Yang Penting DUIT

Maaf ya sodara-sodara, ini repost. Bukannya gara-gara mati ide, tapi hanya sekedar menyambung postingan yang kemarin….. *peluk buk Ran*. Jujur ini juga merupakan pengingat buat aku yang belakangan jadi suka rada mellow, gara-gara nyanyian invest-invest-invest dan inflasi-inflasi-inflasi….

Halaaaaaaaah, dadi uwong ki mbok yo yang semeleh, jadi orang itu yang sabar dan tidak kemrungsung alias lebay khawatirnya. Wis pokok’e dengerin nasehat pinansial plener dan coba terapkan sebaik mungkin, tapi jangan dibawa stressss. Tidak ada yang susah kalau Allah sudah memudahkannya bagi kita. Yang pentign DUIT alias Doa, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal !! yuk mareeeee…..

TABUNGAN BERKAH

Kadang-kadang, aku suka tengok2 ke tujuanloapa.com punya Ligwina Hananto. Enak dibaca dan perlu, apalagi buat keluarga banyak anak seperti aku ini, heuheuheu…soalnya ini tentang financial planning.Yah, walaupun bisa bikin aku panas dingin juga, apalagi kalau bahasannya soal rencana keuangan buat sekolah anak. …. rasanya berapapun yang dikumpulin, masih kuraaaaang aja ( emang udah ngumpulin berape mpok ? ). Trus aku jadi ingat Bapak-Ibu-ku tercinta…..

Bicara tentang Bapak-Ibuku…. dua orang yang tidak ada duanya di dunia ini bagiku. Bapakku dosen kimia di UNS alias Universitas Sebelas Maret di Solo, biasa pergi ngajar naik sepeda onthel, sepatu sendal kulit imitasi, dan di pundak ada tas dari kain bikinan Ibuku sendiri. Ibuku guru kimia di SMA Negeri I Solo, pergi ngajar naik bronpit alias sepeda motor yang bunyinya dit…dit…dit… alias hasil kreditan. Tapi mereka selalu mengusahakan yang terbaik untuk pendidikan kami, anak-anaknya.

Sejak aku dan saudara2ku kecil ( kami 3 bersaudara ), masing2 dari kami sudah dibuatkan rekening tabungan untuk sekolah kami kelak. Aku inget banget judulnya Tabanas, bukunya coklat muda dengan gambar celengan di depannya. Aku tidak tahu persis jumlah akhir dari isi tabungan2 itu, tapi tabungan itu berhasil mengantarkan kakakku lulus S1 dari sebuah perguruan tinggi swasta di daerah Grogol Jakarta. Sedangkan aku dan adikku memilih sekolah di akademi kedinasan yang Alhamdulillah gratis.

Tapi selain Tabanas itu, Bapak dan Ibuku juga menyiapkan ‘rekening’ lain untuk kami. Rekening istimewa, bukan rekening yang berisi nominal uang tapi ‘rekening’ amal kebaikan yang mereka kumpulkan sepanjang hidup mereka. Buku tabungannya pun tidak dipegang oleh bank, tapi berada di tangan Allah langsung, sang Maha Adil yang tidak pernah luput mencatat amal kebaikan kita, dan tidak pernah luput pula memberikan balasannya.

Ibuku selalu bilang, menolong orang itu ndak ada ruginya nduk… mungkin kita akan kehilangan sedikit harta kita, tapi Insya Allah itu akan kembali ke kita. Mungkin kembalinya tidak berupa harta juga, tapi kembali sebagai berkah dan kemudahan dari Allah. Mungkin tidak kembali saat ini, tapi bisa jadi kelak dikemudian hari. Jadi Bapak Ibuku menyiapkan tabungan ‘berkah’ buat kami, menolong dan memberi kemudahan pada orang lain, dengan harapan jika kelak kami mengalami kesulitan, akan ada pertolongan dan kemudahan pula bagi kami.

Dan manfaat dari tabungan itu terus kurasakan sampai saat ini. Dengan menolong dan memberi kemudahan pada orang lain, Bapak dan Ibuku mengirim pertolongan dan kemudahan bagi aku dan saudara2ku. Dan sekarang giliranku untuk menjadi orang tua, untuk tabungan biasa aku mungkin masih bisa sedikit berbangga hati, tapi untuk tabungan berkah bagi anak-anakku, rasanya aku masih kalah sangat jauh dari Bapak dan Ibuku….

—–

miss you much Dad….. 😦

143 thoughts on “Yang Penting DUIT

  1. ayanapunya said: maksudnya tabungan berkah apa bu?

    xixixixi….kurang jelas ya ?bukan tabungan dalam bentuk uang nengtapi kumpulan amal baik kita yang kelak insya Allah akan kembali pada kita mudahkan orang lain, maka lain waktu Allah akan memudahkan kita….bantu orang lain, maka lain waktu Allah akan membantu kitakalau orang Jawa bilang, ngunduh wohing pekerti… πŸ™‚

  2. bundananda said: Yanaaa bc baik2!!!Ini postingan mellow yellow lg…Kmrn bu rani sampe nangis. Hr ni jgn2 pulang cpt jdnya.Btw, thanks bu… Warisannya tabungan berkah tnyt.

    anak kemarin sore jangan diomelin Bun…. xixixixi…iya Bun…. subhanallah….

  3. bundananda said: Yanaaa bc baik2!!!Ini postingan mellow yellow lg…Kmrn bu rani sampe nangis. Hr ni jgn2 pulang cpt jdnya.Btw, thanks bu… Warisannya tabungan berkah tnyt.

    hmm..kayaknya ulun kurang sensitif bun lah πŸ™‚

  4. raniuswah said: aku yakin dan percaya banget ma hal ini.siapa menuai amal akan menuai kebaikansiapa menabur angin akan menuai badaiboleh pilih kan…aku pilih bu Pinkan…

    gak jadi pulang cepet nih ?*kumpulin recehan buat sangu*

  5. arumbarmadisatrio said: masihhhhhhhhhhhhh, jaman SD kelas 1. begitu SMP rodo keren sithik karena tabunganku Tahapan BCA yang bukunya warna2 dan begitu kuliah ganti bukunya warna biru

    betuuuuulllltak kira gak ngerti secara masih kecil mungil gitu….aku yo nduwe sejak kelas 1 nabungnya di kantor pos depan gerbang sekolahan

  6. ngomong2 tabungan berkah………………..masih belum bisa seperti ibu. di lampu merah ada pengamen jalanan minta duit aja masih mrengut dan mlerok.suatu hari pulang ke surabaya karena miskom dengan babe mertua yg salah tempat jemput, jadinya pulang naik taxi. baru naik…eh ada calo sok2 minta duit ke supir taxinya. dasar aku pelit…langsung mrepet dengan kecepatan sepur bima, ehhhhh si bapak sopir taxi bilang begini…”udah mbak…biarin aja, mereka itu kan sejelek2nya orang. kan hadistnya jelas to mbak, kalo sejelek-jelek orang ya orang yang minta2 itu…”huahhhhh kultum pagi di dalam tqaxi yang manis……………dan sejak itu, aku nggak pelit lagi

  7. nur4hini said: mmm…jadi inget almarhum bapak nih mbak, beliau dulu juga suka menabur kebaikan, menolong orang, berkahnya sampai sekarang, setelah beliau tidak ada, masih bisa kami rasakan

    iya jeng… subhanallah….hal-hal seperti ini yang sering terlupakan oleh orang-orang jaman sekarang…. udah mumet duluan dikejar target uang… 😦

  8. pingkanrizkiarto said: ho-oh…kemarin nyari sim C aja gak dapet, gara-gara naik motor aja musti pake tangga dulu…

    mulaiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…………………………………………..*mrengut*

  9. pingkanrizkiarto said: whuakakakakakak…..calone mesti langsung kukut-kukut…. mulih karo nangis kejer goro2 diseneni queen of mBalongan… πŸ˜€

    calo e nggak pergi2. padahal aku keuekuh dengan kepelitanku. yang ngasih duit si sopir taxi….wakakakakakkkkk isin akuuuuuuuuuuuuuu

  10. arumbarmadisatrio said: mulaiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…………………………………………..*mrengut*

    aih-aih-aiiiiiiiiiih….. adek kecil jangan melengut doooong….*huwakakakakakakakakakakakak*

  11. arumbarmadisatrio said: calo e nggak pergi2. padahal aku keuekuh dengan kepelitanku. yang ngasih duit si sopir taxi….wakakakakakkkkk isin akuuuuuuuuuuuuuu

    jiyahahahahahah….. kasiyan-kasiyan-kasiyaaaan…..

  12. pingkanrizkiarto said: mosok siiiiih…. buktikan doooong….*kirim rantang kosong ke mBalongan ngarep kiriman rawon*

    ke sini o..nanti kubuktikan dengan bukti yang tak terbantahkan dan barang bukti disita untuk negara…..*lho*

  13. arumbarmadisatrio said: calo e nggak pergi2. padahal aku keuekuh dengan kepelitanku. yang ngasih duit si sopir taxi….wakakakakakkkkk isin akuuuuuuuuuuuuuu

    bangga..medit bangga..ampuuunnnnn….

  14. pingkanrizkiarto said: ho-oh…kemarin nyari sim C aja gak dapet, gara-gara naik motor aja musti pake tangga dulu…

    dudu tangga ah buk..dingklik kan yaaaa??? buk arum dingklik kan???

  15. pingkanrizkiarto said: saiki kantor pos masih laku gak ya ?secara udah jaman onlen gini….

    masih………………..sekarang di kantor pos malah rame lho dengan kiriman uang TKI2 itu lho…kalo nggak salah namanya western union. aku tahu soalnya aku kan tinggal di daerah pengirim TKI. trus di kantor pos sekarang bisa beli tiket sepur *sebagai penggunan sepur bima sejati, ini sangat membantu diriku*bayar cicilan2 juga bisa katanya…tapi kalo cicilan sprei apalagi barang2 kristikan kayaknya nggak bisa mbak ping…..trus yang lucu lagi, sekarang di kantor pos kita bisa bikin perangko gambar kita sendiri dengan nominal terserah kita……aku tahu karena aku dah bikin………………cobain deh…lho kok aku jadi kayak hupmase kantor pos…………….*hupmas=hubungan bapak2 dan mas2…he…he…he…aku banget kalo itu sih*

  16. pingkanrizkiarto said: saiki kantor pos masih laku gak ya ?secara udah jaman onlen gini….

    isih ngantri kok buk..pasar baru ya masih penuh kantor pos nya..banyak yang bayar tagihan sekarang disana buk ama kirim paketan..jadi konter kilat husus buat paketan, bayar asuransi, bayar kartu kredit, bayaran pensiunan, PAM PLN, macem2 malah tambah seruuuuuu….

  17. arumbarmadisatrio said: masih………………..sekarang di kantor pos malah rame lho dengan kiriman uang TKI2 itu lho…kalo nggak salah namanya western union. aku tahu soalnya aku kan tinggal di daerah pengirim TKI. trus di kantor pos sekarang bisa beli tiket sepur *sebagai penggunan sepur bima sejati, ini sangat membantu diriku*bayar cicilan2 juga bisa katanya…tapi kalo cicilan sprei apalagi barang2 kristikan kayaknya nggak bisa mbak ping…..trus yang lucu lagi, sekarang di kantor pos kita bisa bikin perangko gambar kita sendiri dengan nominal terserah kita……aku tahu karena aku dah bikin………………cobain deh…lho kok aku jadi kayak hupmase kantor pos…………….*hupmas=hubungan bapak2 dan mas2…he…he…he…aku banget kalo itu sih*

    wah tarnyata kantor pos lumayan juga ya gebrakannyasip deh !*hupmas-nya didelet aja deh*

  18. raniuswah said: isih ngantri kok buk..pasar baru ya masih penuh kantor pos nya..banyak yang bayar tagihan sekarang disana buk ama kirim paketan..jadi konter kilat husus buat paketan, bayar asuransi, bayar kartu kredit, bayaran pensiunan, PAM PLN, macem2 malah tambah seruuuuuu….

    ini termasuk anggota korps Hupmas-nya kantor pos juga ya ?

  19. raniuswah said: maksutnya jidat siapa???????????mulain

    itu lhoooooooooo… jidat yang fotonya udah dijadiin prangko….prangko-nya aja tapiiiiiiiiiiiiii…kalo jidat aslinya siiiiiiiiiiiiiiiiiiiihh….. *silakan isi sendiri*

  20. depingacygacy said: @bu raniIki mesti mergo jik lali ro kristik kit harga diskon kae buk πŸ˜€

    sebentar doang maaahhhh..bentar lagi juga majang kristik yang 3 jutaan…kita enteni bareng yo mah

  21. depingacygacy said: Buk, ngomong2 persiapan hari tua, ada ga ya pamidangan buat kristik yg dilengkapi mikroskop? *bisa jd ladang bisnis neh*

    adanya lampu plus kaca pembesar Mah,pembidangan plus mikroskop boleh juga tuh…

  22. Wah..saya jg suka buka web-nya Ligwina. Wah…jd ingat perjuangan bapak saya juga.dulu ngajarin saya nabungnya di Bank Jabar (d/h BPD).namanya Tanda Mata (Tabuangan Anda Masa Datang).Klo tabungan amal, mgkn sulit menandingi mereka yg ga terlalu komersil kayak saya hehe..

  23. debapirez said: Wah..saya jg suka buka web-nya Ligwina. Wah…jd ingat perjuangan bapak saya juga.dulu ngajarin saya nabungnya di Bank Jabar (d/h BPD).namanya Tanda Mata (Tabuangan Anda Masa Datang).Klo tabungan amal, mgkn sulit menandingi mereka yg ga terlalu komersil kayak saya hehe..

    tar lagi dikau juga bakalan jadi orang tua lho Ded…. musti bisa nabung dua-duanya, duit dan berkah…:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s