Ibu Gendut deh….

Bagaimana cara kita membesarkan anak dipengaruhi oleh bagaimana cara orang tua kita membesarkan anak, uuhhhmmm…. pernah denger kan ? sama, tapi ya terserah mau setuju atau enggak. Belakangan ini aku sering keinget ma kalimat itu dalam rangka mengevaluasi hubungan ( mbelgedes tenan kalimatnya ) antara aku dan anak-anakku, terutama dengan Rahma, my one n only princess.

Bagi yang pernah baca buku I love You Mom, mungkin bisa punya gambaran tentang hubungan khusus antara seorang ibu dan anak perempuannya. Tapi mungkin nggak semuanya juga ya, maksudku mungkin aja ada beberapa perempuan yang merasa biasa-biasa aja dan gak melihat adanya perbedaan antara hubungan seorang ibu dengan anak laki-laki atau anak perempuannya, podo wae lah. Tapi kalau melihat ke pengalamanku sendiri sih, aku merasa jadi lebih dekat ke ibuku setelah aku sendiri merasakan bagaimana rasanya menjadi ibu.

Bukannya sebelum itu aku ndak deket sama ibuku, Alhamdulillah aku bahagia n bangga banget sama ibuku. Tapi mungkin karena jamannya lain ya ? Aku rasa aku nggak bisa mencontoh sama plek pola hubunganku dengan my mom untuk diterapkan dalam hubunganku dengan anak-anakku saat ini. Ada hal-hal yang tidak boleh berubah, tapi ada juga hal-hal yang perlu beberapa penyesuaian. Membingungkan ? kadang aku emang ngerasa bingung juga sih…. *garukgarukkepalanggakjelas*

Dimataku dulu ibuku adalah sosok yang serius, lembut tapi tegas dan yang jelas terasa banget sebagai orang tua…. hehehehehe… lha kok malah ngguyu dewe to ? Lha piye, lha gimana ya. Rumangsaku, perasaanku orang-orang tua saat ini ( termasuk aku getu ) sepertinya kok diberi kesempatan untuk memperpanjang masa kanak-kanaknya ya ? xexexex… Lha liat aja di fesbuk, isinya antara lain kumpulan orang-orang tua yang suka lupa umur ketika ketemu temen lama yang sudah sama-sama jadi orang tua juga *cengengesan inget konten fb milik sendiri*. Dan jangan lupa di jaman sekarang ini, fasilitas untuk tetap merasa muda tersedia banyak sekaleeeee….. hahahaha…

Anak-anak sekarang juga lebih micara, lebih pandai berbicara dan menyuarakan kata hatinya. Positif juga siiiih, cuma sempet pengen ngambek ketika Farhan tiba-tiba berkata “Ibu emang gendut kok” saat melihatku sibuk berkaca dan mendata gerombolan lemak di pinggang. Atau saat aku memakai baju dengan model lengan berumbai-rumbai alias lengan batman, Rahma dengan cueknya ngomong “Ih baju ibu kayak nona Igun deh”. Whaaaattt ?? gaya simboknya disamain ma gaya Ivan Gunawan ?? Arrrrrgggggghhhhh….. sebagai orang tua sih pengennya maraaaaah… *untung lagi gak pegang kemoceng*, tapi jujur aku menikmati keakraban kami.

Mereka ngomong begitu bukan karena pengen membuat aku marah atau pengen nyakitin hari simbok-nya yang lembut hati ini… *ditampol wajan ma ibu-ibu*. Tapi lebih karena sebagai side effect atas usahaku untuk memposisikan diri sebagai teman mereka. Tapi ya tentu saja tetap harus ada batas sopan-santun dan etika terhadap orang tua toooo ? Dan Alhamdulillah sampai saat ini mereka tetap anak-anak yang tau sopan santun dan tata krama. Cuma kadang memang sisa-sisa feodalisme di hati ini suka masih terkaget-kaget dalam menghadapi perubahan jaman. Nggak bisa mbayangin deh aku ngomong “ibu kok gendut” ke ibuku sendiri waktu aku kecil dulu… wkwkwkwk….

simbok loves you muuuuuch kids !!
Iklan

84 thoughts on “Ibu Gendut deh….

  1. Kalo aku pribadi sih mbak Ping, gak ada deh anak-anakku berani bilang simbok’e gendut. Soale takut diceramahin bapaknya, apa lagi kalo sampe dihukum nggak boleh pake komputer selama 3 hari… Aku aja jaman dulu nggak beraniiii deh bilang ibuku gendut. Selain takut kuwalat, aku juga nggak tega sih. Masyak sih kita ngatain orang yang melahirkan dan membesarkan kita “gendut”? Apa lagi kalo kita sendiri belum tentu sempurna?

  2. renypayus said: anakku lanang, rencana nek wes gede n iso gowo motor tak kon anter jemput ngendi2. nek iso ngancani sisan *plaakkkk digampol mbok2 se MP*

    ckckckck…. eksploitasi terhadap anak… dilaporke ke kak Seto lho…

  3. sepasangmatabola said: Kalo aku pribadi sih mbak Ping, gak ada deh anak-anakku berani bilang simbok’e gendut. Soale takut diceramahin bapaknya, apa lagi kalo sampe dihukum nggak boleh pake komputer selama 3 hari… Aku aja jaman dulu nggak beraniiii deh bilang ibuku gendut. Selain takut kuwalat, aku juga nggak tega sih. Masyak sih kita ngatain orang yang melahirkan dan membesarkan kita “gendut”? Apa lagi kalo kita sendiri belum tentu sempurna?

    hehehehehe…. tiap keluarga punya pola masing-masing jeng, belum tentu apa yang cocok dengan keluarga kita akan cocok dengan keluarga yang lain. Seperti yg aku tulis diatas, ungkapan ibu gendut bukan dalam rangka kurang ajar atau mau pengen jadi pengikut Malinkundang, bukanlah, jauuuuuh… tapi itu sebagai salah satu cara kami untuk mengakrabkan diri, n it’s fine with us. Bukan pula karena merasa diri sudah sempurna, justru karena kami adalah sebuah keluarga yang berisi orang-orang yang belum tentu sempurna -tapi kami selalu berusaha ke arah itu tentu saja-, maka kami selalu senang untuk saling mengingatkan dengan cara yang tulus dan akrab. Bagaimanapun juga saya bakalan susah sendiri kalau sampai over weight, hehehehe….

  4. jaman udah beda kali ya mba…sekarang klo memposisikan “orang tua” seperti jaman kita jadi anak-anak dulu bisa lari anak-anak kita…wkwkwkw…ntar mereka malah nyari keakraban di luar sana yg mengerikan…TFS yo mba…

  5. pingkanrizkiarto said: sedotan aqua, ngeliatnya dari puncak monas, puwaaaaaaaaaasss ???

    belum puwasssss mbak, soale kemaren ke monas, antriannya nggak nguatin…akhirnya balik kanan. itu kan artinya diriku belum bisa make sedotan dari atas monas….*senyum manis, pasang tampang polos*

  6. dinoflove said: jaman udah beda kali ya mba…sekarang klo memposisikan “orang tua” seperti jaman kita jadi anak-anak dulu bisa lari anak-anak kita…wkwkwkw…ntar mereka malah nyari keakraban di luar sana yg mengerikan…TFS yo mba…

    dengan segala arus informasi dari luar sana yang begitu banyak dan bermacam-macam, dari yg bener, setengah bener sampai yang absolutely tidak bertanggung jawab, maka aku lebih memilih untuk mencoba memposisikan diri sebagai teman, jadi mereka tidak akan canggung kalau ingin bertanya ataupun mengadukan sesuatu yang mereka temui diluar sana…

  7. arumbarmadisatrio said: belum puwasssss mbak, soale kemaren ke monas, antriannya nggak nguatin…akhirnya balik kanan. itu kan artinya diriku belum bisa make sedotan dari atas monas….*senyum manis, pasang tampang polos*

    gawe monas dewe lah ndek mBalongan sana…. *mecucu*

  8. arumbarmadisatrio said: BTW…….ibuku juga nduuuutttt kok. makanya sadar diri, nggak berani “menggendutkan badan”. kebayang toh kalo aku gendut lak persis ma ikan buntal jadinya…….

    malah dadi gampang to, yen panjenengan arep ngglundung saka monas…. *ijik mecucu*

  9. pingkanrizkiarto said: gawe monas dewe lah ndek mBalongan sana…. *mecucu*

    menurut surevey kesehatan…….mecucu bisa membuat umur tambah tua 10 tahun…*maksduwe wajahe tambah tua…*..wis gendut, tuwo…urip…walah……….*lari kenceng*

  10. bundananda said: @mbak arum, ikan buntal itu kalo digosok ke batu badannya makin mekar kan?

    iya mbak Sis…tapi kalo aku nggak usah digosok udah mekar……..jadi kayak ikan buntal yang gagal mengkeret lagi gitu deh

  11. pingkanrizkiarto said: gawe monas dewe lah ndek mBalongan sana…. *mecucu*

    di balongan udah ada flare….kalo mau nangkring di flare boleh juga mbak…..paling2 turun dah jadi pingkan guling……..*semakin semangat ngenggangguin mbak ping*

  12. arumbarmadisatrio said: menurut surevey kesehatan…….mecucu bisa membuat umur tambah tua 10 tahun…*maksduwe wajahe tambah tua…*..wis gendut, tuwo…urip…walah……….*lari kenceng*

    cah cilik mlayune timik-timik….. keciiiiiiil….*ngoyak nganggo roller blade*

  13. arumbarmadisatrio said: di balongan udah ada flare….kalo mau nangkring di flare boleh juga mbak…..paling2 turun dah jadi pingkan guling……..*semakin semangat ngenggangguin mbak ping*

    sing bantal wae gak ono ?

  14. zahratefiani said: iyaaa mbak betuul…jamane wes lain jadi sbg orang tua jaman skrg harus gaul juga to…ngono yaa **melu mikirr

    betul jeng, tapi tetep harus menanamkan etika dan tata krama ke anak-anak… karena pada intinya hanya berusaha lebih mendekati dan memahami dunia mereka, bukan mengajari mereka untuk kurang ajar… 😀

  15. Iya beda banget pola hubungan kita-ibu dengan anak-anak kita-kita. Kita lebaih terbuka menerima segala kritik mereka, dan mereka juga bebas mengkritik kita. Tadinya saya pikir karena anak saya lama sekolah di L:N. Tapi ternyata mungkin karena sudaha berubah sih jamannya.Salam untuk keng putra. Mau ndaftar sekolah negeri atau swasta Islam? Semoga keterima di tempat yang diidam-idamkannya.

  16. nitafebri said: bu Ping di Poto dong Baju rumbai2 kayak non Igun xixixipenasaran aah.. eeeh sapa tau kan yg di bilang anak2 ntu bener.. mereka kan komentar jujur looh haha

    NItaaaaaaaaaaaaaaaa !!!!!!*sambit Nita pake baju ala Igun*

  17. bundel said: Iya beda banget pola hubungan kita-ibu dengan anak-anak kita-kita. Kita lebaih terbuka menerima segala kritik mereka, dan mereka juga bebas mengkritik kita. Tadinya saya pikir karena anak saya lama sekolah di L:N. Tapi ternyata mungkin karena sudaha berubah sih jamannya.Salam untuk keng putra. Mau ndaftar sekolah negeri atau swasta Islam? Semoga keterima di tempat yang diidam-idamkannya.

    Iya mbak, jaman sudah berubah banyak… begitu banyak dan dahsyat pengaruh dari luar ke anak-anak, lain dengan jaman kita yg bisa dibilang lebih sedikit terpaan informasi dan pengaruhnya….Amiiiin, terima kasih mbak… Alhamdulillah sudah diterima di sekolah Islam mbak, sesuai dengan keinginan anak dan juga orang tuanya…:)

  18. raniuswah said: buk, nek cah lanangku tak tanyak, ‘bang ibu gendut bnget ya?’jawabnya ‘cuma gendut dikit doang, ibu gak gndut bnget kok’, solehnya kalian nak!

    iya lah, gendut dikit ma gendut banget kan beda… beda tipis gitu lho, setipis rambut dibelah tujuh…. qiqiqiqi….

  19. pingkanrizkiarto said: Amiiiin, terima kasih mbak… Alhamdulillah sudah diterima di sekolah Islam mbak, sesuai dengan keinginan anak dan juga orang tuanya…:)

    Wow! Ikut senang! Semoga berhasil di SMA nanti. Peluk cium dari jauh.

  20. pingkanrizkiarto said: Rahma dengan cueknya ngomong “Ih baju ibu kayak nona Igun deh”. Whaaaattt ??  gaya simboknya disamain ma gaya Ivan Gunawan ?? Arrrrrgggggghhhhh….. sebagai orang tua sih pengennya maraaaaah.

    Ha..ha.ha.mengajari anak selalu jujur sama ortunya kadang menyulitkan…he.he.h.e

  21. depingacygacy said: Ya jelas ga lah buk. Justru malah seneng lho, kita punya kritikus yg jujur ;-)orang lain jelas ga brani kan bilang bu ping kaya miss igun? Makanya buk, bersyukurlah 😀

    bajunya ajaaaaaaaaaaa…. guwe mah kagak ada mirip-miripnyaaaaa… *protes keras*

  22. debapirez said: Haha..kan beda masa,bu Pink.dulu msh jaman mesin tik.skr dah jaman ipad.bahasa jg menyesuaikan dah haha..

    oke dweeeh…. tapi tetep ada yg kudu dijaga tooo ? sopan santun dan tata krama cuy…. hehehehe….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s