Dari Baca The Help

Dapet bocoran buku bagus dari Uci, buru-buru beli dong… mumpung lagi ada rejeki tambahan dari kenaikan grade, huehehehehe… *duwitnya mau dikipas-kipasin tapi sayang udah abis*. Dan memang buku ini baguuus, bercerita tentang sisi gelap amerika yang berhubungan dengan warga mereka yang ‘kebetulan’ mempunyai kulit berwarna. Kisahnya sih tidak sekelam The Known World-nya Edwar P. Jones, mungkin karena setting waktunya yang berbeda. Sudah jauh lebih modern daripada di The Known World.

Awalnya sempet membuat aku bingung juga sih, secara di otakku udah di setting kalau penindasan terhadap orang-orang kulit hitam di Amerika itu terjadi di jaman kereta kuda dan perempuan-perempuan berbaju menyapu lantai, alias di jaman perbudakan, jamannya Uncle Tom’s Cabin gitu…. Tapi The Help dikisahkan terjadi pada masa kereta kuda sudah digantikan oleh mobil Buick, lalu sudah ada mesin cuci, televisi berwarna dan bahkan sudah ada penyejuk ruangan alias AC.

Menurutku sudah cukup modern to ? sudah cukup beradab gitu…. tapi perlakuan terhadap kulit berwarna rasanya masih jauh banget dari level berperikemanusiaan yang adil dan beradab. Dikisahkan di tahun 1962 itu di Amerika ( tepatnya di negara bagian Missisippi sih ) masih diberlakukan hukum pemisahan antara kulit putih dan kulit hitam. Bukan hanya dalam masalah hak dan kewajiban sebagai warga negara, tapi berbagai fasilitas umum-pun dipisahkan bagi warga kulit putih dan kulit hitam.

Toko-toko, sekolah dan bahkan toilet umum dipisahkan berdasarkan warna kulit. Kulit hitam bisa dipukuli sampai sekarat hanya karena salah memakai toilet yang diperuntukkan bagi kulit putih. Cukup untuk membuatku bertanya-tanya ( lagi ), hey itu kan belum sampai 50 tahun yang lalu…. jadi bisa dibilang amerika belum lama melek HAM- nya dong, lha kok sekarang sudah belagak jadi pendekar HAM paling mumpuni sejagad raya dan alam semesta… *gerundelan gak jelas*

Elha, ini mau ngrasani amerika ato ngomongin buku sih ? Ngomongin buku aja deh, soalnya kalo ngomongin yang satunya lagi itu bakalan mentok di capek dweeeeeeeeh…. Balik ke bukunya, aku sukaaaaaaaaaaaaa buku jenis ini, walaupun harus nyolong-nyolong waktu bacanya. Lha piye, begitu sampai rumah yang ada gusti prabu Faiz dan Fachri sudah siap dengan segala macam tugas dan perintah buat ibundanya ini, dari sekedar nemenin nonton Bernie, main gunting-gunting kertas sampai mbaca-in bed time stories. Maka jadilah si ibu ini membaca buku dengan sisa-sisa kesadaran yang ada. Tapi seperti biasa, buku bagus selalu bisa membuat aku bertahan melek.

Bertahan untuk menyelesaikan kisah tentang Ms Skeeter yang kulit putih dan dua pelayan kulit hitam Aibileen dan Minny Jackson, yang bersama-sama mengambil resiko untuk menyusun buku yang bercerita tentang hubungan pelayan kulit hitam dan majikan-majikan kulit putih mereka, baik yang manis, pahit maupun getir. Tentu saja beresiko karena pada masa itu gerakan perlawanan kulit hitam sedang marak, dan ditanggapi dengan sikap represif dari pihak kulit putih. Penganiayaan dan pembunuhan terhadap kulit hitam, dan pengucilan terhadap kulit putih yang dianggap sedikti saja bersimpati pada kulit hitam.

Tapi ini bukan buku serem kok…. ini buku yang menyentuh, ada kesedihan, harapan dan juga ada humornya…. bener-bener jenis buku yang aku suka… makasih ya Ciiiiiii !!!

*enak’e masuk review atau blog ya ?*

89 thoughts on “Dari Baca The Help

  1. iyah, tahun 60’an emang di amrik masih santer rasialisme kulit berwarna.Khususnya daerah2 tertentu n missisippi salah satunya.Filmnya dr bukunya john grisham A time to kill, itu settingnya kan jug sekitar tahun 60-an.. juga jaman2nya martin luther king, yg memperjuangkan kesamaan hak..

  2. pennygata said: iyah, tahun 60’an emang di amrik masih santer rasialisme kulit berwarna.Khususnya daerah2 tertentu n missisippi salah satunya.Filmnya dr bukunya john grisham A time to kill, itu settingnya kan jug sekitar tahun 60-an.. juga jaman2nya martin luther king, yg memperjuangkan kesamaan hak..

    Martin Luther King juga sempet sedikit disebut-sebut di buku itu, dengan gerakan March on Washington-nya….tapi kalo ngomongin masalah rasisme, kek-nya mpe sekarang juga nggak ada habis-habisnya ya ?

  3. jandra22 said: Diblogkan begini juga udah kerasa “review”-nya kok jeng.Selamat naik pangkat. Kapan makan-makannya? Di Bogor aja yuk biar saya ikutan ditraktir *ngarep-arep.com*

    Bener-bener belum pede bikin review mbak, kecuali untuk buku-buku craft yang menurut saya lebih gampang ‘ngukur’-nya karena bisa langsung dipraktekin… belom naik pangkat kok mbak, cuma naik grade, Alhamdulillah….🙂

  4. rinurbad said: Selamat atas kenaikannya, Mbak Pingkan. Aku juga naksir buku ini, apalagi setelah baca Kapten March yang temanya kurang lebih sama:)

    terima kasiiiiih….daftar tunggu-ku lumayan banyak juga nih…. tau nggak tau sempetnya kapan… hiks…

  5. arumbarmadisatrio said: kita jadi ngado rame2 kan mbak Ran????

    sawerannnnnnnnjadiiilahirannya jangan jauh2 di Mitra ato hermina jatinegara aja..jadi yang dari kereta deket aku juga gampang tinggal naik busway

  6. raniuswah said: sawerannnnnnnnjadiiilahirannya jangan jauh2 di Mitra ato hermina jatinegara aja..jadi yang dari kereta deket aku juga gampang tinggal naik busway

    kikikikikkkkkkkkkkkkk siiip lah itu………………………….naik cireks trurun jatinegara

  7. raniuswah said: sawerannnnnnnnjadiiilahirannya jangan jauh2 di Mitra ato hermina jatinegara aja..jadi yang dari kereta deket aku juga gampang tinggal naik busway

    mosok bu Ran mau lairan malah jalan-jalan pake busway sih ? sewain andong aja ya ?

  8. pingkanrizkiarto said: baca dalemnya juga dong… baguus deh…🙂

    bukunya mahal hehehehe nunggu diskonan ajah hihihihihhi…….biasanya ku sering ke gramedia, baca2 buku gratis hehehehe

  9. larass said: bukunya mahal hehehehe nunggu diskonan ajah hihihihihhi…….biasanya ku sering ke gramedia, baca2 buku gratis hehehehe

    jadi mikir, di indonesia kek-nya gak ada perpustakaan umum yang representatif ya ?

  10. qaulandiarra said: ehmm naik grade tho? aseeekkkkk eh Alhamdulillah :)novel berdasarkan kisah nyata gitu ya?

    Alhamdulillah….bukan berdasar kisah nyata sih, mungkin lebih tepat berdasarkan pengalaman nyata kali ya, karena si penulis sendiri pernah merasakan punya pengasuh berkulit hitam pada masa-masa itu…

  11. kayaknya sampe sekarang masih ada juga kok pembedaan warna kulit di amrik walaupun mungkin agak tersembunyi…buktinya si ‘O’ masih suka mbahas itu lho… dan dia sering menggaung-gaungkan soal ini… berarti masih ada toh?

  12. iahsunshine28 said: kayaknya sampe sekarang masih ada juga kok pembedaan warna kulit di amrik walaupun mungkin agak tersembunyi…buktinya si ‘O’ masih suka mbahas itu lho… dan dia sering menggaung-gaungkan soal ini… berarti masih ada toh?

    lha ya memang masih ada, cuma mungkin intensitasnya nggak seberat dulu…

  13. raniuswah said: balikin ke pos satpam aja.tnggal bilang, pak titip buku help buat bu Pink. Beliao ini tmen sy di …..net. Ngene ae cukup toh mah.

    kok pos satpam jadi tempat titipan paporit ya sekarang ? alih fungsi ato gimana ini ?

  14. depingacygacy said: Di gramed yg ‘dear john’ udah ada buk…Tapi ora tuku😥

    aku gak gitu suka dear john, aku benci ‘cinta tak harus memiliki’…. aku lebih suka ‘cintai yang kau miliki’… :((

  15. larass said: bukunya mahal hehehehe nunggu diskonan ajah hihihihihhi…….biasanya ku sering ke gramedia, baca2 buku gratis hehehehe

    dakuw setuju ama Larass bu ping..kemaren main ke gramedia n liat buku yg bu ping bilang..Muahal bangeet…sayang semua di plastikin.. bagi saya beli buku di plastikin gak ada contoh ibarat judi.

  16. bikin saya gak BAKALAN RELA…hampir seratus rebu.. :(dan bagi saya yg cuma pegawe bawahan 100rb ntu gak masuk akal -walau saya akui bukunya emang tebel-klo cm buat bacaan kala sengang lebih baik saya beliin buku Kompie..eeh buku tutor kompie aja gak sampe segitu ding..sorry bu ping, ini pendapat pribadi dg mempertimbangkan faktor ekonomi, alias pendapatan saya. so.. pass aja deh buku itu buat saya..

  17. Heheheh… Ini cuma postingan ala resensi aja kok Nit. Masalah ada yg mau ikut beli/baca ato enggak sih ya terserah masing2 aja kok.. :DTp komen Nita bikin aku makin pengin bikin mabulir ala Pingkan nih…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s