Hajj 1431 H : Rasa Itu

Mundur dulu dikit ye…. postingan soal haji yang kemarin sih gambar udah di Cengkareng. Tapi untuk saat ini aku mau sedikit cerita tentang apa yang sempet aku rasakan sebelum sampai di Mekah. Penting ? yaaah… penting gak penting juga sih. Karena ternyata bukan hanya aku saja yang merasakannya, beberapa teman seperjalananku ternyata juga menyimpan rasa yang sama. Dan rasa apakah yang akan aku bahas itu ? rasa coklat, rasa stroberi ato rasa vanilla ? iiisssh…. emang es tung-tung.

Back to rasa itu, pernah denger cerita-cerita rada seram soal apa yang akan terjadi di Mekah saat kita berangkat haji ? Juga beberapa cerita kejadian -yang dalam tataran pikiran manusia kita adalah- musibah yang menciutkan nyali ? Well, ini kali pertama aku berangkat haji, semoga bukan yang terakhir siiih… *ngarep.com*, jadi bisa dibilang aku hanya bisa berpegang dari apa yang kubaca dan apa yang kudengar. Sama sekali tidak ada bayangan tidak ada pengalaman. So, cerita-cerita itu cukup mempengaruhi suasana kebatinanku juga, a.k.a : bikin keder.

Segede gunung deh was-was-ku, lha iyalah, karena hampir semua orang berpesan dan mewanti-wanti untuk ekstra hati-hati selama berada disana. Pesen yang baik dan benar sih, tapi lumayan bikin hati deg-degan juga. Jaga hati, jaga pikiran, jaga lisan, atau kalau tidak rasakan langsung balasannya ! Whuaaaaaah… mikir juga tuh jadinya, bukan apa-apa, kalau masalah ucapan lisan sih mungkin masih bisa diusaha-in pasang rem pakem. Tapi yang namanya aliran kebatinan alias membatin alias lintasan pikiran itu kan suka slonong boy semaunya sendiri. Nggak diniatin tau-tau nongol aja di kepala, ostosmastis gitu lho…. *padahal kebiasaan juga sih, xexexexe….*

Belum lagi bakat isengku yang suka komentar sana komentar sini…. gak niat jahat sih, tapi suka bablas aja ngomentarin ini-itu. Dari awal mas Adi juga sudah ngasih warning, “Jangan banyak komentar ya”. Aku mencoba ngeles, “Kebiasaanku sebagai pengamat sih Mas, kan itu modal juga buat nulis,” jawabku sambil senyum sok manis gitu *istri ngeyelan* . “Iya, tapi diem aja ya ?!”, jadi maksud mas Adi adalah : pengamat ya pengamat, tapi nggak usah bikin penilaian, nggak perlu bikin statemen macam pengamat politik atau komentator sepakbola yang di tipi2 itu…. Huwaaaah keder juga daku. Mbatin aja bisa langsung kena penalti je, gimana kalo sampe bablas komentar….

Tapi gimana juga aku sudah niat mau sowan ke Baitullah untuk menunaikan ibadah haji je. Dan lagi kalau dihitung-hitung pergi haji tu jatohnya sudah jadi kewajiban buat aku. Kesempatan umur dan biaya Alhamdulillah dua-duanya sudah ada. Mosok mau ngeles bin mangkir dari kewajiban hanya karena takut kebiasaan jeleknya nongol disono ? Apa harus nunggu sampe clear n clean dulu semua kebiasaan buruknya trus baru mau berangkat. ? Laaaah, tapi mau sampe kapan ituuuu…. ya kalau masih ada jatah umur, kalo enggak gimana coba ?

Akhirnya biar nggak cuma bisa was-was, aku inget-inget aja nasehat ibuku, “wis pokok’e modal pasrah”. Berusaha semampu dan sebaik yang bisa kita lakukan, lalu serahkan semua hasilnya pada Allah SWT, apapun yang terjadi. Atau kalau orang Jawa bilang : pasrah bongkok’an ! Nggak usah kebanyakan mikir *tunjuk hidung sendiri*. Hamba datang dengan segenap dosa dan kekurangan ya Allah. Apapun yang terjadi, ijinkan aku mencoba menapaki jalan ikhlas dan pasrah dalam menjalaninya… Maju jalan dah !

Kalau ada kesalahan, ada lintasan pikiran iseng bin usil yang tidak disengaja, segera saja ber-istighfar, mohon ampun. Mosok mau meragukan limpahan ampunan dari Allah sih ? Dan kalaupun ada sentilan langsung sebagai akibat dari kesalahan-kesalahan kita, ya Alhamdulillaaaaah, insya Allah bisa meringankan beban dosa kita di akhirat kelak…. So ndak perlu kebanyakan was-was to ? Btw, ngomong-ngomong soal sentilan langsung, it happen to me lho, xixixixi….. *dih malah cengengesan*. Tapi cerita yang itu nanti aja yaaaaa…… *mlengos malu*

Lalu untuk masalah musibah dalam pelaksanaan ibadah haji. Sebagai manusia biasa dengan level iman yang masih berada di titik rendah, jujur aku menyimpan beberapa ketakutan tersendiri. Dari masalah 8 jam ora ngidak lemah-tidak nginjek tanah alias 8 jam berada di pesawat terbang dari Jakarta ke Saudi Arabia *gak da angkot sampe ke Mekah sih*. Sampai ketakutan masalah tumpah ruah dan berjubelnya jutaan manusia dalam pelaksanaan ibadah haji itu sendiri.

Alhamdulillah dengan ijin Allah semua ketakutan itu tidak terwujud… *nyengir malu*. Sementara itu pemerintah Saudi sendiri juga telah melakukan berbagai perbaikan dan penyempurnaan dalam pelayanan ibadah haji, sehingga bisa dikatakan zero accident-lah selama tiga musim haji ini. Beberapa titik rawan tumpah ruahnya manusia sudah disempurnakan sistem dan sarananya, seperti saat mabit di tenda Mina dan saat lempar jumrah di jamarat. Soooo, Alhamdulillaaaaaaaaaah…..

aliran jutaan manusia menuju jamarat

tubitukinyut….. ( baca : to be continued )

79 thoughts on “Hajj 1431 H : Rasa Itu

  1. bundananda said: Sama dgn ortu, Bu.. Aku sbnrnya pengen berbagi cerita pengalaman ortu disana. Tp apa pantas ya?hehehe..

    kalo yang baik ya gak masalah..kalo sebaliknya sebaiknya gak usah bun..kecuali kalo nenek + kaik yang posting dari empi mereka

  2. bundananda said: Sama dgn ortu, Bu.. Aku sbnrnya pengen berbagi cerita pengalaman ortu disana. Tp apa pantas ya?hehehe..

    iya Bun, banyak kekhawatiran dan hal-hal yang ternyata sama-sama dirasakan dan dipikirkan oleh para jemaah haji… di-share aja Bun, insya Allah bisa memberi manfaat buat yang lain…

  3. iras80 said: agak bingung bacanya mbak, bahasanya gaul banget, tp kayaknya itu perasaan semua orang yang mau berangkat kesana…..(takut dibales semua dosa)

    hahahaha…. bahasa enteng biar lebih gampang diterima kok….justru karena itu dirasakan semua orang makanya aku share. Senasib sepenanggungan gitu lho, jadi pesan-nya : don’t worry be pasrah aja….. :))

  4. Bu Rani, kasihin karetnya ke bu pingkan. Bu ping mo bikin es zam2…Btw, bu ping…apakah cuma aku yg merasakannya, tp knp air zam2 yg udah kubungkus dlm plastik, udah kuikat kuat tp msh aja keluar, pdhl ga bocor jg plastiknya?

  5. bundananda said: Bu Rani, kasihin karetnya ke bu pingkan. Bu ping mo bikin es zam2…Btw, bu ping…apakah cuma aku yg merasakannya, tp knp air zam2 yg udah kubungkus dlm plastik, udah kuikat kuat tp msh aja keluar, pdhl ga bocor jg plastiknya?

    nggak ah bun..coba periksa pelastiknya..

  6. bundananda said: Bu Rani, kasihin karetnya ke bu pingkan. Bu ping mo bikin es zam2…Btw, bu ping…apakah cuma aku yg merasakannya, tp knp air zam2 yg udah kubungkus dlm plastik, udah kuikat kuat tp msh aja keluar, pdhl ga bocor jg plastiknya?

    wah ga tau juga Bun…. tp tetangga bagi-bagiin air zam2 pake plastik aman2 aja kayaknya…

  7. Wah,pas dulu Bapak saya jg mau naik haji, agak di warning kayak gt.kalau bikin salah, langsung dibayar kontan dah. Bagus sich jd latihan dulu beberapa bulan sebelumnya deh hehe.. Aduh…udah beli popcorn buat nemenin baca nih postingan, eh masih berlanjut. Ya wis, ta’ bungkus lg deh popcorn-nya.

  8. debapirez said: Wah,pas dulu Bapak saya jg mau naik haji, agak di warning kayak gt.kalau bikin salah, langsung dibayar kontan dah. Bagus sich jd latihan dulu beberapa bulan sebelumnya deh hehe.. Aduh…udah beli popcorn buat nemenin baca nih postingan, eh masih berlanjut. Ya wis, ta’ bungkus lg deh popcorn-nya.

    hahahaha…. cerita klasik yang suka bikin orang jadi takut berangkat haji Ded, makanya aku share disini, biar gak pada takut-takut lagi…. yang penting berbaik sangka saja pada Allah, dan berusaha untuk tidak membuat dosa. Tidak cuma pas di Mekah aja, tp insya Allah terus berlanjut sampai kembali di tanah air.pop corn secengan ya Ded ? *lepeh popcorn bantat*

  9. Yg penting hal tsb jgn sampai membuat kita takut berlebihan hingga menahan kita dr melaksanakan kewajiban haji. Kuncinya mmg jangan takabur.. Pasrah lillahi ta’ala saja 
Mslh penampakan sifat aslinya, apapun kegiatannya, jadwal yg padat, tekanan mental utk mencapai kesempurnaan plus kelelahan fisik biasanya mmg akan membuat orang melupakan basa-basi dan akan tampak sifat aslinya…. Sekali lg mmg harus ikhlas, jgn takabur dan perbanyak istighfar..🙂

  10. debapirez said: Yg sering kejadian ya…kesasar,Bu Pink. Banyak yg begayaan udah hapal jalan hehe..

    iya Ded… temen seperjalananku kebetulan juga ada yang kesasar mpe sore…. padahal di name tag yg dikalungin di lehernya ada nomer hp pemimpin rombongan, tp kok ya ndak nelpon atau gimana gitu… malah nyasar kemana-mana…

  11. mundhut malih to mbakyuuu….lha wong yang ditelpon kok malah temennya yang di Mekah, padahal posisi abis lempar jumrah di Mina… Alhamdulillah temennya punya nomer telpon pak ketua rombonga. Jadi info-nya muter-muter dulu tuh….

  12. Alhamdulillah… Semoga menjadi haji dan hajjah mabrur… Iya nih, prolognya panjang tapi yang intinya malah nggak diceritain. Hehehehe… protes.com Cerita dong… Biasanya kan tetap ada pengalaman ruhani ,misalnya menangis di depan raudah atau bisa nyium hajjar aswad…. ( hehehe… mekso.com )

  13. ummuzufi said: Alhamdulillah… Semoga menjadi haji dan hajjah mabrur… Iya nih, prolognya panjang tapi yang intinya malah nggak diceritain. Hehehehe… protes.com Cerita dong… Biasanya kan tetap ada pengalaman ruhani ,misalnya menangis di depan raudah atau bisa nyium hajjar aswad…. ( hehehe… mekso.com )

    Amiiin, terima kasiiiiih….prolog panjang biar penonton penasaran… hahahaha. Ini maksud-nya memang untuk sharing, jadi ceritanya dari awal sampai akhir gitu… dan sepanjang proses haji insya Allah akan menjadi pengalaman ruhani, karena sekecil apapun peristiwanya insya Allah ada hikmah di belakangnya… so, sabaaaaaaaaar…. hihihihi…. *ngeles.com*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s