Rahma dan Jilbab

Pada suatu kesempatan arisan keluarga, selesai sholat Dhuhur Rahma -waktu itu masih kelas 6 SD- segera mengenakan kembali jilbabnya. Seorang kerabat yang sudah lama ndak ketemu Rahma berkomentar, “Wah hebat ya, Rahma sudah pakai jilbab !”. Ha ? sejenak aku dan Rahma saling bertukar pandang kebingungan alias lho-memangnya-kenapa-to ? Lha iya, karena buat kami jilbab sudah menjadi hal yang biasa, ndak ada yang istimewa… sama seperti kewajiban pakai baju biar gak isin gitu lho….

Itu menurut pemahaman kami lho, kalaupun ada yang berpendapat bahwa jilbab hanya sekedar anjuran dan bukan kewajiban sih ya monggo saja, ndak bisalah aku memaksa orang lain untuk manut pada keyakinanku. Tapi dalam posisi Rahma sebagai anak yang menjadi tanggung jawabku, ya jelas aku harus menanamkan nilai-nilai yang sudah aku yakini kebenarannya, bagian dari paket tugas orangtua bukan ? Jadi dari awal aku sudah berusaha menanamkan bahwa jilbab adalah suatu kewajiban. Dan sebagai sebuah kewajiban, ya harus dilaksanakanlah. Ndak adalah alesan begini en begitu.

Seperti juga sholat yang juga merupakan kewajiban, ada nash yang menyatakan “Sholat mencegah perbuatan keji dan munkar”. Lha trus apakah itu berarti bahwa orang yang masih nyolong, begal, maling en kecu alias masih berkeji dan bermunkar jadi gak wajib menjalankan sholat ? Lha ndak juga to ?! Jadi kalaupun Rahma ( dan simboknya juga siiiiy, xexexex…. ) dalam beberapa kesempatan masih suka kepleset bertindak diluar jalur yang baik dan benar, ya ndak berarti gugur kewajiban jilbabnya. Iya sih, saat ini sepertinya ada semacam tuntutan moral dari masyarakt bagi para jilbaber, “Pakai jilbab kok kelakuannya begono”. Aku sebenernya nggak sepenuhnya bisa nerima pandangan seperti itu, tapi yaaah, anggep aja bonus pengawasan melekat aja deh, hehehehe…..

Apakah aku memaksa Rahma untuk bejilbab ? jawabannya antara Ya dan Tidak.
Aku memang tidak sampai harus mengancam-ancam sih. Tapi dari awal aku sudah memilihkan lingkungan -dalam hal ini sekolah- yang mendukung keinginanku untuk menjilbabkan tu bocah, juga memberikan buku-buku bacaan yang mendukung. Dan aku juga berusaha untuk memberi contoh bahwa walaupun berjilbab, perempuan tetep bisa tampil keren. Bahwa keren dan syar’i bukanlah seperti bumi dan langit …., n it works di aku to ? ya to ? aku keren to ? whuekekekeke…… *pagi-pagi mules berjama’ah*

Terus terang waktu Rahma masih kecil aku tidak memaksa dia harus mengenakan jilbab. Beberapa kali aku memang menjahit alias membuat sendiri baju muslim untuk Rahma, biasanya sih untuk dipakai sekolah di TK-nya yg TK Islam. Tapi aku juga masih membuatkan baju biasa. Standar baju lucu-lucu untuk anak perempuan-lah, rok mekar, rok pendek, baju tanpa lengan, de el el, de es be…. Bahkan dalam beberapa kesempatan Rahma lebih suka jalan-jalan dengan mengenakan baju bola sama seperti kakaknya. Seragam tim sepakbola Chelsea kalau aku nggak salah ingat.

Tapi dengan menyekolahkan dia di sekolah islam, jelas sangat berpengaruh pada ketetapan hati Rahma untuk berjilbab. Jadi saat datang waktunya untuk mewanti-wanti masalah perlunya memakai jilbab secara permanen, aku tidak menemukan hambatan yang berarti. Dan mengingat waktu baligh anak sekarang yang makin cepat, di akhir kelas 5 SD aku sudah mulai memberi early warning ke Rahma. Dan simboknya Rahma ini berkata “Saat ini kamu memang belum wajib berjilbab, ibu gak akan maksa. Tapi nanti kalau sudah haid, tidak ada lagi alesan !”. Sok-sok tegas bin galak gitu sih ngomongnya, tapi si nduk Rahma ini cuek aja njawabnya, “Iyaaaa, nyantai aja Buuuuuuuuuuk….” . Diem mati gaya deh simbok….. hahahaha….

Bukan apa-apa, aku sempet deg-degan dan khawatir Rahma bakalan angot dan menolak keras. Berkaca dari pengamalan temenku sih, yang sampai harus mengiming-imingi Nikon D90 untuk membujuk anaknya berjilbab. Tapi Alhamdulillaaaaaaah, tanpa perlu ancaman tanpa perlu sogokan…. Rahma dengan senang dan ringan hati mau mengikuti jejak ibunya yang berjilbab dan keren ini….. *hujan batu dan bakiak*


Rahma tetep keren tooooo ? ^^
sapa dulu dong …….-nya, *hanya terima sambitan bakpao*

Iklan

127 thoughts on “Rahma dan Jilbab

  1. pingkanrizkiarto said: Rahma tetep keren tooooo ? ^^sapa dulu dong …….-nya, *hanya terima sambitan bakpao*

    Iya, memang keren. Salut deh!Saya aja susah nyuruh cucu saya berjilbab. Udah nurut, suatu hari tiba-tiba motong rambut sendiri nyolong-nyolong. Eh ternyata besoknya dia lepaskan lagi jilbabnya, yang mewek si neneknya jeng. Jadi, salut buat jeng n nak Rahma.BTW nek yang dilemparin bakpao basi apa masih mau? Kwakakaka……….

  2. lollytadiah said: maknya sapa..???*celingukan cari mak-mak yang canteekkk….*

    woooooooooooooooooiii………. wooooooooooooooooooiiiii !!!dimariiiiiiiiiiiiiiii….. wooooooooooii mak-nya dimariiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii !!*tunjuk idung sendiri*

  3. intan0812 said: rahma pinter gaya di photo, turunan sapa mba ping?alhamdulillah ya rahma mau berjilbab… sama kaya hana yang berjilbab sejakkelas 3 sd (8th)… mamanya malah belajar dari dia 😀

    sapa ya ? hihihihi….iya jeng, kadang2 kita yang tua-tua ini masih harus belajar dari anak-anak…:)

  4. pingkanrizkiarto said: ukan apa-apa, aku sempet deg-degan dan khawatir Rahma bakalan angot dan menolak keras. Berkaca dari pengamalan temenku sih, yang sampai harus mengiming-imingi Nikon D90 untuk membujuk anaknya berjilbab. Tapi Alhamdulillaaaaaaah, tanpa perlu ancaman tanpa perlu sogokan…. Rahma dengan senang dan ringan hati mau mengikuti jejak ibunya yang berjilbab dan keren ini…..

    salut atas hal ini :)menanamkan kesederhanaan anak dari dini adalah sebuh hal penting, utk bekal hidup bahagia kelak

  5. debapirez said: Alhamdulillah…Emang kudu kaffah dah kalau mau jd muslim yg baik.pasti cantik krn kontribusi wajah mas Adie yg guanteng.simbok-nya adalah cm 5% haha…

    Jadi cuman 5% ya Ded ?!!*kirim parcel granat ke Senayan*

  6. fendikristin said: cantik deh Rahma seperti Pak Adi hihihihi *maap Mbak Ping aku terima kok disambit bapao* :)))

    aaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrggggghhhhhhhhhhh….kok pak Adi mulu siiiiiiiiiiiiiy…….*ngambek minta bapao*

  7. ibufarhansarah said: Sarah juga minta pake jilbab tapi saya bilang,”Dek, kalo pake jilbab jangan dibuka2 lagi ya…nanti aja kelas 3″. Salah gak ya? Sarannya dong Bu..

    kalau belum haid alias belum baligh kan memang belum wajib, tapi kalau saat ini sudah mau pakai ya biarkan saja jeng, Rahma waktu masih belum haid juga kadang pakai jilbab kadang enggak… cuma kalau ke sekolah aja yang pakai terus.Tapi tetep harus dikondisikan bahwa kalau sudah waktunya ya harus pakai jilbab dan harus konsisten juga, alias jangan dibuka-buka lagi….

  8. pingkanrizkiarto said: *tumben lempeng*

    Untung Rani gak baca hehehe.Selama ini sih gitu buka-pake dan baju lebaran tahun ini semua baju muslim (karena emaknya jual hehehe). Nah dia mau buat sekolah secara SDN gitu loh gak wajib pake jilbab. Waktu itu saya udah wanti-wanti pake jilbab gak boleh dibuka lagi kalo udah haid. Trus Sarah tanya haid itu apa? Trus emaknya nerangin kalo anunya keluar darah dan Sarah cuma komentar serem ;-p

  9. ibufarhansarah said: Untung Rani gak baca hehehe.Selama ini sih gitu buka-pake dan baju lebaran tahun ini semua baju muslim (karena emaknya jual hehehe). Nah dia mau buat sekolah secara SDN gitu loh gak wajib pake jilbab. Waktu itu saya udah wanti-wanti pake jilbab gak boleh dibuka lagi kalo udah haid. Trus Sarah tanya haid itu apa? Trus emaknya nerangin kalo anunya keluar darah dan Sarah cuma komentar serem ;-p

    UNIIIIIIII……..jangankan Sarah aku juga sereeeeem baca penjelasan uniiiii ke sarah…Haid itu ya Sarah cantik adalah waktu alat2 reproduksinya sarah udah menjadi lebih siap menjadi perempuan dewasa…jadi sarah udah wajib nutup aurat , dari rambut sampe telapak kakinya sarah, kecuali wajah ama telapak tangan.ciri2nya nanti sel2 telur sarah yang matang luruh dari rahim keluar dari rahim menuju vagina dalam bentuk aliran darah.

  10. raniuswah said: UNIIIIIIII……..jangankan Sarah aku juga sereeeeem baca penjelasan uniiiii ke sarah…Haid itu ya Sarah cantik adalah waktu alat2 reproduksinya sarah udah menjadi lebih siap menjadi perempuan dewasa…jadi sarah udah wajib nutup aurat , dari rambut sampe telapak kakinya sarah, kecuali wajah ama telapak tangan.ciri2nya nanti sel2 telur sarah yang matang luruh dari rahim keluar dari rahim menuju vagina dalam bentuk aliran darah.

    Tq ya Ran…kadang emaknya emang rada2 gak beres kalo nerangin hehehe

  11. raniuswah said: Haid itu ya Sarah cantik adalah waktu alat2 reproduksinya sarah udah menjadi lebih siap menjadi perempuan dewasa…jadi sarah udah wajib nutup aurat , dari rambut sampe telapak kakinya sarah, kecuali wajah ama telapak tangan.ciri2nya nanti sel2 telur sarah yang matang luruh dari rahim keluar dari rahim menuju vagina dalam bentuk aliran darah.

    *melongo takjub*

  12. ibufarhansarah said: Tq ya Ran…kadang emaknya emang rada2 gak beres kalo nerangin hehehe

    usul nih…kursus public speaking ke buk Ran aja jeng…ambil spesialis untuk yg audience-nya anak-anak…ya kan buk Ran ?*mlipir lagi*

  13. ibufarhansarah said: Tq ya Ran…kadang emaknya emang rada2 gak beres kalo nerangin hehehe

    persiapan ni..dulu…….kali aja punya anak perempuan…tapi ternyata punya anak laki juga butuh yang ginian kok

  14. ibufarhansarah said: Hehehe Ran bener nih gamisnya buat kejutan 🙂

    ha ha ha…besanku itu tukang jahit kelas butik ni….mana mau dia beli pajangan di mari…un gamisnya ukuran Xs semua ya??

  15. bundananda said: Bu rani, barter gamis itu ceritanya gamis kejutan buatku ya?Btw,alamat msh tetap pa dah ganti?mo kirim buku.

    bun..yang di aku belum kelar di baca..kasih yang laen dulu aja.Maya apa siapa abis aku??baru balik lagi ke aku

  16. raniuswah said: ya ampuuuun kalo anakku yang pertama perempuan aku udah hampir punya cucu…kok disuruh nambah lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii??????????????????

    kan seru jadinya buk..”yuk nengok eyang uti punya bayi..”xixixixi…

  17. bundananda said: Dan bu rani jg lg hamil ? (pertanyaan krn pernyataan bawaan orok)

    Waduh berita berubah2 hanya dalam hitungan detik hehehe. Jadi Rani lagi hamil trus kenapa bu Pink yg punya bayi…mohon klarifikasi dong

  18. pingkanrizkiarto said: tadi nyari kerusuhan, sekarang nyari perkara….yang mana yg bener nih buk ?yang konsisten dooooong….

    nyari perkara kerusuhan sebagai dampak dari inkonsistensi….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s