*. Jadi begitu tarif hotel melambung sangat tinggi saat mendekati hari-hari prosesi haji, maka rombongan kami harus angkat koper dan pindah ke rumah singgah di daerah Syisha yang tarifnya tidak setinggi hotel di Mekah saat peak season.

Ada keuntungannya juga sih, paling tidak kami tidak akan shooooock saat harus mengalami perpindahan dari hotel ke tenda Mina. Dari hotel bintang ke kemping di tenda kan jauh bedanya to ? ( prosesi haji mensyaratkan jamaah untuk menginap di tenda Mina ). Jadi Syisha adalah semacam masa peralihan lah. Jika di hotel kami bisa memesan kamar dengan sistem satu kamar berdua, bertiga atau berempat, maka di Syisha hal itu tidak berlaku lagi. Di rumah singgah Syisha satu kamar akan diisi minimal 5 orang, tidak bisa pilih-pilih. Suami-istri pasti misah kamar, karena tentu saja jamaah perempuan harus sekamar dengan jemaah perempuan juga. Dan tentu saja tidak ada room service. Jadi berasa seperti di asrama lah.

Banyak yang mengatakan bahwa periode ini bisa menjadi ujian bagi para jamaah. Tinggal sekamar dengan orang yang belum lama dikenal, dengan latar belakang, sifat dan kebiasaan yang bisa jadi sangat berbeda. Huhuuuiiii…. asik kan ? Belum lagi masalah gelisah gundah gulananya hati saat mendekati hari H pelaksanaan prosesi haji, lho kok gelisah ? Ya iyalaaaah, ini baru pertama kalinya aku berangkat haji… tentu saja pengin semua kegiatan terlaksana dengan sempurna, lha wong sudah diniatin datang jauh-jauh dari Indonesia je. Jadi ya lumayan senewen lah suasa kebatinan kami.

Tapi Alhamdulillah, subhanallaaaaah… aku mendapat teman-teman sekamar yang cocok, asik-asik lah… kalau nggak mau dibilang sama-sama noraknya *senyum manis kedip-kedip*.
So, let me introduce :


Vera our miss Mapping, Event Orgnaizer yang hobi banget bikin itinerary. Itinerary dari biro haji gak mencukupi bagi ibu ini, cuma dipakai sebagai pedoman untuk membuat itinerary pribadi yang jauh lebih rinci, poooool wis. Hobi lainnya adalah mapping, mapping dan mapping…. Koper dan ransel pun tak luput dari di urusan per-mapping-an

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tuty, bu dokter anak serba bisa yang pak dukun kalimantan pun manut padanya. Manut dong, lha wong bu dokter ini yang nyembuhin sang dukun dari kerabunan gara-gara diabetes. Sampai-sampai pak dukun bilang kalau bu dokter ini punya ‘ilmu’. Ya jelas punya ilmu dong, gue kan sekolah bertahun-tahun, kata bu dokter sewot…. hihihihi…..

Devi alias Pipi, temen seprofesi dokter Tuty yang demen banget ngurusin anggota rombongan kami yang sepuh-sepuh. Dikenal juga sebagai sang putri tidur a.k.a pelor nempel-molor, gak perlu ngitung sampe sepuluh, begitu nempel di bantal langsung zzZZZzzzzzZZZzzzz…..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

last but not least, neng Yani, project manager IT yang supis abis, alias sunda pisaaaaaaaaaaaaaan. Hobi snorkling tapi gak bisa berenang ( sungguh aku tak tahu bagaimana hal itu bisa terjadi ) plus karateka sabuk coklat yang takut berantem…. bener-bener manusia penuh kontradiksi ya ?😀

Berlima kami menempati kamar 302 b di Syisha. Ngomong-ngomong, Syisha itu di daerah mana ya ? ha embuuuuh…. aku juga ndak tau persis, yang aku tahu hanya Syisha berada dekat dengan tempat lempar jumroh alias Jamarat, yang berarti juga dekat dengan Mina.

rumah Syisha

 

penghuni 302 yang riang gembira….

Alhamdulillah banget aku dapet teman-teman sekamar yang cocok dan bisa klik seperti mereka. Mungkin karena umur kami nggak beda-beda jauh juga sih, jadi omongan masih nyambung. Masih bisa diajak nyanyiin lagunya Debbie Gibson bareng-bareng gitu, hehehehe…. *jadul-norak-biarin*. Senang juga bisa berbagi cerita tentang keseharian masing-masing yang tentu saja nggak sama denganku.

Bersama empat perempuan budiman ( eh budiwati kali ye ? ) ini pula aku berbagi pengalaman norak berjamaah saat malam menjelang prosesi haji dimulai. Jadi, sesuai jadwal, pada tanggal 14 November 2010 kami akan memulai prosesi haji dengan mabit alias menginap di Mina pada malam Tarwiyah, dan besoknya baru berangkat ke padang Arafah untuk mela
ksanakan wukuf.

Berhubung kami berlima sama-sama newbie dalam urusan per-haji-an, jadinya stress bareng-bareng deh judulnya. Sebenarnya kami sudah diberi gambaran cukup mendetail oleh pembimbing, juga diberikan daftar barang-barang yang harus dibawa. Tapi yang namanya emak-emak, adaaaa aja yang bisa dibuat ribet. Barang bawaan keluar masuk koper dan ransel. Sudah rapi didalam tas, eh dibongkar lagi, cek lagi, tambahin lagi ini, kurangin lagi itu…. hedeeeeewwww…. bisa semaleman kalau diturutin terus tuh. Yaaaah, semua dikerjakan sambil becanda dan tertawa-tawa sih, tapi tawa stress, xexexexe…

Gimana nggak stress, wukuf kan termasuk dalam rukun haji dan juga puncak dari prosesi Haji itu sendiri Dag-dig-dur-der doooong, antara very exciting dan takut-takut. Happy banget karena bakalan bisa berada di padang Arafah untuk wukuf dan berada sangat dekat dengan Allah, tapi takut juga karena belum pernah ada pengalaman sama sekali, takut salah, takut kurang, takut ini dan takut itu… whualaaaah, wis pokok’e rame rasanya deh.

Tapi Alhamdulillah semua itu bisa dijalani bersama. Berlima kami bisa saling menasehati plus saling meledek untuk tetap tenang dan sabar….. thank you girls, kalian kawan seperjalanan yang hebaaaat !!

seperti biasa, tubitukinyuuuut….

 

86 thoughts on “Hajj 1431 H : Angkat Koper ke Syisha

  1. pingkanrizkiarto said: biasanya ada acara reuni-an kan ? :))salam kenal juga….🙂

    kebetulan uniq berangkatnya dr Kupang… tapi kl cuti kesana biasanya saya hubungi teman2 saya trus kami ketemuan.. aduh jadi sedih, juli kemarin waktu acara nikahan uniq, beberapa teman datang saat resepsi.. tapi uniq lupa ngajak foto bareng😦

  2. uniquepoenya said: kebetulan uniq berangkatnya dr Kupang… tapi kl cuti kesana biasanya saya hubungi teman2 saya trus kami ketemuan.. aduh jadi sedih, juli kemarin waktu acara nikahan uniq, beberapa teman datang saat resepsi.. tapi uniq lupa ngajak foto bareng😦

    Alhamdulillah kalau silaturahmi masih nyambung…sedih juga ya kalau kelewat foto bareng saat moment penting gitu, tapi kan setidaknya masing bisa foto bareng kalau pas ketemuan lagi… jangan sedih terus dooong… senyuuuuuuuum :))

  3. pingkanrizkiarto said: jiyaaaaaaaaah…. ada temen seperjuangan Yani dimari….

    Aku juga binun nih.. Senengggg banget sama laut, pantai, kolam renang, eh tapi gak bisa2 berenang2, wkwkwkwk….

  4. Ahaha… membaca postingan BuPing seperti nostalgia. Kalau yanti dulu masalahnya di AC Bu. ada yang ga tahan AC kalau tidur, ada yang ga bisa kalau ga pakai AC. Harus banyak2 toleransi gituu.. :DTapi samaan juga tuh waktu mau ke Mina.. dimasukin.. dikeluarin lagi.. dimasukin lagi.. dikeluarin lagi.. ga kelar2 jadinya..😀

  5. yant165 said: Ahaha… membaca postingan BuPing seperti nostalgia. Kalau yanti dulu masalahnya di AC Bu. ada yang ga tahan AC kalau tidur, ada yang ga bisa kalau ga pakai AC. Harus banyak2 toleransi gituu.. :DTapi samaan juga tuh waktu mau ke Mina.. dimasukin.. dikeluarin lagi.. dimasukin lagi.. dikeluarin lagi.. ga kelar2 jadinya..😀

    kuncinya memang toleransi, tapi Alhamdulillah kami tidak terlalu bermasalah dalam kebiasaan sehari-hari, paling-paling masalah lampu aja, ada yg tidak bisa tidur kalau lampu mati sementara yg lain harus gelap baru bisa tidur… jalan keluarnya ya yang minta gelap harus pakai penutup mata kalau mau tidur… :)hihihihi… pas mau ke Mina senewen juga ya ?

  6. iras80 said: kemarin ortu juga di Syisha apartemen transitnya…tapi nggak ngambil Tarwiyah, jadi langsung ke Arafah.

    memang tidak semua rombongan haji mengambil Tarwiyah, secara hukumnya sunnah. Jadi malam Tarwiyah di Mina berasa lumayan lengang juga..🙂

  7. pingkanrizkiarto said: pasti nyimpen ban dalem di dompet ya ? buat persiapan nyebur, xixixixi….

    Bukan, mba Pingkan… Aku kan punya pelampung dipipi. Jadi kalo liat air tinggal nyemplung trus ngambang pake pipi, jiaaaaaahhh…..*sambil ngaca ngeliatin pipi yg tembem

  8. mellyheaven said: Bukan, mba Pingkan… Aku kan punya pelampung dipipi. Jadi kalo liat air tinggal nyemplung trus ngambang pake pipi, jiaaaaaahhh…..*sambil ngaca ngeliatin pipi yg tembem

    wah dobel pelampung dong, kiri – kanan….😀

  9. pingkanrizkiarto said: hihihihi… pas mau ke Mina senewen juga ya ?

    Iya Bu. Sama persis dengan yang Ibu ceritakan itu. Maklum pada belum pengalaman juga… :DHuaaa…. yanti pengin lagiiii….

  10. katerinas said: kenapa Syisha disebut rumah singgah bu?1 kamar berlima?

    soalnya dianggep sebagai rumah transit sebelum pindah ke tenda di Mina..iya, sekamar berlima, Alhamdulillah kamarnya lapang, jadi ya gak masalah… tapi ya kamar mandi kudu antre😀

  11. pingkanrizkiarto said: Gimana nggak stress, wukuf kan termasuk dalam rukun haji dan juga puncak dari prosesi Haji itu sendiri… Dag-dig-dur-der doooong, antara very exciting dan takut-takut. Happy banget karena bakalan bisa berada di padang Arafah untuk wukuf dan berada sangat dekat dengan Allah, tapi takut juga karena belum pernah ada pengalaman sama sekali, takut salah, takut kurang, takut ini dan takut itu… whualaaaah, wis pokok’e rame rasanya deh.

    terasa deg2an dan kepanikannya….jadi membayangkan seandainya dalam keadaan itu suatu saat nanti (insha ALLAH)…hehe…skrg malah jadi takut duluan😀

  12. nieuwverhaal said: trus temen sekamar pak Adi ganteng2 gak ?* siul2..

    ganteng-ganteng siiiih, tapi itu sepuluh tahun yang laluuuu……sekarang sih sudah termakan umur, wkwkwkwkw….tapi kalo pak Adi sih, tetep cooooooooooool…. *prikitiiiiiiiiiiiieeewww*

  13. katerinas said: terasa deg2an dan kepanikannya….jadi membayangkan seandainya dalam keadaan itu suatu saat nanti (insha ALLAH)…hehe…skrg malah jadi takut duluan😀

    hihihihi…tenang aja Rien, deg-deg-an seneng kok… gak usah takut, asik aja pokoknyainsya Allah dimudahkan Rien, amiiiin..

  14. fendikristin said: seru banget Mbak Ping ketemu temen-temen seru..aku mah sama kayak Mbak Pipi…PELOR dimanapun dan kapanpun hahahhahaha

    enak tuh, bisa langsung istirahat, aku musti bengong dulu baru bisa tidur… kadang malah mpe lama bengongnya, padahal udah capeeeek banget….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s