Saat Kita Tua

Seorang sahabat bercerita tentang suaminya yang suka males nganter ke dokter pada saat anaknya ada yang sakit. Rupanya sang suami sudah merasa cukup dengan menyerahkan urusan antar mengantar dan menemani anak sakit kepada istrinya. Yang penting tagihan dokter, rumah saki dan obat terbayar, begitu barangkali pemikiran si suami.

Lalu temenku itu ngomong ke suaminya :

Pah, kalau besok Papah tua dan sakit, Papa mau pilih yang mana
Anak : Pa, ini uang buat ke rumah sakit. Papa pergi sendiri ya, ada sopir tuh…

atau

Anak : Papah sakit ya ? yuk Epin anter ke rumah sakit. Nanti Epin temenin deh, Papah nggak usah kuatir….

Tidak bisa disangkal bahwa hari gini bisa dibilang jadi orang tua tu kudu siap stress gara-gara masalah keuangan. Maunya jelas semua yang terbaik untuk anak-anaknya, dan hampir bisa dipastikan bahwa semua yang terbaik itu berbanding lurus dengan mahal alias uang.

Mikir biaya sehari-hari, biaya kesehatan dan yang biasanya menyumbang pening kepala paling besar adalah biaya pendidikan ( 1970 – 2008 = tidak aman, huwaaaaaa…. gimana ini buk Rannnn ?? ). Karena setiap orang tua pasti penginnya memberikan pendidikan terbaik dan setinggi-tingginya buat anak-anak.

Karena seperti kata Ibuku sendiri, Kami tidak bisa mewariskan apa-apa Nduk, warisan terbaik yang bisa kami berikan hanyalah ilmu, karena dengan bekal ilmu itu kamu insya Allah bisa bertahan hidup. Warisan harta bisa habis, tapi warisan ilmu insya Allah tidak akan ada habisnya. *hiks… kangen simbok*

Balik lagi ke masalah stress ortu gara-gara dompet, seringkali hal itu membuat ortu lupa bahwa ada hal lain yang juga harus disediakan selain biaya alias uang. Ndak, aku ndak ingin menyalahkan kok, karena jelas ndak ada lah ortu yang menganggap uang lebih berharga daripada anak-anak mereka.

Tapi faktor tekanan dan tuntutan biaya hidup saat ini jelas tidak bisa diabaikan begitu saja. Dan hal itulah yang kerap membuat orang tua tidak sadar dan lupa menyediakan waktu untuk tertawa bersama anak-anaknya, atau untuk memeluk saat anak memerlukan pelukan. Dan coba bayangkanlah apa yang akan terjadi saat datang masa tua…

Hanya sekedar ingin berbagi ( dan terutama mengingatkan diri sendiri )….

*postingan kilat pencegah kantuk, hoaaaaaaaaaaaahhhheeemmm*

Iklan

60 thoughts on “Saat Kita Tua

  1. nanti saya akan posting bagaimana menyusun masa pensiun yg baik hehe…Kalau kata mentor saya di pelatihan financial planner, lbh baik foya2 saat tua.Saat waktu luang begitu banyak dan kita sudah tidak begitu kuat mencari uang…

  2. debapirez said: nanti saya akan posting bagaimana menyusun masa pensiun yg baik hehe…Kalau kata mentor saya di pelatihan financial planner, lbh baik foya2 saat tua.Saat waktu luang begitu banyak dan kita sudah tidak begitu kuat mencari uang…

    uang banyak tapi kalo dicuekin ama anak yo gak enak Ded…. xexexexe…

  3. depingacygacy said: Kata temenku buk, punya anak banyak *lbh dr 1* berarti harus milih. Mau mentingin perhatian n kasih sayang ato mau mentingin pemenuhan kebutuhannya. Krn kemungkinan besar slh satunya terabaikan

    anakku papat kie Mah… piye no ? xixixixi..urusan nyari duit biar boz Adi, bagian ngabisinnya bu Adi dan anak-anak, gitu aja ya ? bagi-bagi tugas gitu…. wkwkwkwk….

  4. Setujuh bu ping!!! Ntar kalo pas mau ngabisin ajak2 ya buk :-DBuk, emang ga enak dicueki anak. Tp kan kudu mikir kemungkinan plg jeleknya buk.Kalo dah dewasa n berkeluarga yg 1 memang anak, tp yg 1 mau ga ‘jadi anak’? Lagian mereka pasti punya kesibukan n kesulitan sendiri buk…belum tentu bisa ngurusi kita

  5. depingacygacy said: Setujuh bu ping!!! Ntar kalo pas mau ngabisin ajak2 ya buk :-DBuk, emang ga enak dicueki anak. Tp kan kudu mikir kemungkinan plg jeleknya buk.Kalo dah dewasa n berkeluarga yg 1 memang anak, tp yg 1 mau ga ‘jadi anak’? Lagian mereka pasti punya kesibukan n kesulitan sendiri buk…belum tentu bisa ngurusi kita

    maksudnya sih enggak mpe ngurusin ini itu semuanya Mah, tp paling enggak ya ada perhatianlah…. minimal ortu sakit masa dicuekin siy…Aku sih pengennya ntar kalo dikasi kesempatan ngerasain dadi wong sepuh maunya juga gak ngrepotin….

  6. kangdul said: pengen..ning ra entuk.. huaa..huaaa..*nangis ngejer karo ngonyil-ngonyil*

    wis to, cep-cep-cep…. mengko ta’ lapori suasana mudik wis… mesti enak tenan, mulih ketemu dulur-dulur, sholat ied bareng, ngeriyung dahar ketupat bareng, wiiis to, ncen enak tenaaaan… *ben tambah kejer*

  7. pingkanrizkiarto said: wis to, cep-cep-cep…. mengko ta’ lapori suasana mudik wis… mesti enak tenan, mulih ketemu dulur-dulur, sholat ied bareng, ngeriyung dahar ketupat bareng, wiiis to, ncen enak tenaaaan… *ben tambah kejer*

    hayahh.. malah nambah-nambahibalang kupat soko kene…*ora dhing, ndak kualat..hihii*

  8. pingkanrizkiarto said: Pah, kalau besok Papah tua dan sakit, Papa mau pilih yang manaAnak : Pa, ini uang buat ke rumah sakit. Papa pergi sendiri ya, ada sopir tuh…atauAnak : Papah sakit ya ? yuk Epin anter ke rumah sakit. Nanti Epin temenin deh, Papah nggak usah kuatir….

    kl saya pilih nggak sakit:))

  9. debapirez said: nanti saya akan posting bagaimana menyusun masa pensiun yg baik hehe…Kalau kata mentor saya di pelatihan financial planner, lbh baik foya2 saat tua.Saat waktu luang begitu banyak dan kita sudah tidak begitu kuat mencari uang…

    ditunggu postingan-nya Mas Ded πŸ˜‰ *pengganti Akbar nih kayaknya hehehe*

  10. depingacygacy said: Kata temenku buk, punya anak banyak *lbh dr 1* berarti harus milih. Mau mentingin perhatian n kasih sayang ato mau mentingin pemenuhan kebutuhannya. Krn kemungkinan besar slh satunya terabaikan

    koyoke aku tetep mentingin perhatian ke suami deh Mah…*ngumpet dibelakang kangmas ngganteng*

  11. jadi sedih…padahal di luar ujan aku di kantor juga ujan..padahal udah mau pulang..malu ma orang2 di luar masa aku nangis..ntar dikira di apa-apain ama bos ku ..duuuuhhhhhsore2 bikin ribet aja nih..tau gini mampirnya besok pagi aja deh

  12. depingacygacy said: Mau mentingin perhatian n kasih sayang ato mau mentingin pemenuhan kebutuhannya. Krn kemungkinan besar slh satunya terabaikan

    Wah… Mamah Depin, aku kok nggak setuju yo….Emang sih ideal itu susah, tapi masih bisa kok menyeimbangkan dua-duanya….:)

  13. debapirez said: @jeung Helen: makasih ya jeung.ilmu saya mah masih cetek.cukup ganttin om Safir Senduk aja deh (*lho?? Hehe…)

    lhoo…aku komen apa ya ke Mas Dedy disini?yakin ga salah reply comment Mas?hehehe

  14. debapirez said: @jeung Helen: o iya,to jeung Kristin harusnya.pusing dah punya kontak yg pd sama cantiknya…*mumpung mau puasa,kudu banyak beramal haha..

    kuterima amalmu Mas…makasih yaaa hihihih

  15. raniuswah said: jadi sedih…padahal di luar ujan aku di kantor juga ujan..padahal udah mau pulang..malu ma orang2 di luar masa aku nangis..ntar dikira di apa-apain ama bos ku ..duuuuhhhhhsore2 bikin ribet aja nih..tau gini mampirnya besok pagi aja deh

    buk Raaaaaaaaaaaaaaaan…. *mlayu gaya slow motion mo peluk buk Ran*

  16. debapirez said: @jeung Helen: o iya,to jeung Kristin harusnya.pusing dah punya kontak yg pd sama cantiknya…*mumpung mau puasa,kudu banyak beramal haha..

    wkwkwkwkw…. ngelesnya sambil ngerayuuuuu…. πŸ˜€

  17. jandra22 said: Kita nggak bisa membayangkan setelah tua kita akan menjadi bagaimana. Itu yang saya alami sekarang jeng.

    iya mbak…. setidaknya kita sudah berusaha, final decision tetap Allah yang menentukan…

  18. pingkanrizkiarto said: sama-sama Leil…. sehat semuanya kan ? gak sabar nunggu ponakan nih… heheheh….

    Yang itu kayaknya masih harus nunggu tahun depan mulai dari awal lagi Mbak, hehehe…. doanya ya….

  19. pingkanrizkiarto said: Pah, kalau besok Papah tua dan sakit, Papa mau pilih yang manaAnak : Pa, ini uang buat ke rumah sakit. Papa pergi sendiri ya, ada sopir tuh…

    hik…menohok banget dialognya T_T

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s