Waktu Untuk Anak-Anak

Beberapa waktu yang lalu ada obrolan parenting kecil-kecilan di sekolah Faiz, sebenernya sih bahasan utamanya adalah masalah kecerdasan emosional anak. Tapi ada satu ulasan kecil yang menarik tentang waktu untuk anak-anak. Kapan waktu khusus kita untuk anak-anak ? Orang tua yang bekerja mungin akan menjawab bahwa hari Sabtu dan Minggu adalah waktu untuk keluarga, untuk anak-anak.

Pertanyaan selanjutnya, sepanjang Sabtu dan Minggu alias 2 x 24 jam ? huehehehe… mulai ada yang senyam-senyum *ane nyengir paling lebar*. Lha wong pada kenyataannya Sabtu dan Minggu juga jadi ajang pambalasan untuk me time siiiih, puas-puasin ngerjain hobi. Liat aja, sabtu pagi-pagi aku sudah pegang kristik ato smocking ato patchwork ato amigurumi ato kusudama ato sulam pita ato ngubek di kebon ato bahkan sibuk nyanyi n main keyboard macam artis organ tunggal mau manggung tujuhbelasan….

Well, secara umum sih hari sabtu dan minggu orang tua hadir dan ada di rumah bersama anak-anak. Tapi yang dimaksudkan oleh pembicara parenting diatas bukan hanya kehadiran secara fisik. Atau sekedar kebersamaan menghabiskan sabtu-minggu bareng-bareng, tapi dengan kegiatan dan kesibukan masing-masing. Tapi yang dimaksudkan adalah benar-benar waktu khusus dimana orang tua mendengarkan dan ngobrol dengan si anak. Mojok kali ye istilahnyeee…..

Ndak usah lama-lama deh, katakanlah alokasikan waktu setengah jam saja, khusus untuk ngobrol dengan kakak, lalu setengah jam lagi dengan adek. Dan selama setengah jam itu benar-benar siapkan telinga dan hati kita untuk mendengarkan. Serius banget kesannya ya ? enggak jugalah, dengan gaya santai atau becanda2 juga boleh kok…. Tapi yang jelas, dalam waktu setengah jam itu kita intens hadir untuk si anak, hanya untuk dia seorang.

Penting gak sih ? menurutku sih penting. Tapi bukankah dalam keseharian kita sudah ngobrol dan berinteraksi dengan anak ? Iya sih, tapi sambil ngerjain ini sambil ngerjain itu kan ? Nggak salah sih, toh itu juga akan makin mendekatkan orang tua dengan anak. Tapi ndak ada salahnya juga kan, untuk menciptakan waktu ngobrol dari hati kehati tanpa disambi ini-itu. Just you and me gitu lho….

Mungkin isi obrolannya cuma masalah ini-itu sehari-hari. Tentang teman-temannya, makanan enak, film bagus, buku baru atau band paling keren saat ini. Tapi dengan terbiasanya anak-anak ngobrol dari hati ke hati dengan kita, insya Allah akan memudahkan komunikasi jika nanti ada hal-hal lebih serius yang ingin disampaikan anak-anak ke orang tua, atau sebaliknya dari orang tua ke anak-anak.

Masalah lancar jaya komunikata ini *ngarang istilah lagi deh* jadi berasa penting banget saat anak-anak mulai beranjak abg. Karena aku merasa perlu untuk tahu apa yang diinginkan anak-anak untuk masa depan mereka sendiri. Topik yang lumayan seriyus kan ? Tapi alhamdulillah dengan modal kebiasaan ngobrol serius tapi santai, yang berat jadi berasa lumayan enteng. Tahu sendirilah, ngobrol dengan abg rasanya seperti jalan-jalan di ladang ranjau, salah taruh kaki bisa meledak, salah omong dikit bisa runyam urusan.

Btw, dari hasil ngobrol ngalor-ngidul selama di mobil menuju sekolah, aku harus menerima kenyataan bahwa setelah lulus smu nanti Farhan ogah masuk jurusan teknik, dan tetep keukeh mau ambil jurusan jurnalistik. Yaaaah…. tertunda dulu deh cita-cita punya anak tukang insinyur….. tapi tenaaaang, masih ada Rahma, Faiz dan Fachri, huehehehehe…. *simbok norak pantang menyerah*.

Iklan

86 thoughts on “Waktu Untuk Anak-Anak

  1. iya mbak, penting meluangkan waktu khusus utk ngobrol dari hati ke hati dg anak, tanpa disambi2Falda aja nih yg masih kecil, kalau ngajak ngomong trus bundanya cuma jawab iya2 aja tanpa mendengarkan dan memandangnya dg serius, dia akan minta didengarkan lagi, sampai bunda mau memperhatikan dg benar

  2. dewayanie said: aku sukses ngomporin mb ajeng buat masuk fak favoritku, phsikologi… Padahal dia kan pengennya ke IKJ

    hahahaha… tadinya aku juga mau ngomporin terus, tapi ya sudahlah, wong anakknya minat banget ke jurnalistik… :))

  3. bunda2f said: iya mbak, penting meluangkan waktu khusus utk ngobrol dari hati ke hati dg anak, tanpa disambi2Falda aja nih yg masih kecil, kalau ngajak ngomong trus bundanya cuma jawab iya2 aja tanpa mendengarkan dan memandangnya dg serius, dia akan minta didengarkan lagi, sampai bunda mau memperhatikan dg benar

    betul jeng, walaupun kadang menurut kita omongan itu isinya tidak terlalu penting, tapi bagi anak-anak bisa jadi sangat penting…. ๐Ÿ™‚

  4. he..eh…jangankan yang kerja mba…IRT aja kadang …ada fisiknya doang…kebanyakan ngempi atau mesbuk……tapi kalau urusan cita2 anak2…masih bisa di kelitk2 doong…..mereka kan masih suka ikut2an temen…..kok…semangat maju jaya jadi tukang insinyur…..!!!

  5. murtimur said: he..eh…jangankan yang kerja mba…IRT aja kadang …ada fisiknya doang…kebanyakan ngempi atau mesbuk……tapi kalau urusan cita2 anak2…masih bisa di kelitk2 doong…..mereka kan masih suka ikut2an temen…..kok…semangat maju jaya jadi tukang insinyur…..!!!

    hahahaha…. godaan untuk sibuk sendiri emang banyak ya ? xixixixi….untuk urusan jurnalistik ini kek-nya udah fix deh… ๐Ÿ™‚

  6. pingkanrizkiarto said: walaupun kadang menurut kita omongan itu isinya tidak terlalu penting, tapi bagi anak-anak bisa jadi sangat penting

    iya, sangat berarti buat merekadidengarkan berarti diperhatikan

  7. pingkanrizkiarto said: ndak ngotot kok jeng…. kali aja ada yang mau gitu…:))

    mantannya kan tukang insinyur…aku minggu kemaren nolak semua telepon dan godaan dari temen2 cuman maen- ngobrol- maen- ngomong- maen- makan2 doang ama anak2..BTW busway aku juga lagi giltipiling makanya seharian kemaren nolak undangan manggung (ck- ck- ck…. ketularan temen2nya nih)

  8. raniuswah said: mantannya kan tukang insinyur…aku minggu kemaren nolak semua telepon dan godaan dari temen2 cuman maen- ngobrol- maen- ngomong- maen- makan2 doang ama anak2..BTW busway aku juga lagi giltipiling makanya seharian kemaren nolak undangan manggung (ck- ck- ck…. ketularan temen2nya nih)

    pitnah deh….asiiiiik…. seharian ngeriung ma bocah2….rombongan badutnya jadi gak lucu nih kalo gak da buk Ran… *mlipiiiiiiiiiiiiirr*

  9. depingacygacy said: Selamat buat bu ping, udah berhasil menyingkirkan ego mengompori anak oper haluan :-)Traktirane kapan buk? *berasa nyelameti sing ultah*

    tenang aja mah..tunggu aja..(kalo gak keburu lupa buk Pinnya)

  10. depingacygacy said: Selamat buat bu ping, udah berhasil menyingkirkan ego mengompori anak oper haluan :-)Traktirane kapan buk? *berasa nyelameti sing ultah*

    jenenge wong tuwo jaman saiki Mah…. yen modal “pokok’e” wedi yen mengko malah dadi bubrah… :D*kirim bakiak saus padang ke Pekalongan*

  11. mayamulyadi said: Jadi inget, bu…Dulu aku suka protes kalo mama dengerin aku ngomong tapi komennya cuma he-eh/iya aja… Kadang aku pegang muka mama supaya dengerin aku ngomong *hahahaha…

    ckckckckck….. padahal ngomongnya cuma mo minta duit kan ? wuixixixixi…. *minggir dulu deh*

  12. Huahahaha… Kalo minta duit, aku manis banget gayanya…Kadang obrolannya sih ngga penting, spt waktu les nari ada apa aja, tadi main layangan kemana, naik sepeda kemana… Tapi ya itu, aku selalu pengen mamaku ngeliat ke aku, bukan ke sayuran *hahaha…

  13. mayamulyadi said: Huahahaha… Kalo minta duit, aku manis banget gayanya…Kadang obrolannya sih ngga penting, spt waktu les nari ada apa aja, tadi main layangan kemana, naik sepeda kemana… Tapi ya itu, aku selalu pengen mamaku ngeliat ke aku, bukan ke sayuran *hahaha…

    *ngebayangin May susah payah begaya manis*saingannya ma sayuran ya May ? xixixixi….

  14. niwanda said: Kalau waktu untuk suami gimana Mbak Ping? Perlu diterapkan juga ya waktu khusus beneran buat ngobrol.*kabur

    sssssssssssssssstttttttttttttttttttt…… yg begitu nggak usah ngajarin wong tuwo dong, xixixi…

  15. nitafebri said: looh bukannya klo jurnalis juga bagus dengan begitu Farhan jadi mau belajar banyak bahasa.. jurnalis sekrang kudu canggih mbok..

    siyaaaaaap !! aku nggak pernah menganggap jurnalis kurang keren atau gimana lho Nit…. bukan itu maksudku…:))

  16. medilubis said: aku biasanya ngobrol kek gini lebih sering sama si papa. Biasanya pas sambil makan malam atau malam2 suka nongkrong di teras depan sambil ngobrol-ngobrol.

    sip deh…tapi biasanya emang anak perempuan tu deket ama papa-nya…

  17. pingkanrizkiarto said: Yaaaah…. tertunda dulu deh cita-cita punya anak tukang insinyur…..

    Ingin rasanya menggembirakan hati kedua orang tua dengan mengikuti keinginan mereka, dalam hal memilih program study yg mereka harapkan, tetapi bagaimana donk bunda jikalau bakat dan kemampuan ataupun keinginan anak tidak sesuai dengan keinginan orang tuanya… ortu yg harus memaksakan kehendak atau mengikuti maunya anak, atau anaklah yg semestinya menyesuakan maunya ortu ๐Ÿ˜€ ?

  18. bu bu .. mantu tukang insinyur saje, pegimane?hehehe…setujuu setujuuu setujuuu sama isinya,meskipun masih 2T meskipun sering gak nyambung, tapi tiap datang ke rumah pasti ngobrol sama Wafa.. baru setelahnya teparrrrrr *__**jangan bayangin bagaimana kami ngobrol ya, pokonya dari hati ke hati daaah ! ^__^

  19. busyairiachmad said: Ingin rasanya menggembirakan hati kedua orang tua dengan mengikuti keinginan mereka, dalam hal memilih program study yg mereka harapkan, tetapi bagaimana donk bunda jikalau bakat dan kemampuan ataupun keinginan anak tidak sesuai dengan keinginan orang tuanya… ortu yg harus memaksakan kehendak atau mengikuti maunya anak, atau anaklah yg semestinya menyesuakan maunya ortu ๐Ÿ˜€ ?

    Selama masih bisa dibicarakan mengapa tidak ? Pada prinsipnya sih menurut aku karena yang mau menjalani nantinya tu si anak, ya tentu saja pertimbangan dan kemauan anak yang harus diutamakan. Tapi di lain pihak orang tua juga punya hak dan kewajiban untuk memberikan masukan dan pertimbangan, karena bagiamanpun juga orang tua mengingkan yg terbaik untuk anak-anak-nya bukan ?Kalaupun pada akhirnya si anak memilih tetap pada pilihannya sendiri, ya mau bagaimana lagi, karena sekali lagi yang akan menjalani adalah si anak, bukan orang tuanya…. dalam kasusku, ya akhirnya Farhan tetap pada pilihannya untuk kuliah di jurnalistik selepas smu nanti…. :D*reply yang lempeng bener*

  20. pingkanrizkiarto said: Yaaaah…. tertunda dulu deh cita-cita punya anak tukang insinyur…..

    wis, aku wae ndaptar dadi anake Bu Ping… ora usah angel2 ngenteni anake dadi tukang insinyur…:D

  21. pingkanrizkiarto said: Farhan ogah masuk jurusan teknik, dan tetep keukeh mau ambil jurusan jurnalistik.

    hihih… kebalikan sama Ibu ku dulu, beliau pingin 2 anak perempuannya masuk jurusan yang sastra atau ekonomi…… eh malah dua-duanya jadi anak teknik….:)

  22. debapirez said: Bu Pink pengen anaknya kayak si Doel ya hehe..Punya istri tajir & kerja diluar negeri gt hehe..

    jiyaaaaah…. si doel lagi deh…emang se indonesiya raya tukang insinyurnya si doel doang nih ? xixixixi…

  23. lollytadiah said: wis, aku wae ndaptar dadi anake Bu Ping… ora usah angel2 ngenteni anake dadi tukang insinyur…:D

    waduuuuuh…. anak ketemu tuwo ki ? wkwkwkw….lolly, cuci tangan, cuci kaki, gosok gigi trus bobok ya ! *latihan dulu deh*

  24. lollytadiah said: hihih… kebalikan sama Ibu ku dulu, beliau pingin 2 anak perempuannya masuk jurusan yang sastra atau ekonomi…… eh malah dua-duanya jadi anak teknik….:)

    huehehehehehe…. maunya anak ma ortu emang suka gak nyambung juga ya ?

  25. pingkanrizkiarto said: karena bagiamanpun juga orang tua mengingkan yg terbaik untuk anak-anak-nya bukan ?

    itu dia kenapa saya bilang pada dasarnya mungkin untuk kebanyakan anak dari ortu yg menginginkan yg terbaik untuk anak2nya ada juga keinginan dari seorang anak untuk menggembirakan, membanggakan dan membuktikan kpd ortunya kalau apa yg mereka pilih (dalam hal ini pemilihan program study yg mungkin ujungnya juga untuk penunjang penggapain cita2nya dikemudian hari) merupakan pilihan yg sesuai dgn yg diinginkan, klop dihati & benar2 bisa dipertanggung jawabkan. Dan seperti yg bunda bilang kalau masih bisa dibicarakan & didiskusikan kenapa tidak untuk menghindari adanya pemaksaan kehendak, krn toh bagaimanapun juga memang ortulah yg brtugas sbgai yg mengarahkan & sbgai pembuka jalan & anaklah yg melakoninyaโ€ฆ (*saya ngak lagi curhat lho bunda ๐Ÿ˜€ )

  26. busyairiachmad said: itu dia kenapa saya bilang pada dasarnya mungkin untuk kebanyakan anak dari ortu yg menginginkan yg terbaik untuk anak2nya ada juga keinginan dari seorang anak untuk menggembirakan, membanggakan dan membuktikan kpd ortunya kalau apa yg mereka pilih (dalam hal ini pemilihan program study yg mungkin ujungnya juga untuk penunjang penggapain cita2nya dikemudian hari) merupakan pilihan yg sesuai dgn yg diinginkan, klop dihati & benar2 bisa dipertanggung jawabkan. Dan seperti yg bunda bilang kalau masih bisa dibicarakan & didiskusikan kenapa tidak untuk menghindari adanya pemaksaan kehendak, krn toh bagaimanapun juga memang ortulah yg brtugas sbgai yg mengarahkan & sbgai pembuka jalan & anaklah yg melakoninyaโ€ฆ (*saya ngak lagi curhat lho bunda ๐Ÿ˜€ )

    curhat juga gapapa kok…. hihihihi….btw terima kasih sudah meluangkan waktu membaca dan berkomentar…:))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s