Hajj 1431 H : Masih di Mekah nih….


Setelah terngungun-ngungun… *boso ra jelas*, wis pokoknya setelah mengharu biru ingat pengalaman pertama melihat Ka’bah, sekarang aku pengin cerita tentang hari-hari selanjutnya di Mekah, Yaaah, itung-itung cerita soal hari-hari pertama aku ngerasain yang namanya tinggal di luar negeri gitu lhooo…. *norak stadium satu*. Soalnya dari dulu aku memang punya cita-cita, suk yen aku duwe duit-besok kalau aku punya duit untuk keluar negeri, Mekah adalah tujuan pertamaku. Jadi i’m sorry old trafford, i’m sorry universal studio, i’m sorry orchad road ente-ente nggak membuatku kepingin… *lagunyaaaaaaaaaaa sebakuuuuuuuuuuuuul*.

Alhamdulillah kami dapet hotel yang pas di depan Masjidil Haram, jadi ya lumayan gampang lah kalau mau ikut sholat berjama’ah ngikutin imam Masjidil Haram. Tapi ya tetep harus cepet-cepet juga sih, secara peminat juga banyak, telat dikit salah-salah bisa sholat di Mal deh. Lho kok ? ya iyalah, karena halaman Masjidil Haram nyambung dengan Mal yang terletak di lantai dasar hotel tempat kami menginap. Sebagai gambarannya ini nih :

hotelnya ada di salah satu menara di samping jam gede itu, tapi menara yang mana mbuh aku sendiri juga bingung *norak berlanjut*.

Kerasan ndak di hotel ? yaaaaaah, kerasan ndak kerasan juga siiiih, kamar bersih dan nyaman, makanan Alhamdulillah cukup. Hari pertama dan kedua masih terbengong2 takjub melihat sajian makanannya. Sibuk nyobain ini nyobain itu, nyicipin ini nyicipin itu *norak stadium dua*. Tapi hari selanjutnya mulai merindukan tempe goreng bikinan chef Ma’i di pantri kantor, hahahaha….

Dan karena hotel itu dibangun memang untuk keperluan peziarah/jemaah haji, maka di tiap-tiap kamar hotel itu dipasang speaker kecil yang terhubung dengan Masjidil Haram. Dan serunya kira-kira setangah jam sebelum adzan akan ada kode kecil seperti orang meniup mike, fuuuh, fuuuuh gitu… untuk memberi peringatan pada penghuni kamar bahwa sebentar lagi bakal masuk waktu sholat, jadi buruan gih cari tempat. Bagus juga sih, jadi kami bisa bersiap-siap lebih dulu. Dan bagus juga bunyinya cuma fuh-fuuuuh, dan bukan cek-cek-cek, satu-dua-tiga, satu-dua-tiga, testing-testing-testing…. *bawaan bekasi udik deh*

Tapi walaupun sudah ada kode, tapi teteeeeep aja aku masih suka kebawa lelet. Bahkan pernah sangking leletnya akhirnya aku hanya kebagian sholat di dalam Mal. Lebih tragis lagi sajadahku terhampar tepat berada di depan butik Nine West, astagfirullahaladziiiim, ampun deh. Jadi berasa diwelehke, diingetin “belanja tas aja teruuuuuuuuuuuuus”, xexexexe…. *dih malah ketawa*.

Mungkin ada yang bertanya-tanya, masih sah nggak tuh, masih terhitung sholat jamaah ikut imam Masjidil Haram gak tuh…. well, terserah juga sih pendapat orang, tapi buat aku insya Allah masih, secara jamaah-nya memang banyaaaaaaaaak banget, bahkan sampai luber ke jalanan disamping-samping hotel. Dan terus terang aku sebenarnya juga lebih suka sholat di halaman Masjidil Haram saja, karenadisitu batas jemaah laki-laki dan perempuan lebih jelas daripada di dalam Masjidil Haram pada saat puncak keramaian, alias pada saat sholat berjamaah lima waktu yang penuuuuuuuuuuh banget orangnya.

Masjidil Haram sendiri paling enak dikunjungi saat larut malam…. realtif lebih sepi dan auranya itu lhooo….subhanallaaaaaah.

Lumayan bisa nyelonjor malem-malem di dalam Masjidil Haram. Hal yang bakalan susah dilakukan di hari-hari menjelang prosesi Haji dimulai. Karena pada saat itu sudah banyaaaaaak sekali jemaah yang berkumpul di Mekah. .

Tapi seneng juga sih, bisa ketemu banyak orang dari banyak negara. Jadi nggak cuma penampakan wajah-wajah macam Ridho Rhoma dan Dawiyah Elvi Sukaesih doang yang terlihat . Ada juga wajah-wajah India, Afrika, Rusia mpe Jepang dan China.

Nama-nama negara-nya pun banyak yang belum pernah aku denger sebelumnya, dari yang gampang dibaca sampai yang belibet macam Kyrgyzstan… wedew, mau mbaca aja udah keder, takut kesrimpet lidah.

 

 

 


ini gambar pak Adi dan teman barunya…. Mbuh ra mudeng apa yang diomongin. Yang jelas dua-duanya sama-sama ketawa, sama-sama hepi, Alhamdulillah sudah menjadi bagian tamu-tamu Allah….

Satu kali, didalam masjid aku duduk bersebelahan dengan seorang ibu dari indonesia, Alhamdulillah bisa ngobrol dong. Ngobrol punya ngobrol ternyata beliau berasal dari Temanggung…. huhuuuuy… sodara satu trah dong. Asik deh kita berdua berJawa-ria. Tiba-tiba datang seorang ibu yang dari penampakannya sih berasal dari India. Trus ibu India ini memberi isyarat minta tempat duduk.

Oke deh, empet-empetan dikit nggak papa lah, masih bisa kok. Begitu duduk si Ibu India ini langsung ngajak ngobrol dengan bahasanya sendiri, was-wis-wus-wes-wos-tumbar-miri-jahe-jahe…. mungkin maksudnya mau berterima kasih *ge-er kan boleh*. Tapi kami berdua yang trah Temanggung ini jadi bengong…. ora ngerti babar blas, nggak ngerti sama sekali. Lalu aku coba-coba berani-in diri bertanya “Can you speak english ?”, sok inggris tapi masih dengan intonasi nJowo dong.

Eh si ibu India ini langsung terdiam, tersenyum manis dan geleng-geleng kepala…. end of conversation, hahahah. Tapi dalam hati aku juga legoooo, legaaaa…. coba kalau dia ganti nyerocos pakai bahasa inggris, bakalan aku yang gantian duduk terdiam dan geleng-geleng kepala deh, wong english modal pas-pasan je, heheheh….. Atau barangkali di geleng-geleng kepala karena takjub ma Jowo-english-ku kali ya ? ngisin-isini tenan, malu-maluin dah…. wkwkwkwk….

Well… *halah, masih berani sok english*, Masjidil Haram mengisi banyak celah di hatiku. Suatu malam saat sedang mojok di Masjidil Haram, aku tertegun ketika di depanku melintas sepasang suami istri sepuh, badan mereka sudah mulai bungkuk. Berdua mereka berjalan bergandengan tangan. Lalu sekitar dua meter didepanku mereka behenti, dan mendirikan sholat, berdua…..

Duh, aku langsung bermohon, “Ya Allah ijinkanlah kami kelak bisa kembali kesini, seperti mereka berdua….amiiiiin”, lalu melirik pak Adi yang sedang sibuk dengan bacaan Qur’an-nya….. *isssh, di masjid kok lirak-lirik sih mbok ? yo beeeeeeeen !!*

tubitukinyut yaaaaaa…

 

60 thoughts on “Hajj 1431 H : Masih di Mekah nih….

  1. depingacygacy said: Koq aku jd terharu ya buk….. *air mata menetes**endus2*Lho koq bau asep?!*nglongok ke luar*Jiah…ada yg bakar sampah ternyata…pantes mata jd pedih… 😦

    dudu kecolok terompah to Mah ?*ndelikke terompah ali baba*

  2. depingacygacy said: Buk, aku ya ngimpi bisa ke basilika st peter pas porta santa dibuka….*Ngimpine kebangeten ya*

    duwe pinginan yo oleh wae to Mah, sopo ngerti mengko diparingi dalane….winginane koncoku yo ono sing bar soko Vatikan, crito perjalanane per hari via Grup di BBM, mengharukan juga….

  3. depingacygacy said: Aminnn…Sing nggawe berat ki, porta santa cuma dibuka 25 sekali buk… :-(Perasaan perjalanan ngenean ki mesti nggawe terharu buk, ya kecuali bagian nyawang butik e kae mau *cabuti kumis kucing*

    mugo-mugo Mamah panjang umur, panjang rejeki, amiiiiiiiiiiiiiin…..Mah iku dudu kucing, macan iku mah….

  4. pingkanrizkiarto said: alias pada saat sholat berjamaah lima waktu yang penuuuuuuuuuuh banget orangnya.

    ibu saja sampai ga kebayang Mba penuhnya kalo dibandingin umroh :)secara terakhir haji udah puluhan tahun lalu πŸ˜€

  5. gitaavie said: ibu saja sampai ga kebayang Mba penuhnya kalo dibandingin umroh :)secara terakhir haji udah puluhan tahun lalu πŸ˜€

    kalau mau dapet tempat enak di dalam masjid, paling nggak 2 jam sebelumnya sudah cari tempat, tapi itu juga ntar bakal desak-desakan. Bahkan kalau di dalam masjid kadang antara laki-laki dan perempuan nggak ada batasnya, bisa sholat sebelahan malah… :))

  6. mba ping……pengen kesana lagi kan…??pastinya walau hotel deket godaanya lebih besar hi…hi…..ya itu tadi sering kebagian di halaman hotel…dee pengalaman ku pribadi deng….

  7. murtimur said: mba ping……pengen kesana lagi kan…??pastinya walau hotel deket godaanya lebih besar hi…hi…..ya itu tadi sering kebagian di halaman hotel…dee pengalaman ku pribadi deng….

    iyaaaa…. hahahaha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s