Narsis dan Salah Paham

Dari postingan mbak Julie dimari, aku jadi keganjenan pengen nulis diary lagi. Lho, bukannya blog yang di mp ini bisa dibilang diary juga ? catatan harian gitu…. Ewww, mangsudku nulis di diary tu nulis di buku yang warna merah jambu bergambar bunga trus bukunya digembok pake gembok bentuk love itu lho, lalu disimpen di balik bantal biru… *kedip-kedip sendu*.

Halahiyung mbooook, macam anak gadis lagi puber aja toooo, wkwkwkwk…. Lupakan buku merah jambu, ngisin-isini wae, malu-maluin… *blushing gitu deh*. Tapi tetep nyoba bikin tulisan juga, curahan hati gitu dweeeh. Tapi hasilnya ? malah jadi heran sendiri…. bolak-balik aku edit, aku perbaiki susunan katanya, aku koreksi kesalahan tulisannya. Sampai aku akhirnya jadi nyadar, laaaaah, aku kan nulis buat diriku sendiri, tapi setting pemikiranku kok aku nulis untuk dibaca orang lain ya ?

Kalau untuk aku baca sendiri kan semau-mau akulah nulisnya. Orang mau ngerti atau enggak, mau bener paham atau salah paham kan bukan urusan. Harusnya begitu, biar tumpah deh tu uneg-uneg… Tapi ha kok alam bawah sadarku menyuruh untuk membuat tulisan yang akan dibaca oleh orang lain juga. Wedew, segitu dahsyatnya kah pengaruh nge-blog di MP ? jadi keseringan nulis dengan setting everyone alias semua orang bisa baca. Trus jadi merasa punya beban moral bahwa tulisan itu juga harus bisa dipahami oleh orang lain.

Haduh, jadi belok deh tujuannya…. Mau setting private, me n only me jadinya malah setting everyone. Dan kapan terakhir kali aku menulis untuk diri sendiri ? untuk dibaca hanya oleh aku sendiri ? Whuaaaah, serasa sudah berabad-abad yang lalu deh…. Trus jadi mikir juga : bawaan narsis juga kali yeeee ? hahaha…..

Ngomong masalah narsis dan salah paham, jadi inget kehebohan status-menyetatus di dunia maya. Berkat jejaring sosial, setiap orang rasanya jadi ketagihan untuk memberitahukan pada orang-orang lain tentang apa yang sedang dirasakan, lagi ngapain, dimana, dengan siapa, semalam berbuat apa…. eh, itu sih lagu ya ? maap.

Tapi status, dengan kalimat yang tidak panjang cenderung bisa menimbulkan persepsi lain, berbeda dari yang sebenernya dimaksudkan oleh si pembuat status
Lagi ngadem di spa…
yang baca status seperti ini bisa saja mikir :
– wah enak bangeeeet…
– belagu banget sih..
– norak abisssss….
– sebulan habis berapa duit tuh….
– kasihan bener, pasti dirumahnya gak punya AC
padahal bisa aja si pembuat status lagi capek nunggu antrian di salon….

Jejaring sosial memang sudah seperti katup pelepasan uneg-uneg massal. Apa yang dirasakan, apa yang dialami ditumpahkan begitu saja lewat kalimat-kalimat yang sering tidak lengkap dan bisa menimbukan salah paham. Itu kalau memang ‘cuma’ salah paham. Ada juga yang sengaja melepas uneg-uneg yang berupa caci maki dan menjelek-jelekkan orang lain lewat jejaring sosial… nggak etis banget deh.

Padahal bisa jadi apa yang ditulis cuma dorongan emosi sesaat yang bakal disesali belakangan. Remove ? bisa sih, tapi kalau sudah telanjur dibaca orang banyak dan menimbulkan salah paham atau sakit hati ? emang gampang menghapusnya ?

Nulis di diary lagi aja yuk ? *halaah, bilang aja mo nyari temen*

75 thoughts on “Narsis dan Salah Paham

  1. iahsunshine28 said: diariku udah dipensiunkan…. sejak berabad yg lalu.. *lebay*

    “berabad yg lalu”….. lho kok sama dg yg ditulis bu ping diatas?? hahaha… maapphh…mungkin terekam otomatis..

  2. ha ha mbak ping, saya masih punya puluhan tahun lalu. kalo saya baca-baca lagi, kadang ngguyu dhewe, kog iso yo dhisik nulis koyo ngono. isinya curhatt banget he hesekarang, wis ra sempat nulis diary🙂

  3. Yuk.. Yanti juga kangen nulis diary lagiii… eh, dulu ada punya semacam file atau apa ya.. sejenis aplikasi gitu, ‘my diary’ namanya, trus pakai password, di dalamnya ada tanggal, bentuknya kayak lembaran buku, semacam diary di komputer gitu😀

  4. nur4hini said: ha ha mbak ping, saya masih punya puluhan tahun lalu. kalo saya baca-baca lagi, kadang ngguyu dhewe, kog iso yo dhisik nulis koyo ngono. isinya curhatt banget he hesekarang, wis ra sempat nulis diary🙂

    jadinya lucu kaaaaaaan ?😀

  5. yant165 said: Yuk.. Yanti juga kangen nulis diary lagiii… eh, dulu ada punya semacam file atau apa ya.. sejenis aplikasi gitu, ‘my diary’ namanya, trus pakai password, di dalamnya ada tanggal, bentuknya kayak lembaran buku, semacam diary di komputer gitu😀

    di kompie ya ? wah boleh juga tuh….

  6. pingkanrizkiarto said: kalo kebaca orang lain trus gimana tuh Tan ?

    heheheh ga ada yang ngeh.. secara waktu jaman kuliahan ga ada yang pernah minjem catatan….. kalau masih sma soalnya jarang nulis2.. jadi aman

  7. intan0812 said: heheheh ga ada yang ngeh.. secara waktu jaman kuliahan ga ada yang pernah minjem catatan….. kalau masih sma soalnya jarang nulis2.. jadi aman

    gak boleh dipinjem kaliii…. soalnya ada catatan kecilnya, hahahah….

  8. pennygata said: BuPing, ini aku lagi malah males nulis .. hehehhe.. jarang buka MP juga skrng., tiba2 kenak virus males socnet, pdhl dulu kalo ndak buka, ada yg kurang rasanya

    jenuh po piye jeng ? biasa sih…. ning ojok keterusan yaaa…. ntar jadi sepi nih MP… :((

  9. pingkanrizkiarto said: cukup tulisan dari hati aja ya Mas ? :)))

    tulisannya kebanyakan masih tertanam di otak…belum sempat dituliskan:)eh, dulu pnah punya…dikasih pacar. tapi udah hangus, dibakar:))

  10. saturindu said: tulisannya kebanyakan masih tertanam di otak…belum sempat dituliskan:)eh, dulu pnah punya…dikasih pacar. tapi udah hangus, dibakar:))

    hangus dibakar ? whuaaa…. segitu keselnya Mas ? :))

  11. jadi inget jaman abegeh..nulis diary pake gembok malah pake bahasa inggris biar pada nga ngerti *sok bisa* kalo sekarang di baca lagi bisa ngakak2 bahasa inggris belepotan uda sok curhat pake bahasa londo hahahahaha

  12. fendikristin said: jadi inget jaman abegeh..nulis diary pake gembok malah pake bahasa inggris biar pada nga ngerti *sok bisa* kalo sekarang di baca lagi bisa ngakak2 bahasa inggris belepotan uda sok curhat pake bahasa londo hahahahaha

    wkwkwkwk….. itulah serunya…aku kalo baca diary jadul-ku bisa ngakak guling2 juga…😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s