Menjadi Ibu

Pagi-pagi blogwalking bentar, nemu beberapa tulisan yg berkisah tentang hubungan antara anak dan orang tuanya. Tulisan tentang rasa hormat, kekaguman dan yang paling penting rasa cinta seorang anak kepada orang tua. Kenangan dan rasa cinta yang tumbuh selama tahun-tahun panjang berada dalam posisi sebagai seorang anak. Kisah yang manis, mengharukan dan juga menyentuh.

Lalu tanda tanya besar muncul di kepalaku, apa yang akan diceritakan anak-anakku kelak tentang kami, orang tua mereka ? Dan terus terang aku sempat merasa ciut juga, aku belum pernah nemu apalagi merasakan bersekolah di lembaga pendidikan orang tua atau jadi mahasiswa di sekolah tinggi orang tua. Boro-boro deh… yang sekolah dasar orang tua aja nggak ada. Jadi bagaimana aku tahu ilmuku sudah cukup atau belum ? sudah pintar dan ahli atau malah mentok di dodol dan payah ?

Baru mikir sekarang ? padahal buntut sudah empat lho…. whueheheheh… Ya enggaklah, cakep-cakep gini aku kan juga punya konsep, dan berusaha untuk tetap berpegang pada konsep itu. Susah ? Jatuh bangun ? jatuh bangun aku mengejarmu, namun dirimu tak mau tahu.. ddzzziigghhhhhh… *maap,kebawa naluri dangdut*. Jatuh bangun sih enggak, tapi ketemu belokan, tanjakan, turunan, lubang dijalan ya sudah biasa…. *supir angkot kaleee*, namanya juga belajar dan langsung praktek lapangan jadi orang tua.

Balik lagi ke pertanyaan, apa yang akan dituliskan oleh anak-anakku kelak tentang aku ? Ada sebuah lagu yang selalu sukses membuat pandanganku kabur oleh air mata dan lagu itu mewakili banget cita-citaku sebagai seorang ibu, lagunya Melly Goeslow, Bunda…

” ooh Bunda ada dan tiada dirimu kan selalu ada di dalam hatiku…. “


*mana tissuue, mana tisuuuuuuuuuuuuuuuuuue………………..*

Iklan

58 thoughts on “Menjadi Ibu

  1. mayamulyadi said: Kalo anak2 bu ping, mungkin akan seperti diriku… Mengingat sosok emak yg gokil berat, hahaha… *hadoh, emakku… ^_^

    tahu gak May, dari cerita ketawa-ketiwi-mu tentang mamamu pergi keluar negeri itu, yang aku rasain tu dirimu yang cintaaaaaaaaaaaaaa banget sama mamamu….. keren May !

  2. intan0812 said: insya allah yang baik2…… apalagi emaknya gaul kan πŸ˜€ itu emak dambaan anak jaman sekarang tuh

    amiiiiiiiiiin….emak-emak gaul ? wkwkwkwkwk….. semoga saja mereka gak malu denger emaknya ikut-ikutan nyanyi lagunya Nidji, xixixi….. *disambitpenonton*

  3. @ bu ping…Mungkin bakal gitu tuh, mba ping… Soalnya kan saking deketnya ama emak tercinta. Kadang jadi temen berantem, kadang jadi temen curhat, temen jalan juga okeh, temen main, temen becanda…Anak2 mba ping, pasti juga bakal kayak gitu. Mengenal sosok emaknya dengan baik, sampe2 nyadar banget kalo emaknya emang gokil, hihihi… πŸ™‚

  4. bundananda said: Ga pny tisu. Handuk aja mau Bu?Aku yakin 4 anak ibu akan pny cerita yg indah ttg ibunya, ttg bapaknya… Ada sih cerita2 yg njengkelin. Tp itu nanti akan jadi bumbu saja..

    yang terri palmer ya, jangan yg gut morning….iya sih Bun, gak mungkin manis-manis melulu, resiko menjadi dekat salah satunya adalah kemungkinan timbulnya salah paham… Tapi kalau itu mengarah pada kebaikan kenapa tidak ? Bumbu…. siiip…

  5. mayamulyadi said: Mungkin bakal gitu tuh, mba ping… Soalnya kan saking deketnya ama emak tercinta. Kadang jadi temen berantem, kadang jadi temen curhat, temen jalan juga okeh, temen main, temen becanda…

    kalo nggak deket di hati kan nggak mungkin bisa seperti itu ya May… πŸ™‚

  6. mayamulyadi said: Betooollll, mba ping… Harus tahan banting aja jadi emak yg begitu, hehehe…Pasti ibu ping adalah ibu yg baik utk keempat buah hatinya, amin πŸ™‚

    iya, sangking deketnya kadang-kadang aku mikir ni anak-anak kok jadi berasa nggak bisa bedain emak sama temen…. wkwkwkwk….Amiiiiiiiiiiiiiiiin….. makasih ya say…

  7. Mbak Pingkan, nanti kalau Putra Sulung dan Princess semata wayangnya ngeblog, kasih tahu saya ya…mungkin nanti kata katanya tentang ayah ibunya lebih membuat ‘banjir’ air mata.

  8. lha skrg mbak ping pernah nulis apa tentang ibuknya….nah ntar suatu saat ditulis jg sm anaknya..ga beda jauh kyknya baik kok..tenang aja..kan mbak ping seorang ibuk yg baik to…**ben seneng ngguya ngguyuu

  9. sayang anak2 bu ping tidak main empeh..klo aja main.. mereka pasti tau keinginan jaman dulu emaknya adalah pengen jadi model majalah femina :Ptapii… sayaang… gak kesampean.. :Djadinya pelampiasannya narsis dimari dah..*kabuuuurrrr….

  10. pingkanrizkiarto said: aku belum pernah nemu apalagi merasakan bersekolah di lembaga pendidikan orang tua atau jadi mahasiswa di sekolah tinggi orang tua. Boro-boro deh… yang sekolah dasar orang tua aja nggak ada. Jadi bagaimana aku tahu ilmuku sudah cukup atau belum ?

    spt membaca pendidikan di era reformasi-nya andreas harefa….:)*jarang2 ada org tua baik hati nyempetin nanya diri sendiri gak melulu gebukin bocah xixixixixi*

  11. pingkanrizkiarto said: ” ooh Bunda ada dan tiada dirimu kan selalu ada di dalam hatiku…. “

    Yuk jeng dha nangis bareng?! Saya ingat perayaan Hari Ibu Indonesia tahun 2007. Anak bungsu saya dan teman-teman sekolahanya nyanyi lagu ini, pas saya menjelang masuk ruang operasi lagi untuk pembedahan di dalam yang ke 6 dan 7 kali (dua-duanya dalam waktu yang bersamaan). Rasanya saya menangkap ketakutan anak saya ditinggal untuk selamanya. Memang iya sih, waktu sadar dari operasi yang ketujuh saya terbangun di ICU. Jadi cerianya di peringatan itu saya nangis dengar lagu mereka ini. Sampai-sampai teman anak-anak saya bilang saya “lebay”, hiks!

  12. axhu said: Mbak Pingkan, nanti kalau Putra Sulung dan Princess semata wayangnya ngeblog, kasih tahu saya ya…mungkin nanti kata katanya tentang ayah ibunya lebih membuat ‘banjir’ air mata.

    wkwkwkwk….. mereka maunya nge-fb mulu Mar, masih males nge-blog kayaknya… apalagi si sulung, di fb juga maunya maen mafia war thok… πŸ˜€

  13. zahratefiani said: lha skrg mbak ping pernah nulis apa tentang ibuknya….nah ntar suatu saat ditulis jg sm anaknya..ga beda jauh kyknya baik kok..tenang aja..kan mbak ping seorang ibuk yg baik to…**ben seneng ngguya ngguyuu

    *ngguya-ngguyu terus nganti untune garing*

  14. nitafebri said: sayang anak2 bu ping tidak main empeh..klo aja main.. mereka pasti tau keinginan jaman dulu emaknya adalah pengen jadi model majalah femina :Ptapii… sayaang… gak kesampean.. :Djadinya pelampiasannya narsis dimari dah..*kabuuuurrrr….

    NITAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA……….!!!!

  15. jandra22 said: Yuk jeng dha nangis bareng?! Saya ingat perayaan Hari Ibu Indonesia tahun 2007. Anak bungsu saya dan teman-teman sekolahanya nyanyi lagu ini, pas saya menjelang masuk ruang operasi lagi untuk pembedahan di dalam yang ke 6 dan 7 kali (dua-duanya dalam waktu yang bersamaan). Rasanya saya menangkap ketakutan anak saya ditinggal untuk selamanya. Memang iya sih, waktu sadar dari operasi yang ketujuh saya terbangun di ICU. Jadi cerianya di peringatan itu saya nangis dengar lagu mereka ini. Sampai-sampai teman anak-anak saya bilang saya “lebay”, hiks!

    waduh mbak… operasinya kok banyak bangeeeet…. ngilu saya bacanya. Tapi sekarang mbak sehat-sehat aja kan ?! amiiiiin……nggak lebay kok mbak, saya yg lagi ketawa-ketiwi aja bisa langsung cep klekep trus mimbik2 arep nangis kalo denger lagu itu….:)

  16. pingkanrizkiarto said: waduh mbak… operasinya kok banyak bangeeeet…. ngilu saya bacanya. Tapi sekarang mbak sehat-sehat aja kan ?! amiiiiin……nggak lebay kok mbak, saya yg lagi ketawa-ketiwi aja bisa langsung cep klekep trus mimbik2 arep nangis kalo denger lagu itu….:)

    Alhamdulillah sehat. Udah dibuang habis semua dari sumbernya, lha insya Allah nggak akan ada tempat tumbuhnya lagi kan?Ada kok ceritanya di postingan pertama dan kedua saya di sini, kalau nggak salah. Pokoknya yang awal sekali.

  17. hihihi tulisannya khas, selalu lucu. Padahal pas baca atasnya sudah mulai mo menangis…”menjadi anak shalih/shaliihah adalah hadiah terbaik bagi ibu dan bapaknya, serta merupakan rizki luar biasa yang telah Alloh berikan pada orang tua”

  18. debapirez said: cb tanya sm bocah2 dulu.tapi sebelum tanya, beliin mainan dulu bacah2nya. Bu Pink dijamin bahagia dah dengar jawaban mereka haha…

    ajaran Dedy memang selalu menyesatkan…*siapin kiriman bom*

  19. jandra22 said: Alhamdulillah sehat. Udah dibuang habis semua dari sumbernya, lha insya Allah nggak akan ada tempat tumbuhnya lagi kan?Ada kok ceritanya di postingan pertama dan kedua saya di sini, kalau nggak salah. Pokoknya yang awal sekali.

    Subhanallah, Alhamdulillah kalau sudah sehat….

  20. alittlethingmeanalot said: hihihi tulisannya khas, selalu lucu. Padahal pas baca atasnya sudah mulai mo menangis…”menjadi anak shalih/shaliihah adalah hadiah terbaik bagi ibu dan bapaknya, serta merupakan rizki luar biasa yang telah Alloh berikan pada orang tua”

    aduuuh, jangan nangis dong… ntar aku ketularan nangis nih…^^

  21. Kayaknya ada aja masanya tiap ibu atau calon ibu mempertanyakan hal di atas ya Mbak… Hmm, sekolah jadi ortu itu jadinya memang banyakan otodidak ya, ditambah baca atau diskusi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s